Lopid

By | Mei 5, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Lopid?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Lopid adalah:

Gemfibrozil.

Sekilas Tentang Gemfibrozil Pada Lopid
Gemfibrozil adalah suatu obat yang digunakan dalam terapi pengobatan ketidaknormalan jumlah kadar lipid dalam darah seperti hiperlipidemia (tingginya jumlah lipid dalam darah) tipe 3, hipertrigliseridemia (tingginya kadar trigliserida dalam darah) tipe 4, mengurangi kadar VLDL (very low density lipoprotein), meningkatkan kadar HDL (high density lipoprotein), menurunkan kadar LDL (low density lipoprotein). Obat ini juga diindikasikan untuk mengurangi risiko penyakit jantung koroner pada pasien dengan hiperlipidemia tipe 3 yang tidak merespon diet, olahraga, dan obat lainnya.

Mekanisme kerja yang sesungguhnya dari gemfibrozil ini tidak sepenuhnya diketahui dengan pasti. Namun beberapa teori mengungkapkan bahwa gemfibrozil dapat menghambat lipofisis, menurunkan asam lemak hepatik, dan menghambat sekresi VLDL hati. Aktivitas ini sekaligus akan mengurangi kadar serum VLDL dan meningkatkan HDL. Namun mekanisme sesungguhnya belum diketahui.

Efikasi gemfibrozil kemungkinan berasal dari efeknya dalam meningkatkan aktivitas lipase lipoprotein ekstra hepatik sehingga meningkatkan lipolisis trigliserida lipoprotein yang mana dipicu oleh pengaktivan peroxisome proliferator-activated receptor alpha (PPARα), suatu reseptor yang terlibat dalam metabolisme karbohidrat dan lemak serta diferensiasi jaringan adiposa. Serangkaian aktivitas ini akan meningkatkan pembersihan trigliserida, mengonversi VLDL menjadi LDL, kemudian mengonversi LDL menjadi HDL yang disertai dengan peningkatan sekresi lipid ke dalam empedu dan usus. Gemfibrozil juga menghambat sintesisa dan meningkatkan pembersihan apolipoprotein B, molekul pembawa VLDL.

Efek samping yang mungkin dapat terjadi setelah penggunaan gemfibrozil diantaranya masalah gastrointestinal, nyeri muskuloskeletal, munculnya batu empedu, hipokalemia (rendahnya kadar kalium dalam darah), peningkatan risiko kanker, dan efek lainnya yang tidak disebutkan di sini.

Pemberian gemfibrozil dikontraindikasikan pada pasien yang menderita masalah hati (karena obat ini dimetabolisme di dalam hati), penyakit saluran empedu, wanita hamil, dan pasien dengan berat badan berlebih (obesitas).

Pemberian gemfibrozil bersamaan dengan obat antikoagulan dapat menyebabkan peningkatan aksi warfarin dan antikoagulan indanedione. Penggunaan bersamaan dengan obat statin berpotensi menyebabkan kram otot, miopati, dan rhabdomiolisis. Gemfibrozil akan menghambat aktivasi enzim Cytochrome P450 dan CYP2C8, mengurangi metabolisme hepatik beberapa obat lainnya, dan memperpanjang waktu paruh dan durasi aksi obat-obatan seperti antidepresan, antipsikotik, antiepilepsi, teophylline, agen anestesi, obat kontrasepsi oral, statin, warfarin, selexipag, dan lain-lain yang tidak disebutkan di sini.

Rute administrasi gemfibrozil adalah secara oral dan kemudian diserap melalui saluran gastrointestinal. Pengikatan protein sebesar 99%, dimana 98,6 persen mengikat pada albumin, 0,8% mengikat pada eritrosit, 0,8% lainnya tidak mengikat. Gemfibrozil dimetabolisme di dalam hati oleh enzim CYP3A4. Waktu paruh plasma adalah 1,5 jam. Pada pasien gagal ginjal, waktu paruhnya mencapai 2,4 jam, dan pada pasien dengan penyakit hati waktu paruhnya mencapai 2,1 jam. Sekira 70% dari dosis obat ini akan diekskresikan melalui urin dan sebanyak 6% melalui feses.

FDA mengategorikan tingkat keamanan obat ini untuk digunakan oleh wanita hamil dimasukkan dalam kategori C. Konsultasikan dengan dokter. Gemfibrozil pertama kali dipatenkan pada 1968 dan mulai digunakan secara luas oleh dunia medis pada 1982.

Lopid Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Lopid?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Lopid adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Pencegahan primer penyakit jantung kongestif pada pasien hiperlipidemia usia 40-55 th yang tidak responsif terhadap diet. Terapi hiperkolesterolemi, dislipidemia campuran & hipertrigliserida atau menurut klasifikasi Fredrickson tipe IIa, IIb, III, IV & V. Dislipidemia yang berhubungan dengan DM, dislipidemia yang berhubungan dengan xantoma.

Apa Saja Kontraindikasi Lopid?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Lopid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas. Penyakit kandung empedu, hati berat, disfungsi ginjal. Pemberian bersama dengan cerivastatin, repaglinid, & simvastatin.

Apa saja Perhatian Penggunaan Lopid?

Lakukan tes fungsi hati. Kolelitiasis, HMG-CoA reductase inhibitor, hematopoietik.  Pemberian bersama dengan antikoagulan. Dianjurkan untuk dilakukan tes fungsi hati & hitung darah. Hamil & laktasi.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Lopid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Lopid?

