Vegeta Scrubber

By | Februari 26, 2021 | Farmasi-id.com > Nutrisi > Suplemen Pencernaan > Vegeta Scrubber

Kandungan dan Komposisi Vegeta Scrubber

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Vegeta Scrubber adalah:

Gula, polidekstrosa, pengatur keasaman, psyllium (7%), dekstrosa, perisa alami, penstabil dipati fosfat, antikempal, pemanis buatan (aspartam dan asesulfam-K), konsentrat sari buah jeruk (1,4%), oligosakarida, garam, penstabil nabati, pewarna (kuning FCF Cl 15985 dan tartrazin Cl 19140).

Nilai Gizi Per Sachet

  • Lemak total 0 g
  • Protein 0 g
  • Karbohidrat total 6 g
    • Serat pangan 1 g
    • Gula 4 g
  • Natrium 85 mg

Detail informasi kandungan:
Aspartame merupakan suatu pemanis non sakarida yang tingkat kemanisannya 200 kali lebih tinggi daripada sukrosa. Aspartame sering digunakan sebagai pengganti gula pada produk makanan dan minuman. Aspartame pertama kali ditemukan oleh James M. Schlatter, seorang ahli kimia di G.D. Searle & Company. Ia mensintesa aspartame sebagai tahap pertengahan untuk menghasilkan tetrapeptida dari hormon gastrin untuk digunakan dalam menilai obat-obatan anti ulkus. Ia menemukan rasa yang manis saat menjilat jarinya yang terkena aspartam. Selanjutnya ahli kimia lainnya yakni Torunn Atteraas Garin ikut berpartisipasi dan mengembangkan aspartame untuk dijadikan produk pemanis buatan. Oleh FDA, Aspartam disetujui untuk digunakan di produk makanan pada 1981.

Aspartame memiliki dua komposisi asam amino yakni aspartic acid dan fenilalanin sebagai methyl ester. Aspartic acid dan fenilalanin sebenarnya merupakan suatu komponen yang umum dijumpai di alam seperti pada daging, gandum, sayuran, buah-buahan, dan lain-lain. Karena tingkat kemanisannya yang tinggi maka aspartame menghasilkan kalori sebesar 4 kcal per gramnya namun karena jumlah aspartame yang dibutuhkan sebagai pemanis kecil jumlahnya, jumlah kalori tersebut dapat diabaikan. Sifat aspartame yang mudah pecah menjadi asam mino pada suhu dan pH tinggi, maka ia tidak begitu banyak digunakan di dunia pastry atau roti, karena jika digunakan maka ia tidak akan bertahan dalam jangka waktu lama sehingga dapat merusak roti. Aspartam stabil dan dapat bertahan selama 300 hari jika disimpan dalam suhu kamar dan pH sekira 4,3. Pada kondisi pH 7, aspartam hanya dapat bertahan beberapa hari saja. Untuk pemanis sirup agar dapat disimpan lebih lama, aspartame sering dicampur dengan sakarin agar lebih stabil.

Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh manusia, hal itu telah disetujui oleh lebih dari 100 lembaga badan pengawas obat dan makanan di seluruh dunia. Meskipun demikian, aspartame mengandung fenilalanin dalam jumlah kecil, oleh karenanya hati-hati penggunaannya pada mereka yang menderita fenilketonuria, dimana tubuh penderitanya tidak mampu memetabolisme fenilalanin dengan baik. Sehingga pada produk yang mengandung aspartam wajib diberikan informasi tertulis bahwa produk ini mengandung fenilalanin.

Di dalam sistem pencernaan, aspartame dipecah menjadi tiga komponen yakni aspartic acid, fenilalanin, dan methanol yang kemudian diserap oleh darah dan digunakan untuk menjalankan proses keseharian di dalam tubuh. Tidak ada komponen aspartam yang terakumulasi di dalam tubuh. Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Vegeta Scrubber

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Vegeta Scrubber adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu memenuhi kebutuhan serat.

Perhatian Penggunaan Vegeta Scrubber

  • Mengandung fenilalanin. Tidak cocok untuk penderita fenilketonurik
  • Mengandung gula dan pemanis buatan
  • Mengandung pemanis buatan. Disarankan tidak dikonsumsi oleh anak dibawah 5 (lima) tahun, ibu hamil dan ibu menyusui

Cara Aduk dan minum

Tuang Vegeta Scrubber ke dalam gelas dan tuangkan air sebanyak 230 ml, lebih nikmat jika menggunakan air dingin.

Kemasan dan Sediaan Vegeta Scrubber

Aluminium Foil (7.1 gram), serbuk

Izin BPOM Vegeta Scrubber

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Vegeta Scrubber:

MD 667010020096

Harga Vegeta Scrubber

Rp 3.000/sachet

Produsen Vegeta Scrubber

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Vegeta Scrubber:

PT Sari Enesis Indah

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *