Jamu Terlambat Bulan Sido Muncul

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Haid > Jamu Terlambat Bulan Sido Muncul

By | 02/06/2019

Kandungan dan Komposisi Jamu Terlambat Bulan Sido Muncul

  • Aloe ferox (jadam) 0,7 g
  • Menthae arvensitis herba (poko) 0,7 g
  • Coriandri fructus (ketumbar) 0,7 g
  • Amomi fructus (kapulogo) 0,7 g
  • Messuae flos (nagasari) 0,7 g
  • Curcumae heynaena rhizoma (temu giring) 0,7 g
  • Imperatae rhizoma (alang-alang) 0,7 g
  • Alyxiae cortex (pulosari) 0,35 g
  • Rhei radix (klembax) 0,35 g
  • Woodfordia floribunda folium (sidowayah) 0,35 g
  • Coptici fructus (mungsi) 0,35 g
  • Curcumae domestica rhizoma (kunyit) 0,35 g
  • Parameriae cortex (kayu rapat) 0,35 g

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Secara tradisional membantu melancarkan haid.

Perhatian

Tidak direkomendasikan untuk wanita hamil dan menyusui serta penderita gangguan ginjal.

Dosis dan Aturan Pakai

2 x 1 bungkus sehari, berturut-turut selama 2-3 hari menjelang haid. 1 bungkus diseduh dengan 100 cc (± ½ gelas) air panas.

Cara Penyimpanan

Simpan di tempat kering dan sejuk.

Kemasan dan Sediaan

Sachet @ 7 gr, serbuk

Izin BPOM

TR102216701

Harga

Rp 1.500/sachet @ 7 gr, serbuk

Produsen

PT Industri Jamu Dan Farmasi Sido Muncul

Sekilas Tentang Alyxia Stellata (Pulasari)

Alyxia stellata yang dikenal oleh orang Indonesia dengan sebutan Pulasari (Pulosari), Palasan, atau Palawaras, adalah suatu tanaman herbal dengan ciri batangnya dapat tumbuh hingga ketinggian tiga meter, daun berwarna hijau, memiliki buah berwarna hijau saat muda dan hitam saat tua, bunganya tumbuh di ketiak daun dengan mahkota bunga berbentuk corong berwarna putih. Tanaman dapat tumbuh pada daerah hutan tropis hingga ketinggian 1500 meter di atas permukaan laut. Tanaman ini dapat tumbuh dengan baik pada daerah dengan cahaya matahari penuh atau di bawah bayangan, dan pada kondisi tanah lembab namun mampu mentoleransi tanah yang sedikit kering.

Kandungan kimia yang ada pada tanaman ini meliputi pinoresinol, minyak atsiri, kumarin, triterpen, alkaloid, polifenol, andrografin, andrografoid, dan panikulin.

Bagian kulit tanaman ini (Alyxiae cortex) aromanya harum dan sering digunakan untuk menghilangkan bau badan. Selain itu digunakan juga untuk mengobati batuk, sariawan, perut mulas, demam, haid, dan keputihan. Akar tanaman ini biasanya digunakan untuk mengobati buang air besar berdarah.

Kandungan minyak atsiri yang ada pada palasari berkhasiat untuk menyembuhkan radang. Kombinasinya dengan alkaloid dapat membantu mengurangi kejang dan mengurangi rasa nyeri. Kandungan saponinnya dapat bermanfaat untuk mengurangi pembengkakan akibat akumulasi cairan tubuh atau biasa dikenal dengan sebutan edema.

Sekilas Tentang Imperata Cylindrica (Alang-alang)

Alang-alang merupakan tanaman yang tumbuh dengan sendirinya. Di Jawa tanaman ini tumbuh pada ketinggian sampai dengan 2700 m dpl, pada daerah-daerah terbuka atau setengah tertutup; rawa-rawa; pada tanah dengan aerasi yang baik; pada daerah-daerah yang habis dibuka; di tepi sungai; ekstensif pada hutan sekunder; daerah bekas terbakar; sebagai gulma di perladangan; taman dan perkebunan. Tumbuhan ini dapat mempengaruhi tanaman kultivasi lain, karena kebutuhan natrium yang relatif tinggi.

Bagian yang dapat dimanfaatkan sebagai obat herbal pada alang yakni akar, rimpang, daun, dan bunganya. Setiap saat rimpang alang-alang diambil dari tumbuhan yang telah matang. Rimpang yang baik berwarna pucat, berasa manis dan sejuk. Alang-alang dapat menyebabkan penurunan pH tanah. Besarnya penurunan pH dan hambatan terhadap proses nitrifikasi menunjukkan adanya korelasi positif dengan pertumbuhan alang-alang. Bagian yang digunakan untuk obat medis adalah akarnya. Kenyataannya, akarnya dapat digunakan untuk menurunkan temperatur, melancarkan urin, menghentikan pendarahan, dan sebagai obat untuk pendarahan pada hidung, memuntahkan darah, gonorea (kencing nanah), hepatitis, infeksi ginjal.

Penelitian menemukan bahwa alang-alang mengandung mannitol, glukosa, asam malic, asam sitrat, coixol, arundoin, silindrin, fernerol, simiarenol, anemonin, esin, alkali, saponin, taninin, dan polifenol.

Sekilas Tentang Curcuma Domestica (Kunyit)

Kunyit (curcuma domestica) merupakan tumbuhan yang biasa tumbuh di ladang dan di hutan, terutama di hutan jati. Banyak juga ditanam di perkarangan. dapat tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 2000 m dpl. Tanaman herba tahunan ini menghasilkan umbi utama berbentuk rimpang berwarna kuning tua atau jingga terang dan bagian rimpang inilah yang banyak dijadikan obat.

Khasiatnya antara lain sebagai kholagog, stomakik, antispasmodik, anti inflamasi, anti bakteria, dan kholeretik. Kunyit biasa dipakai untuk menyembuhkan luka dan kurap, mencret, nyeri haid, dan sakit perut.

Sekilas Tentang Parameriae Laevigata / Parameriae Cortex (Kayu Rapet)

Parameriae laevigata/parameriae cortex atau yang dalam bahasa Indonesia dikenal dengan sebutan kayu rapet adalah suatu tanaman dengan ciri tanaman bersemak menjalar, batang membelit dan berambut, berkayu, berwarna cokelat. Daunnya memiliki ciri pangkal hingga ujung daun meruncing, saat muda daunnya berwarna hijau kemerahan dan setelah tua/matang akan berwarna hijau. Bunga kayu rapet berwarna putih, dengan bentuk mahkota menyerupai corong. Buahnya berupa buah polong berbentuk bulat berwarna cokelat kehitaman. Tanaman kayu rapet bisa tumbuh pada dataran rendah hingga ketinggian sampai 1200 m dpl (di atas permukaan laut).

Bagian yang dijadikan sebagai produk herbal adalah kulit kayunya (cortex). Kandungan yang ada di dalamnya berupa tanin, asam protokatekol, dan lain-lain. Khasiatnya antara lain sebagai antipiretik dan desinfektan. Sebagai tanaman herbal, kayu rapet biasa digunakan untuk merapatkan rahim dan mengobati keputihan.

Sekilas Tentang Amomum Compactum (Kapulaga)

Amomum compactum atau kapulaga adalah suatu tanaman yang memiliki ciri daun berbentuk lonjong dengan ujung runcing yang panjangnya sekira 30 cm dengan lebar 10 cm. Kapulaga memiliki bunga berwarna kemerahan dan terdapat umbi pada akarnya. Tanaman ini dapat tumbuh dengan ketinggian 2 hingga 3 meter. Buah kapulaga memiliki aroma harum dan dapat digunakan sebagai bumbu masakan maupun obat. Buahnya ada di dalam tandan berbentuk bulat kecil yang warnanya kuning kelabu. Di Indonesia tanaman ini banyak tumbuh secara liar di daerah perbukitan Jawa barat dan Jawa Tengah. Namun sekarang tanaman kapulaga banyak dibudidayakan sebagai tanaman obat.

Kandungan kimiawi yang terdapat dalam buah dan biji kapulaga ini antara lain terpineol, terpinyl asetat, sineol, borneol, sabien, kalsium oksalat, dan silisium. Selain itu juga mengandung minyak atsiri (alfaborneol dan betakamper). Umbi kapulaga digunakan sebagai penunun panas/demam. Biji dan buah kapulaga ini banyak digunakan sebagai obat batuk, perut kembung, penurun panas, antitusif, bau mulut, peluruh dahak, radang amandel, antiemetik, gangguan haid, sesak napas, dan sebagai tonikum pada kondisi tubuh lemas.

Sekilas tentang haid/menstruasi

Haid, menstruasi atau datang bulan adalah perubahan fisiologis dalam tubuh wanita yang terjadi secara berkala dan dipengaruhi oleh hormon reproduksi baik FSH-Estrogen atau LH-Progesteron. Periode ini penting dalam hal reproduksi. Pada manusia, hal ini biasanya terjadi setiap bulan antara usia remaja sampai menopause. Selain manusia, periode ini hanya terjadi pada primata-primata besar, sementara binatang-binatang menyusui lainnya mengalami siklus estrus.

Pada wanita siklus menstruasi rata-rata terjadi sekitar 28 hari, walaupun hal ini berlaku umum, tetapi tidak semua wanita memiliki siklus menstruasi yang sama, kadang-kadang siklus terjadi setiap 21 hari hingga 30 hari. Biasanya, menstruasi rata-rata terjadi 5 hari, kadang-kadang menstruasi juga dapat terjadi sekitar 2 hari sampai 7 hari paling lama 15 hari. Jika darah keluar lebih dari 15 hari maka itu termasuk darah penyakit. Umumnya darah yang hilang akibat menstruasi adalah 10mL hingga 80mL per hari tetapi biasanya dengan rata-rata 35mL per harinya.