Oslim

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Pelangsing > Oslim

By | 02/05/2019

Kandungan dan Komposisi

Tiap kapsul mengandung:

  • Guazuma ulmifolia folium 225 mg
  • Murraya paniculata folium 150 mg
  • Zingiberis purpurei rhizoma 125 mg

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Secara tradisional digunakan untuk membantu mengurangi lemak tubuh.

Dosis dan Aturan Pakai

3 x 2 kapsul/hari diminum sebelum makan.

Cara Penyimpanan

Simpan ditempat kering san sejuk suhu 28-32°C serta terhindar dari sinar matahari secara langsung.

Kemasan dan Sediaan

Botol @ 50 kapsul @ 500 mg

Izin BPOM

Harga

Rp 28.000/botol @ 50 kapsul @ 500 mg

Produsen

CV Griya An Nur

Sekilas Tentang Guazuma Ulmifolia (Jati Belanda)
Tanaman Jati Belanda memiliki ciri dapat tumbuh hingga ketinggian 10 meter, batangnya keras, permukaannya kasar dan memiliki banyak alur, berkayu, berwarna hijau keputihan. Bentuk daunnya bulat mirip telur dengan tepi bergerigi dan ujungnya runcing. Bentuk bunga tunggal dan bulat di ketiak daun. Tanaman ini biasnaya tumbuh di ketinggian 700-1200 dpl. Bagian yang dapat dimanfaatkan adalah daun, kulit kayu, dan buahnya.

Berikut ini manfaat dari tanaman Jati Belanda bagi kesehatan:



  1. Menyembuhkan sakit perut, kolera dan diare.

  2. Menurunkan berat badan (obesitas).

  3. Mengobati penyakit kaki gajah.

Sekilas Tentang Murraya Paniculata (Kemuning)
Murraya paniculata (kemuning) merupakan suatu tanaman herbal yang banyak tumbuh secara liar di tanah lembab pada ketinggian sekira 950 meter dpl (di atas permukaan laut). Ia dapat tumbuh dengan baik pada lokasi yang menerima cahaya matahari dengan cukup. Ciri tanaman ini berupa pohon dengan batang berkayu yang dapat mencapai ketinggian sekira 3 hingga 7 meter dan berwarna kecoklatan. Daun tanaman ini memiliki permukaan yang licin, berbentuk menyerupai corong, area tepi rata dan merupakan daun majemuk yang memiliki 4 hingga 7 anak daun. Tanaman ini memiliki bunga berwarna putih. Buah kemuning saat muda berwarna hijau dan ketika tua berwarna merah tua.

Karakteristik tanaman kemuning ini memiliki rasa pedas, pahit, dan memiliki sifat menghangatkan. Beberapa bahan kimia yang terdapat di dalamnya seperti geraniol, eugenol, citronellol, methyl salicylate, peniculatin, dan bisabolene. Sementara itu banganya memiliki kandungan scopoletin, buahnya mengandung semi-a-carotenon, dan kulitnya mengandung mexotionin dan coumarin.

Efek farmakologis yang dimiliki oleh kemuning yakni anestesi, sedatif, antiperadangan, antirematik, dan pelancar peredaran darah. Akar, batang, dan daunnya bisa digunakan untuk pengobatan rematik, sakit pinggang, sakit gigi, peradangan otak, anestesi lokal, radang saluran napas, infeksi saluran kemih, batu kandung kemih, batu ginjal, haid tidak teratur, keputihan, obesitas, digigit serangga, bisul, eksim, gatal-gatal, keseleo, tukak lambung, dan lain-lain.
Sekilas tentang obesitas

Obesitas atau kegemukan adalah suatu kondisi medis berupa kelebihan lemak tubuh yang terakumulasi sedemikian rupa sehingga menimbulkan dampak merugikan bagi kesehatan, yang kemudian menurunkan harapan hidup dan/atau meningkatkan masalah kesehatan. Seseorang dianggap menderita kegemukan (obese) bila indeks massa tubuh (IMT), yaitu ukuran yang diperoleh dari hasil pembagian berat badan dalam kilogram dengan kuadrat tinggi badan dalam meter, lebih dari 30 kg/m2.

Kegemukan meningkatkan peluang terjadinya berbagai macam penyakit, khususnya penyakit jantung, diabetes tipe 2, apnea tidur obstruktif, kanker tertentu, osteoartritis dan asma. Kegemukan sangat sering disebabkan oleh kombinasi antara asupan energi makanan yang berlebihan, kurangnya aktivitas fisik, dan kerentanan genetik, meskipun sebagian kecil kasus terutama disebabkan oleh gen, gangguan endokrin, obat-obatan atau penyakit psikiatri. Hanya sedikit bukti yang mendukung pandangan bahwa orang yang gemuk makan sedikit namun berat badannya bertambah karena metabolisme tubuh yang lambat; rata-rata orang gemuk mengeluarkan energi yang lebih besar dibandingkan orang yang kurus karena dibutuhkan energi untuk manjaga massa tubuh yang lebih besar.

Pengaturan diet dan aktivitas fisik masih menjadi tata laksana utama kegemukan. Kualitas asupan dapat diperbaiki dengan mengurangi konsumsi makanan padat energi contohnya makanan yang tinggi lemak dan gula, serta dengan meningkatkan asupan serat. Obat-obatan anti-kegemukan dapat dikonsumsi untuk mengurangi selera makan atau menghambat penyerapan lemak, disertai dengan asupan diet yang tepat. Apabila diet, olahraga, dan obat-obatan belum efektif, maka balon lambung dapat membantu mengurangi berat badan, atau operasi dapat dilakukan untuk mengurangi volume lambung dan/atau panjang usus sehingga dapat memberikan rasa kenyang yang lebih dini dan menurunkan kemampuan penyerapan nutrisi dari makanan.