Sea Quill Silk Skin

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Kulit > Sea Quill Silk Skin

By | 15/04/2017

Kandungan dan Komposisi

Alpinia leaf, lotus seed extract, purple hull rice extract, chicken collagentype ii, msm, oraganic olive juice extract, l-cystine, calcium ascorbate, zinc, lycopene, grape seed extract

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Membuat kulit lebih kencang, mengurangi keriput, membuat kulit lebih lembab, elastis dan lebih cerah serta mengatasi peradangan pada kulit

Dosis dan Aturan Pakai

Dewasa : 1 kapsul 2x sehari (pagi dan malam)

Pemberian Obat

Sesudah makan

Perhatian

Hipersensitifitas.

Kemasan dan Sediaan

Botol, kapsul

Harga

Rp 575.000

Produsen

Nature’S Products INC

Sekilas Tentang Zinc

  1. Mengatur kekebalan tubuh.

  2. Mengobati diare.

  3. Mempengaruhi proses belajar dan memori anak.

  4. Mengatasi pilek.

  5. Menyembuhkan luka.

  6. Membuat penglihatan menjadi lebih tajam.

  7. Mengoptimalkan fungsi reproduksi.

  8. Mencegah kepikunan.

  9. Membantu regenerasi sel.

  10. Sebagai antioksidan.



Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.
Sekilas Tentang Lycopene
Lycopene adalah suatu zat yang memberi warna merah pada pigmen buah dan sayur seperti pada tomat, semangka, anggur, pepaya, dan tomat. Zat ini tidak ditemui pada strawberry dan ceri namun keberadaannya justru ditemui pada sayuran hijau seperti asparagus dan peterseli. Lycopene tidak mengandung vitamin A namun ia merupakan suatu antioksidan yang baik bagi tubuh dan juga bermanfaat bagi kesehatan jantung. Berikut ini beberapa manfaat lycopene bagi kesehatan:

1. Sebagai antioksidan

Lycopene adalah suatu antioksidan dari keluarga carotenoid. Zat ini dapat membantu melawan radikal bebas sehingga tubuh dapat terhindar dari berbagai macam penyakit seperti stress oksidatif, kanker, diabetes, penyakit jantung, Alzheimer, dan sebagainya. Lycopene dapat membantu tubuh menangkal efek negatif dari pestisida, herbisida, beberapa jenis jamur, dan efek MSG (monosodium glutamate) dan lain-lain.

2. Melawan kanker

Lycopene dapat membuat sistem daya tahan tubuh meningkat untuk melawan beberapa jenis kanker seperti kanker prostat, kanker payudara, dan kanker ginjal agar terhambat pertumbuhannya. Berdasarkan penelitian terhadap 46 ribu pria memperlihatkan hubungan antara lycopene dengan kanker prostat dimana pria yang mengonsumsi saus tomat dua kali dalam seminggu akan berkurang risikonya mengalami perkembangan kanker prostat hingga 30%. Peneliti meyakini konsumsi setidaknya 9 hingga 21 mg lycopene per hari dapat memberikan hasil yang baik.

3. Menjaga kesehatan jantung

Lycopene akan menurunkan kolesterol buruk LDL dan meningkatkan kolesterol baik HDL sehingga dapat menjaga kesehatan jantung sekaligus mencegah stroke.

4. Melindung kulit dari paparan sinar UV

Pada penelitian terhadap beberapa orang yang diberikan 16 mg lycopene dalam 12 minggu diketahui kulitnya menjadi lebih tahan terhadap paparan sinar UV dibandingkan dengan mereka yang tidak diberikan. Mengonsumsi lycopene baik berasal dari makanan atau suplemen sebanyak 8 hingga 16 mg membantu mengurangi kulit kemerahan hingga 40-50% akibat paparan sinar UV.

Potensi manfaat lainnya:



  • Membantu meningkatkan kesehatan mata (mencegah katarak dan mengurangi risiko degenerasi makular);

  • Mengurangi rasa nyeri neuropati yang disebabkan oleh kerusakan saraf dan jaringan;

  • Membantu mengurangi risiko penyakit yang berkaitan dengan usia seperti kepikunan dan Alzheimer;

  • Membantu memperkuat tulang dengan menghambat kematian sel tulang dan membangun kembali sistem struktur tulang.




Berikut beberapa sumber bahan makanan yang diketahui menjadi sumber dari lycopene:

Kandungan per 100 gram:



  • Tomat: 3 mg

  • Jambu biji merah: 5,2 mg

  • Semangka: 4,5 mg

  • Pepaya: 1,8 mg

  • Anggur merah muda: 1,1 mg


Mengonsumsi lycopene secara umum aman dan memberikan manfaat kesehatan bagi tubuh bila dikonsumsi dalam rentang aman yakni 8 mg hingga 21 mg per hari. Namun jika kita mengonsumsinya terlalu banyak maka dapat berisiko menimbulkan penyakit perubahan warna kulit yang dikenal dengan sebutan lycopenodermia. Lycopene sebaiknya tidak dikonsumsi oleh wanita hamil sebab berisiko mengalami kelahiran prematur dan berat badan bayi lahir rendah.
Sekilas Tentang Grape Seed Extract (Ekstrak Biji Anggur)
Grape seed atau biji anggur merupakan salah satu bahan yang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Pengolahan biji anggur menjadi produk suplemen kesehatan dilakukan dengan cara mengeluarkannya dari buah anggur, kemudian di keringkan dan dihaluskan atau dilumatkan dan diektrak menggunakan berbagai zat pelarut seperti aseton, asetonitril, etil asetat, dan metanol. Jika dimakan langsung, biji anggur akan terasa pahit.

