Retop

By | Juni 28, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Retop?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Retop adalah:

Tiap RETOP kapsul mengandung :
Billberry extract ………………………………………….   80 mg
Vitamin E ………………………………………………….   40 mg
Lutein ………………………………………………………..   5 mg
Zeaxanthin ………………………………………………..    1 mg
Vitamin A ……………………………………………….. 1600 IU
Selenium …………………………………………………    15 mcg
Zinc ………………………………………………………….   5 mg
Vitamin B2…………………………………………………..   2 mg
Vitamin C ………………………………………………..   250 mg

 

Bagaimana Farmakologi Retop?

RETOP merupakan kombinasi dari Billberry extract, vitamin E, Lutein, Zeaxanthin, vitamin A, Selenium, Zinc, vitamin B2 dan vitamin C.
Billberry extract kaya akan polyphenols dan antocyanidin, merupakan antioksidan yang dapat memelihara kesehatan mata.
Lutein dan Zeaxanthin merupakan pigmen utama di bagian tengah retina, suatu daerah yang memiliki sensitivitas visual maksimal yang disebut dengan macula. Lutein dan Zeaxathin bertindak sebagai pelindung mata natural, melindungi mata dari sinar yang berlebihan.
Vitamin C melindungi mata dari sinar UV.
Vitamin B2 membantu memelihara kesehatan mata.
Selenium dan Zinc adalah mineral yang membantu tubuh untuk memproduksi antioksidan.

 

Sekilas Tentang Zeaxanthin Pada Retop
Zeaxanthin adalah salah satu dari dua karotenoid yang terkandung dalam retina mata. Dalam makula pusat, zeaxanthin adalah komponen yang dominan, sedangkan di retina perifer, lutein mendominasi.

Lutein dan zeaxanthin memiliki rumus kimia yang identik dan merupakan isomer, tetapi mereka bukan stereoisomer. Perbedaan utama di antara mereka adalah di lokasi ikatan rangkap di salah satu cincin ujung. Perbedaan ini memberikan lutein tiga pusat kiral sedangkan zeaxanthin memiliki dua.

Sebagai bahan tambahan makanan, zeaxanthin merupakan pewarna makanan dengan nomor E E161h.

Isomer

Karena simetri, stereoisomer (3R,3'S) dan (3S,3'R) dari zeaxanthin adalah identik. Oleh karena itu, zeaxanthin hanya memiliki tiga bentuk stereoisomer. Stereoisomer (3R,3'S) disebut meso-zeaxanthin. Bentuk alami utama zeaxanthin adalah (3R,3'R)-zeaxanthin.

Makula terutama mengandung bentuk (3R,3'R)- dan meso-zeaxanthin, tetapi juga mengandung jumlah yang jauh lebih kecil dari bentuk ketiga (3S,3'S).

Hubungan dengan penyakit mata

Ada bukti epidemiologis tentang hubungan antara konsentrasi plasma lutein dan zeaxanthin yang rendah di satu sisi, dan risiko pengembangan degenerasi makula terkait usia (AMD) di sisi lain. Beberapa penelitian mendukung pandangan bahwa lutein tambahan dan/atau zeaxanthin membantu melindungi terhadap AMD.

Ada juga bukti epidemiologis bahwa peningkatan asupan lutein dan zeaxanthin menurunkan risiko perkembangan katarak.

Pada tanggal 10 September 2007, dalam studi 6 tahun, peneliti, dipimpin oleh John Paul SanGiovanni dari National Eye Institute, Maryland menemukan bahwa Lutein dan zeaxanthin (nutrisi dalam telur, bayam dan sayuran hijau lainnya) melindungi terhadap kebutaan (degenerasi makula) , mempengaruhi 1,2 juta orang Amerika, sebagian besar setelah usia 65 tahun. Lutein dan zeaxanthin mengurangi risiko AMD (journal Archives of Ophthalmology). Makanan yang dianggap sebagai sumber nutrisi yang baik juga termasuk kangkung, lobak hijau, collard hijau, selada romaine, brokoli, zucchini, jagung, kacang polong dan kubis Brussel.

Pembentukan di alam

Zeaxanthin adalah salah satu alkohol karotenoid yang paling umum ditemukan di alam. Pigmen inilah yang memberi warna khas pada jagung, kunyit, dan banyak tanaman lainnya. Zeaxanthin terurai untuk membentuk picrocrocin dan safranal, yang bertanggung jawab atas rasa dan aroma safron.
Sekilas Tentang Zinc Pada Retop

  • Mengatur kekebalan tubuh

  • Mengobati diare

  • Mempengaruhi proses belajar dan memori anak

  • Mengatasi pilek

  • Menyembuhkan luka

  • Membuat penglihatan menjadi lebih tajam

  • Mengoptimalkan fungsi reproduksi

  • Mencegah kepikunan

  • Membantu regenerasi sel

  • Sebagai antioksidan

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Selenium Pada Retop

  • Membantu fungsi kognitif otak

  • Membantu sistem kekebalan tubuh

  • Penting bagi metabolisme hormon tiroid dan sintesis DNA

  • Mengurangi peradangan dan mencegah penggumpalan darah

  • Menekan jumlah virus HIV dalam darah penderitanya

Sumber: kacang brazil, udang, kepiting, salmon, beras merah, telur, ayam, bawang putih, bayam, jamur shitake.

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Retop
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Vitamin E Pada Retop

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Vitamin C Pada Retop

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Vitamin A Pada Retop
Vitamin A merupakan salah satu vitamin yang sangat bermanfaat bagi tubuh manusia. Vitamin A ini sering dihubungkan dengan kesehatan mata. Kekurangan vitamin A diklaim dapat menyebabkan kemampuan penglihatan menjadi berkurang atau menurun. Sebenarnya apa itu vitamin A?

Vitamin A adalah suatu kelompok vitamin tak jenuh yang larut dalam lemak. Vitamin A sebenarnya bukan merupakan suatu zat nutrisi tunggal, melainkan suatu grup atau kelompok dari nutrisi yang memiliki komposisi, ciri, dan karakteristik serupa seperti retinol, retinoic acid, retinal, beta-carotene, dan lain-lain. Zat seperti retinol bisa kita jumpai pada produk hewani seperti dari susu, hati, dan berbagai macam ikan. Vitamin A juga ditemukan pada sayuran dan buah-buahan.

Sebelum digunakan, tubuh manusia akan mengubah atau mengonversi bentuk vitamin A menjadi retinal dan retinoic acid agar dapat digunakan. Keduanya merupakan suatu bentuk vitamin A yang sudah aktif. Selanjutnya vitamin A ini, mayoritas akan disimpan di dalam hati dalam bentuk retinyl ester yang kemudian akan dipecah dan mengikat dengan protein tertentu di dalam darah yang kemudian dapat digunakan oleh tubuh. Vitamin A berperan penting dalam pertumbuhan sel, sistem imunitas tubuh, perkembangan janin, dan kesehatan indra penglihatan atau mata. Untuk mata, salah satu bentuk vitamin A, retinal, akan bekerja sama dengan protein opsin membentuk rhodopsin, suatu molekul yang diperlukan untuk kesehatan penglihatan. Ia akan menjaga mata dari rabun, menjaga kesehatan kornea, mencegah konjungtiva, dan lain-lain.

Selain itu peran vitamin A juga terlihat dalam perannya menjaga kesehatan kulit. Ia akan membuat kulit menjadi lebih segar dan cerah. Berikut adalah daftar lengkap manfaat vitamin A bagi kesehatan:
  • Menjaga kesehatan mata

  • Memperkuat sistem imun

  • Menunjang pertumbuhan janin

  • Mencegah jerawat muncul

  • Menjaga kesehatan tulang

  • Menjaga kulit tetap sehat

  • Menekan risiko komplikasi penyakit campak

  • Mengobati lesi prakanker yang terjadi di mulut

  • Menurunkan risiko kanker payudara pada wanita premenopause

  • Mengurangi gejala malaria pada anak berusia di bawah 3 tahun

Vitamin A bisa kita dapat melalui beberapa bahan makanan dan minuman seperti hati, ikan, yogurt, susu, keju, telur, mentega rendah lemak, susu rendah lemak, wortel, bayam, ubi dan paprika merah.

Kekurangan vitamin A dapat menimbulkan berbagai akibat buruk seperti masalah penglihatan, mudah terkena infeksi, jerawat, bayi lahir prematur, dan lain-lain. Dosis harian vitamin A yang dapat ditoleransi oleh tubuh adalah antara 700 mcg hingga 900 mcg untuk pria dan wanita. Mengonsumsi vitamin A lebih dari 3000 mcg (10.000 IU) dapat menyebabkan toksisitas dan menyebabkan efek buruk seperti nyeri tulang dan sendi, kurang nafsu makan, rambut rontok, kulit sensitif terhadap sinar matahari, sakit kepala, dan sebagainya.

Penemuan vitamin A ini tidak terjadi begitu saja melainkan melalui serangkaian penelitian yang panjang yang diawali oleh riset yang dilakukan oleh Francois Magendie pada 1816 yang melakukan pengamatan pada luka yang terdapat pada kornea anjing yang diakibatkan kekurangan nutrisi dimana luka pada kornea tersebut semakin memburuk dan menyebabkan anjing tersebut mati. Kemudian pada 1912, ahli biokimia asal Inggris, Frederick Gowland Hopkins melakukan penelitian dengan mencoba memberi sekelompok mencit kasein, lemak hewan, sukrosa, pati, dan mineral. Selain itu ia memberikan susu pada sebagian mencit lainnya. Ia mendapati bahwa mencit yang diberi susu tumbuh secara normal dan baik. Ia menyakini ada suatu faktor yang belum diketahui yang ada pada susu itu (diluar protein, lemak, dan karbohidrat) yang menyebabkan mencit dapat tumbuh dengan baik. Atas penemuannya ini mendapatkan hadiah Nobel pada 1929. Hopkins tidak meneliti lebih jauh mengenai hal ini, kemudian penelitian ini dilanjutkan oleh Elmer McCollum, seorang ahli biokimia Amerika Serikat, yang menemukan bahwa mencit akan mulai kehilangan berat tubuhnya bila dilakukan diet dan akan pulih kembali setelah diberi lemak mentega, namun hal yang sama tidak terjadi bila diberi minyak zaitun. Pada 1913-1914, McCollum dan Marguerite Davis menemukan bahwa komponen aktif yang ada dalam lemak mentega dapat dipisahkan karena dapat larut dalam eter. Ia menyebut nutrisi ini sebagai faktor "A". Selanjutnya nutrisi ini secara resmi disebut sebagai vitamin A pada 1920.

Sekilas Tentang Riboflavin (Vitamin B2) Pada Retop

  • Mencegah katarak

  • Menjaga kesehatan kandungan

  • Mengobati dan mencegah migrain

  • Menjaga kesehatan kulit dan rambut

  • Mencegah dan mengatasi anemia

  • Mencegah penyumbatan pembuluh darah

  • Meningkatkan energi

Sumber: ikan, daging, dan unggas (ayam, bebek), hati daging dan ayam, telur, produk susu, alpukat, kismis, kacang-kacangan (termasuk almond), ubi jalar, sayuran hijau seperti brokoli, bayam, kangkung, gandum utuh (whole grain), kacang kedelai dan olahannya (termasuk tempe, tahu, oncom, dan susu kedelai), ikan salmon, rumput laut, jamur.

Sekilas Tentang Lutein Pada Retop
Lutein (nama lain: carotenoid, xanthophyll, zeaxanthin) atau disebut juga vitamin mata adalah suatu vitamin karotenoid yang bermanfaat untuk mencegah penyakit mata seperti degenerasi makular berkaitan dengan usia, katarak, dan retinitis pigmentosa. Beberapa klaim menyebutkan bahwa lutein bermanfaat untuk mencegah kanker kolon, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung. Banyak produk multivitamin, suplemen makanan, obat, makanan, dan lain-lain yang menyertakan lutein dalam kandungannya dan biasanya jumlahnya relatif kecil sekira 0,25 mg per tablet (suplemen).

Secara normal, lutein ada dalam warna pigmen mata manusia (makula dan retina) yang berfungsi sebagai filter cahaya untuk melindungi jaringan mata dari bahaya sinat matahari.

Lutein aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui. Menurut peneliti, dosis lutein untuk mengurangi risiko katarak dan degenerasi makular berkaitan dengan usia adalah 6 mg per hari baik didapat melalui makanan atau suplemen. Mengonsumsi 6,9 mg hingga 11,7 mg lutein dapat menurunkan risiko penyakit tadi menjadi lebih rendah. Untuk mengurangi gejala degenerasi makular, mengonsumsi lutein 10 mg sehari dapat dipertimbangkan.

Lutein dapat dijumpai pada beberapa bahan makanan seperti brokoli, bayam, kangkung, jagung, kiwi, anggur, jeruk, zucchini, dan labu.

Retop Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Retop?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Retop adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Sebagai suplemen untuk membantu memelihara kesehatan mata.

 

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Retop?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Retop:

Dewasa: 1 – 2 kapsul /hari

 

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan Retop

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Retop:

Dus @ isi 3 blister @ 10 kapsul
No. Reg.: POM SD. 081 335 711

 

Bagaimana Cara Penyimpanan Retop?

Simpan di tempat sejuk (15-25) ºC, kering dan terlindung dari cahaya

Meprofarm adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1973 oleh Wanne Mardiwidyo. Awalnya perusahaan ini memasarkan obat generik yang pada waktu itu masih diproduksi secara maklon atau dikerjakan oleh pihak lain di ITB (Institut Teknologi Bandung).

Tahun 1993 Meprofarm mulai membangun fasilitas produksi yang dinamakan Mepro-1 di Bandung dengan tujuan untuk memperbesar skala produksi dan mendapatkan sertifikat CPOB dari Kementrian Kesehatan. Fasilitas Mepro-1 digunakan untuk produksi, riset and development, gudang, marketing, dan keuangan perusahaan. Di lokasi tersebut diproduksi produk sefalosporin steril dan non-steril. Tahun 1996 meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk farmasi dengan sediaan tablet, kapsul, sirup cair dan kering, dan krim, dua tahun kemudian berhasil memperoleh sertifikat CPOB untuk produk sefalosporin dengan sediaan serbuk steril, tablet, dan sirup kering.

Pada tahun 2006, perusahaan ini mulai membangun fasilitas produksi Mepro-2 yang lokasinya persis dibelakang Mepro-1. Fasilitas baru ini ditujukan untuk memproduksi produk farmasi dengan sediaan cairan steril meliputi cairan injeksi, sirup cair, supositoria, krim, dan sirup kering. Selain itu fasilitas ini juga digunakan untuk riset and development. Oleh karenanya pada 2008, Meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat ISO 9001 dan ISO 14001 dan pada 2011 seiring dengan telah diperolehnya sertifikat CPOB pada fasilitas Mepro-2, maka dimulailah produksi perdana di fasilitas ini.

Beberapa perusahaan farmasi lainnya yang telah menjalin kerjasama dengan Meprofarm antara lain PT Tanabe Indonesia, PT Astellas, PT Dexa Medica, PT Holi Pharma, PT Otto Pharmaceutical, dan sebagainya.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.