Laauratik

Apa Kandungan dan Komposisi Laauratik?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Laauratik adalah:

  • Ekstrak Jinten Hitam ( Nigella sativa ) …………..……… 100 mg
  • Ekstrak Songgolangit ( Tridax procumbens ) …….…….. 100 mg
  • Ekstrak Temulawak ( Curcuma xanthorrhiza ) ……..…… 100 mg
  • Ekstrak Jahe Merah ( Zingiber officinale var. rubr ) …….. 100 mg
  • Ekstrak Daun Sembung ( Blumea balsamifera ) ………. 50 mg
  • Ekstrak Kumis Kucing ( Orthosphonis aristatus ) …….. 50 mg

Sekilas Tentang Zingiber Officinale (Jahe) Pada Laauratik
Tumbuhan Jahe mempunyai bau aromatik, rasa pedas, hangat dan tidak beracun.Rimpang jahe mengandung minyak asiri. Minyak asiri tersebut terdiri atas n-nonylaldehide, d-camphene, d-β-phellandrene, methyl heptenone, cineol, d-borneol, geraniol, lonalool, acetates, caprylate, citral, chavicol, gengerol, shogaol, dan zingiberene. Selain itu, rimpang jahe juga mengandung resin tepung kanji dan serat.

Efek farmakologis jahe adalah menambah nafsu makan, memperkuat lambung, peluruh kentut, peluruh keringat, pelancar sirkulasi darah, penurun kolesterol, antimuntah, antiradang, antibatuk, dan memperbaiki pencernaan. Hal ini dimungkinkan karena terangsangnya selaput lendir perut besar dan usus oleh minyak yang dikeluarkan rimpang jahe.
Sekilas Tentang Nigella Sativa (Jinten Hitam) Pada Laauratik
Tanaman jintan hitam (nigella sativa/habatussaudah) adalah tanaman rempah yang sering kita jumpai berada di sekitar kita. Dalam bahasa inggris tanaman jintan hitam mempunyai nama black seed atau black cumin. Asal usul tanaman jintan hitam menurut sejarah berasal dari Mediterania (seputar Laut Tengah), sebelum tersebar ke berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia.

Tanaman ini sudah terkenal sejak dulu karena di percaya dapat mengobati berbagai macam penyakit. Tanaman jinten hitam mengandung betakaroten yang mengandung kandungan pro vitamin A, kalsium, zat besi, sodium, minyak atsiri, lemak, dan delapan asam amino esensial. Beriktu adalah beberapa manfaat dari jintan hitam ini:

  • Menghangatkan badan

  • Mengobati sakit perut

  • Menyembuhkan radang selaput lendir

  • Bermanfaat sebagai obat keracunan

  • Menyembuhkan penyakit asma, bronkitis dan penyakit pernapasan lainnya

  • Berkhasiat sebagai obat alergi

  • Mengatasi gangguan tidur dan stres

  • Memperlancar keluarnya ASI

  • Meningkatkan ketahanan tubuh dari serangan kanker, virus aids, hiv, dan tumor

  • Meningkatkan fungsi otak seperti kecerdasan, meningkatkan daya ingat, relativitas sel otak untuk mencegah kepikunan

Sekilas Tentang Curcuma Xanthorrhiza (Temulawak) Pada Laauratik
Kandungan kimia temulawak, antara lain kurkumin, zat tepung, glikosida, toluil metil, karbinol, essoil, abu, l-sikloisopren myrsen, protein, serat, dan kalium oksalat. Rimpang juga mengandung beragam minyak asiri seperti fellandren, turmerol, kaemfer, borneol, xantorizol, dan sineal.

Anggota famili Zingiberaceae itu bersifat rasa aromatik, tajam, dan agak pedas. Khasiatnya sebagai peluruh haid (emenagog), perangsang ASI (lactagoga), menguatkan (tonikum), peluruh kemih, penurun kolesterol, pemicu regenerasi atas kerusakan sel-sel hati, antiradang, dan memperlancar pengeluaran empedu ke usus (colagoga), penambah nafsu makan, dll.

Laauratik Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Laauratik?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Laauratik adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

membantu meredakan nyeri akibat encok.

Mekanisme Kerja 

  • Senyawa yang terkandung di dalam biji Jintan Hitam yaitu thymoquinine anti inflamasi
  • Songgolangit, Jahe Merah, Temulawak dan Daun Sembung secara empiris dan dibuktikan melalui penelitian berfungsi mengatasi radang, nyeri otot, dan rematik
  • Kumis Kucing bersifat diuretik sehingga dapat membantu mengurangi kadar asam urat

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Laauratik?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Laauratik:

Diminum Sehari 3 kali, 1 – 2 Kapsul

Anjuran 

Baik diminum sebelum makan Hindari makanan yang diolah dengan minyak goreng Banyak minum air putih Perbanyak makan buah yang banyak mengandung vitamin c. Kurangi mengkonsumsi makanan yang berlemak. Ganti sumber protein hewani ke protein nabati Olahraga rutin Hindari stress dan kelelahan fisik.

Pantangan 

Sebaiknya tidak dikonsumsi oleh anak-anak, ibu hamil dan menyusui Sebaiknya tidak terlalu sering atau dalam jumlah banyak mengkonsumsi makanan : Jeroan Seafod Ekstrak daging seperti abon dan dendeng Daging dan telur Kacang-kacangan Sayuran Buah-buahan tertentu seperti durian, nanas dan air kelapa

Izin, Kemasan & Sediaan Laauratik

Dus @ Botol @ 30 & 60 kapsul

Berapa Nomor Izin BPOM Laauratik?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Laauratik:

POM TR. 143 376 371

Apa Nama Perusahaan Produsen Laauratik?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Laauratik:

CV. AL-GHUROBA

Leave a Comment