Laxarec

By | September 6, 2021 |

Kandungan dan Komposisi Laxarec

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Laxarec adalah:
Per 5 mL Na lauryl sulfate 45 mg, sorbic acid 5 mg, PEG 625 mg, Na citrate 450 mg, sorbitol 4.8 mg

Sekilas Tentang Sodium Citrate (Natrium Citrate) Pada Laxarec
Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.

Sekilas Tentang Sorbitol Pada Laxarec
Sorbitol adalah suatu zat atau bahan pemanis pengganti gula dengan jumlah kalori yang relatif kecil. Jumlah kalori dalam satu gram sorbitol yaitu sekira 2 kalori saja. Di dalam tubuh, sorbitol diserap hanya sekira 50%-80% dan sisanya akan dipecah oleh bakteri dalam sistem pencernaan dan menghasilkan gas. Sorbitol banyak dijumpai sebagai salah satu komponen dalam komposisi berbagai produk seperti permen, obat-obatan, kosmetik, dan lain-lain. Sorbitol memiliki tingkat kemanisan 60% lebih rendah dari sukrosa dan harganya lebih murah dari xylitol.

Secara almi, sorbitol ini dijumpai pada berbagai buah seperti pir, kismis, aprikot, apel, persik, prem, dan kurma. Sorbitol kebanyakan dihasilkan dari proses sintesa reaksi pengurangan glukosa dari sirup jagung (sirup yang terbuat dari pati jagung). Sorbitol merupakan pemanis yang relatif aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Berikut ini beberapa manfaat sorbitol bagi kesehatan:

1. Mengurangi karies gigi akibat pemanis

Umumnya gula pemanis biasa dimetabolisme oleh bakteri pada rongga mulut sehingga bakteri berkembang biak dan menyebabkan karies dan plak. Dengan menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol, bakteri pada rongga mulut tidak dapat memetabolismenya sehingga mengurangi risiko karies dan plak sehingga aman bagi kesehatan gigi.

2. Mengatasi konstipasi

Sorbitol memiliki efek laksatif (pencahar) pada mereka yang terkena konstipasi. Sorbitol dapat menahan air dalam feses sehingga feses lebih lembut dan mempermudah pengeluarannya dari dalam tubuh.

3. Pemanis alternatif untuk penderita diabetes

Sorbitol hanya diserap sekira 50%-80% oleh sistem pencernaan dan kemudian dikonversi mejadi glikogen di dalam hati. Menurut penelitian, sorbitol tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan tidak bergantung pada insulin untuk penyerapannya serta tidak menyebabkan hiperglikemia (tidak seperti glukosa atau sukrosa).

4. Menjaga kesehatan kulit

Sorbitol dapat melindungi keratinosit epidermis dari toksisitas osmotik yang diinduksi oleh sodium chloride sehingga secara signifikan meningkatkan kelembaban dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

5. Menjaga kesehatan rambut dan kulit kepala

Sorbitol yang sering dijumpai ada pada komponen shampoo mampu mengikat kotoran dan minyak pada kulit kepala sehingga kotoran tadi lebih mudah larut dalam air dan menjaga kebersihan kulit kepala. Selain itu sorbitol dapat menjaga kulit kepala tetap lembab mencegahnya dari kekeringan, kotoran, dan risiko infeksi.

Sorbitol relatif aman jika digunakan hanya dalam jumlah kecil, namun jika digunakan terlalu banyak (20 g-50 g) dapat menimbulkan overdosis dengan gejala seperti diare, kram perut, dan masalah pencernaan lainnya.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Laxarec

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Laxarec adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Sembelit (susah buang air besar) habitualis dan sementara pada bayi atau anak-anak yang menyebabkan pembentukan fekaloma dan skibala (masa tinja yang keras dalam usus).
Sembelit rektal dan sigmoidal, sembelit pada wanita hamil.
Persiapan sebelum operasi, anoskopi & rektoskopi.

Kontraindikasi Laxarec

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Laxarec dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Peradangan akut pada daerah sekitar anus-rektum.

Izin, Kemasan & Sediaan Laxarec

Bentuk Sediaan

Kemasan dan Sediaan Laxarec

/Harga

Laxarec rectal cream

(W/ Applicator) 5 mL x 1’s (Rp19,285/tube)


Dosis dan Aturan Pakai Laxarec

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Laxarec:


Dewasa & anak-anak : 1 tube sekali pakai, dimasukkan melalui rektum.

Produsen Laxarec

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Laxarec:
Galenium.
Banyak Dibaca Hari Ini
Banyak Dibaca Minggu Ini
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *