Kinderen Diaper Rash Cream

Farmasi-id.com > Kulit > Kinderen Diaper Rash Cream

By | 12/02/2019

Kandungan dan Komposisi

Aqua, petrolatum, zinc oxide, paraffinum liquidum, glyceryl stearate SE, isopropyl myristate, dexphantenol, calendula officinalis extract, cetearyl alcohol (and) ceteareth 22, methylparaben, potassium phisphate, dimethicone copolyol, aloe vera freeze dried powder, disodium edta, potassium sorbate, fragrance, propylparaben.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

  • Membantu menyejukkan dan merawat ruam popok.
  • Membantu melindungi kulit sensitif bayi dari ruam popok.

Cara Penggunaan

  • Lepaskan popok yang basah dan kotor.
  • Bersihkan daerah popok secara menyeluruh dan biarkan kering.
  • Oleskan krim secara lembut pada bagian kulit yang mengalami ruam popok, setiap penggantian popok dan selama waktu tidur.

Cara Penyimpanan

  • Simpan di tempat sejuk dan kering.
  • Jauhkan dari jangkauan ank-anak.

Kemasan dan Sediaan

Tube 10 g; Tube 20 g; Tube 40 g; Tube 5 g, cream

Izin BPOM

NA18130100093

Harga

Rp 45.000/Tube 20 g, cream

Produsen

PT Medikon Prima Laboratories

Sekilas Tentang Methylparaben
Methylparaben adalah suatu zat kimia methyl ester dari p-hydroxybenzoic acid yang memiliki aktivitas atau manfaat sebagai antijamur dan antibakteri. Biasanya methylparaben digunakan sebagai campuran dalam pembuatan produk-produk kosmetik (makeup), perawatan kulit (skin care, pelembab), produk perawatan tubuh (sabun, shampo, pasta gigi), makanan (E218), dan lain-lain.

Menurut FDA, methylparaben aman untuk digunakan dan tidak menimbulkan risiko kanker. Cara kerja methylparaben dalam aktivitasnya sebagai antibakteri dan antijamur yakni dengan mengganggu membran transport proses atau menghambat sintesa DNA dan RNA bakteri, menghambat enzim-enzim tertentu pada bakteri dan lain-lain. Selain itu methylparaben juga memperlambat pertumbuhan larva dan pupal pada produk.

Walaupun secara umum methylparaben aman dan dapat ditoleransi oleh tubuh, namun pada beberapa orang kemungkinan akan mengalami reaksi tertentu seperti reaksi alergi (dermatitis, eksim), dan kulit menjadi lebih sensitif terkena sinar matahari.
Sekilas Tentang Glyceryl Stearate / Glycerol Monostearate
Glyceryl Stearate atau dikenal juga dengan sebutan glyceryl/glycerol monostearate (GMS) adalah suatu zat asam lemak yang bersumber dari minyak sayur, minyak kacang kedelai, minyak kelapa, dan sebenarnya tubuh manusia juga dapat menghasilkan asam lemak ini. Glyceryl Stearate dapat terbentuk ketika glyceryl dan stearic acid selesai menjalani proses esterifikasi.

Fungsi dari glyceryl stearate adalah menjaga kadar air pada kulit dan menjaganya agar tetap terhidrasi. Cara kerjanya yakni dengan memicu emolien untuk membentuk lapisan pelindung pada permukaan kulit. Manfaat lainnya dari zat ini adalah menjaga kelembaban kulit, melembutkan kulit, memiliki efek antioksidan, dan membantu melindungi kulit dari radikal bebas.

Glyceryl stearate banyak digunakan dalam berbagai produk kosmetik dan perawatan kulit karena selain memiliki manfaat bagi kulit, zat ini juga mampu menyeimbangkan pH produk, mencegahnya menjadi terlalu asam atau basa, menjaga agar tahan lama, mencegah produk dari pembekuan, meningkatkan ketahanan produk dari paparan cahaya, menjaga tekstur produk lotion dan cream tetap halus dan lembut. Beberapa produk yang menggunakan glyceryl stearate diantaranya shampo/conditioner, maskara, eye shadow, eyeliner, sabun wajah, sabun mandi, body lotion, sunscreen, krim wajah, dan lain-lain.

Menurut FDA, secara umum glyceryl stearate adalah bahan yang aman untuk digunakan. Pastikan sebelum menggunakan produk yang mengandung glyceryl stearate, Anda tidak hipersensitif terhadap zat ini sebab jika anda terlalu sensitif dengannya maka dapat menimbulkan gejala hipersensitivitas seperti ruam, iritasi, sensasi terbakar, dan sebagainya.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA)
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Aloe Vera (Lidah Buaya)
Aloe vera atau lidah buaya dipercaya telah dimanfaatkan untuk kesehatan dan berbagai manfaat lainnya sejak 6000 tahun lalu oleh bangsa Mesir kuno. Tanaman ini bahkan dijuluki sebagai tanaman keabadian dan pada pahatan batu diilustrasikan aloe vera dipersembahkan sebagai hadiah pada raja Mesir, Firaun.

Catatan kuno menyebutkan bahwa selain di Mesir kuno, pada jaman dahulu aloe vera sudah populer digunakan di Cina, Jepang, Yunani, dan Meksiko. Aloe vera tumbuh di tempat yang berhawa panas atau dan dapat dibudidayakan di pot dan pekarangan rumah sebagai tanaman hias. Daunnya agak runcing berbentuk taji, tebal, getas, tepinya bergerigi/ berduri kecil, permukaan berbintik-bintik, panjang 15-36 cm, lebar 2-6 cm, bunga bertangkai yang panjangnya 60-90 cm, bunga berwarna kuning kemerahan (jingga), Banyak di Afrika bagian Utara, Hindia Barat.

Batang Tanaman aloe vera berbatang pendek. Batangnya tidak kelihatan karena tertutup oleh daun-daun yang rapat dan sebagian terbenam dalam tanah. Melalui batang ini akan muncul tunas-tunas yang selanjutnya menjadikan anakan. Aloe vera yang bertanGkai panjang juga muncul dari batang melalui celah-celah atau ketiak daun.

anaman lidah buaya tahan terhadap kekeringan karena di dalam daun banyak tersimpan cadangan air yang dapat dimanfaatkan pada waktu kekurangan air. Bentuk daunnya menyerupai pedang dengan ujung meruncing, permukaan daun dilapisi lilin, dengan duri lemas dipinggirnya. Panjang daun dapat mencapai 50 – 75 cm, dengan berat 0,5 kg – 1 kg, daun melingkar rapat di sekeliling batang. Bunga aloe vera berwarna kuning atau kemerahan berupa pipa yang mengumpul, keluar dari ketiak daun. Bunga berukuran kecil, tersusun dalam rangkaian berbentuk tandan, dan panjangnya bisa mencapai 1 meter. Bunga biasanya muncul bila ditanam di pegunungan. Akar tanaman aloe vera berupa akar serabut yang pendek dan berada di permukaan tanah. Panjang akar berkisar antara 50 – 100 cm. Untuk pertumbuhannya tanaman menghendaki tanah yang subur dan gembur di bagian atasnya.

Berikut beberapa manfaat tanaman aloe vera bagi kesehatan:


  1. Menjaga kesehatan gigi dan gusi jika digunakan sebagai bahan pasta gigi;

  2. Mengatasi konstipasi (sembelit/susah buang air besar);

  3. Membantu menyembuhkan luka pada pasien diabetes;

  4. Memiliki manfaat sebagai antioksidan dan antibakteri;

  5. Membantu melindungi kulit dari paparan sinar UV;

  6. Melindungi kulit dari kerusakan akibat efek radiasi kemoterapi pada pasien kanker;

  7. Menurunkan kadar gula darah;

  8. Mencegah dan mengobati kerontokan rambut;

  9. Membantu menyembuhkan bisul.
Sekilas Tentang Alcohol (Ethanol)
Alkohol dalam berbagai bentuknya merupakan suatu zat yang memiliki sifat antiseptik, disinfektan, dan antidot. Alkohol memiliki banyak bentuk yang digunakan untuk tujuan yang berbeda-beda. Pada pembahasan ini kita batasi alkohol dalam bentuk alkohol, n-butanol, dan ethanol. Alkohol dapat diaplikasikan pada kulit sebagai disinfektan kulit sebelum injeksi dan sebelum pembedahan pada operasi. Alkohol dalam bentuk ethanol (suatu komposisi kimia alkohol sederhana) secara intravena digunakan untuk perawatan toksisitas methanol atau toksisitas ethylene glycol saat fomepizole tidak tersedia. Efek toksik dari glycol dapat terkristalisasi pada ginjal dan menyebabkan efek yang sangat serius. Diperkirakan alkohol mulai digunakan sebagai antiseptik pada sekira tahun 1363 namun kemungkinan jauh lebih awal dari itu. Alkohol umumnya dihasilkan dari fermentasi ragi, gula, dan pati pada buah-buahan seperti anggur, kaktus, tebu, gandum, dan sebagainya.

Alkohol dalam bentuk n-butanol (produk minor hasil fermentasi gula) dalam jumlah kecil digunakan dalam industri makanan dan miuman sebagai pelarut dan pengaroma. Alkohol berupa ethanol (alkohol yang secara alami diproduksi oleh fermentasi gula oleh ragi) memiliki sifat memabukkan biasanya dijumpai pada produk-produk minuman keras seperti bir, wine, dan sejenisnya. Efek samping yang biasa terjadi saat seseorang mengonsumsi alkohol adalah pusing, mual, dan muntah. Alkoho dapat bersifat adiktif, menyebabkan alkoholisme, dan ketergantungan serta menimbulkan efek penarikan. Mengonsumsi alkohol dalam jangka lama dapat menyebabkan kerusakan hati kerusakan otak, dan berisiko menyebabkan kanker. Kebanyakan efek tadi ditimbulkan jika mengonsumsinya dalam dosis besar dan frekuensi sering. Namun kemungkinan efek samping itu bisa saja terjadi pada penggunaan dosis ringan dan moderat. Alkohol pada bir bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter yang disebut γ-aminobutyric acid atau GABA. GABA adalah inhibitor major neurotransmiter pada otak dan dengan memfasilitasi aksinya, alkohol dapat menekan aktifitas sistem saraf pusat. Alkohol juga secara langsung berefek pada sistem neurotransmiter lainnya termasuk glutamate, glycine, acetylcholine, dan serotonin. Hasilnya akan terjadi peningkatan kadar dopamin dan opioid endogen pada otak.

Pada industri farmasi, alkohol digunakan sebagai pelarut atau media "transportasi" pada berbagai jenis obat baik obat bebas maupun obat resep. Selain itu ia juga digunakan sebagai pengawet produk farmasi.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.