Rimstar 4-FDC

Rimstar 4-Fdc, Informasi obat kali ini akan menjelaskan jenis obat tuberkulosa infeksi mikobakterial opportunis, yang diantaranya menjelaskan dosis obat, komposisi atau kandungan obat, manfaat atau kegunaan dan khasiat atau dalam bahasa medis indikasi, aturan pakai Rimstar 4-Fdc, cara minum/makan atau cara menggunakannya, juga akan menerangkan efek samping atau kerugian, pantangan atau kontra indikasi serta bahayanya, over dosis atau keracunan, dan farmakologi serta meknisme kerja dan harga dari obat Rimstar 4-Fdc, dan inilah penjelasannya:
DESKRIPSI
Rifampisin 150 mg, INH 75 mg, Pirazinamid 400 mg, Etambutol 275 mg.
Sekilas Tentang Rifampicin Pada Rimstar 4-FDC
Rifampicin (rifampisin) adalah obat antibiotik bakterisida dari kelompok rifamycin. Ini adalah senyawa semisintetik yang berasal dari Amycolatopsis rifamycinica (sebelumnya dikenal sebagai Amycolatopsis mediterranei dan Streptomyces mediterranei). Rifampisin dapat disingkat RIF, RMP, RD, RA atau R.

Indikasi

Rifampisin biasanya digunakan untuk mengobati infeksi Mycobacterium, termasuk tuberkulosis dan kusta; dan juga berperan dalam pengobatan Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) dalam kombinasi dengan asam fusidat. Ini digunakan dalam terapi profilaksis terhadap infeksi Neisseria meningitidis (meningokokus). Selanjutnya, telah digunakan dengan Amfoterisin B dalam upaya yang sebagian besar tidak berhasil untuk mengobati meningoensefalitis amuba primer yang disebabkan oleh Naegleria fowleri.

Hal ini juga digunakan untuk mengobati infeksi oleh spesies Listeria, Neisseria gonorrhoeae, Haemophilus influenzae dan Legionella pneumophila. Untuk indikasi non-standar ini, pengujian sensitivitas harus dilakukan (jika mungkin) sebelum memulai terapi rifampisin. Resistensi rifampisin berkembang dengan cepat selama pengobatan dan monoterapi rifampisin tidak boleh digunakan untuk mengobati infeksi ini — itu harus digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik lain. Dengan terapi multidrug (MDT) yang digunakan sebagai pengobatan standar kusta, rifampisin selalu digunakan dalam kombinasi dengan dapson dan klofazimin.

Spesies Enterobacteriaceae, Acinetobacter dan Pseudomonas secara intrinsik resisten terhadap rifampisin.

Mekanisme aksi

Rifampisin menghambat RNA polimerase yang bergantung pada DNA dalam sel bakteri dengan mengikat subunit beta-nya, sehingga mencegah transkripsi messenger RNA (mRNA) dan translasi selanjutnya ke protein. Sifat lipofiliknya menjadikannya kandidat yang baik untuk mengobati bentuk meningitis tuberkulosis, yang memerlukan distribusi ke sistem saraf pusat dan penetrasi melalui sawar darah-otak.

Efek samping

Efek samping terutama terkait dengan hepatotoksisitas obat, dan pasien yang menerima rifampisin sering menjalani tes fungsi hati termasuk aspartat aminotransferase (AST).

Efek yang tidak diinginkan yang paling umum adalah demam, gangguan pencernaan, ruam dan reaksi imunologi. Kerusakan hati, terkait dengan penyakit kuning, juga telah dilaporkan dan dalam beberapa kasus yang jarang menyebabkan kematian.

Mengkonsumsi rifampisin dapat menyebabkan cairan tubuh tertentu, seperti urin dan air mata, menjadi berwarna oranye-merah, efek samping yang tidak berbahaya tetapi terkadang menakutkan. Ini dapat secara permanen menodai lensa kontak lunak. Ini juga dapat diekskresikan dalam ASI, oleh karena itu menyusui harus dihindari.

Rifampisin adalah penginduksi kuat enzim sitokrom P450 hati (seperti CYP2D6 dan CYP3A4) dan akan meningkatkan metabolisme banyak obat yang dibersihkan oleh hati melalui sistem enzim ini. Hal ini menyebabkan banyak interaksi obat seperti berkurangnya kemanjuran kontrasepsi hormonal.

Brand

Di AS, rifampisin dipasarkan sebagai:

  • Rifadin (Aventis),

  • Rifater (dalam kombinasi dengan isoniazid dan pirazinamid) (Aventis),

  • Rimactane (Novartis).


Di Inggris, rifampisin dipasarkan sebagai:

  • Rifadin (Aventis),

  • Rimaktan (Sandoz),

  • Rifater (dalam kombinasi dengan isoniazid dan pirazinamid) (Aventis),

  • Rifinah (dalam kombinasi dengan isoniazid) (Aventis)

  • Rimactazid (dalam kombinasi dengan isoniazid) (Sandoz)


Di Rumania dipasarkan sebagai Sinerdol oleh Sicomed.

Di Bulgaria dipasarkan sebagai Tubocin oleh Actavis/Balkanpharma. Di Israel dipasarkan sebagai Rimactan (Sandoz).

Rimstar 4-FDC Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Rimstar 4-FDC?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Rimstar 4-FDC adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Penanganan tuberkulosa dan infeksi mikobakterial opportunis tertentu.

Izin, Kemasan & Sediaan Rimstar 4-FDC


Tablet salut gula 30 butir.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Rimstar 4-FDC?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Rimstar 4-FDC:


Berat badan 71 kg atau lebih : 5 tablet /hari.
Berat badan 55-70 kg : 4 tablet /hari.
Berat badan 38-54 kg : 3 tablet /hari.
Berat badan 30-37 kg : 2 tablet /hari.
Diberikan sekali sehari.
Dikonsumsi pada perut kosong (1 atau 2 jam sebelum/sesudah makan)
Dikonsumsi pada perut kosong (1 atau 2 jam sebelum/sesudah makan)

Apa Nama Perusahaan Produsen Rimstar 4-FDC?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Rimstar 4-FDC:


Sandoz.