Tolak Angin Cair

By | Juni 27, 2020 | Farmasi-id.com > Jamu > Jamu Demam & Masuk Angin > Tolak Angin Cair

Kandungan dan Komposisi Tolak Angin Cair

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia. Kategori yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Berikut adalah kandungan dan komposisi dari Tolak Angin Cair:

Setiap 15 mL Tolak Angin Cair mengandung:

  • 5.67 gram ekstrak bahan antara lain:
    • Foeniculi Fructus (Adas) : 10%,
    • Isorae Fructus (Kayu Ules) : 10%,
    • Caryophylli Folium (Daun Cengkeh) : 10%,
    • Zingiberis Rhizoma (Jahe) : 10%,
    • Menthae arvensitis Herba (Daun Mint) : 10 %
  • Mel depuratum (Madu) dan bahan-bahan lagi hingga 18.9 gram

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Tolak Angin Cair

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Berikut ini indikasi dari Tolak Angin Cair:

  • Untuk masuk angin yang ditandai dengan gejala demam, pusing, badan meriang,lemas, perut mual, kembung, sakit perut, mata berair, tengorokan kering dan badan terasa dingin
  • Juga baik diminum saat sakit perut karena pengaruh makanan dan mabuk perjalanan, serta kekapsulaian, maupun kurang tidur
  • Tolak Angin juga baik untuk mereka yang secara genetik yang memiliki daya tahan tubuh rendah perokok, juga bagi yang sedang mengkonsumsi obat-obatan yang dapat menurunkan daya tahan tubuh

Farmakologi Tolak Angin Cair

  • Oryza Sativa (Beras) berguna sebagai absorben untuk menyerap zat-zat beracun atau zat lain yang menyebabkan diare
  • Foeniculi Fructus (Buah Adas) dapat meningkatkan transport mukosilier yang efektif untuk mengatasi batuk produktif akibat masuk angin
  • Isorae Fructus (Kayu Ules) berkhasiat mengurangi rasa nyeri (analgetik)
  • Caryophylli Folium (Daun Cengkeh) dapat menghilangkan rasa mual, muntah, dapat mencegah kerusakan hati akut akibat bahan beracun tertentu (CCl4), juga sebagai penambah tenaga
  • Zingiberis Rhizoma (Jahe) dapat mempertinggi gastro intestinal mobility, memperbaiki pencernaan, menguatkan lambung dan anti rhinovirus (salah satu virus penyebab influenza), memperlancar peredaran darah
  • Daun Mint sebagai tonik dan stimultan
  • Madu sebagai nutrisi yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh

Dosis dan Aturan Pakai Tolak Angin Cair

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Tolak Angin Cair:

  • Untuk meningkatkan daya tahan tubuh : minum 2 sachet setiap hari, selama 7 hari dan dapat diulang sesuai kebutuhan
  • Bagi penderita masuk angin, sakit perut / diare : minum 3 – 4 sachet per hari
  • Untuk mabuk perjalanan :
    • minum 1 sachet sebelum melakukan perjalanan, atau
    • 1 – 3 sachet pada waktu mabuk perjalanan
  • Saat kekapsulaian dan kurang tidur minum 1 sachet

Kocok dahulu sebelum diminum.

Mekanisme Kerja

Sediaanula Tolak Angin mengandung jahe, daun mint, kayu ules, cengkeh, adas terbukti mampu meningkatkan kekebalan tubuh melalui parameter kenaikan sel T, yang merupakan indikator meningkatnya daya tahan tubuh.

Uji Klinis

Tolak angin adalah Obat Herbal Terstandar, yang diproduksi di pabrik Standar GMP (Good Manufacturing Practice), telah melalui uji toksisitas subkronik dan uji khasiat yang terbukti memelihara / menjaga daya tahan tubuh.

  • Uji Toksisitas Subkronik, hasilnya Tolak Angin Cair dapat diminum dapat diminum dalam jangka panjang sesuai dosis anjuran. (Fakultas Farmasi – Universitas Sanata Dharma Yogyakarta)
  • Uji Khasiat Tolak Angin Cair, dapat meningkatkan daya tahan tubuh secara signifikan. (Laboratorium Bioteknologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Diponegoro – Semarang)

Perhatian Penggunaan Tolak Angin Cair

Tidak direkomendasikan bagi wanita hamil dan penderita gangguan ginjal.

Cara Penyimpanan Tolak Angin Cair

Simpan ditempat yang sejuk dan kering.

Kemasan dan Sediaan Tolak Angin Cair

Tersedia dalam kemasan : Tolak Angin Cair, 1 sachet @ 15 mL.

Produsen Tolak Angin Cair

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan. Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Tolak Angin Cair:

PT Sido Muncul.

Tags: komposisi tolak angin,tolak angin cair
Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Tolak Angin Cair Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Tolak Angin Cair, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Tolak Angin Cair?

Jika Anda lupa menggunakan Tolak Angin Cair, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Tolak Angin Cair Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Tolak Angin Cair?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Tolak Angin Cair yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Tumbuhan Jahe mempunyai bau aromatik, rasa pedas, hangat dan tidak beracun.Rimpang jahe mengandung minyak asiri. Minyak asiri tersebut terdiri atas n-nonylaldehide, d-camphene, d-β-phellandrene, methyl heptenone, cineol, d-borneol, geraniol, lonalool, acetates, caprylate, citral, chavicol, gengerol, shogaol, dan zingiberene. Selain itu, rimpang jahe juga mengandung resin tepung kanji dan serat.

Efek farmakologis jahe adalah menambah nafsu makan, memperkuat lambung, peluruh kentut, peluruh keringat, pelancar sirkulasi darah, penurun kolesterol, antimuntah, antiradang, antibatuk, dan memperbaiki pencernaan. Hal ini dimungkinkan karena terangsangnya selaput lendir perut besar dan usus oleh minyak yang dikeluarkan rimpang jahe.
Foeniculum Vulgare atau yang di Indonesia dikenal dengan nama adas, merupakan suatu tanaman yang banyak tumbuh di daerah Tosari, pegunungan Jawa Tengah dan Jawa Timur, dan pada daerah lainnya dengan ketinggian 1.800 meter dpl. Tanaman ini bisa tumbuh antara 0,5 hingga 3 meter. Ciri tanaman adas adalah aromanya yang harum, batang beralur yang tumbuh tegak dengan perbungaan berbentuk payung dengan setiap gagang bunga terdiri dari 6 hingga 40 gagang bunga yang berwarna kuning. Tanaman ini selain digunakan sebagai bumbu masak, juga digunakan sebagai bahan obat herbal. Bagian yang digunakan sebagai obat adalah buahnya. Buah ini memiliki panjang antara 4 hingga 9 milimeter. banyak orang sering salah menganggap buah adas ini adalah biji adas. Dalam bahasa inggris buah adas ini disebut "fennel".

Dalam seratus gram adas terkandung 345 kilokalori, protein, serat, vitamin B kompleks, kalsium, besi, magnesium, manganese. Adas juga dapat menghasilkan minyak jika diolah melalui proses penyulingan. Minyak ini disebut sebagai minyak adas atau oleum Foenuculi. Beberapa kandungan kimia yang ada pada adas seperti polyphenol antioxidants rosmarinic acid, chlorogenic acid, quercetin, apigenin, anethole, fenchone, methyl chavicol, dan limonene. Polyphenol diketahui merupakan suatu antioksidan yang mampu menurunkan risiko penyakit jantung, obesitas, kanker, penyakit neurologi, dan diabetes tipe 2. Pada mereka yang menjalani diet, mengonsumsi teh yang dicampur dengan dua gram adas sebelum makan mampu menurunkan nafsu makan dan merasa kenyang lebih lama.

Adas yang kaya akan kandungan serat diklaim mampu menurunkan risiko serangan jantung. Selain itu kandungan seperti magnesium, potasium, dan kalsium juga memberi manfaat besar bagi jantung dengan membantu menurunkan tekanan darah. Salah satu komponen kimia yang ada dalam adas, anethole, mampu menurunkan risiko kanker p4yud4ra. Beberapa penelitian bahkan menemukan bahwa penyebaran sel p4yud4ra berhenti dan sel kanker itu mengalami kematian. Komponen galactogenic seperti dianethole dan photoanethole yang ada pada adas dapat meningkatkan produksi air susu pada wanita menyusui. Zat tersebut meningkatkan hormon prolactin, hormon yang memicu produksi air susu. Kandungan vitamin C dan quarcetin yang ada pada adas mampu menurunkan inflamasi atau peradangan.

Selain beberapa manfaat tadi, manfaat adas lainnya adalah memiliki khasiat antibakteri yang efektif untuk melawan infeksi yang diakibatkan oleh bakteri Escherichia coli, Staphylococcus aureus, dan Candida albicans.
Madu adalah cairan yang menyerupai sirup, madu lebih kental dan berasa manis, dihasilkan oleh lebah dan serangga lainnya dari nektar bunga. Rasa manis madu disebabkan oleh unsur monosakarida fruktosa dan glukosa, dan memiliki rasa manis yang hampir sama dengan gula. Madu memiliki beberapa kandungan seperti: fruktosa, glukosa, Maltosa, Sukrosa, Air, Gula paling tinggi, Abu (analisis kimia), dll.

Berikut adalah beberapa manfaat madu:

  • Antioksidan

  • Meredakan sakit tenggorokan dan batuk

  • mengurangi bau badan

  • Meredakan bengkak

  • Mengobati luka

  • Mengurangi alergi

Sido Muncul adalah suatu perusahaan jamu terbesar di Indonesia. Perusahaan itu awalnya didirikan oleh Ibu Rakhmat Sulistio (Go Djing Nio) yang memiliki kemampuan membuat dan mengolah jamu dari bahan rempah. Dari kemampuan itu maka beliau lantas mendirikan usaha jamu di Yogyakarta.

Salah satu produk awal dari usaha itu adalah jamu "Tujuh Angin" yang diproduksi pada tahun 1941. Produk ini merupakan cikal bakal munculnya jamu "Tolak Angin". Ibu Rakhmat Sulistio memformulasikan jamu tersebut sehingga memiliki khasiat dan manfaat untuk menyembuhkan masuk angin. Jamu Tujuh Angin ini laris manis manis dipasaran sehingga usaha jamu Ibu Rakhmat Sulistio semakin berkembang maju. Akibat perang kemerdekaan melawan Belanda pada 1949, usaha jamu ini terpaksa berpindah lokasi ke Semarang dan di sanalah ia mendirikan usaha jamu dengan nama "Sido Muncul" yang memiliki arti "impian yang terwujud". Pada saat itu usaha ini hanya memiliki tiga orang karyawan.

Usaha yang semakin berkembang dan jumlah permintaan yang semakin meningkat, maka banyak pelanggan yang meminta dibuatkan kemasan produk jamu yang lebih praktis agar dapat mudah dikonsumsi. Oleh karenanya dibuatlah produk Tolak Angin. Produk itu awalnya dibuat dalam bentuk serbuk yang kemudian dapat diseduh.

Pada tahun 1970, dibentuklah suatu badan usaha bernama CV. Industri Jamu & Farmasi Sido Muncul dan lima tahun kemudian pada 1975, bentuk perusahaan yang awalnya berupa CV, berubah menjadi berbentuk PT (Perseroan Terbatas) dengan nama PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul. Generasi kedua pendiri perusahaan ini, Ibu Desy Sulistio, memutuskan untuk membuka pabrik Sido Muncul di Kaligawe, Semarang pada tahun 1984.

Tahun 1997 perusahaan ini menambah fasilitas produksinya dengan mendirikan pabrik di lahan seluas 30 hektar di Ungaran. Pabrik baru ini diresmikan pada 11 November 2000 dan disaat yang sama perusahaan menerima dua sertifikat pengendali mutu yakni CPOB dan CPOTB. Sertifikat ini menjadi jaminan bahwa produk jamu dan farmasi yang diproduksi oleh Sido Muncul sesuai dengan standar kualitas yang telah ditetapkan.

Sido Muncul kemudian melebarkan sayapnya dengan membuat divisi food yang mana divisi ini membuat berbagai produk makanan dan minuman kesehatan seperti Kuku Bima Energi, Permen Tolak Angin, Kopi Jahe Sido Muncul, Alang Sari Plus, dan lain-lain.

Salah satu hal yang unik adalah logo perusahaan ini tidak berubah sejak lama yakni berupa lumpang atau alat penumbuk/penghalus bahan jamu yang terdapat foto seorang ibu dengan anaknya yang menurut beberapa sumber, gambar tersebut adalah gambar Ibu Rakhmat Sulistio dengan cucunya, Bapak Irwan Hidayat, yang saat ini menjadi Presiden Direktur Sido Muncul.

Saat ini produk yang telah dihasilkan oleh Sido Muncul berjumlah lebih kurang 250 varian produk yang beberapa diantaranya telah diekspor ke beberapa negara seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Australia, Korea Selatan, Nigeria, Algeria, Amerika Serikat, Arab Saudi, Mongolia, dan Rusia. Sido Muncul terus berusaha agar dapat menjual produknya di negara-negara lainnya di seluruh dunia.
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *

Sekilas tentang demam
Demam adalah suatu keadaan saat suhu badan melebihi 37°C yang disebabkan oleh penyakit atau peradangan. Demam juga merupakan pertanda bahwa sel antibodi manusia ( sel darah putih ) sedang melawan suatu virus atau bakteri. Anak yang memiliki suhu tinggi karena suhu tinggi berkepanjangan dapat menyebabkan sawan. Demam yang melebihi 3 hari mungkin merupakan malaria atau penyakit yang disebabkan oleh nyamuk lainnya. Penanganan demam biasanya dengan diberikan obattipire misalnya golongan acetaminopen.

Demam memang menjadi sebuah masalah yang hampir semua orang pasti mengalaminya, bahkan penyakit demam ini telah memakan banyak korban. Maka dari itu penyakit ini harus segera diobati, ada banyak sekali cara yang dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit demam ini. Salah satunya adalah dengan mandi menggunakan air hangat, mengompres dengan es batu, beristirahat total ataupun mengkonsumsi makanan bergizi.
Sekilas tentang masuk angin
Masuk angin adalah suatu "penyakit" yang disebabkan karena berkumpulnya gas yang tidak merata di dalam tubuh. Masuk Angin diyakini menjadi penyakit yang nyata, namun saat ini belum ada bukti medis untuk mendukung klaim ini. Penyakit ini mirip influenza karena gejala dan penyebabnya hampir sama. Masuk angin biasanya dianggap sekadar mitos di dunia kedokteran.

Biasanya penyebab utamanya adalah udara dingin yang berlebihan. Contohnya adalah terlalu lama di ruangan AC, bermain hujan-hujanan, cuaca yang dingin, dan lainnya. Penyebab lainnya adalah terlalu banyak tertawa, salah makan, kurang kentut, atau karena terlalu lelah. Masyarakat langsung menyebut masuk angin setiap kali merasa badan tidak enak. Badan tidak enak yang disebabkan masuk angin, umumnya terjadi pada masa pergantian cuaca dari musim kemarau ke penghujan atau sebaliknya (pancaroba). Pada masa peralihan itu angin seringkali bertiup kencang. Angin sering disalahkan karena masuk ke tubuh tanpa permisi dan menyebabkan badan terasa tak enak. Angin sering dituduh masuk ke tubuh tanpa permisi ketika tubuh terekspos angin yang bertiup kencang.

Saat di musim bukan pancaroba pun "angin tak diundang" ini sering menghinggapi orang-orang tertentu. Penyakit ini acapkali singgah di tubuh orang yang sering begadang, kurang tidur atau kurang istirahat. Gara-gara angin, penderitanya jadi merasa tak enak badan ketika bangun di pagi hari.

Masuk angin sebenarnya merupakan kumpulan gejala yang terjadi akibat gabungan kelelahan fisik, terlambat makan, dan stres pikiran. Karena gabungan ketiga hal itu, terjadilah pembentukan gas berlebihan di lambung dan usus. Kemudian timbul perasaan penuh di usus lalu mulas, diikuti mual dan muntah. Kalau sudah begini, inilah yang disebut masuk angin.

Sebenarnya penyebabnya bukan cuaca dingin, bukannya anginlah yang memicu terjadinya masuk angin. Cuaca dingin yang menyergap tubuh menimbulkan mekanisme vasoconstriction atau penyempitan pembuluh darah. Sebenarnya penyempitan pembuluh darah ini merupakan mekanisme tubuh untuk menjaga agar tidak terjadi pengeluaran kalori berlebihan dari tubuh, sehingga tubuh tidak perlu mengalami penurunan suhu atau hipotermia. Namun, dampak kurang menyenangkan dari penyempitan pembuluh ini adalah peredaran darah menjadi kurang lancar. Akibatnya, hasil metabolisme, berupa asam laktat, terakumulasi pada otot-otot. Inilah yang membuat badan jadi terasa pegal-pegal.

Cuaca dingin dapat menyebabkan rambut-rambut sel di saluran napas lambat bergerak. Padahal, mereka berfungsi untuk mengeluarkan lendir, bakteri, dan virus. Perlambatan ini juga menyebabkan seseorang menjadi rentan terkena infeksi seperti batuk, pilek, dan lain-lain.

Perihal perut kembung terisi gas, bisa terjadi akibat cuaca dingin yang menyebabkan perlambatan gerak peristaltik usus. Perlambatan inilah yang menyebabkan gas tertampung di saluran cerna, sehingga perut terasa kembung dan penuh (begah). Dan akhirnya perut akan tertekan oleh gas dan menyebabkan rasa mual sehingga menekan nafsu makan.

Gejala masuk angin antara lain :

  • Tubuh terasa tidak nyaman (meriang/menggigil)

  • Selalu merasa kedinginan (terutama di ujung jari kaki dan tangan)

  • Cegukan

  • Perut kembung

  • Mudah lelah

  • Sering mengantuk

  • Pilek

  • Demam

  • Diare

  • Mual dan muntah

  • Berkeringat dingin

  • Sulit untuk mengeluarkan kentut maupun bersendawa

  • Nafsu makan berkurang
Penyakit ini biasanya hilang setelah penderitanya minum teh manis hangat atau air jahe hangat dan kerokan. Bisa juga dengan meminum teh peppermint, karena peppermint berfungsi sebagai dekongestan, ekspektoran dan antivirus yang dapat meredakan nyeri tenggorokan dan melegakan batuk.

Pengobatan yang biasanya dilakukan adalah dengan diurut, digosok dengan minyak gosok (dikerok), atau minum air hangat. Selama menderita masuk angin, penderita tidak boleh berada di ruangan dingin (terutama ruangan AC) dan tidak boleh terlalu lelah. Karena ini, banyak orang pernah tewas akibat heatstroke, yang merupakan kondisi medis yang nyata. Secara medis, dokter akan memberi parasetamol, vitamin, dan obat penenang. Dan tentu saja pasien dianjurkan untuk beristirahat.

Mengatasi gejala pegal linu, kembung, batuk pilek, pusing, mual, dan lain-lainnya dengan memakan sup panas, minum obat flu yang dijual bebas, dan beristirahat di tempat tidur yang hangat. Tindakan mereka ini sama dengan yang dianjurkan para dokter. Dianjurkan untuk memilih sup ayam, karena sup ini berguna sebagai anti radang yang meredakan gejala masuk angin.

Di Pulau Jawa mengatasi masalah masuk angin dengan minum teh hangat atau air jahe hangat. Untuk menghangatkan badan, tubuh dibaluri minyak telon atau minyak kayu putih. Meski demikian, tindakan yang paling populer untuk mengusir angin adalah kerokan.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2020, 27 Juni). Tolak Angin Cair. Diakses pada 4 Juli 2020, dari https://www.farmasi-id.com/tolak-angin-cair/


Format MLA (Modern Language Association)

"Tolak Angin Cair". Farmasi-id.com. 27 Juni 2020. 4 Juli 2020. https://www.farmasi-id.com/tolak-angin-cair/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Tolak Angin Cair", 27 Juni 2020, <https://www.farmasi-id.com/tolak-angin-cair/> [Diakses pada 4 Juli 2020]


Bagikan ke Rekan Anda