Definisi, Penyebab, Gejala, dan Pengobatan DEMAM KUNING

FARMASI-ID.COM > Penyakit | Farmasi-id.com > Penyakit > Definisi, Penyebab, Gejala, dan Pengobatan DEMAM KUNING

By | 04/11/2015

Demam kuning adalah penyakit virus yang menyebabkan wabah besar di Afrika dan Amerika. Hal ini dapat dikenali dari teks-teks bersejarah 400 tahun lalu. Infeksi menyebabkan spektrum penyakit, dari gejala ringan sampai berat penyakit, bahkan kematian. Istilah “kuning” dalam penyakit ini berkaitan dengan penyakit kuning yang menjangkiti beberapa pasien.  Walaupun vaksin yang efektif telah tersedia selama 60 tahun, jumlah orang yang terinfeksi selama dua dekade terakhir meningkat dan demam kuning sekarang menjadi masalah kesehatan publik yang serius lagi.

PENYEBAB

Penyakit ini disebabkan oleh virus demam kuning, yang termasuk dalam kelompok Flavivirus. Di Afrika ada dua jenis genetik yang berbeda (disebut topotypes) yang terkait dengan Timur dan Afrika Barat. Di Amerika Selatan ada dua jenis yang berbeda, tetapi sejak tahun 1974 hanya satu telah diidentifikasi sebagai penyebab wabah penyakit.

GEJALA

Virus tetap diam di dalam tubuh selama periode inkubasi tiga sampai enam hari. Ada kemudian dua fase penyakit. Sementara beberapa infeksi tidak menunjukkan gejala apa pun, yang pertama, “akut”, fase ini biasanya ditAndai dengan demam, nyeri otot (dengan sakit punggung menonjol), sakit kepala, menggigil, kehilangan nafsu makan, mual dan atau muntah-muntah. Seringkali, demam tinggi kontradiksi dengan denyut nadi yang lambat. Setelah tiga sampai empat hari, gejala menghilang.

Namun, 15% masukkan “fase beracun” dalam waktu 24 jam. Demam muncul kembali dan beberapa sistem tubuh yang terpengaruh. Berkembang dengan cepat pasien penyakit kuning dan mengeluh nyeri perut dengan muntah. Perdarahan dapat terjadi dari mulut, hidung, mata dan atau perut. Setelah itu, darah akan muncul dalam muntahan dan kotoran. Fungsi ginjal memburuk; ini dapat beragam, mulai dari tingkat protein abnormal dalam urin (albuminuria) untuk menyelesaikan gagal ginjal tanpa produksi air kencing (anuria).Setengah dari pasien dalam “fase beracun” mati dalam waktu 10-14 hari. Sisanya sembuh tanpa kerusakan organ yang signifikan.

Demam kuning sulit untuk dikenali, terutama selama tahap-tahap awal. Seringkali demam kuning mirip dengan dengan malaria, tifus, penyakit rickettsial, virus demam berdarah (misalnya Lassa), infeksi arboviral (misalnya demam berdarah), leptospirosis, virus hepatitis dan keracunan (misalnya karbon tetraklorida). Sebuah analisa laboratorium diperlukan untuk mengkonfirmasi kasus penderita. Tes darah (tes serologi) dapat mendeteksi antibodi demam kuning yang dihasilkan sebagai respons terhadap infeksi. Beberapa teknik lain yang digunakan untuk mengidentifikasi virus itu sendiri dalam spesimen darah atau jaringan hati dikumpulkan setelah kematian. These tests require highly trained laboratory staff using specialized equipment and materials. Tes ini memerlukan staf laboratorium sangat terlatih menggunakan peralatan dan bahan khusus.

Penyebaran:
Manusia dan kera adalah mahkluk yang mudah terinfeksi virus ini. Virus ini dibawa dari satu hewan lain (horizontal transmisi) oleh seorang menggigit nyamuk (vektor). Nyamuk juga dapat menularkan virus melalui telur yang terinfeksi kepada keturunannya (transmisi vertikal). Telur yang dihasilkan tahan terhadap pengeringan dan tertidur melalui kondisi kering, menetas ketika musim hujan dimulai. Oleh karena itu, nyamuk adalah reservoir benar virus, memastikan penularan dari satu tahun ke tahun berikutnya.

PENGOBATAN

Perawatan:
Tidak ada pengobatan khusus untuk demam kuning. Dehidrasi dan demam dapat diatasi dengan garam rehidrasi oral dan parasetamol. Setiap orang yang terinfeksi bakteri harus diobati dengan antibiotik yang sesuai. Mendukung perawatan intensif dapat memperbaiki hasil untuk pasien sakit serius, tapi jarang tersedia di negara-negara berkembang.

Pencegahan:
Vaksinasi adalah satu-satunya ukuran yang paling penting untuk mencegah demam kuning. Dalam populasi di mana cakupan vaksinasi rendah, waspada pengawasan sangat penting untuk segera pengakuan dan cepat mengendalikan wabah. Langkah pengendalian nyamuk dapat digunakan untuk mencegah penularan virus.