Vertikaf

By | Juli 23, 2021 |

Komposisi : Tiap tablet mengandung Betahistin dihidroklorida     8 mg

Sekilas Tentang Betahistine Pada Vertikaf
Betahistine adalah suatu obat yang digunakan dalam terapi pengobatan gangguan keseimbangan seperti pada kasus vertigo dan pada keadaan gangguan telinga bagian dalam yang ditandai dengan perasaan berputar (vertigo), telinga berdenging, kehilangan daya dengar, lainnya, umumnya gejala ini sering berhubungan dengan penyakit Meniere.

Betahistine merupakan suatu antagonis kuat untuk reseptor histamine H3 dan merupakan suatu agonis yang lemah untuk reseptor histamine H1. Betahistine memiliki dua mekanisme kerja. Utamanya terhadap agonis reseptor H1 yang berada pada pembuluh darah di telinga bagian dalam. Betahistine akan memberikan vasodilatasi lokal dan meningkatkan permeabilitas yang membantu membalikkan kondisi hidrop endolimfatik. Sebagai antagonis reseptor H3, ia akan meningkatkan tingkat neurotransmiter histamine, acetylcholine, norepinephrine, serotonin dan GABA (gamma-Aminobutyric acid) yang dilepaskan dari ujung saraf di batang otak. Peningkatan jumlah histamin akan menstimulasi reseptor yang menimbulkan efek poten vasodilatasi pada telinga bagian dalam sehingga menghambat aktivitas inti dari vestibular, membantu mengembalikan keseimbangan dan mengurangi gejala vertigo. Betahistine akan mendilatasi atau melebarkan pembuluh darah di telinga bagian dalam sehingga menghilangkan tekanan berlebihan yang disebabkan oleh cairan yang berlebihan serta membantu kinerja otot polos di dalamnya. Bethistine mengurangi fungsi organ vestibular yang berada dalam kondisi asimetris serta meningkatkan aliran darah vestibulocochlear. Dengan begitu maka akan mengurangi gejala vertigo dan gangguan keseimbangan.

Setelah pemberian secara oral, betahistine akan dengan cepat dan lengkap diserap oleh tubuh. Waktu paruh eliminasi plasma berkisar antara tiga hingga empat jam dan ekskresi dalam waktu 24 jam melalui urin. Pengikatan protein plasma sangat rendah. betahistine akan dirubah menjadi aminoethylpyridine dan hydroxyethylpyridine dan diekresikan melalui urin sebagai pyridylacetic acid.

Efek samping yang mungkin dapat terjadi setelah penggunaan betahistine antara lain sakit kepala, gangguan lambung, mual, muntah, diare, kram perut. Namun biasanya efek samping ini tidak begitu serius. Konsultasikan dengan dokter bila mengalami hal ini. Gejala overdosis yang dapat terjadi diantaranya mual, mulut kering, dispepsia, nyeri abdominal, mengantuk. Pemberian betahistine tidak direkomendasikan pada mereka yang menderita feokromositoma.

Rute pemberian betahistine adalah melalui mulut dan biasanya tersedia dalam bentuk tablet, namun tidak menutup kemungkinan tersedia dalam bentuk yang lain. Oleh FDA, keamanan pengunaan betahistine untuk digunakan oleh wanita hamil, dimasukkan dalam kategori C.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Vertikaf

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Vertikaf adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Terapi untuk vertigo, dan gejala yang menyertai penyakit Meniere, seperti  tinitus, hilangnya pendengaran, mual, dan muntah.

Mekanisme Kerja : Efek agonist terhadap reseptor H1. Menstimulasi reseptor H1 yang terdapat pada pembuluh darah telinga dalam, yang akan menyebabkan vasodilatasi lokal dan meningkatkan permeabilitas. Efek ini sangat membantu mengatasi vertigo yang didasari oleh hidrop endolimfatik. Antagonist terhadap reseptor H3 Mencegah terikatnya histamin – reseptor  H3, shg pelepasan neurotransmitor meningkat ke sinap. Akibatnya?Terjadi penekanan laju letupan listrik vertigo pada nucleus vestibuilaris.

Kontra Indikasi : Hipersensitivitas terhadap Betahistin

Aturan pakai :

Dosis  3 kali sehari 1 tablet

Dosis maksimum 6 tablet sehari dalam dosis terbagi.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Vertikaf Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Vertikaf?

Jika Anda lupa menggunakan Vertikaf, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Vertikaf Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Vertikaf?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Vertikaf yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Efek Samping Vertikaf

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Vertikaf yang mungkin terjadi adalah:

:

Ruam kulit

Feature Benefit Kandungan betahistin yang lebih tinggi Efektifitas terapi yang lebih baik, seperti yang telah diteliti oleh Prof.Kingma (Pakar Vertigo Dunia) Tidak berefek pada reseptor H1 Tidak menimbulkan sedasi (mengantuk), sehingga tepat untuk pasien terapi adaptasi. Tidak ada efek ekstrapiramidal Relatif aman dikonsumsi dalam jangka waktu yang lama

Izin, Kemasan & Sediaan Vertikaf

Dus 100 tablet (10 strip @10 tab)

Produsen Vertikaf

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Vertikaf:PT Kimia Farma
Sekilas Tentang Kimia Farma
PT Kimia Farma merupakan suatu perusahaan farmasi Indonesia yang menurut sejarahnya sudah ada sejak jaman Hindia-Belanda. Perusahaan ini berdiri pada 1817 yang pada awalnya perusahaan ini bernama NV Chemicalien Handle Rathkamp & Co yang kemudian oleh Pemerintah Indonesia dimasa awal kemerdekaan dinasionalisasi dan dilakukan peleburan dengan beberapa perusahaan farmasi lainnya pada 1958 yang kemudian namanya berubah menjadi PNF (Perusahaan Negara farmasi) Bhinneka Kimia Farma. Pada 16 Agustus 1971, status PNF berubah menjadi PT dan namanya kembali mengalami perubahan menjadi PT Kimia Farma (persero). Pada 4 Juli 2001, status PT Kimia Farma berubah menjadi perusahaan publik seiring dengan pencatatan sahamnya di Bursa Efek Jakarta (Saat ini menjadi Bursa Efek Indonesia) sehingga berubah namanya menjadi PT Kimia Farma Tbk. Jumlah karyawan perusahaan ini diperkirakan mencapai 5.758 orang.

Perusahaan ini telah mengantongi berbagai sertifikat mutu seperti CPOB, ISO 9001, ISO 9002, ISO 14001, dan juga telah mendapatkan persetujuan dari US-FDA sehingga produk perusahaan ini bisa dipasarkan di Amerika Serikat.

PT Kimia Farma memiliki beberapa fasilitas produksi yang terletak di berbagai daerah yang berbeda yakni Jakarta, Bandung, Semarang, Sarolangun, Watukadon, dan Tanjung Morawa. Setiap fasilitas produksi memproduksi produk yang berbeda-beda.

Untuk pemasaran produk, PT Kimia Farma melakukannya melalui anak perusahaannya bernama PT Kimia Farma Trading & Distribution (KFTD) yang memang dibentuk untuk pemasaran dan penjulan produk induk perusahaannya. Perusahaan ini memiliki 46 cabang yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia dan luar negeri.

Selain bergerak di bidang produksi produk obat dan farmasi, PT Kimia Farma juga merambah bisnis apotek, laboratorium, dan klinik kesehatan. PT Kimia Farma Apotek merupakan anak perusahaan yang didirikan untuk menjalankan dan mengelola bisnis apotek dan PT Kimia Farma Diagnostik untuk usaha laboratorium dan diagnostik. Baru-baru ini PT Kimia Farma megakuisisi PT Phapros, salah satu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia.

Produk PT Kimia Farma selain dijual di Indonesia juga diekspor ke berbagai negara di dunia. Beberapa produk yang dijual selain obat jadi dan sediaan farmasi, juga menjual bahan baku pembuatan obat seperti iodine dan quinine. Produk-produk tersebut diekpor ke beberapa negara seperti India, Jepang, Taiwan, New Zealand, dan negara-negara Eropa. Untuk produk kosmetik, produk PT Kimia Farma telah berhasil menembus pasar Korea Selatan, Singapura, Malaysia, Arab Saudi, dan Vietnam.
Banyak Dibaca Hari Ini
Banyak Dibaca Minggu Ini
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *