Schiff Vitamin C 1000 MG With Rosehips

Farmasi-id.com > Nutrisi > Suplemen Kesehatan > Schiff Vitamin C 1000 MG With Rosehips

By | 04/03/2019

Kandungan

Setiap tablet mengandung:

  • Vitamin C (as ascorbic acid) 1 g (1000 mg)
  • Rose hips (Rosa canina) fruit 40 mg

Bahan lainnya:

Cellulose, hydroxypropyl methylcellulose, coating (dextrin, dextrose, soy lecithin, sodium carboxymethylcellulose, sodium citrate), magnesium stearate.

Kegunaan

Sebagai suplementasi vitamin C.

Aturan Pakai

Untuk hasil terbaik, minum 1 tablet perhari.

Kemasan dan Sediaan

Botol @ 100 tablet

Izin BPOM

SI144504771

Produsen

RB Manufacturing LLC – USA

Pendaftar

PT Manfuku Sejahtera Indonesia, PT Reckitt Benckiser Trading Indonesia

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C)

Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:


  1. Menjaga kulit tetap sehat bersinar.

  2. Menjaga kesehatan kulit.

  3. Mencegah penyakit jantung.

  4. Sebagai antioksidan.

  5. Mengobati kanker.


  1. Memerangi stroke.

  2. Memperbaiki mood.

  3. Meningkatkan kekebalan tubuh.

  4. Menyembuhkan luka.

  5. Menurunkan hipertensi.


Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Vitamin C

  1. Menjaga kulit tetap sehat bersinar.

  2. Menjaga kesehatan kulit.

  3. Mencegah penyakit jantung.

  4. Sebagai antioksidan.

  5. Mengobati kanker.


  1. Memerangi stroke.

  2. Memperbaiki mood.

  3. Meningkatkan kekebalan tubuh.

  4. Menyembuhkan luka.

  5. Menurunkan hipertensi.


Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Natrium Citrate (Sodium Citrate)

Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.

Sekilas Tentang Cellulose (Microcrystalline Cellulose)

Cellulose (microcrystalline cellulose) adalah suatu zat atau materi yang ditemukan pada kayu, kapas, rami, dll yang biasa digunakan untuk memberi kepadatan pada suatu tablet atau kapsul. Kapsul atau tablet yang keras tapi dapat larut dengan cepat, itulah fungsi cellulose, memberikan kepadatan sekaligus untuk mengatur seberapa cepat kadar kelarutan yang diinginkan. Cellulosa juga digunakan untuk pengisi kapsul atau tablet, terlebih jika dosis obat itu rendah dan juga untuk memperkeras kapsul dan tablet itu agar tidak mudah hancur/pecah.

Cellulose pertama kali ditemukan oleh ahli kimia berkebangsaan Perancis, Anselme Payen pada tahun 1838. Tahun 1992, Kobayashi dan Shoda berhasil membuat cellulosa artifisial tanpa menggunakan enzim yang berasal dari makhluk hidup apapun termasuk tumbuhan. Cellulosa ini termasuk dalam bahan tambahan yang aman untuk digunakan dalam produksi obat. Selain dalam industri farmasi, cellulose juga digunakan dalam produksi makanan dan kosmetik.

Sekilas Tentang Magnesium Stearate

Magnesium stearate merupakan suatu zat tambahan yang biasanya ada pada produk-produk makanan, obat-obatan, produk suplemen, dan kosmetik. Secara kimia, magnesium stearate adalah garam magnesium dari stearic acid. Zat ini mencegah bahan-bahan dalam kapsul melekat dan menempel pada peralatan produksi kapsul obat dan biasanya kebutuhannya sangat kecil. Selain itu manfaat lainnya adalah kapsul yang dihasilkan akan lebih mudah untuk ditelan dan masuk ke dalam saluran pencernaan manusia karena sifatnya seperti pelumas.

Magnesium stearate juga membantu meningkatkan efek terapeutik dari bahan aktif obat untuk meningkatkan penyerapan dan kelarutan kapsul obat. Magnesium stearate ini aman untuk digunakan.

Sekilas Tentang Lecithin

Lecithin merupakan salah satu lemak esensial yang penting bagi sel tubuh. Ia banyak ditemukan di dalam kacang kedelai dan kuning telur. Lecithin memiliki beberapa manfaat seperti mengurangi efek gangguan memori seperti pada penderita demensia dan alzheimer. Selain itu lecithin juga bermanfaat untuk mengatasi penyakit kandung empedu, penyakit hati, kolesterol tinggi, eksim, kecemasan, dan depresi.

Dalam industri farmasi, lecithin digunakan sebagai pelembab, penstabil, pengaya kolin, serta membantu dalam proses emulsifikasi dan enkapsulasi. Pada produk-produk suplemen, lecithin digunakan sebagai fosfatidilkolin atau sumber kolin yang merupakan salah satu nutrisi penting yang bermanfaat untuk meningkatkan fungsi hati, menurunkan kolesterol, mengurangi efek negatif demensia, menyembuhkan jerawat, dan sebagainya. Pada industri makanan, lecithin digunakan sebagai pegemulsi atau pelumas. Selain itu ia juga digunakan untuk mengurangi viskositas, mengendalikan kristalisasi gula, membantu pencampuran bahan homogen, mengawetkan produk, dan lain-lain. Lecithin dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh manusia dan diekresikan melalui ginjal.

Lecithin pertama kali diisolasi oleh ahli kimia asal Jerman Theodore Gobley pada 1845 dan ia memberi nama phosphatidylcholine lecithine. Awalnya Gobley mengisolasi lecithin dari kuning telur, namun kemudian ia juga mendemonstrasikan keberadaan lecithin dalam vena darah, paru-paru, jaringan otak, telur ikan, otak ayam dan domba.

sekilas tentang vitamin
Vitamin (bahasa Inggris: vital amine, vitamin) adalah sekelompok senyawa organik berbobot molekul kecil yang memiliki fungsi vital dalam metabolisme setiap organisme, yang tidak dapat dihasilkan oleh tubuh.

Nama ini berasal dari gabungan kata bahasa Latin vita yang artinya "hidup" dan amina (amine) yang mengacu pada suatu gugus fungsi yang memiliki atom nitrogen (N), karena pada awalnya vitamin dianggap demikian. Kelak diketahui bahwa banyak vitamin yang sama sekali tidak memiliki atom N. Dipandang dari sisi enzimologi (ilmu tentang enzim), vitamin adalah kofaktor dalam reaksi kimia yang dikatalisasi oleh enzim. Pada dasarnya, senyawa vitamin ini digunakan tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang secara normal.

Terdapat 13 jenis vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang dengan baik. Vitamin tersebut antara lain vitamin A, C, D, E, K, dan B (tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, biotin, vitamin B6, vitamin B12, dan folat). Walau memiliki peranan yang sangat penting, tubuh hanya dapat memproduksi vitamin D dan vitamin K dalam bentuk provitamin yang tidak aktif. Sumber berbagai vitamin ini dapat berasal dari makanan, seperti buah-buahan, sayuran, dan suplemen makanan.

Vitamin memiliki peranan spesifik di dalam tubuh dan dapat pula memberikan manfaat kesehatan. Bila kadar senyawa ini tidak mencukupi, tubuh dapat mengalami suatu penyakit. Tubuh hanya memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan ini diabaikan maka metabolisme di dalam tubuh kita akan terganggu karena fungsinya tidak dapat digantikan oleh senyawa lain. Gangguan kesehatan ini dikenal dengan istilah avitaminosis. Contohnya adalah bila kita kekurangan vitamin A maka kita akan mengalami kerabunan. Di samping itu, asupan vitamin juga tidak boleh berlebihan karena dapat menyebabkan gangguan metabolisme pada tubuh.