ABRASI GIGI

Abrasi gigi disebabkan oleh gaya friksi (gesekan) langsung antara gigi dan objek eksternal, atau karena gaya friksi antara bagian gigi yang berkontak dengan benda abrasif. Abrasi dapat terjadi dari :

  1. Cara atau teknik menyikat gigi yang tidak tepat,
  2. Kebiasan buruk seperti menggigit pensil,
  3. Mengunyah tembakau,
  4. Kebiasaan menggunakan tusuk gigi yang berlebihan diantara gigi,
  5. Penggunaan gigi tiruan lepasan yang menggunakan cengkeram.

Abrasi yang disebabkan oleh penyikatan gigi dengan arah horizontal dan dengan penekanan berlebihan adalah bentuk yang paling sering ditemukan.

Gambaran klinis

Biasanya terlihat sebagai cekungan tajam di daerah sepertiga bawah mahkota gigi, di dekat gusi, dengan takikan berbentuk V pada bagian gingiva (gusi) dari aspek fasial gigi. Bila abrasi terjadi akibat penggunaan tusuk gigi, celah atau takikan ini dapat terjadi di celah gigi. Gigi yang paling sering terkena adalah gigi premolar dan kaninus (taring).

Selain mengganggu penampulilan, abrasi gigi dapat menyebabkan gigi menjadi hipersensitif. Pada sebagian orang, di daerah tersebut akan terasa ngilu bila terkena minuman dingin atau bila ada hembusan angin.

Keadaan ini ditandai dengan terbentuknya suatu cekungan pada bagian leher gigi atau bagian gigi yang berdekatan dengan gusi dibagian sebelah fasial dari gigi. Terbukanya lapisan dentin pada bagian yang abrasif akan menyebabkan tereksposenya dentin gigi yang berwarna kuning

Guna mengurangi dampulak dan perawatan kondisi abrasi, maka diperlukan usaha untuk mengurangi melakukan kebiasaan-kebiasaan yang semakin mencetuskan atau memperparah proses abrasi gigi.

Beberapa kebiasaan yang semakin memperparah abrasi yang harus dikurangi:

  • Kurangi kebiasaan menggigit-gigit benda keras. Seringkali tanpa disadari kebiasaan menggigit pulpen atau pensil maupun alat tulis lainnya tidak sengaja dilakukan. Kebiasaan inilah yang harus dicermati untuk dikurangi.
  • Kebiasaan menyikat gigi terlampulau keras juga dapat memperparah dan mencetuskan kondisi abrasi gigi. Dalam hal ini, sikapilah dengan melakukan teknik menyikat gigi yang baik dan benar sesuai dengan yang dianjurkan. Dalam mendukung hal ini, pemilihan jenis sikat gigi juga menentukan, seperti memilih jenis sikat gigi yang lembut guna mencegah kerusakan lapisan gigi yang berlanjut menjadi abrasi gigi.