Mencegah dan Menyembuhkan Flu dengan Vitamin C

FARMASI-ID.COM > PENYAKIT | FARMASI-ID.COM > Penyakit > Pernapasan > Mencegah dan Menyembuhkan Flu dengan Vitamin C

Sebuah penelitian baru juga memastikan vitamin C dapat mempercepat kesembuhan dari flu. Akan tetapi efektivitas ini hanya bisa diperoleh jika vitamin C dikonsumsi dalam dosis yang tepat.

Untuk itu, peneliti dari University of Helsinki, Finlandia mengadakan percobaan dan membagi partisipan ke dalam beberapa kelompok. Kelompok pertama diberi vitamin C 3 gram/hari; kelompok kedua diberi vitamin C 6 gram perhari, dan kelompok ketiga diberi plasebo.

Dibandingkan kelompok plasebo, mereka yang diberi dosis 6 gram/hari dilaporkan lebih cepat sembuh dari flunya. Hasil senada juga didapat ketika peneliti membagi partisipan menjadi kelompok yang diberi 4 gram vitamin C/hari dan 8 gram/hari.

Saat diberi 6 gram/hari, peluang kesembuhan dari flu mencapai 17 persen, sedangkan ketika diberi 8 gram/hari, peluangnya naik menjadi 19 persen. Makin banyak dosis vitamin C-nya, maka makin besar peluang partisipan untuk sembuh dari flu juga makin banyak.

Menurut peneliti, penambahan dosis ini dirasa perlu karena secara umum karena kebanyakan orang hanya mengonsumsi vitamin C dalam dosis yang sangat rendah.

“Vitamin C adalah antioksidan dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh seseorang. Vitamin ini juga terbukti mampu menghambat replikasi berbagai macam virus, salah satunya yang memicu flu berat,” simpul peneliti.

Selain itu, idealnya vitamin C harus dikonsumsi sesegera setelah gejala awal flunya muncul untuk menguatkan efektivitas antioksidannya. Demikian seperti dilaporkan Science Daily.

Meski demikian, peneliti juga mengatakan, mengonsumsi vitamin C secara teratur juga tidak lantas bisa mencegah datangnya penyakit ini. “Vitamin ini nyatanya hanya memberikan efek preventif bagi orang-orang yang sangat aktif seperti pelari marathon atau tentara yang sedang dalam masa pelatihan,” pungkas peneliti.

Disarankan juga untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk menentukan dosis vitamin C yang tepat untuk dikonsumsi, tak peduli meski hanya untuk jangka pendek.

Sumber: Detikhealth

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *