Maxmor

By | Agustus 2, 2022 |

Apa Nama Perusahaan Produsen Maxmor?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Maxmor:

Mahakam Beta Farma

Apa Kandungan dan Komposisi Maxmor?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Maxmor adalah:

Azithromycin dihydrate.

Sekilas Tentang Azithromycin Pada Maxmor
Azithromycin (azitromisin) adalah suatu azalide, subkelas antibiotik makrolida. Azitromisin (nama merek Zithromax® di Italia, Inggris, Amerika Serikat, Portugal dan Belgia; ATM® di India, Vinzam® / Zitromax® di Spanyol; Zmax®; Sumamed®; Aztrin®, Zitrocin®, Azibiot®, Azifine ®) adalah salah satu antibiotik terlaris di dunia, dan berasal dari eritromisin; namun, ini berbeda secara kimiawi dari eritromisin dalam hal atom nitrogen tersubstitusi metil dimasukkan ke dalam cincin lakton, sehingga membuat cincin lakton beranggota 15.

Azitromisin digunakan untuk mengobati infeksi bakteri tertentu, paling sering bakteri yang menyebabkan infeksi telinga tengah, radang amandel, infeksi tenggorokan, radang tenggorokan, bronkitis, radang paru-paru dan sinusitis. Ini juga efektif melawan penyakit menular seksual tertentu, seperti uretritis non-gonokokal dan servisitis. Studi terbaru juga menunjukkan itu efektif melawan asma onset lambat, tetapi temuan ini kontroversial dan belum diterima secara luas.

Etimologi

Nama azitromisin berasal dari substituen azane dan eritromisin.

Sejarah

Sebuah tim peneliti perusahaan farmasi Kroasia Pliva, Gabrijela Kobrehel, Gorjana Radobolja-Lazarevski dan Zrinka Tamburašev yang dipimpin oleh Dr. Slobodan okić, menemukan azitromisin pada tahun 1980. Obat ini dipatenkan pada tahun 1981, dan kemudian ditemukan oleh para ilmuwan Pfizer saat menelusuri dokumen paten. Pada tahun 1986 Pliva dan Pfizer menandatangani perjanjian lisensi yang memberikan Pfizer hak eksklusif untuk penjualan azitromisin di Eropa Barat dan Amerika Serikat. Pliva membawa azitromisin mereka ke pasar di Eropa Tengah dan Timur dengan merek Sumamed pada tahun 1988, Pfizer Zithromax pada tahun 1991, dan Zentiva Azitrox. Setelah beberapa tahun, FDA AS menyetujui AzaSite®, formulasi oftalmik azitromisin, untuk pengobatan infeksi mata. AzaSite saat ini dipasarkan di AS oleh Inspire Pharmaceuticals.

Sediaan yang tersedia

Azitromisin umumnya diberikan dalam tablet atau suspensi oral (versi satu dosis tersedia pada tahun 2005). Ini juga tersedia untuk injeksi intravena. Tablet datang dalam dosis 250 mg dan 500 mg. Suspensi oral tersedia dalam kekuatan 100 mg/sendok teh dan 200 mg/sendok teh. Tablet 250 mg sering dibagikan dalam kemasan enam dan biasanya disebut sebagai "Z-Pak," sedangkan tablet 500 mg biasanya tersedia secara komersial dalam kemasan tiga tablet, atau "Tri-Pak," dimaksudkan sebagai tiga tablet. -perawatan hari. Dosis umum terapi azitromisin oral terdiri dari "dosis ganda" obat pada hari pertama pengobatan dan pengobatan selanjutnya selama empat atau lima hari tambahan. Dengan "Z-Pak", ini berarti dua tablet 250 mg (total 500 mg) pada hari pertama dan satu tablet 250 mg sekali sehari selama empat hari berikutnya.

