Pengertian Penyakit Alzheimer, Gejala, Risiko dan Pengobatan

FARMASI-ID.COM > Penyakit | Farmasi-id.com > Penyakit > Saraf > Pengertian Penyakit Alzheimer, Gejala, Risiko dan Pengobatan

By | 15/02/2015

Alzheimer
foto : alz.org
Pengertian Penyakit Alzheimer, Gejala dan Faktor Risiko. Alzheimer adalah penyakit sejenis sindrom dengan apoptosis sel-sel otak pada saat yang hampulir bersamaan,sehingga otak tampulak mengerut dan mengecil. Kondisi ini menyebabkan sel sel saraf dalam otak mati, sehingga sinyal sinyal otak sulit di transmisikan dengan baik. Alzheimer juga dikatakan sebagai penyakit yang sinonim dengan orang tua. Penyakit Alzheimer paling sering ditemukan pada orang tua berusia lanjut sekitar 65 tahun ke atas.
Nama penyakit Alzheimer berasal dari nama Dr. Alois Alzheimer, dokter berkebangsaan Jerman yang pertama kali menemukan penyakit ini pada tahun 1906. Dr. Alzheimer memperhatikan adanya perubahan jaringan otak pada wanita yang meninggal akibat gangguan mental yang belum pernah ditemui sebelumnya.
Alzheimer berat ditAndai dengan kehilangan daya ingat yang progresif sampai mengganggu aktivitas sehari-hari, disorientasi tempat, orang dan waktu, serta mengalami masalah dalam perawatan diri , seperti lupa mengganti pakaian.Penderita penyakit itu biasanya juga mengalami perubahan tingkah laku seperti depresi, paranoia, atau agresif. Orang yang mempunyai riwayat keluarga Alzheimer mempunyai risiko mengalaminya dan risiko tersebut makin meningkat apabila kedua orang tua mengidap Alzheimer.
Klasifikasi

Klasifikasi jenis – jenis Alzheimer
  1. Alzheimer yang disertai demensia.
  2. Alzheimer yang disertai ataksia.
  3. atau kombinasi keduanya.

Faktor risiko


Risiko terkena Alzheimer, meningkat seiring dengan pertambahan usia bermula pada usia 65 tahun.. Sekalipun penyakit ini dikaitkan dengan orang tua, namun penyakit pertama yang dikenal pasti menghidap penyakit ini ialah seorang wanita dalam usia awal 50-an.
Dibawah ini faktor risiko munculnya penyakit Alzheimer :
  1. Pengidap hipertensi yang menkapsulai usia 40 tahun ke atas
  2. Pengidap kencing manis
  3. Kurang berolahraga
  4. Tingkat kolesterol yang tinggi
  5. Faktor keturunan – mempunyai keluarga yang mengidap penyakit ini pada usia 50-an.

Gejala Penyakit Alzheimer


Berikut ini adalah 10 gejala tAnda tAnda penyakit Alzheimer :
  1. Gangguan memori yang memengaruhi keterampulilan pekerjaan, seperti; lupa meletakkan kunci mobil, mengambil baki uang, lupa nomor telepon atau kardus obat yang biasa dimakan, lupa mencampulurkan gula dalam minuman, garam dalam masakan atau cara-cara mengaduk air,
  2. Kesulitan melakukan tugas yang biasa dilakukan, seperti; tidak mampulu melakukan perkara asas seperti menguruskan diri sendiri.
  3. Kesulitan bicara dan berbahasa
  4. Disorientasi waktu, tempat dan orang, seperti; keliru dengan keadaan sekitar rumah, tidak tahu membeli barang ke kedai, tidak mengenali rekan-rekan atau anggota keluarga terdekat.
  5. Kesulitan mengambil keputusan yang tepat
  6. Kesulitan berpikir abstrak, seperti; orang yang sakit juga mendengar suara atau bisikan halus dan melihat bayangan menakutkan.
  7. Salah meletakkan barang
  8. Perubahan mood dan perilaku, seperti; menjadi agresif, cepat marah dan kehilangan minat untuk berinteraksi atau hobi yang pernah diminatinya.
  9. Perubahan kepribadian, seperti; seperti menjerit, terpekik dan mengikut perawat ke mana saja walaupun ke WC.
  10. Hilangnya minat dan inisiatif 

Orang yang sakit juga kadangkala akan berjalan ke sana sini tanpa sebab dan pola tidur mereka juga berubah. Orang yang sakit akan lebih banyak tidur pada waktu siang dan terbangun pada waktu malam.
Secara umum, orang sakit yang didiagnosis mengidap penyakit ini meninggal dunia akibat radang paru-paru atau pneumonia. Ini disebabkan, pada waktu itu orang yang sakit tidak dapat melakukan sembarang aktivitas lain.
Penanganan

Menyusul ditemukannya kinom pada manusia, kinase protein telah menjadi prioritas terpenting kedua pada upaya penyembuhan, oleh karena dapat dimodulasi oleh molekul ligan kecil. Peran kinase pada lintasan molekular neuron terus dipelajari, namun beberapa lintasan utama telah ditemukan. Sebuah protein kinase, CK1 dan CK2, ditemukan memiliki peran yang selama ini belum diketahui, pada patologi molekular dari beberapa kelainan neurogeneratif, seperti Alzheimer, penyakit Parkinson dan sklerosis lateral amiotrofik. Pencarian senyawa organik penghambat yang spesifik bekerja pada kedua enzim ini, sekarang telah menjadi tantangan dalam perawatan penyakit tersebut di atas.
1. Donepezil
Donepezil adalah obat yang diminum secara oral untuk mengobati penyakit Alzheimer taraf rendah hingga medium.
2. Rivastigmine
Rivastigmine adalah obat yang diminum secara oral untuk mengobati penyakit Alzheimer taraf rendah hingga medium.
3. Memantine
Memantin adalah obat yang diminum secara oral untuk mengobati penyakit Alzhaimer taraf Sedang hingga berat dengan mekanisme keja yang berbeda dan unik dengan memperbaiki proses sinyal Glutamat. Obat ini diawali dengan dosis rendah 5 mg setiap minggu dilakukan selama 3 minggu untuk menkapsulai dosis optimal 20 mg/hari.
Untuk mendapatkan obat yang tepat lebih baik konsultasi dengan Dokter spesialis.

Pencegahan


Untuk pencegahan penyakit ini dapat dilakukan hal-hal berikut
  1. Mengonsumsi minyak ikan
  2. Berolahraga rutin dan
  3. Mengisi teka teki silang adalah aktivitas yang disebut-sebut bermanfaat bagi otak.

Tetapi menurut kajian terbaru, tidak ada bukti kuat bahwa semua itu dapat mencegah penyakit Alzheimer.Sebuah panel ahli yang terdiri dari para ahli menyimpulkan, suplemen, obat atau interaksi sosial juga belum terbukti dapat mencegah penyakit degenerasi otak tersebut. Kelompok ahli itu mengamati puluhan riset yang menunjukkan cara-cara untuk mencegah Alzheimer, penyakit yang merusak otak dan tidak dapat diobati. Tetapi belum menemukan satu pun bukti yang cukup kuat akan dampulaknya bagi pencegahan.
Itulah ulasan singkat mengenai penyakit Alzheimer dari pengertiannya, faktor risiko, gejala dan pencegahan. 
Semoga bermanfaat.
Sumber referensi :

– http://id.wikipedia.org/wiki/Alzheimer di akses pada tanggal 16 juli 2014
– www.google.com

Powered by Farmasi-id.com