Ekstrak biji anggur ini kaya akan kandungan antioksidan termasuk asam fenolik, antosianin, flavonoid dan oligomeric proanthocyanidin complex. Karena kandungan antioksidan yang dimilikinya, maka mengonsumsi ekstrak biji anggur dapat mencegah tubuh mengalami stres oksidatif, mencegah penyakit, dan mencegah kerusakan jaringan tubuh. Antioksidan akan melindungi sel tubuh dari kerusakan dan juga mampu menurunkan risiko kanker. Berikut ini beberapa manfaat ekstrak biji anggur bagi kesehatan:

1. Mengurangi tekanan darah

Studi yang dilakukan pada 810 orang penderita hipertensi yang mengonsumsi ekstrak biji anggur 100-2000 mg per hari secara signifikan mengalami penurunan tekanan sistolik darah. Studi pada mereka yang mengalami obesitas dibawah usia 50 tahun setelah mengonsumsi ekstrak biji anggur, penyakit metabolsime atau obesitasnya mengalami perbaikan yang bagus.

2. Membantu memperlancar aliran darah

Penelitian 8 minggu terhadap 17 wanita sehat postmenopause yang mengonsumsi ekstrak biji anggur 400 mg mampu mengurangi risiko pembekuan darah. Hal itu terjadi karena ekstrak biji anggur memiliki efek pengencer darah.

3. Menjaga kesehatan jantung

Kolesterol buruk (LDL) dapat menyebabkan risiko arterosklerosis atau penumpukan plak pada arteri. Ekstrak biji anggur memiliki efek mengurangi oksidasi LDL pada jaringan jantung.

4. Meningkatkan kesehatan dan kekuatan tulang

Flavonoid yang ada pada ekstrak biji anggur terbukti meningkatkan sintesa dan kekuatan struktur tulang dengan cara meningkatkan kepadatan dan kekuatannya. Selain itu ia juga dapat mencegah rasa nyeri pada tulang, menjaga kesehatan sendi, dan tulang rawan.

5. Mengurangi risiko penyakit neurodegeneratif terkait usia

Flavonoid dan gallic acid pada ekstrak biji anggur dapat mengurangi onset penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer. Itu dikarenakan keduanya memiliki efek antioksidan dan antiinflamasi. Gallic acid akan menghambat pembentukan fibril beta-amiloid peptida pada otak. Fibril beta-amiloid ini merupakan salah satu ciri khas dari identifikasi penyakit Alzheimer.

6. Meningkatkan kesehatan ginjal

Mengonsumsi ekstrak biji anggur 2 gram sehari selama 6 bulan akan membuat kinerja ginjal meningkat dengan meningkatkan kemampuannya untuk melakukan penyaringan urin.

7. Mencegah infeksi jamur dan bakteri

Ekstrak biji anggur diketahui memiliki properti antijamur dan antibakteri. Infeksi jamur dan bakteri dapat terjadi melalui berbagai media seperti udara, makanan, air, benda-benda, dan lain-lain. Properti antijamur dan antibakteri yang ada pada ekstrak biji anggur diketahui efektif untuk melawan jamur Candida, bakteri (E. coli, Campylobacter, Staphylococcus aureus), dan lain-lain.

8. Mengurangi risiko kanker

Flavonoid dan proanthocyanidin pada ekstrak biji anggur memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko kanker seperti menghambat pertumbuhan kanker payud4ara, paru-paru, hati, prostat, dan pankreas. Kedua zat ini akan mampu meningkatkan efektifitas kemoterapi yang dijalani pasien kanker. Menurut penelitian, proanthocyanidin mampu mengurangi toksisitas dan kerusakan yang diakibatkan sel kanker.

9. Menjaga kesehatan hati

Peran dan fungsi hati di dalam tubuh sangat penting dalam proses detoksifikasi berbagai jenis substansi yang berbahaya yang terkandung dalam berbagai produk seperti makanan, minuman, obat-obatan, polutan, infeksi virus, dan sebagainya. Ekstrak biji anggur mampu menurunkan enzim alanin aminotransferase (ALT) yang merupakan salah satu indikator terjadinya toksisitas hati. Efek positif ekstrak biji anggur dalam menjaga kesehatan hati lebih baik dari vitamin C.

10. Mempercepat penyembuhan luka dan menjaga kulit tetap awet muda

Proanthocyanidin pada ekstrak biji anggur memicu pelepasan faktor pemulih dan penumbuh jaringan kulit. Ini akan berperan penting dalam mempercepat proses penyembuhan luka dan juga sebagai faktor penting untuk meningkatan regenerasi sel kulit dan menjaganya tetap cerah, segar, kenyal, dan kencang.




Ekstrak biji anggur secara umum aman untuk dikonsumsi, namun jika mengonsumsinya terlalu berlebihan kemungkinan akan menimbulkan efek samping berupa pusing, mual, dan gatal. Mengonsumsi 300-800 mg per hari selama 8-16 minggu dianggap aman dan dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh.

Wanita hamil dan menyusui sebaiknya berkonsultasi dahulu dengan dokter sebelum mengonsumsi ekstrak biji anggur sebab belum diketahui keamanannya untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui. Bagi mereka yang menggunakan obat-obatan pengencer darah dan penurun tekanan darah, sebaiknya berhati-hati mengonsumsi ekstrak biji anggur.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.