Isoflavit

Apa Kandungan dan Komposisi Isoflavit?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Isoflavit adalah:

Soy isoflavone 30 mg, black cohosh 20 mg, folic acid 125 mcg, dl-α tocopheryl acetate (Vitamin E acetate) 20 mg, Vitamin B6 30 mg, Vitamin B12 60 mcg

Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Isoflavit

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Isoflavone Pada Isoflavit
Isoflavone adalah kelas senyawa organik dan biomolekul yang terkait dengan flavonoid. Mereka bertindak sebagai fitoestrogen pada mamalia. Mereka juga merupakan antioksidan yang sangat kuat. Isoflavon dianggap oleh banyak orang berguna dalam mengobati kanker. Isoflavon (3-fenil-4H-1-benzopir-4-satu) berbeda dari flavon dalam hal berikut: pada isoflavon, posisi gugus fenil pada kerangka 4H-1-benzopir-4-satu berada pada posisi 3 relatif terhadap oksigen pada cincin, sedangkan pada flavon berada pada posisi 2. Isoflavon merupakan senyawa polifenol yang diproduksi hampir secara eksklusif oleh anggota famili Fabaceae/Leguminosae (kacang).

Pandangan tentang dimasukkannya isoflavon dalam makanan sangat berbeda. Pendukung mengutip penelitian yang memberikan bukti efek pengurangan kolesterol yang signifikan dan perlindungan terhadap jenis kanker tertentu, serta manfaat lainnya. Kritikus mengklaim bahwa isoflavon meningkatkan kejadian hiperplasia epitel, yang mendahului tumor kanker, dan menyebabkan gondok dan hipertiroidisme. Fitoestrogen sebenarnya dapat memicu kanker.

Bukti awal bahwa tanaman menghasilkan senyawa mirip estrogen diamati pada ketidaksuburan di antara domba yang memakan semanggi dalam jumlah besar di Australia. Demikian pula, Puyuh California dianggap memakan biji kacang polong isoflavon tinggi selama periode kekurangan makanan untuk mengurangi kesuburan mereka.

Biosintesis

Isoflavon dihasilkan dari cabang jalur umum fenilpropanoid yang menghasilkan semua senyawa flavonoid pada tumbuhan tingkat tinggi. Kedelai adalah sumber isoflavon yang paling umum dalam makanan manusia; isoflavon utama dalam kedelai adalah genistein dan daidzein. Jalur fenilpropanoid dimulai dari asam amino fenilalanin, dan perantara dari jalur, naringenin, secara berurutan diubah menjadi isoflavon genistein oleh dua enzim spesifik kacang-kacangan, isoflavon sintase dan dehidratase. Demikian pula, naringenin chalcone perantara lainnya diubah menjadi isoflavon daidzein oleh aksi berurutan dari tiga enzim spesifik legum: chalcone reduktase, chalcone isomerase tipe II, dan isoflavon sintase. Tanaman menggunakan isoflavon dan turunannya sebagai senyawa fitoaleksin untuk menangkal jamur patogen penyebab penyakit dan mikroba lainnya. Selain itu, kedelai menggunakan isoflavon untuk merangsang rhizobium mikroba tanah untuk membentuk bintil akar pengikat nitrogen.

Pembentukan

Sebagian besar anggota famili Fabaceae mengandung sejumlah besar isoflavon. Analisis kadar pada berbagai spesies ditemukan bahwa kadar genistein dan daidzein tertinggi terdapat pada psoralea (Psoralea corylifolia). Berbagai kacang-kacangan termasuk kudzu (Pueraria lobata), lupin (Lupinus spp), kacang fava (Vicia faba), dan kedelai (Glycine max) mengandung sejumlah besar isoflavon menurut analisis ini. Makanan olahan tinggi yang terbuat dari kacang-kacangan, seperti tahu, mempertahankan sebagian besar kandungan isoflavonnya, kecuali miso yang difermentasi, yang sebenarnya telah meningkat kadarnya.

Sumber makanan lain dari isoflavon termasuk buncis (biochanin A), alfalfa (formononetin dan coumestrol), dan kacang tanah (genistein).

Penelitian

Isoflavon seperti fitoestrogen yang terisolasi adalah area penelitian yang aktif. Sebuah makalah di Proceedings of the National Academy of Sciences mempelajari efek isoflavon kedelai yang diisolasi genistein dan daidzein (umumnya ditemukan dalam suplemen makanan dan susu formula bayi) pada tikus dewasa yang ovariumnya diangkat. Studi ini menemukan tikus memiliki kelainan timus dan sistem kekebalan dan pengurangan aktivitas sistem kekebalan. Artikel tersebut menyarankan penelitian lebih lanjut tentang respons fitoestrogen manusia diperlukan.

"Peneliti Daniel Doerge dan Daniel Sheehan, dua ahli kedelai FDA, menandatangani surat protes, yang menunjukkan penelitian yang menunjukkan hubungan antara kedelai dan masalah kesehatan pada hewan tertentu. Keduanya mengatakan mereka mencoba sia-sia untuk menghentikan FDA. persetujuan kedelai karena dapat disalahartikan sebagai dukungan umum yang lebih luas di luar manfaat bagi jantung."
Sekilas Tentang Vitamin E Pada Isoflavit

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Isoflavit

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada Isoflavit
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.
Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Isoflavit

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Isoflavit

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Isoflavit Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Isoflavit?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Isoflavit adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu mengurangi gejala menopause misalnya, hot flashes dan perubahan mood.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Isoflavit?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Isoflavit:

1 kaplet 3 x sehari.

Apa saja Perhatian Penggunaan Isoflavit?

Pasien mengkonsumsi produk yang mengandung cohosh hitam. Hentikan penggunaan dalam kasus gangguan hati dg gejala kelelahan & ikterus. Jangan digunakan pada pasien dengan riwayat gangguan hati. Tidak untuk digunakan > 6 bln. Kehamilan & laktasi. Anak <12 tahun.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Isoflavit?

Dus @ Isi 5 Strip @ 6 Kaplet Salut Selaput

Berapa Nomor Izin BPOM Isoflavit?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Isoflavit:

SD171550331

Apa Nama Perusahaan Produsen Isoflavit?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Isoflavit:

PT Tropica Mas Pharmaceuticals

Sekilas Tentang Tropica Mas Pharmaceuticals
PT Tropica Mas Pharmaceuticals adalah suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada 6 April 1974 di Tasikmalaya, Jawa Barat. Awalnya perusahaan ini bernama PT Tropica dan pada 26 April 1985, perusahaan ini memindahkan lokasi perusahaan ke Kabupaten Cianjur, Jawa Barat dan menempati area seluas 12,283 m2.

Pada 10 November 1988, PT Tropica berubah kepemilikan dan pada 9 Juli 1994, perusahaan ini resmi merubah namanya menjadi PT Tropica Mas Pharmaceuticals dan pada saat ini menerima sertifikat GMP atau CPOB-nya yang pertama.

Saat ini lokasi pabrik PT Tropica Mas Pharmaceuticals terletak di kecamatan Mende, kabutapen Cianjur, provinsi Jawa Barat.

Produk yang dihasilkan oleh perusahaan ini bermacam-macam seperti obat-obatan, suplemen kesehatan, obat tradisional, dan lain-lain. Beberapa produk yang dihasilkan antara lain Aprofit, Troflam, Mozuku, Quatro, dan sebagainya.