ACHILLES TENDINITIS

FARMASI-ID.COM > PENYAKIT | FARMASI-ID.COM > Penyakit > Otot > ACHILLES TENDINITIS



Tendinitis achilles atau achilles tendinitis adalah cedera berlebihan pada tendon Achilles, jaringan pita yang menghubungkan otot betis di belakang kaki bagian bawah ke tulang tumit.

Achilles tendinitis paling sering terjadi pada pelari yang tiba-tiba meningkatkan intensitas atau durasi latihan mereka. Hal ini juga umum terjadi di kalangan setengah baya yang bermain olahraga, seperti tenis atau basket.

Sebagian besar kasus Achilles tendinitis dapat diobati dengan perawatan yang relatif sederhana, di rumah, di bawah pengawasan dokter. Strategi perawatan diri biasanya diperlukan untuk mencegah kejadiannya berulang. Pada kasus yang lebih serius, Achilles tendinitis dapat menyebabkan air mata tendon (pecah) yang mungkin memerlukan bedah perbaikan.

Gejala

Rasa sakit yang terkait dengan Achilles tendinitis biasanya dimulai dengan sakit ringan di bagian belakang kaki atau di atas tumit setelah berjalan atau kegiatan olahraga. Keadaan rasa sakit yang lebih berat dapat terjadi setelah berjalan lama, naik tangga atau berlari.

Anda juga mungkin mengalami nyeri atau kekakuan, terutama di pagi hari, yang biasanya membaik dengan aktivitas ringan.

Penyebab & Faktor Risiko

Achilles tendinitis disebabkan oleh regangan berulang atau intens pada tendon Achilles, jaringan pita yang menghubungkan otot betis ke tulang tumit. Tendon ini digunakan ketika Anda berjalan, berlari, melompat atau melakukan gerakan push up pada jari-jari kaki.

Struktur Achilles tendon akan melemah seiring pertambahan usia, yang dapat membuatnya lebih rentan terhadap cedera – terutama pada orang-orang yang berpartisipasi dalam olahraga hanya pada akhir pekan atau yang tiba-tiba meningkatkan intensitas program berjalan mereka.

Faktor Risiko

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko Achilles tendinitis, termasuk:

• Jenis kelamin dan usia. Achilles tendinitis terjadi paling sering pada pria paruh baya.

• Masalah fisik. Sebuah lengkungan datar di kaki anda secara normal dapat meletakkan beban lebih banyak pada tendon Achilles. Obesitas dan otot betis yang ketat juga bisa meningkatkan ketegangan tendon.

• Pelatihan pilihan. Berjalan dengan menggunakan sepatu usang dapat meningkatkan risiko Achilles tendinitis. Nyeri tendon terjadi lebih sering dalam cuaca dingin daripada di cuaca hangat, dan berjalan di daerah berbukit juga dapat mempengaruhi seseorang untuk terkena cedera Achilles.

• Kondisi medis. Orang yang memiliki diabetes atau tekanan darah tinggi berada pada risiko lebih tinggi terkena Achilles tendinitis.

• Obat-obatan. Beberapa jenis antibiotik, yang disebut fluoroquinolones, telah dikaitkan dengan kondisi Achilles tendinitis.

Komplikasi

Achilles tendinitis dapat melemahkan tendon, membuatnya lebih rentan terhadap robekan (pecah), cedera menyakitkan yang biasanya membutuhkan bedah perbaikan.


Gaya Hidup & Perawatan di Rumah

Tendinitis biasanya merespon dengan baik terhadap langkah-langkah perawatan diri sederhana. Tapi jika tanda-tanda dan gejala semakin parah atau berkelanjutan, dokter mungkin menyarankan pilihan pengobatan lainnya.

Obat-obatan

Jika obat nyeri seperti ibuprofen atau naproxen  tidak cukup, dokter mungkin meresepkan obat dengan dosis kuat untuk mengurangi peradangan dan mengurangi rasa sakit.

Terapi fisik

Seorang ahli terapi fisik mungkin menyarankan beberapa pilihan pengobatan berikut:

• Latihan. Terapis sering meresepkan latihan khusus peregangan dan penguatan untuk meningkatkan penyembuhan dan penguatan tendon Achilles serta struktur pendukungnya.

• Perangkat orthotic. Sebuah sepatu khusus yang sedikit mengangkat tumit dapat meredakan ketegangan pada tendon dan memberikan bantal yang mampulu mengurangi jumlah gaya yang bekerja pada tendon Achilles.

Operasi

Jika beberapa bulan pengobatan konservatif tidak juga berhasil atau jika tendon telah robek, dokter mungkin menyarankan operasi untuk memperbaiki tendon Achilles.

Pencegahan

Meskipun tidak mungkin untuk mencegah Achilles tendinitis, langkah-langkah untuk mengurangi risiko antara lain:

• Meningkatkan kadar aktivitas secara bertahap. Jika baru memulai sebuah latihan, mulailah secara perlahan dan secara upayakan meningkatkan durasi dan intensitas pelatihan secara bertahap.

• Tetap tenang. Hindari kegiatan yang menempatkan stres berlebih pada tendon, seperti berjalan di bukit. Jika berpartisipasi dalam aktivitas berat, lakukan pemanasan terlebih dahulu dengan berolahraga pada kecepatan yang lebih lambat. Jika merasa nyeri selama latihan tertentu, berhentilah dan beristirahat.

• Pilih sepatu dengan hati-hati. Sepatu yang dikenakan saat latihan harus menyediakan bantalan yang memadai untuk tumit dan harus memiliki dukungan lengkungan yang kuat untuk membantu mengurangi ketegangan di tendon Achilles. Ganti sepatu jika sudah usang. Jika sepatu berada dalam kondisi baik, tetapi tidak mendukung kaki, cobalah buat lengkungan di kedua sepatu.

• Lakukan peregangan setiap hari. Luangkan waktu untuk meregangkan otot betis dan tendon Achilles di pagi hari, sebelum latihan dan sesudah latihan untuk mempertahankan fleksibilitas. Hal ini penting terutama untuk menghindari kambuhnya Achilles tendinitis.

• Memperkuat otot betis. Otot betis yang kuat memungkinkan betis dan tendon Achilles untuk menangani stres yang mereka hadapi akibat aktivitas dan latihan.

• Cross-train.  Ganti kegiatan berdampulak tinggi, seperti berlari dan melompat, dengan kegiatan berdampulak rendah , seperti bersepeda dan berenang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *