Slendy

Farmasi-id.com > Obat Pelangsing > Slendy

By | 19/12/2018 | Berikan Ulasan

Kandungan dan Komposisi Slendy

Tiap tablet hisap mengandung:

  • L-carnitine tartrate 18 mg
  • Chromium picolinate 200 mcg

Bahan tambahan:

Mannitol, aspartame, sucralose, orange flavour dan FD&C Yellow no. 6 Lake

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Slendy

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Berikut ini indikasi dari Slendy:

Membantu mengurangi lemak tubuh.

Peringatan

  • Mengandung pemanis buatan aspartame dan sucralose
  • Produk ini mengandung fenilalanin, tidak boleh digunakan pada pendeirta fenilketonuria dan wanita hamil dengan kadar fenilalanin tinggi
  • Konsumsi berlebihan mempunyai efek laksatif
  • Penggunaan produk ini harus disertai olah raga teratur dan diet rendah kalori dan lemak
  • Tidak boleh digunakan untuk anak dibawah 1 tahun

Pilihan Rasa

Anggur, jeruk

Cara Penggunaan

Dewasa:

3-4 x sehari 1 tablet, lebih efektif dikonsumsi setelah makan

Cara Penyimpanan

Simpan pada suhu dibawah 30C

Izin BPOM, Kemasan dan Sediaan

  • SD041517131, Slendy Grape, Dus @ 1 & 2 blister @ 10 tablet hisap
  • SD041517121, Slendy Orange, Dus @ 1 & 2 blister @ 10 tablet hisap

Harga Slendy

Rp 17.000/Dus @ 1 & 2 blister @ 10 tablet hisap

Produsen Slendy

PT Pratapa Nirmala

LAINNYA:  Pralax
Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Slendy Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Slendy, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Slendy?

Jika Anda lupa menggunakan Slendy, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Slendy Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Slendy?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Slendy yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Sekilas Tentang Mannitol Pada Slendy
Mannitol adalah salah satu tipe gula alditol yang biasa digunakan sebagai pemanis dan obat. Sebagai pemanis, ia biasa digunakan pada produk-produk yang dikonsumsi oleh penderita diabetes karena ia memiliki tingkat indeks glikemik yang rendah sehingga relatif aman dan tidak meningkatkan kadar gula darah secara signifikan. Sebagai obat, mannitol digunakan untuk menurunkan tekanan mata pada penderita glaukoma dan menurunkan tekanan intrakranial seperti pada kasus trauma kepala. Pada dosis besar, mannitol digunakan sebagai laksatif osmotik untuk anak-anak.

Mannitol pertama kali ditemukan oleh Joseph Louis Proust, seorang ahli kimia asal Perancis pada tahun 1806.
Sekilas Tentang Aspartame Pada Slendy
Aspartame merupakan suatu pemanis non sakarida yang tingkat kemanisannya 200 kali lebih tinggi daripada sukrosa. Aspartame sering digunakan sebagai pengganti gula pada produk makanan dan minuman. Aspartame pertama kali ditemukan oleh James M. Schlatter, seorang ahli kimia di G.D. Searle & Company. Ia mensintesa aspartame sebagai tahap pertengahan untuk menghasilkan tetrapeptida dari hormon gastrin untuk digunakan dalam menilai obat-obatan anti ulkus. Ia menemukan rasa yang manis saat menjilat jarinya yang terkena aspartam. Selanjutnya ahli kimia lainnya yakni Torunn Atteraas Garin ikut berpartisipasi dan mengembangkan aspartame untuk dijadikan produk pemanis buatan. Oleh FDA, Aspartam disetujui untuk digunakan di produk makanan pada 1981.

Aspartame memiliki dua komposisi asam amino yakni aspartic acid dan fenilalanin sebagai methyl ester. Aspartic acid dan fenilalanin sebenarnya merupakan suatu komponen yang umum dijumpai di alam seperti pada daging, gandum, sayuran, buah-buahan, dan lain-lain. Karena tingkat kemanisannya yang tinggi maka aspartame menghasilkan kalori sebesar 4 kcal per gramnya namun karena jumlah aspartame yang dibutuhkan sebagai pemanis kecil jumlahnya, jumlah kalori tersebut dapat diabaikan. Sifat aspartame yang mudah pecah menjadi asam mino pada suhu dan pH tinggi, maka ia tidak begitu banyak digunakan di dunia pastry atau roti, karena jika digunakan maka ia tidak akan bertahan dalam jangka waktu lama sehingga dapat merusak roti. Aspartam stabil dan dapat bertahan selama 300 hari jika disimpan dalam suhu kamar dan pH sekira 4,3. Pada kondisi pH 7, aspartam hanya dapat bertahan beberapa hari saja. Untuk pemanis sirup agar dapat disimpan lebih lama, aspartame sering dicampur dengan sakarin agar lebih stabil.

Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh manusia, hal itu telah disetujui oleh lebih dari 100 lembaga badan pengawas obat dan makanan di seluruh dunia. Meskipun demikian, aspartame mengandung fenilalanin dalam jumlah kecil, oleh karenanya hati-hati penggunaannya pada mereka yang menderita fenilketonuria, dimana tubuh penderitanya tidak mampu memetabolisme fenilalanin dengan baik. Sehingga pada produk yang mengandung aspartam wajib diberikan informasi tertulis bahwa produk ini mengandung fenilalanin.

Di dalam sistem pencernaan, aspartame dipecah menjadi tiga komponen yakni aspartic acid, fenilalanin, dan methanol yang kemudian diserap oleh darah dan digunakan untuk menjalankan proses keseharian di dalam tubuh. Tidak ada komponen aspartam yang terakumulasi di dalam tubuh. Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui.
Sekilas Tentang Chromium Pada Slendy
Chromium (nama lain: chromium picolinate atau chromium polynicotinate) merupakan suatu mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh organ tubuh agar dapat berfungsi dan bekerja dengan baik. Chromium terdiri dari dua bentuk umum yakni chromium trivalen dan chromium heksavalen. Bentuk chromium trivalen merupakan bentuk chromium yang biasa digunakan dalam produk-produk suplemen, sedangkan bentuk heksavalen merupakan racun yang dapat menyebabkan masalah kulit dan kanker paru-paru.

Chromium dibutuhkan untuk mengendalikan kadar gula darah pada orang pradiabetes tipe 1 dan 2. Chromium juga dibutuhkan untuk mengendalikan kadar gula darah pasca penggunaan steroid dan terapi HIV. Chromium juga dibutuhkan oleh para atlet untuk meningkatkan jumlah energi.

Selain itu chromium bermanfaat untuk menurunkan kadar kolesterol dan lemak darah. Konsumsi 15-200 mcg chromium per hari selama 6-12 minggu dapat menurunkan kadar kolesterol jahat LDL dan meningkatkan HDL (kolesterol baik).
Sekilas Tentang PT Pratapa Nirmala Fahrenheit
PT Pratapa Nirmala Fahrenheit atau yang biasa kita kenal dengan nama Pratapa Nirmala atau Fahrenheit adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 8 Agustus 1988. Menurut informasi, asal kata penamaan perusahaan ini berasal dari bahasa Sansekerta, "Pratapa" yang berarti "glory" atau "kejayaan" dan "Nirmala" yang berarti "murni" yang singkatnya, untuk mencapai kejayaan, perusahaan perlu untuk mendapatkan loyalitas dan penghormatan dari pelanggan dan satu-satunya jalan untuk meraihnya adalah perusahaan harus mampu menjual produknya dengan bentuk yang murni dengan kualitas tinggi.

Fasilitas manufaktur perusahaan ini ada di Tangerang, Banten yang awalnya seluas dua hektar. Pada waktu itu perusahaan hanya memproduksi obat kardiovaskular dan vitamin dalam bentuk sediaan oral. Kemudian perusahaan terus meningkatkan teknologi dan fasilitas produksi dan pada tahun 1994, PT Pratapa Nirmala Fahrenheit memproduksi produk sefalosporin dengan sediaan oral dan injeksi. Di tahun 1995 perusahaan mulai memproduksi produk small volume parenteral (SVP) dan juga produk-produk untuk mata. Krisis ekonomi yang terjadi pada tahun 1998 tidak menghambat perusahaan untuk bergerak maju bahkan terus memperluas dan menambah kapasitas produksinya untuk mengembangkan produk parenteral dengan volume yang lebih besar yang berfokus pada produk antibiotik. Di tahun 2004 perusahaan mulai memproduksi produk pengendali kehamilan baik untuk sediaan oral maupun injeksi hormonal.

