Vipachol

By | Juli 8, 2021 |

Kandungan dan Komposisi Vipachol

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Vipachol adalah:
  • Red yeast rice 250 mg
  • Alii sativi bulbus (bawang putih) 225 mg
  • Zingiber officinale var Rubra (Jahe merah) 125 mg

Sekilas Tentang Zingiber Officinale (Jahe) Pada Vipachol
Tumbuhan Jahe mempunyai bau aromatik, rasa pedas, hangat dan tidak beracun.Rimpang jahe mengandung minyak asiri. Minyak asiri tersebut terdiri atas n-nonylaldehide, d-camphene, d-β-phellandrene, methyl heptenone, cineol, d-borneol, geraniol, lonalool, acetates, caprylate, citral, chavicol, gengerol, shogaol, dan zingiberene. Selain itu, rimpang jahe juga mengandung resin tepung kanji dan serat.

Efek farmakologis jahe adalah menambah nafsu makan, memperkuat lambung, peluruh kentut, peluruh keringat, pelancar sirkulasi darah, penurun kolesterol, antimuntah, antiradang, antibatuk, dan memperbaiki pencernaan. Hal ini dimungkinkan karena terangsangnya selaput lendir perut besar dan usus oleh minyak yang dikeluarkan rimpang jahe.
Sekilas Tentang Allium Sativum (Bawang Putih) Pada Vipachol
Allium Sativum atau yang dalam bahasa Indonesia dikenal dengan nama bawang putih merupakan tanaman yang biasa dijadikan sebagai bumbu masak. Namun manfaat lainnya juga sebagai obat herbal. Pada jaman Mesir kuno, bawang putih banyak digunakan sebagai bumbu masak dan obat tradisional. Begitu pula pada jaman Romawi kuno.

Tanaman bawang putih dapat tumbuh hingga ketinggian 1 meter dan memiliki bunga berwarna putih. Bawang putih hidup berumpun dalam beberapa siung dan dapat dengan mudah tumbuh pada daerah perbukitan atau daerah lainnya yang mendapatkan sinar matahari cukup. Negara terbesar penghasil bawang putih ada China yang memasok 80 persen kebutuhan bawang putih dunia kemudian disusul oleh India dan Bangladesh.

Beberapa zat yang terkandung dalam bawang putih antara lain vitamin C, vitamin B6, menganese, fosfor, thiamin, pantothenic acid, sulfur, saponin, alliin, polisulfida, vinyldithiin, flavonoid, kalsium, besi, zinc, karbohidrat, protein, dan lemak.

Beberapa penyakit yang dapat diobati menggunakan bawang putih antara lain bronkitis, hipertensi, tuberkulosis, gangguan liver, disentri, kolik, cacingan, rematik, diabetes, kolesterol tinggi, serangan jantung, pencegahan kanker (prostat, paru-paru, saluran kemih, kolon), dan demam. Studi mendapati bahwa mereka yang mengonsumsi bawang putih setidaknya dua kali seminggu dalam periode waktu tujuh tahun, memiliki risiko lebih kecil mengalami pertumbuhan sel kanker paru. Komponen sulfur yang ada pada bawang putih diklaim mampu menghancurkan sel tumor pada glioblastoma di otak. Dalam jangka panjang konsumsi bawang putih mampu mengurangi risiko nyeri sendi pinggul pada wanita. Diallyl sulfide yang ada pada bawang putih diklaim seratus kali lebih efektif dalam melawan infeksi akibat bakteri Campylobacter bacterium.

Hidrogen sulfida yang ada di dalamnya juga melindungi jantung dari kerusakan. Diallyl trisulfide, komponen kimia yang ada pada bawang putih membantu melindungi jantung selama operasi jantung dan setelah serangan jantung sekaligus mencegah kerusakannya. Hal itu terbukti dari mencit yang diberi diallyl trisulfide setiap hari memiliki 61 persen risiko yang lebih rendah untuk mengalami kerusakan jantung dibandingkan dengan yang tidak diberi diallyl trisulfide. Garlic oil (minyak bawang putih) bermanfaat untuk melindungi jantung dari penyakit yang disebabkan oleh diabetes yang diinduksi kardiomiopati. Jika dikonsumsi oleh penderita hipertensi dan kolesterol tinggi, maka bawang putih dapat meningkatkan lipid darah, memperkuat antioksidan, dan menurunkan tekanan sistolik dan diastolik darah. Secara umum bawang putih mampu menurunkan reaksi oksidatif dalam tubuh.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Vipachol

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Vipachol adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Secara tradisional digunakan untuk mengurangi lemak darah.

Kontraindikasi Vipachol

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Vipachol dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Penggunaan produk ini dikontraindikasikan pada pasien atau pengguna yang hipersensitif terhadap komponen produk ini.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Vipachol Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Vipachol?

Jika Anda lupa menggunakan Vipachol, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Vipachol Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Vipachol?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Vipachol yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Efek Samping Vipachol

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Vipachol yang mungkin terjadi adalah:

Belum ada laporan terjadinya efek samping. Apa bila terjadi, hubungi dokter.

Izin BPOM Vipachol

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Vipachol:

TR172304611

Kemasan dan Sediaan Vipachol

Dus, 3 blister @ 10 kapsul

Cara Penyimpanan Vipachol

Simpan pada suhu dibawah 30 Celcius.

Produsen Vipachol

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Vipachol:

PT Royal Medicalink Pharmalab

Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *