Pelangi Sido Muncul

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Pelangsing > Pelangi Sido Muncul

By | 20/02/2019

Kandungan dan Komposisi

Tiap kapsul mengandung ekstrak:

  • Chitosan 100 mg
  • Garcinia cambogiae folium 100 mg
  • Guazumae folium 50 mg
  • Piperis betle folium 25 mg

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Suplemen untuk membantu mengurangi lemak tubuh.

Peringatan

  • Hati-hati pada penderita alergi terhadap makanan laut.
  • Mempengaruhi absorbsi bahan lain termasuk Vitamin A, D, E, dan K sehingga dianjurkan interval waktu 2-3 jam antar pemberian.
  • Hindari penggunaan pada ank-anak, wanita hamil dan menyusui.
  • Hindari penggunaan bersama obat pengencer darah seperti warfarin, heparin, dan aspirin.
  • Penggunaan obat ini harus disertai olahraga teratur dan diet rendah kalori dan rendah lemak.

Efek Samping

Kadang-kadang terjadi gangguan pencernaan seperti mual, diare atau konstipasi.

Aturan minum

3 x 1 kapsul sehari atau sesuai petunjuk dokter.

Cara Penyimpanan

  • Simpan di tempat yang kering, sejuk dan terhindar dari sinar matahari langsung.
  • Simpan pada suhu dibawah 30°C.

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan

  • SD162348311, Dus, botol plastik @ 50 kapsul
  • SD162348311, Dus, botol @ 30 & 50 vegetable capsules

Harga

Rp 53.000/Dus, botol @ 30 kapsul

Produsen

Industri Jamu Dan Farmasi Sido Muncul Tbk

Sekilas Tentang Guazuma Ulmifolia (Jati Belanda)
Tanaman Jati Belanda memiliki ciri dapat tumbuh hingga ketinggian 10 meter, batangnya keras, permukaannya kasar dan memiliki banyak alur, berkayu, berwarna hijau keputihan. Bentuk daunnya bulat mirip telur dengan tepi bergerigi dan ujungnya runcing. Bentuk bunga tunggal dan bulat di ketiak daun. Tanaman ini biasnaya tumbuh di ketinggian 700-1200 dpl. Bagian yang dapat dimanfaatkan adalah daun, kulit kayu, dan buahnya.

Berikut ini manfaat dari tanaman Jati Belanda bagi kesehatan:



  1. Menyembuhkan sakit perut, kolera dan diare.

  2. Menurunkan berat badan (obesitas).

  3. Mengobati penyakit kaki gajah.

Sekilas Tentang Piper Betle (Sirih)
Sirih merupakan tanaman merambat yang bisa mencapai tinggi 15 m. Batang sirih berwarna coklat kehijauan, berbentuk bulat, beruas dan merupakan tempat keluarnya akar. Daunnya yang tunggal berbentuk jantung, berujung runcing, tumbuh berselang-seling, bertangkai, dan mengeluarkan bau yang sedap bila diremas.

Minyak atsiri dari daun sirih mengandung minyak terbang (betlephenol), seskuiterpen, pati, diatase, gula dan zat samak dan chavicol yang memiliki daya mematikan kuman, antioksidasi dan fungisida, anti jamur. Sirih berkhasiat menghilangkan bau badan yang ditimbulkan bakteri dan cendawan. Daun sirih juga bersifat menahan perdarahan, menyembuhkan luka pada kulit, dan gangguan saluran pencernaan. Selain itu juga bersifat mengerutkan, mengeluarkan dahak, meluruhkan ludah, hemostatik, dan menghentikan perdarahan.

Sirih bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit seperti:



  1. Batuk

  2. Sariawan

  3. Bronchitis

  4. Jerawat

  5. Sakit gigi karena berlubang (daunnya)

  6. Demam berdarah

  7. Bau mulut

  8. Haid tidak teratur

  9. Asma

  10. Radang tenggorokan (daun dan minyaknya)

Sekilas tentang obesitas

Obesitas atau kegemukan adalah suatu kondisi medis berupa kelebihan lemak tubuh yang terakumulasi sedemikian rupa sehingga menimbulkan dampak merugikan bagi kesehatan, yang kemudian menurunkan harapan hidup dan/atau meningkatkan masalah kesehatan. Seseorang dianggap menderita kegemukan (obese) bila indeks massa tubuh (IMT), yaitu ukuran yang diperoleh dari hasil pembagian berat badan dalam kilogram dengan kuadrat tinggi badan dalam meter, lebih dari 30 kg/m2.

Kegemukan meningkatkan peluang terjadinya berbagai macam penyakit, khususnya penyakit jantung, diabetes tipe 2, apnea tidur obstruktif, kanker tertentu, osteoartritis dan asma. Kegemukan sangat sering disebabkan oleh kombinasi antara asupan energi makanan yang berlebihan, kurangnya aktivitas fisik, dan kerentanan genetik, meskipun sebagian kecil kasus terutama disebabkan oleh gen, gangguan endokrin, obat-obatan atau penyakit psikiatri. Hanya sedikit bukti yang mendukung pandangan bahwa orang yang gemuk makan sedikit namun berat badannya bertambah karena metabolisme tubuh yang lambat; rata-rata orang gemuk mengeluarkan energi yang lebih besar dibandingkan orang yang kurus karena dibutuhkan energi untuk manjaga massa tubuh yang lebih besar.

Pengaturan diet dan aktivitas fisik masih menjadi tata laksana utama kegemukan. Kualitas asupan dapat diperbaiki dengan mengurangi konsumsi makanan padat energi contohnya makanan yang tinggi lemak dan gula, serta dengan meningkatkan asupan serat. Obat-obatan anti-kegemukan dapat dikonsumsi untuk mengurangi selera makan atau menghambat penyerapan lemak, disertai dengan asupan diet yang tepat. Apabila diet, olahraga, dan obat-obatan belum efektif, maka balon lambung dapat membantu mengurangi berat badan, atau operasi dapat dilakukan untuk mengurangi volume lambung dan/atau panjang usus sehingga dapat memberikan rasa kenyang yang lebih dini dan menurunkan kemampuan penyerapan nutrisi dari makanan.
Sekilas Tentang Sido Muncul
Sido Muncul adalah suatu perusahaan jamu terbesar di Indonesia. Perusahaan itu awalnya didirikan oleh Ibu Rakhmat Sulistio (Go Djing Nio) yang memiliki kemampuan membuat dan mengolah jamu dari bahan rempah. Dari kemampuan itu maka beliau lantas mendirikan usaha jamu di Yogyakarta.

Salah satu produk awal dari usaha itu adalah jamu "Tujuh Angin" yang diproduksi pada tahun 1941. Produk ini merupakan cikal bakal munculnya jamu "Tolak Angin". Ibu Rakhmat Sulistio memformulasikan jamu tersebut sehingga memiliki khasiat dan manfaat untuk menyembuhkan masuk angin. Jamu Tujuh Angin ini laris manis manis dipasaran sehingga usaha jamu Ibu Rakhmat Sulistio semakin berkembang maju. Akibat perang kemerdekaan melawan Belanda pada 1949, usaha jamu ini terpaksa berpindah lokasi ke Semarang dan di sanalah ia mendirikan usaha jamu dengan nama "Sido Muncul" yang memiliki arti "impian yang terwujud". Pada saat itu usaha ini hanya memiliki tiga orang karyawan.

Usaha yang semakin berkembang dan jumlah permintaan yang semakin meningkat, maka banyak pelanggan yang meminta dibuatkan kemasan produk jamu yang lebih praktis agar dapat mudah dikonsumsi. Oleh karenanya dibuatlah produk Tolak Angin. Produk itu awalnya dibuat dalam bentuk serbuk yang kemudian dapat diseduh.

Pada tahun 1970, dibentuklah suatu badan usaha bernama CV. Industri Jamu & Farmasi Sido Muncul dan lima tahun kemudian pada 1975, bentuk perusahaan yang awalnya berupa CV, berubah menjadi berbentuk PT (Perseroan Terbatas) dengan nama PT. Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul. Generasi kedua pendiri perusahaan ini, Ibu Desy Sulistio, memutuskan untuk membuka pabrik Sido Muncul di Kaligawe, Semarang pada tahun 1984.

Tahun 1997 perusahaan ini menambah fasilitas produksinya dengan mendirikan pabrik di lahan seluas 30 hektar di Ungaran. Pabrik baru ini diresmikan pada 11 November 2000 dan disaat yang sama perusahaan menerima dua sertifikat pengendali mutu yakni CPOB dan CPOTB. Sertifikat ini menjadi jaminan bahwa produk jamu dan farmasi yang diproduksi oleh Sido Muncul sesuai dengan standar kualitas yang telah ditetapkan.

Sido Muncul kemudian melebarkan sayapnya dengan membuat divisi food yang mana divisi ini membuat berbagai produk makanan dan minuman kesehatan seperti Kuku Bima Energi, Permen Tolak Angin, Kopi Jahe Sido Muncul, Alang Sari Plus, dan lain-lain.

Salah satu hal yang unik adalah logo perusahaan ini tidak berubah sejak lama yakni berupa lumpang atau alat penumbuk/penghalus bahan jamu yang terdapat foto seorang ibu dengan anaknya yang menurut beberapa sumber, gambar tersebut adalah gambar Ibu Rakhmat Sulistio dengan cucunya, Bapak Irwan Hidayat, yang saat ini menjadi Presiden Direktur Sido Muncul.

Saat ini produk yang telah dihasilkan oleh Sido Muncul berjumlah lebih kurang 250 varian produk yang beberapa diantaranya telah diekspor ke beberapa negara seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Australia, Korea Selatan, Nigeria, Algeria, Amerika Serikat, Arab Saudi, Mongolia, dan Rusia. Sido Muncul terus berusaha agar dapat menjual produknya di negara-negara lainnya di seluruh dunia.