Ketomed Cream

Ketomed Krim 2 % x 15 gram, Informasi obat kali ini akan menjelaskan jenis obat dermatofita, ragi, cendawan & jamur, yang diantaranya menjelaskan dosis obat, komposisi atau kandungan obat, manfaat atau kegunaan dan khasiat atau dalam bahasa medis indikasi, aturan pakai Ketomed, cara minum/makan atau cara menggunakannya, juga akan menerangkan efek samping atau kerugian, pantangan atau kontra indikasi serta bahayanya, over dosis atau keracunan, dan farmakologi serta meknisme kerja dan harga dari obat Ketomed, dan inilah penjelasannya:
KETOMED 
GOLONGAN
G

Apa Kandungan dan Komposisi Ketomed Cream?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Ketomed Cream adalah:

Ketoconazole / Ketokonazol.
Sekilas Tentang Ketoconazole Pada Ketomed Cream
Ketoconazole adalah obat antijamur sintetik yang digunakan untuk mencegah dan mengobati infeksi kulit dan jamur, terutama pada pasien immunocompromised seperti penderita AIDS. Karena profil efek sampingnya, obat ini telah digantikan oleh antijamur yang lebih baru, seperti flukonazol dan itrakonazol. Ketoconazole dijual secara komersial sebagai sampo anti ketombe.

Ketoconazole sangat lipofilik, yang menyebabkan akumulasi dalam jaringan lemak. Senyawa triazol yang kurang beracun dan lebih efektif flukonazol dan itrakonazol sebagian besar telah menggantikan ketokonazol untuk penggunaan internal. Ketoconazole paling baik diserap pada tingkat yang sangat asam, sehingga antasida atau penyebab lain dari penurunan kadar asam lambung akan menurunkan penyerapan obat bila diminum secara oral.

Sejarah

Ketoconazole ditemukan pada tahun 1976 dan dirilis pada awal 1980-an, dan merupakan salah satu pengobatan oral pertama yang tersedia untuk infeksi jamur (griseofulvin tersedia sebelum ketoconazole).

Penggunaan

Ketoconazole biasanya diresepkan untuk infeksi seperti kaki atlet, kurap, kandidiasis (infeksi ragi atau sariawan), dan gatal di selangkangan. Versi sampo yang dijual bebas juga dapat digunakan sebagai sabun mandi untuk pengobatan panu.

Ketoconazole digunakan untuk mengobati eumycetoma, bentuk jamur dari mycetoma.

Efek samping ketoconazole kadang-kadang digunakan untuk mengobati masalah non-jamur. Penurunan testosteron yang disebabkan oleh obat membuatnya berguna untuk mengobati kanker prostat dan untuk mencegah ereksi pasca operasi setelah operasi penis. Penggunaan lain adalah penekanan sintesis glukokortikoid, di mana digunakan dalam pengobatan penyakit Cushing. Efek samping ini juga telah dipelajari untuk digunakan dalam mengurangi gejala depresi dan kecanduan obat; Namun, itu belum berhasil dalam salah satu peran ini.

Ketoconazole dapat diresepkan sebagai pil 200 mg, krim 2%, gel 2%, busa 2%, atau sampo 2% untuk pengobatan ketombe atau dermatitis seboroik, atau sebagai sampo 1% yang dijual bebas. (Nizoral).

Ketoconazole juga tersedia sebagai mousse topikal, menggunakan teknologi Versafoam yang dipatenkan, dipasarkan dengan nama merek Ketomousse. Dalam studi klinis, Versafoam terbukti menjadi mekanisme pengiriman sampo yang unggul. Saat ini hanya tersedia di Eropa.

Sampo anti-ketombe dirancang untuk orang-orang yang memiliki kasus ketombe yang lebih serius di mana gejalanya termasuk, tetapi tidak terbatas pada pengelupasan terus-menerus tanpa henti, dan rasa gatal yang parah.

Ini adalah obat kategori C kehamilan karena pengujian pada hewan telah menunjukkannya menyebabkan teratogenesis dalam dosis tinggi. Sampai saat ini, ada dua kasus uji manusia yang tercatat (keduanya selama pengobatan sindrom Cushing) dan tidak ada efek samping yang dilaporkan, tetapi ini bukan sampel data yang cukup luas untuk menarik kesimpulan yang berarti. Untuk mengatasi hal ini, Drs Kazy, Puhó dan Czeizel dari Foundation for the Community Control of Hereditary Diseases di Budapest, Hungaria memutuskan untuk mengikuti Hungarian Case-Control Surveillance of Congenital Abnormalities, khususnya tahun 1980 hingga 1996; yaitu 22.843 kasus dan 38.151 kontrol. Ada enam bayi dengan kelainan kongenital dan dua belas bayi tanpa ibu yang menerima ketoconazole. Tidak ada kelompok cacat lahir yang secara istimewa dikaitkan dengan penggunaan ketoconazole.

Obat ini juga kadang-kadang diresepkan oleh dokter hewan untuk digunakan pada hewan peliharaan, seringkali dalam bentuk tablet tanpa rasa 200mg yang mungkin perlu dipotong menjadi ukuran yang lebih kecil untuk dosis yang tepat.

Farmakologi

Ketoconazole secara struktural mirip dengan imidazol, dan mengganggu sintesis jamur ergosterol, konstituen membran sel, serta enzim tertentu. Ini khusus untuk jamur, karena membran sel mamalia tidak mengandung ergosterol.

Seperti semua agen antijamur azole, ketoconazole bekerja terutama dengan menghambat enzim, sitokrom P450 14-alpha-demethylase (P45014DM). Enzim ini berada dalam jalur biosintesis sterol yang mengarah dari lanosterol menjadi ergosterol. Flukonazol dan itrakonazol telah ditemukan memiliki afinitas yang lebih besar untuk membran sel jamur daripada ketokonazol, dan dengan demikian dosis azol yang lebih rendah diperlukan untuk membunuh jamur.

Ketoconazole menghambat pertumbuhan dermatofita dan spesies ragi seperti Candida albicans. Tidak ada resistensi yang dilaporkan.

Manfaat bagi rambut

Sampo nizoral telah terbukti bermanfaat pada pria yang menderita alopecia androgenik. Satu studi tahun 1998 menunjukkan bahwa Nizoral 2% bekerja sama baiknya dengan minoxidil 2% (nama merek Rogaine) pada pria dengan alopecia androgenik. Kedua obat tersebut meningkatkan ketebalan rambut dan meningkatkan jumlah folikel rambut fase anagen di kulit kepala. Para peneliti berhati-hati tentang arti hasil ini, dengan mengatakan bahwa penelitian yang lebih ketat pada kelompok pria yang lebih besar harus dilakukan untuk mengkonfirmasi temuan, baik untuk mengevaluasi dosis dan formulasi yang ideal, dan untuk menilai keinginan pengobatan rutin dalam kondisi ini.

Hasil sejauh ini menunjukkan bahwa dosis 1% dan 2% memiliki efek positif untuk mengurangi rambut rontok yang signifikan, namun formulasi 2% yang lebih kuat dapat memberikan hasil yang lebih baik. Penggunaan optimal diperkirakan setiap hari ketiga, meninggalkan sampo di kulit kepala setidaknya 3-5 menit sebelum dibilas. Telah dinyatakan bahwa obat-obatan yang mampu mempertahankan populasi rambut yang ada harus dianggap sebagai pengobatan yang efektif untuk alopecia androgenik. Data saat ini menunjukkan bahwa ketoconazole harus masuk ke kelompok obat ini.

Ketomed Cream Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Ketomed Cream?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Ketomed Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Infeksi yang disebabkan dermatofita, ragi, cendawan & jamur lainnya. 

Apa saja Perhatian Penggunaan Ketomed Cream?

Hindari kontak dengan mata.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Ketomed Cream Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Ketomed Cream, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Ketomed Cream?

Jika Anda lupa menggunakan Ketomed Cream, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Ketomed Cream Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Ketomed Cream?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Ketomed Cream yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Ketomed Cream?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Ketomed Cream yang mungkin terjadi adalah:

Iritasi, gatal-gatal, & rasa seperti terbakar.
Kategori Keamanan Kehamilan
Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin.

Izin, Kemasan & Sediaan Ketomed Cream

Krim 2 % x 15 gram.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Ketomed Cream?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Ketomed Cream:

Digunakan pada daerah yang terinfeksi 2 kali sehari.
PEMBERIAN OBAT
Tak ada pilihan
HARGA  
Rp. 20.000/kemasan

Apa Nama Perusahaan Produsen Ketomed Cream?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Ketomed Cream:

SDM Lab.

Powered by Farmasi-id.com