Apa Ciri-ciri Kehamilan Ektopik?

Apa Ciri-ciri Kehamilan Ektopik? Untuk mengetahui lebih jelas mengenai kehamilan ektopik, silakan baca artikel tanda-tanda kehamilan ini sampai selesai yah…

Kehamilan ektopik (EP) adalah suatu kondisi di mana sel telur yang telah dibuahi mengendap dan tumbuh di lokasi lain selain lapisan dalam rahim. Sebagian besar kehamilan ektopik yang disebut kehamilan tuba dan terjadi di tuba fallopi (98 %), namun dapat juga terjadi di lokasi lain, seperti ovarium, serviks, dan rongga perut. Kehamilan ektopik terjadi pada satu dari 50 kehamilan.

Risiko kesehatan utama dari kehamilan ektopik yaitu dapat menyebabkan pendarahan internal. Sebelum abad ke-19, tingkat kematian dari kehamilan ektopik melebihi 50 %. Pada akhir abad ke-19, angka kematian turun menjadi lima persen karena intervensi bedah. Statistik menunjukkan dengan kemajuan saat ini dalam deteksi dini dengan melihat ciri-ciri kehamilan ektopik, angka kematian telah meningkat menjadi kurang dari lima di 10.000. Tingkat kelangsungan hidup dari kehamilan ektopik menunjukkan peningkatan meskipun kejadian kehamilan ektopik juga meningkat. Alasan utama untuk hasil yang buruk adalah kegagalan untuk mencari bantuan medis awal. Kehamilan ektopik tetap menjadi penyebab utama kematian yang berhubungan dengan kehamilan pada trimester pertama kehamilan .

Dalam kasus yang jarang terjadi, kehamilan ektopik dapat terjadi pada saat yang sama sebagai kehamilan intrauterin . Hal ini disebut sebagai kehamilan heterotopic . Insiden kehamilan heterotopic telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena meningkatnya penggunaan IVF ( in vitro fertilization) dan teknologi reproduksi dibantu lain (ARTs). Untuk diagram tambahan dan foto, silakan lihat referensi terakhir tercantum di bawah ini.

Ciri-ciri Kehamilan Ektopik

Apa Ciri-ciri Kehamilan Ektopik?

Tanda-tanda dan gejala kehamilan ektopik yang paling umum meliputi:

    sakit perut, terlambat menstruasi, dan perdarahan miss-v atau perdarahan intermiten (bercak).

Tanda-tanda dan gejala kehamilan ektopik biasanya terjadi enam sampai delapan minggu setelah periode menstruasi terakhir yang normal, tetapi dapat terjadi juga lebih lama dari itu jika kehamilan ektopik tidak terletak di tuba fallopi. Gejala lain dari kehamilan ( misalnya , mual dan ketidaknyamanan payu-dara , dll ) juga dapat hadir pada kehamilan ektopik. Kelemahan, pusing, dan rasa ingin pingsan saat berdiri dapat juga menjadi tanda-tanda perdarahan internal yang serius dan tekanan darah rendah dari kehamilan ektopik yang pecah dan memerlukan perhatian medis segera. Sayangnya, sebanyak 15 % sampai 20 % dari wanita hamil dengan kehamilan ektopik dengan perdarahan tidak mengenali bahwa mereka sedang memiliki ciri-ciri kehamilan ektopik. Diagnosis mereka tertunda sampai wanita menunjukkan tanda-tanda syok (misalnya , tekanan darah rendah, denyut nadi lemah dan cepat, kulit pucat dan kebingungan ) dan akhirnya dibawa ke bagian gawat darurat, situasi ini adalah keadaan darurat medis .

Apa Ciri-ciri Kehamilan Ektopik?
Tips Kehamilan

Published:
2013-12-30T01:03:00+07:00
Title:Apa Ciri-ciri Kehamilan Ektopik?
Rating:

5 On
22 reviews

Artikel Terkait

Powered by Farmasi-id.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *