Sodime

By | Januari 26, 2021 | Farmasi-id.com > Nutrisi > Perangsang Nafsu Makan > Sodime

Kandungan dan Komposisi Sodime

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Sodime adalah:

Ceftazidime pentahydrate

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Sodime

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Sodime adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Septicaemia, bacteraemia, peritonitis, meningitis, infections in immunosuppressed patients with haematological or solid malignancies & in patients in ICU with specific problems, eg. Infected burns. Lower respiratory tract, skin & soft tissue, biliary & abdominal & bone & joint infections, UTI, infection associated with dialysis

Sekilas tentang nutrisi penambah nafsu makan
Berikut beberapa nutrisi yang mampu menambah selera makan Anda:

1. Zinc

Salah satu gejala yang ditimbulkan akibat kekurangan zinc dalam tubuh yakni hilangnya nafsu makan. Maka dari itu, kandungan zinc pada sumber makanan dipercaya bisa memberikan efek peningkatan nafsu makan. Banyak orang yang memiliki masalah kesehatan tertentu akan kehilangan selera makannya sehingga malas makan yang pada akhirnya kebutuhan nutrisi dalam tubuh tidak tercukupi dengan baik. Sebuah studi Dialysis and Transplantation menyebutkan bahwa orang-orang yang menjalani cuci darah akibat gangguan gagal ginjal dan diberi suplemen zinc selama 60 hari mengalami peningkatan nafsu makan dibanding mereka yang tidak diberi suplemen zinc setiap harinya.

Laki-laki usia 19 sampai 29 tahun membutuhkan setidaknya 13 miligram (mg) zinc per harinya, sementara perempuan usia 19 sampai 21 tahun membutuhkan sekitar 10 mg per hari untuk menghindari tubuh dari kekurangan zinc. Jika kadar zinc dalam tubuh tidak mencukupi, maka akan timbul berbagai gejala seperti kehilangan nafsu makan, sistem kekebalan tubuh memburuk, diare, lesu, dan penurunan berat badan tanpa sebab. Tenang saja, Anda bisa mendapatkan sumber zinc dengan mengonsumsi makanan-makanan seperti brokoli, tiram, kentang, jagung, gandum, daging sapi, dan sebagainya.

2. Vitamin B1

Bila Anda merasa kehilangan selera makan belakangan ini, mungkin salah satu penyebabnya yaitu Anda kekurangan vitamin B1. Vitamin B1 atau yang sering disebut tiamin ini merupakan satu dari beberapa vitamin yang disinyalir mampu membangkitkan kembali nafsu makan Anda. Dilansir dari Calories Secret, kekurangan vitamin B1 dalam tubuh dapat mengakibatkan Anda kekurangan selera makan. Tak hanya itu, penurunan berat badan dan peningkatan pengeluaran energi juga merupakan dampak dari kekurangan vitamin ini.

Jika ingin memperkaya kecukupan vitamin B1 dalam tubuh, Anda bisa konsumsi makanan seperti sereal, biji-bijian, telur, susu, sayuran hijau, dan sebagainya. Namun, meski vitamin ini bermanfaat dalam menambah nafsu makan, kebanyakan konsumsi vitamin B1 juga bisa mengganggu nafsu makan Anda. Pada akhirnya mengakibatkan gejala seperti diare, kehilangan nafsu makan, serta mual dan muntah. Maka, penting untuk menjaga kadar vitamin B1 normal dalam tubuh yang bagi laki-laki usia 19 sampai 29 tahun sekitar 1,4 miligram dan 1,1 mg bagi perempuan di usia yang sama.

3. Omega-3

Sumber omega-3 yang tinggi banyak terkandung dalam suplemen minyak ikan. Omega-3 merupakan asam lemak esensial yang perlu Anda dapatkan dari sumber makanan karena tubuh Anda tidak dapat memproduksinya sendiri. Omega-3 ini disebut-sebut juga bermanfaat bagi peningkatan nafsu makan seseorang. Dikutip dari Healthy Eating, pasien kanker yang mengonsumsi omega-3 secara rutin dalam bentuk suplemen minyak ikan setiap harinya menunjukkan kenaikan berat badan yang lebih cepat.

Namun, rata-rata suplemen minyak ikan mengandung sekitar 40 kalori per sendok teh. Oleh sebab itu, jangan mengonsumsi minyak ikan dalam dosis yang terlalu banyak karena bisa berpotensi terhadap peningkatan asupan kalori total. Jangan sampai hal ini justru menyebabkan kenaikan berat badan yang tidak diinginkan. Tak hanya dari minyak ikan saja, sumber omega-3 lainnya juga Anda peroleh dengan mengonsumsi ikan, makanan laut seperti udang, telur, biji-bijian, kacang-kacangan, tiram, serta sayuran hijau gelap seperti bayam, kangkung, dan bok choy.
Sekilas Tentang Obat Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.

Dosis dan Aturan Pakai Sodime

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Sodime:

Adult : 1-6g daily IV/IM.
Children > 2 month : 20-100 mg/kg/day in 2-3 divided doses.
Neonate & children 2 months : 25-60 mg/kg/day in 2 divided doses

Produsen Sodime

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Sodime:

PT Soho Industri Farmasi

Sejarah SOHO dimulai oleh pengusaha asal Bangka Tan Tjhoen Lim yang pada tahun 1946 mendirikan suatu perusahaan bernama N.V. Ethica Handel Maatschappij yang memproduksi obat-obatan dengan sediaan injeksi. Setelah itu perusahaan ini berubah namanya menjadi PT Ethica Industri Farmasi. Perusahaan ini sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama ia miliki. Setelah perusahaan ini sukses, maka pada 1951, Tan Tjhoen Lim mendirikan PT Soho Industri Farmasi yang memproduksi obat-obatan herbal yang kemudian pada 1996 mulai memproduksi produk-produk obat bebas (OTC). Nama "SOHO" sendiri merupakan singkatan dari "Societas Honorabilis" yang berarti "perkumpulan orang-orang terhormat".

Usaha Tan Tjhoen Lim berkembang dengan pesat kemudian ia mendirikan lagi beberapa perusahaan yang bergerak di berbagai bidang produk dan layanan seperti PT Parit padang Global, bergerak dibidang distribusi produk obat dan alat kesehatan. Selain itu ada PT Global Harmony Retailindo yang bergerak dibidang layanan apotek, klinik, laboratorium, dan ritel. Adalagi PT Unihealth (Universal Health Network) yang bergerak dibidang penjualan langsung dan netrowk marketing untuk produk-produk suplemen, vitamin, makanan kesehatan, dan produk-produk perawatan kulit. Setelah Tan Tjhoen Lim meninggal, tongkat estafet kepemimpinan perusahaan-perusahaan ini dipegang oleh penerusnya yakni Tan Eng Liang. Karena ingin mempermudah koordinasi, maka Tan Eng Liang mendirikan SOHO Group yang menjadi group dari perusahaan-perusahaan tadi.

Saat ini Soho Group memiliki sekira 6000 karyawan dengan jumlah varian produk mencapai lebih dari 350 produk yang dipasarkan hingga ke mancanegara seperti Malaysia, Myanmar, Nigeria, Brunei, Mongolia, Vietnam, Suriname, dan masih banyak lagi. Pada 1 Oktober 2013, SOHO Group resmi mengubah namanya menjadi Soho Global Health untuk menyesuaikan dinamika bisnis yang semakin berkembang.

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *