VARDOKSEN

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Varises > VARDOKSEN

By | 11/11/2018

Komposisi

  • Gynura segetum 70 mg
  • Typhonium flagelliforme 65 mg
  • Centella asiatica 60 mg
  • Adrographi paniculata 55 mg

Khasiat

Membantu mengatasi Varises, Keloid dan Selulit.

Aturan Pakai

3 x 2 kapsul/hari, 30 menit sebelum makan

Saran

Selain diminum, isi kapsul dibuka dan dicampur dengan sedikit air, kemudian dioleskan pada bagian yang sakit 30 menit sebelum mandi pagi dan malam menjelang tidur.

Kemasan dan Sediaan

Dus, botol @ 50 kapsul @ 250 mg

Izin BPOM

POM TR. 163 394 181

Harga

Rp 150.000/Dus, botol @ 50 kapsul @ 250 mg

Produsen

PT. Unieq Herbamed Indonesia
Jakarta-Indonesia

Sekilas Tentang Andrographis Paniculata (Sambiloto)

Sambiloto tumbuh liar di tempat terbuka, seperti di kebun, tepi sungai, tanah kosong yang agak lembap, atau di pekarangan. Tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 700 m dpl. Memiliki kandungan antara lain andrografin, andrografoloid, panikulin. Berkhasiat sebagai antiinflamasi, antipiretik, analgesik, diuretik,  stomatik, antibengkak. Biasa digunakan untuk mengobati gatal-gatal, kudis, demam digigit serangga atau binatang berbisa, kencing manis, radang usus buntu, tifus, kaki bengkak.

Sekilas Tentang Centella Asiatica (Pegagan)

Centella terdiri dari sekitar 40 spesies dengan ragam yang berbeda-beda di Indonesia, dimana penyebarannya terbatas, kecuali Centella Asiatica yang penyebarannya sampai Asia Tenggara dan meluas ke berbagai negara subtropis. Tanaman ini telah digunakan untuk proses penyembuhan agar lebih baik, perbaikan ingatan, kanker, kekebalan, jamu, penyakit pernafasan, perawatan penyakit pada kulit (seperti psoriasis dan eczema), memperbaiki bekas luka, nyeri haid, menguatkan urat, pembersih darah, tekanan darah tinggi, obat penenang, obat anti-stress, anti-cemas, dan perangsang, peningkat kekebalan, dan penyesuaian tubuh, dan lain-lain.

Tanaman ini memiliki Kandungan antara lain Asiaticoside, thankunside, isothankunside, madecassoside, brahmoside, brahmic acid, madasiatic acid, mesoinosetol, centellose, carotenoids, garam K, Na, Ca, Fe, vellarine, tatin, mucilago, resin, pektin, gula, vitamin B.

Sekilas tentang varises dan flebitis

Varises adalah pelebaran pembuluh balik (vena). Kata varises berasal dari bahasa Latin yang berarti memutar, "varix". Varises (Varicose Vein) merupakan pelebaran vena yang sering terjadi di vena superfisial, dan yang banyak terjadi di ekstremitas bawah. Varises terjadi karena penumpukan darah. Penumpukan darah di dalam pembuluh vena dapat disebabkan oleh melemahnya atau rusaknya katup vena. Pembuluh vena berfungsi mengalirkan darah dari seluruh tubuh ke jantung.

Di dalam pembuluh vena, ada katup yang berfungsi sebagai pintu satu arah agar darah yang sudah melewatinya tidak dapat kembali lagi. Lemah atau rusaknya katup vena menyebabkan terjadinya arus balik darah dan penumpukan darah di dalam pembuluh vena. Penumpukan inilah yang kemudian menyebabkan pembuluh tersebut melebar. Salah satu cara penanganan varises yang bisa kita lakukan di rumah adalah dengan memakai stoking antivarises atau disebut juga bebat kompresi. Selain itu, hindari berdiri terlalu lama dan luangkan beberapa saat untuk mengistirahatkan kaki Anda dalam posisi tubuh direbahkan dengan diberi penyangga (posisi kaki lebih tinggi dari badan). Jangan lupa untuk selalu menjaga berat badan ideal dan rutin berolahraga.

-------------

Flebitis adalah sejenis penyakit yang menyerang darah (radang pembuluh darah). Sumber lain menjelaskan bahwa flebitis merupakan penyakit yang terjadi karena peradangan pada pembuluh darah vena yang disebabkan oleh kateter atau iritasi kimiawi zat aditif dan obat-obatan yang diberikan secara intravena. Tanda dan gejala yang dikeluarkan oleh penyakit flebitis ini adalah eritema, nyeri, edema dan peningkatan temperature kulit pada area pemasangan infuse.

Tingkat keparahan gejala penyakit flebitis ini ditentukan berdasarkan skala derajat flebitis yang dimulai dari skala 0-4 berdasarkan rekomendasi dari The Infusion Nurses Society. Faktor-faktor yang mempengaruhi flebitis menurut Alexander et al adalah faktor kimia yang meliputi obat-obatan dan jenis cairan infuse, faktor bakteri yang meliputi teknik aseptic dan teknik sterilitas alat, serta faktor mekanik yang meliputi teknik insersi, kondisi pasien, kondisi vena, ukuran dan bahan kanul. Ketika flebitis menyerang pada anak langkah yang harus segera di ambil ialah memindahkan infuse serta memberikan kompres hangat dan lembab untuk mempercepat penyembuhan dan memberikan kenyamanan dengan memberikan kompres normal salin atau air hangat.