Tablet azitromisin bermerek Pfizer (misalnya, Zithromax®) berwarna merah muda berbintik-bintik, tidak diberi skor, dilapisi film, tablet berbentuk oval yang dimodifikasi yang mengandung azitromisin monohidrat setara dengan 250 mg atau 500 mg azitromisin dan bahan tidak aktif berikut: hidroksitoluena butilasi, kalsium fosfat , carmine, koloid silikon dioksida, FD&C red # 40 lake, FD&C yellow #6 lake, hypromellose (2910, 15cP), laktosa monohidrat, magnesium stearat, pati pregelatinized, natrium lauril sulfat, bedak, titanium dioksida, dan triasetin. Tablet 250 mg memiliki tampilan berikut: Warnanya merah muda berbintik-bintik, dengan bentuk oval yang dimodifikasi, dan memiliki "Pfizer" terukir di satu sisi dengan "306" terukir di sisi lain. Tablet 500 mg memiliki tampilan yang serupa dengan pengecualian ukuran relatif dan "ZTM500" terukir di satu sisi dengan "Pfizer" di sisi sebaliknya. Seperti semua obat, tablet azitromisin generik yang diproduksi oleh perusahaan selain Pfizer tanpa nama merek Zithromax mungkin memiliki tampilan yang berbeda. Misalnya, azitromisin generik yang dijual dengan merek Greenstone berwarna merah muda, dengan logo heksagonal "G" Greenstone, Ltd. terukir di satu sisi dan angka 3060 di sisi lain.

Nama merek Zithromax di Yunani dan Siprus dijual dalam kotak yang berisi lepuh enam kapsul 250mg putih. Pada kapsul terdapat logo "Pfizer" dan simbol "ZTM 250".

Azitromisin sekarang tersedia dengan mikrosenkapsulasi dalam betasiklodekstrin, di India dengan nama merek VRENTROX-DS dan VENTROX-250.

Mikrobiologi

Azitromisin mencegah bakteri tumbuh dengan mengganggu sintesis protein mereka. Azitromisin mengikat subunit 50S dari ribosom bakteri, dan dengan demikian menghambat translasi mRNA. Sintesis asam nukleat tidak terpengaruh. Azitromisin memiliki spektrum antimikroba yang sama dengan eritromisin, tetapi lebih efektif melawan bakteri gram negatif tertentu, terutama Haemophilus influenzae.

Resistensi azitromisin telah dijelaskan dan umum di banyak daerah.

Azitromisin telah terbukti paling efektif melawan sebagian besar isolat mikroorganisme berikut:

  • Staphylococcus aureus

  • Streptococcus agalactiae

  • Streptococcus pneumoniae

  • Streptococcus pyogenes

  • Haemophilus ducreyi

  • Haemophilus influenzae

  • Moraxella catarrhalis

  • Neisseria gonorrhoeae

  • Chlamydia pneumoniae

  • Chlamydia trachomatis

  • Mycoplasma pneumoniae

  • Helicobacter pylori


Azitromisin telah terbukti efektif melawan malaria bila digunakan dalam kombinasi dengan artesunat atau kina; dosis optimal untuk ini belum diketahui.

Farmakokinetik

Tidak seperti eritromisin, azitromisin stabil terhadap asam dan oleh karena itu dapat dikonsumsi secara oral tanpa memerlukan perlindungan dari asam lambung. Ini mudah diserap, dan berdifusi ke sebagian besar jaringan dan fagosit. Karena konsentrasi tinggi dalam fagosit, azitromisin secara aktif diangkut ke tempat infeksi. Selama fagositosis aktif, konsentrasi besar azitromisin dilepaskan. Konsentrasi azitromisin dalam jaringan bisa lebih dari 50 kali lebih tinggi daripada di plasma. Hal ini disebabkan ion trapping dan kelarutan lipid yang tinggi.

Waktu paruh azitromisin memungkinkan dosis tunggal yang besar untuk diberikan namun mempertahankan tingkat bakteriostatik dalam jaringan yang terinfeksi selama beberapa hari. Formulasi "Zmax" baru dari azitromisin adalah suspensi berlapis enterik yang melepaskan obat dalam dosis 2g tunggal setelah membersihkan perut, mengurangi efek samping GI dari azitromisin dosis tinggi.