Pengembangan fasilitas produksi terus dilakukan untuk mengantisipasi meningkatnya permintaan akan produk sefalosporin dalam sediaan oral dan injeksi pada tahun 2010. Tahun 2012 perusahaan berinvestasi pada fasilitas produksi SVP yang lebih besar dan pembangunannya selesai pada 2015 kemudian dilanjutkan pembangunan gedung baru untuk menambah kapasitas produksi hingga selesai pada 2017.

Saat ini PT Pratapa Nirmala Fahrenheit telah memproduksi berbagai macam produk seperti untuk kardiovaskular, hematopoietik, pernapasan, metabolisme, pencernaan, sistem genitourinari, antibiotik dan vitamin dari bentuk oral, injeksi termasuk larutan IV. Perusahaan ini telah mengantongi sertifikat CPOB, GMP oleh NA-FDC, ISO 9001:2000, ISO 9001:2008, dan lain-lain.

PT Pratapa Nirmala Fahrenheit memiliki beberapa anak perusahaan seperti PT Yarindo Farmatama yang bergerak dibidang produksi obat-obatan generik, PT Dian Langgeng yang bergerak di bidang penyediaan alat-alat medis. Selain itu ada juga PT Fahrenheit Synthon Pharma yaitu perusahaan joint venture dengan Synthon BV dari Belanda. Perusahaan hasil joint venture ini berfokus pada produksi dan pengembangan produk-produk onkologi, neurologi, dan urologi.

Selain di Indonesia, produk-produk PT Pratapa Nirmala Fahrenheit telah dipasarkan di beberapa negara lain seperti Filipina, Myanmar, Singapura, dan Papua New Guinea.
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *

Sekilas tentang obesitas

Obesitas atau kegemukan adalah suatu kondisi medis berupa kelebihan lemak tubuh yang terakumulasi sedemikian rupa sehingga menimbulkan dampak merugikan bagi kesehatan, yang kemudian menurunkan harapan hidup dan/atau meningkatkan masalah kesehatan. Seseorang dianggap menderita kegemukan (obese) bila indeks massa tubuh (IMT), yaitu ukuran yang diperoleh dari hasil pembagian berat badan dalam kilogram dengan kuadrat tinggi badan dalam meter, lebih dari 30 kg/m2.

Kegemukan meningkatkan peluang terjadinya berbagai macam penyakit, khususnya penyakit jantung, diabetes tipe 2, apnea tidur obstruktif, kanker tertentu, osteoartritis dan asma. Kegemukan sangat sering disebabkan oleh kombinasi antara asupan energi makanan yang berlebihan, kurangnya aktivitas fisik, dan kerentanan genetik, meskipun sebagian kecil kasus terutama disebabkan oleh gen, gangguan endokrin, obat-obatan atau penyakit psikiatri. Hanya sedikit bukti yang mendukung pandangan bahwa orang yang gemuk makan sedikit namun berat badannya bertambah karena metabolisme tubuh yang lambat; rata-rata orang gemuk mengeluarkan energi yang lebih besar dibandingkan orang yang kurus karena dibutuhkan energi untuk manjaga massa tubuh yang lebih besar.

Pengaturan diet dan aktivitas fisik masih menjadi tata laksana utama kegemukan. Kualitas asupan dapat diperbaiki dengan mengurangi konsumsi makanan padat energi contohnya makanan yang tinggi lemak dan gula, serta dengan meningkatkan asupan serat. Obat-obatan anti-kegemukan dapat dikonsumsi untuk mengurangi selera makan atau menghambat penyerapan lemak, disertai dengan asupan diet yang tepat. Apabila diet, olahraga, dan obat-obatan belum efektif, maka balon lambung dapat membantu mengurangi berat badan, atau operasi dapat dilakukan untuk mengurangi volume lambung dan/atau panjang usus sehingga dapat memberikan rasa kenyang yang lebih dini dan menurunkan kemampuan penyerapan nutrisi dari makanan.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2018, 19 Desember). Slendy. Diakses pada 24 Februari 2020, dari https://www.farmasi-id.com/slendy/


Format MLA (Modern Language Association)

"Slendy". Farmasi-id.com. 19 Desember 2018. 24 Februari 2020. https://www.farmasi-id.com/slendy/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Slendy", 19 Desember 2018, <https://www.farmasi-id.com/slendy/> [Diakses pada 24 Februari 2020]


Bagikan ke Rekan Anda