Imipenem

Deskripsi:
Imipenem adalah antibiotik yang melawan infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri. Dalam penggunaannya, biasanya disertai dengan Cilastatin. Cilastatin membantu Imipenem bekerja secaralebih efektif dengan mencegah penguraian antibiotik dalam ginjal.

Sekilas Tentang Imipenem Pada Imipenem
Imipenem adalah antibiotik beta laktam intravena yang dikembangkan pada tahun 1985. Obat ini merupakan spektrum yang luas, dan oleh karena itu kadang-kadang disebut sebagai "Gorilla-cillin." Imipenem termasuk dalam subkelompok carbapenem. Ini berasal dari senyawa yang disebut thienamycin, yang diproduksi oleh bakteri Streptomyces cattleya. Imipenem memiliki spektrum aktivitas yang luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif aerobik dan anaerobik. Hal ini sangat penting untuk aktivitasnya terhadap Pseudomonas aeruginosa dan spesies Enterococcus. Namun, obat ini tidak aktif melawan Staphylococcus aureus yang resisten methicillin. Imipenem dan obat lain di kelas carbapenem biasanya disebut sebagai "peluru ajaib". Penggunaannya biasanya dibatasi untuk menghindari resistensi bakteri yang meluas.

Metode aksi

Imipenem bertindak sebagai antimikroba melalui penghambatan sintesis dinding sel berbagai bakteri gram positif dan gram negatif. Ini tetap sangat stabil dengan adanya beta-laktamase (baik penisilinase dan sefalosporinase) yang diproduksi oleh beberapa bakteri, dan merupakan penghambat kuat beta-laktamase dari beberapa bakteri gram negatif yang resisten terhadap sebagian besar antibiotik beta-laktam.

Pemberian bersama dengan cilastatin

Imipenem dengan cepat terdegradasi oleh enzim ginjal dehydropeptidase bila diberikan sendiri, dan selalu diberikan bersama dengan cilastatin untuk mencegah inaktivasi ini.

Dampak buruk

Reaksi obat yang merugikan yang umum adalah mual dan muntah. Orang yang alergi terhadap penisilin dan antibiotik beta-laktam lainnya tidak boleh mengonsumsi imipenem. Imipenem juga dapat menyebabkan kejang.

Imipenem Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Imipenem?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Imipenem adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Untuk mengubati infeksi serius pada sistem pernapasan bawah, kulit, perut, organ reproduksi wanita, dan sistim tubuh lainnya.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Imipenem?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Imipenem:

  • 1-2 gr/hari melalui pembuluh darah (intra venous), dosis dibagi setiap 6-8 jam
  • Dosis maksimum: 4 gr/hari atau 50 mg/kg/hari, yang mana saja yang lebih rendah


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Imipenem Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Imipenem, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Imipenem?

Jika Anda lupa menggunakan Imipenem, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Imipenem Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Imipenem?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Imipenem yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Imipenem?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Imipenem yang mungkin terjadi adalah:

  • Efek GI (diare, N/V, diare/radang usus besar yang dikaitkan dengan antibiotik, perubahan warna lidah/gigi, mengubah rasa); Reaksi hipersensitivitas yang mencakup hipersensitif ringan (misalnya ruam) hingga hipersensitif parah (seperti anaphylaxis) bisa terjadi; Efek lainnya (infeksi caandidal)
  • Efek CNS (gangguan mental, kebingungan; Imipenem/cilastatin: seizure dan convulsion telah dilaporkan khususnya pada pasien yang memiliki riwayat luka CNS, dan atau disfungsi ginjal); Efek dermatologis parah yang jarang (misalnya dermatitis eksfoliatif, sindrom Stevens-Johnson, dan lain-lain); Efek hepatik yang jarang

Instruksi Khusus:

  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien yang alergi penicillin, cephalosporins atau beta-lactam lainnya, pasien dengan kerusakan dinjeksial
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan CNS (misalnya epilepsi)