Metabolisme

Setelah dosis tunggal 500 mg, konsentrasi plasma azitromisin menurun dalam pola polifasik dengan rata-rata bersihan plasma 630 mL/menit dan waktu paruh eliminasi terminal 68 jam. Waktu paruh terminal yang memanjang diperkirakan disebabkan oleh uptake yang ekstensif dan pelepasan obat selanjutnya dari jaringan.

Ekskresi azitromisin melalui bilier, sebagian besar tidak berubah, merupakan rute utama eliminasi. Selama seminggu, sekitar 6% dari dosis yang diberikan muncul sebagai obat yang tidak berubah dalam urin.

Efek samping

Efek samping yang paling umum adalah gastrointestinal; diare (4-5%), mual (3%), sakit perut (2-3%) dan muntah. Kurang dari 1% pasien berhenti minum obat karena efek samping. Reaksi alergi yang serius, gugup, reaksi dermatologis, dan kematian telah dilaporkan tetapi sangat jarang. Peningkatan nafsu makan mungkin atau mungkin tidak terjadi pada pasien. Seperti semua agen antimikroba, kolitis pseudomembran dapat terjadi selama dan hingga beberapa minggu setelah terapi azitromisin. Obat ini dapat mengganggu efektivitas pil KB; bentuk kontrasepsi lain mungkin diperlukan selama masa pengobatan. Meskipun diare ringan adalah normal, jika sedang hingga parah, atau jika berlanjut atau mengganggu, konsultasikan dengan dokter Anda. Jika Anda mengalami muntah, atau gangguan pendengaran atau telinga berdenging, hubungi dokter Anda sesegera mungkin.

Reaksi alergi

Reaksi alergi terhadap obat ini jarang terjadi, tetapi segera cari pertolongan medis jika terjadi. Pasien yang menderita reaksi alergi terhadap Azitromisin dapat mengalami darah dalam tinja 4-10 hari setelah konsumsi, meskipun kasus ini telah dicatat sedini setelah hari pertama konsumsi. Alergi ini biasanya tidak parah jika pengobatan segera dihentikan. Reaksi parah termasuk ruam parah, gatal-gatal, kesulitan bernapas, atau pusing. Jika mengalami kesulitan bernapas; sesak dada; pembengkakan kelopak mata, wajah, kaki, tangan, mata, tenggorokan, lidah atau bibir; atau Anda mengalami ruam atau gatal-gatal, segera beri tahu dokter Anda. Jika Anda melihat efek lain yang tidak tercantum di atas, hubungi dokter, perawat, atau apoteker Anda.

Maxmor Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Maxmor?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Maxmor adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Infeksi saluran napas atas & bawah, infeksi kulit & struktur kulit; uretritis & servisitis non GO krn Chlamydia trachomatis. Terapi pneumonia yang didapat dr lingkungan yang disebabkan oleh organisme yang sensitif.

Sekilas tentang obat makrolid
Makrolid/makrolida merupakan golongan antibiotik yang meliputi eritromisin, roksitromisin, azitromisin dan klaritromisin. Obat ini bertindak dengan mencegah bakteri memproduksi protein yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan reproduksi. Tergantung pada konsentrasi obat yang diberikan makrolida mungkin bersifat bakteriostatik atau bakterisidal. Makrolida paling sering digunakan untuk mengobati infeksi dada.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Maxmor?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Maxmor:

Penyakit menular 5eksual Dws & lansia 1 g sebagai dosis tunggal. Indikasi lain 500 mg 1 x/hari selama 3 hari. Anak 10 mg/kg BB/hari selama 3 hari. Dosis alternatif (pemberian selama 5 hr): 10 mg/kg BB/hari pada hari ke-1, lalu 5 mg/kg BB/hari pada hari ke-2 s/d ke-5.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Maxmor?

Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan: Dpt diberikan bersama makanan untuk mengurangi rasa tidak nyaman pada GI.

Apa Saja Kontraindikasi Maxmor?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Maxmor dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitif terhadap eritromisin atau makrolid lain atau ketolid.

Apa saja Perhatian Penggunaan Maxmor?

Gangguan ginjal & hati sedang atau berat. Hamil & laktasi.

Efek Samping yang Mungkin Timbul

Mual, rasa tidak nyaman pada perut, muntah, kembung, diare. Gangguan pendengaran, nefritis interstisial, gagal ginjal akut, fungsi hati abnormal, pusing/vertigo, kejang, sakit kepala, somnolen.

Apa Saja Interaksi Obat Maxmor?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Maxmor antara lain:

Teofilin, warfarin, karbamazepin, alkaloid ergot, siklosporin, digoksin, antasid, simetidin, metilprednisolon, zidovudin.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Maxmor Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Maxmor untuk digunakan oleh wanita hamil:

B: Studi terhadap reproduksi pada binatang percobaan tidak memperlihatkan adanya risiko terhadap janin tetapi tidak ada studi terkontrol yang dilakukan terhadap wanita hamil, atau studi terhadap reproduksi binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping (selain penurunan fertilitas) yang tidak dikonfirmasikan dalam studi terkontrol pada wanita pada kehamilan trimester 1 (dan tidak ada bukti risio pada trimester selanjutnya).

Bentuk Sediaan

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Maxmor?

/Harga

Maxmor oral susp 200 mg/5 mL

15 mL x 1’s (Rp75,000/botol)

Sekilas Tentang Mahakam Beta Farma
PT Mahakam Beta Farma merupakan suatu perusahaan farmasi yang didirikan oleh seorang dokter umum bernama Dr. Kahar Tjandra. Awal mula didirikannya perusahaan ini bermula dari kawan sekolahnya dahulu yang menawarkan pada dirinya (Dr. Kahar Tjandra) untuk membeli lisensi Betadine dari suatu perusahaan pemegang lisensi itu yang sedang dalam kondisi hampir bangkrut. Setelah Dr. Kahar Tjandra mempelajari dan mengetahui lebih jauh mengenai manfaat produk Betadine, maka diputuskanlah untuk mengambil alih lisensi itu dari perusahaan sebelumnya. Betadine merupakan produk antiseptik dengan kandungan aktif povidone iodine lisensi dari Mundipharma AG (perusahaan farmasi asal Swiss). Dengan modal 25 juta dolar, maka Dr. Kahar Tjandra mendirikan perusahaan PT Mahakam Beta Farma yang secara resmi mulai beroperasi pada 1980. Perusahaan ini mulai mendistribusikan, memasarkan, dan menjual Betadine dalam kemasan jeriken. Karena permintaan pasar, maka perusahaan akhirnya membuat kemasan botol yang lebih kecil.

Hasil promosi di berbagai media baik cetak maupun elektronik semakin melambungkan nama obat ini, hasilnya penjualan semakin meningkat. Pabrik PT Mahakam Beta Farma telah beberapa kali mengalami perluasan untuk peningkatan kapasitas produksi. Pabrik akhirnya dipindahkan ke kawasan industri Pulo Gadung seluas 10 ribu meter persegi. Perusahaan ini juga telah mendapatkan sertifikat CPOB dan ISO 9001:2008. Saat ini Betadine tersedia dalam berbagai varian produk seperti Betadine antiseptic, Betadine sabun cair, Betadine gargle (obat kumur), Betadine skin cleanser, Betadine shampoo, Betadine stick, dan lain-lain.

Kesuksesan Betadine membuat PT Mahakam Beta Farma terpacu untuk membuat produk lainnya. Perusahaan ini juga memproduksi obat generik, obat ethical (obat resep), produk OTC, suplemen, vitamin dan mineral, produk perawatan luka, dan lain-lain. Beberapa produk itu antara lain pantoprazole, Seminac (tramadol hydrochloride), Meflam (meloxicam), Patral (tramadol hcl+paracetamol), MST Continus (morphine sulphate), Matolac, Betarhin, Ultraderma, Calpro, Bruiz gel (heparin sodium), dan sebagainya. Pada 2013, PT Mahakam beta farma bekerja sama dengan Labiofam meluncurkan produk bernama bactivec untuk membasmi larva atau jentik nyamuk demam berdarah dan lalat hitam.

Kantor pusat PT Mahakam Beta Farma ada di Jalan Pulo Kambing Raya No.9, Kawasan Industri Pulogadung, Jakarta.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.