Jika Anda lupa menggunakan Lopid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Lopid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Lopid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Lopid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Lopid?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Lopid yang mungkin terjadi adalah:

Gangguan GI, dispepsia, nyeri perut, apendisitis akut, fibrilasi atrium, diare, fatigue, mual/muntah, eksim, ruam, vertigo, konstipasi, dermatitis eksfoliatif, dermatitis, pruritus, urtikaria, impotensi, pusing, sakit kepala, penglihatan kabur, ikterus kolestatik, angioedema, edema larings, pankreatitis, somnolen, parestesia, neuritis perifer, penurunan libido, depresi, miastenia, miopati, rhabdomialisis, nyeri hebat pada ekstremitas, mialgia, artralgia, sinovitis, miopati, miastenia, anemia berat, leukopenia, trombositopenia, eosinofilia, hipoplasia sumsum tulang, fotosensitivitas, alopesia, kolesistitis, & kolelitiasis.

Apa Saja Interaksi Obat Lopid?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Lopid antara lain:

Penghambat HMG-CoA reduktase, antikoagulan, resin yang berikatan dengan asam empedu, repaglinide, kolkisin.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Lopid Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Lopid untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori C: Studi pada binatang percobaan telah memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embroisidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita, atau studi pada wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Obat hanya boleh diberikan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Lopid?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Lopid:

600 mg 2 x/hari. Kisaran dosis: 900-1500 mg/hari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Lopid?

Sebaiknya diberikan pada saat perut kosong : Berikan 1/2 jam sblm makan.

Sediaan, Kemasan, Harga Lopid?

Lopid FC tablet 900 mg, 30’s (Rp506,303/pak)

Apa Nama Perusahaan Produsen Lopid?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Lopid:

Pfizer

Sekilas Tentang Pfizer
Pfizer merupakan perusahaan farmasi besar asal Amerika Serikat yang didirikan oleh Charles Pfizer dan sepupunya, Charles F. Erhart. Perusahaan ini memiliki kantor pusat di Manhattan, New York, Amerika Serikat. Awalnya Pfizer memproduksi produk santonin, suatu produk antiparasit yang dihasilkan dari asam sitrat. Produk tersebut sukses dipasaran dan seiring dengan kesuksesan ini, Pfizer lantas memperluas area produksinya dengan membeli tanah dan bangunan di sekitar Harrison Avenue dan Bartlett Street. Area tersebut digunakan sebagai lokasi produksi dan laboratorium.

Tingkat penjualan perusahaan semakin meninggkat sehingga ditahun 1906, angka penjualan mencapai 3,4 juta dollar. Perang Dunia I membuat Pfizer harus memutar otak untuk mencari suplier kalsium sitrat sebagai bahan baku asam sitrat yang biasanya diimpor dari Italia. Ilmuwan di laboratorium Pfizer kemudian melakukan serangkaian penelitian dan uji coba dan mereka menemukan bahwa ada suatu jenis jamur dapat memfermentasi gula menjadi asam sitrat, kemudian mereka mengkomersialisasikan penemuan itu dan menjadikannya sebagai bahan baku pembuatan asam sitrat mulai tahun 1919. Karena keberhasilan itulah maka, ilmuwan Pfizer melakukan penelitian lebih lanjut mengenai teknik fermentasi.

Selama Perang Dunia II, permintaan penisilin meningkat dan teknik fermentasi yang dikembangkan ilmuwan Pfizer digunakan untuk produksi masal penisilin untuk perawatan luka para tentara akibat perang. Harga penislin mengalami penurunan pada 1940 dan perusahaan mencari jenis antibiotik baru yang bisa menghasilkan keuntungan lebih banyak. Mereka kemudian menemukan oxytetracycline pada 1950 yang diberi nama brand Terramycin. Sejak saat itulah, Pfizer mulai masuk dalam industri farmasi berbasis riset. Perusahaan ini kemudian membuka cabangnya di berbagai negara seperti Belgia, Brazil, Canada, Kuba, Inggris, dan negara lainnya. Di tahun 1980 mereka meluncurkan produk piroxicam yang diberi nama brand Feldene. Beberapa produk terkenal yang dikembangkan dipasarkan oleh Pfizer antara lain Zoloft, Lipitor, Norvasc, Zithromax, Aricept, Diflucan, dan lain-lain.

Pada periode tahun 2000 hingga 2010, Pfizer melakukan serangkaian proses merger dan akuisisi. Proses merger dilakukan dengan Warner-Lambert (perusahaan farmasi Amerika Serikat), Pharmacia (perusahaan farmasi gabungan Swedia-Amerika Serikat), dan Wyeth (perusahaan farmasi Amerika Serikat). Di tahun 2003, Pfizer mengakuisisi Espiron Therapeutics, dilanjutkan dengan akuisisi Meridica, Vicuron Pharmaceutical, Angiosyn, dan beberapa perusahaan lainnya.

Pada 2006, Pfizer menjual divisi produk OTC-nya pada Johnson & Johnson. Produk OTC yang dihasilkan oleh divisi ini seperti Listerine, Nicorette, Visine, dan lain-lain. Diakhir tahun 2018, Pfizer mengumumkan bahwa mereka berencana melakukan merger dengan GlaxoSmithKline, khusus pada divisi produk Consumer Health.

Di Indonesia, Pfizer membuka cabang perusahaannya dengan nama PT Pfizer Indonesia dan kantor pusatnya ada di Wisma GKBI, lantai 10, Jakarta.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.