Hydrocortisone

By | Juli 21, 2020 | Farmasi-id.com > Mata > Kortikosteroid Mata > Hydrocortisone

Hydrocortisone acetate adalah suatu garam sintetis dari hydrocortisone yang memiliki sifat antiinflamasi dan imunosupresif. Obat ini digunakan untuk mengobati berbagai kondisi kulit (mis., Eksim, dermatitis, alergi, ruam). Hidrokortison asetat mengurangi pembengkakan, gatal, dan kemerahan yang dapat terjadi pada kondisi seperti ini. Obat ini adalah kortikosteroid ringan. Tindakan anti-inflamasinya adalah karena penindasan migrasi leukosit polimorfonuklear dan pembalikan peningkatan permeabilitas kapiler. Ini juga dapat digunakan sebagai terapi pengganti pada insufisiensi adrenokortikal.

Farmakokinetik:

  • Penyerapan: Mudah diserap dari saluran GI (oral); natrium fosfat dan natrium suksinat ester cepat diserap tetapi alkohol bebas dan ester lipidnya lebih lambat diserap (IM); Asetat secara perlahan diserap (inj intraartikular); diserap dari kulit (daerah gundul)

  • Distribusi: Melintasi plasenta. Pengikatan protein:> 90%

  • Metabolisme: Hepatik (dimetabolisme menjadi terhidrogenasi dan terdegradasi)

  • Ekskresi: Melalui urin (sebagai konjugat dan glukuronida, dengan porsi kecil sebagai obat yang tidak berubah)

  • Penyimpanan: Simpan pada 15-30 ° C

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Hydrocortisone

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Hydrocortisone adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Peradangan jaringan lunak, peradangan sendi, suplemen dalam insufisiensi adrenal selama operasi minor dengan anestesi umum, suplemen dalam insufisiensi adrenal selama operasi sedang atau besar, insufisiensi adrenokortikal akut, terapi penggantian pada insufisiensi adrenokortikal, dermatosis kortikosteroid responsif.

Farmakologi Hydrocortisone

  • Deskripsi: Hidrokortison adalah kortikosteroid yang digunakan untuk efek antiinflamasi dan imunosupresifnya. Tindakan anti-inflamasinya adalah karena penindasan migrasi leukosit polimorfonuklear dan pembalikan peningkatan permeabilitas kapiler. Ini juga dapat digunakan sebagai terapi pengganti pada insufisiensi adrenokortikal
  • Farmakokinetik:
    • Penyerapan: Mudah diserap dari saluran GI (oral); natrium fosfat dan natrium suksinat ester cepat diserap tetapi alkohol bebas dan ester lipidnya lebih lambat diserap (IM); Asetat secara perlahan diserap (inj intraartikular); diserap dari kulit (daerah gundul)
    • Distribusi: Melintasi plasenta. Pengikatan protein:> 90%
    • Metabolisme: Hepatik (dimetabolisme menjadi terhidrogenasi dan terdegradasi)
    • Ekskresi: Melalui urin (sebagai konjugat dan glukuronida, dengan porsi kecil sebagai obat yang tidak berubah)
    • Penyimpanan
      Simpan pada 15-30 ° C

Pemberian Obat Hydrocortisone

Harus diambil dengan makanan.

Kontra indikasi

Infeksi virus / jamur, lesi tuberkular atau sifilis, infeksi bakteri kecuali digunakan bersama dengan kemoterapi yang sesuai.

Perhatian Khusus

CHF, hipertensi, DM, epilepsi, lansia, pasien yang menjalani terapi jangka panjang. Penarikan bertahap, kehamilan dan menyusui.

Efek Samping Hydrocortisone

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Hydrocortisone yang mungkin terjadi adalah:

  • Retensi natrium dan cairan
  • Penipisan kalium dan kalsium
  • Pengecilan otot, kelemahan, osteoporosis
  • Gangguan dan perdarahan GI
  • Nafsu makan meningkat dan menunda penyembuhan luka
  • Memar, striae, hirsutisme, jerawat, memerah
  • Peningkatan tekanan intrakranial, sakit kepala, depresi, psikosis, ketidakteraturan menstruasi
  • Hiperglikemia, glikosuria, DM, obesitas, wajah bulan, punuk kerbau. Penindasan sistem hipofisis-adrenokortikal
  • Keterbelakangan pertumbuhan pada anak (terapi berkepanjangan). Meningkatnya kerentanan terhadap infeksi
  • Penggunaan topikal: Atrofi kulit, iritasi lokal, folikulitis, hipertrikosis
  • Kortikosteroid inhalasi: Dapat menyebabkan suara serak, kandidiasis mulut dan tenggorokan
  • Aplikasi topikal pada mata: Dapat menghasilkan ulkus kornea, peningkatan TIO dan penurunan fungsi visual
  • Suntikan intralesi: Hipopigmentasi lokal pada kulit yang berpigmen dalam. Injeksi intraartikular: Kerusakan persendian, fibrosis terutama pada persendian yang menahan beban
  • Berpotensi Fatal: Penarikan mendadak yang menyebabkan insufisiensi adrenal akut. Inj IV cepat dapat menyebabkan CV runtuh

Kategori Keamanan Penggunaan Hydrocortisone Pada Wanita Hamil

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui. FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Hydrocortisone untuk digunakan oleh wanita hamil:

ROUTE (S): IM / IV / Parenteral / PO / Rektal / Topikal

Kategori C: Studi terhadap binatang percobaan, memperlihatkan adanya efek-efek samping pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil, atau studi terkontrol pada wanita hamil dan binatang percobaan. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Interaksi Obat Hydrocortisone

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Hydrocortisone antara lain:

  • Tiazid dapat meningkatkan hiperglikemia dan hipokalemia yang disebabkan oleh kortikosteroid
  • Peningkatan kejadian ulkus peptikum atau perdarahan GI dengan pemberian NSAID bersamaan
  • Respons terhadap antikoagulan diubah
  • Dosis antidiabetik dan antihipertensi perlu ditingkatkan
  • Mengurangi konsentrasi serum salisilat dan agen antimuskarinik
  • Etanol dapat meningkatkan iritasi mukosa lambung
  • Mengurangi kemanjuran dengan penggunaan bersamaan dari carbamazepine, fenitoin, primidon, barbiturat dan rifampisin
  • Penghentian metabolisme bersama antara siklosporin dan kortikosteroid meningkatkan konsentrasi plasma dari kedua obat
  • Peningkatan efek pada wanita yang menggunakan estrogen atau kontrasepsi oral

Interaksi Makanan

Mengganggu penyerapan kalsium.

Sekilas tentang obat hormon kortikosteroid
Kortikosteroid adalah nama jenis hormon yang merupakan senyawa regulator seluruh sistem homeostasis tubuh organisme agar dapat bertahan menghadapi perubahan lingkungan dan infeksi.

Hormon kortikosteroid terdiri dari 2 sub-jenis yaitu hormon jenis glukokortikoid dan hormon jenis mineralokortikoid. Keduanya memiliki pengaruh yang sangat luas, seperti berpengaruh pada perubahan lintasan metabolisme karbohidrat, protein dan lipid, serta modulasi keseimbangan antara air dan cairan elektrolit tubuh; serta berdampak pada seluruh sistem tubuh seperti sistem kardiovaskular, muskuloskeletal, saraf, kekebalan, dan fetal termasuk mempengaruhi perkembangan dan kematangan paru pada masa janin.

Pada sistem endokrin, kortikosteroid mempengaruhi aktivitas beberapa hormon yang lain. Misalnya mengaktivasi hormon jenis katekolamin dan menstimulasi sintesis hormon adrenalin dari hormon noradrenalin, atau pada kelenjar tiroid, kortikosteroid menghambat sekresi hormon TSH dan menurunkan daya fisiologis tiroksin. Aktivitas hormon GH juga terhambat meskipun pada simtoma akromegali, kortikosteroid justru meningkatkan sekresi hormon GH dengan keberadaan hormon ACTH. Pada masa tumbuh kembang, terapi hormon kortikosteroid atau simtoma hiperkortisisme dapat menyebabkan pertumbuhan seorang anak terhenti sama sekali, sebagai akibat dari penurunan kematangan epiphyseal plates dan pertumbuhan tulang panjang. Dengan konsentrasi yang lebih tinggi, kortikosteroid akan menghambat sekresi hormon LH pada kelenjar gonad yang seharusnya dilepaskan sel gonadotrop sebagai respon atas stimulasi hormonal.

Pada sistem kardiovaskular, kortikosteroid memberikan efek pada respon miokardial, permeabilitas pembuluh darah kapiler dan pola denyut pembuluh darah arteriol.

Pada jaringan otot, kortikosteroid dengan konsentrasi yang setimbang, diperlukan bagi metabolisme pemeliharaan. Berubahnya kesetimbangan tersebut dapat menyebabkan berbagai kelainan, misalnya peningkatan aldosteron akan menyebabkan simtoma hipokalemia yang membuat otot menjadi tidak bertenaga, sedangkan kadar glukokortikoid yang tinggi akan menyebabkan degradasi otot melalui lintasan katabolisme protein.

Kortikosteroid juga berdampak pada sistem saraf secara tidak langsung dalam banyak hal. Adanya peningkatan eksitabilitas otak pada simtoma hiperkortisisme dan setelah terapi mineralokortikoid, lebih disebabkan oleh ketidaksetimbangan elektrolit daripada perubahan konsentrasi sodium. Kortikosteroid juga meningkatkan hemoglobin dan sel darah merah, mungkin disebabkan oleh melemahnya mekanisme eritrofagositosis. Efek ini terlihat sebagai simtoma polisitemia pada sindrom Cushing dan, anemia normokromik ringan pada penyakit Addison.
Sekilas tentang obat kortikosteroid mata
Obat mata yang mengandung kortikosteroid digunakan untuk mengatasi masalah mata seperti alergi, bengkak ataupun gatal. Karena infeksi mata seringkali menyebabkan gejala gatal dan bengkak sehingga sediaan obat antiseptik mata sering dikombinasi dengan kortikosteroid untuk mengatasi gejala alerginya. Adapun kortikosteoid yang terdapat dalam sediaan obat mata tanpa kombinasi dengan antiseptik yang beredar di pasaran Indonesia adalah Betamethasone dan Fluorometholone.

Betamethasone yang digunakan untuk sediaan obat mata adalah Betamethasone dihydrogenphosphat dinatrium dengan dosis 1 mg/mL atau 0,1 % pada sediaan tetes mata. Diindikasikan untuk alergi akut dan kronik disertai pembengkakan pada mata. Sedangkan Fluorometholone yang terdapat dalam sediaan obat tetes mata mengandung 0,1 %.
Sekilas tentang obat kortikosteroid topikal
Kortikosteroid topikal dipakai untuk mengobati radang kulit yang bukan disebabkan oleh infeksi, khususnya penyakit eksim, dermatitis kontak, gigitan serangga dan eksim skabies bersama-sama dengan obat skabies. Kortikosteroid menekan berbagai komponen reaksi pada saat digunakan saja; kortikosteroid sama sekali tidak menyembuhkan, dan bila pengobatan dihentikan kondisi semula mungkin muncul kembali. Obat-obat ini diindikasikan untuk menghilangkan gejala dan penekanan tanda-tanda penyakit bila cara lain seperti pemberian emolien tidak efektif.

Kortikosteroid topikal tidak berguna dalam pengobatan urtikaria dan dikontraindikasikan untuk rosasea dan kondisi ulseratif, karena kortikosteroid memperburuk keadaan. Kortikosteroid tidak boleh digunakan untuk sembarang gatal dan tidak direkomendasikan untuk akne vulgaris.

Kortikosteroid sistemik atau topikal yang kuat sebaiknya dihindari atau diberikan pada psoriasis hanya di bawah pengawasan dokter spesialis karena walaupun obat ini dapat menekan psoriasis dalam jangka pendek, bisa timbul kekambuhan karena penghentian obat bahkan kadang memicu psoriasis pustuler yang hebat. Pemakaian topikal kortikosteroid yang kuat pada psoriasis yang luas dapat menimbulkan efek samping sistemik dan lokal. Cukup meresepkan kortikosteroid yang lebih lemah untuk jangka waktu singkat (2-4 minggu) untuk psoriasis fleksural dan wajah (penting: pada wajah jangan gunakan yang lebih kuat dari hidrokortison 1%). Pada kasus psoriasis kulit kepala boleh menggunakan kortikosteroid yang lebih kuat seperti betametason atau fluosinonid.

Secara umum kortikosteroid topikal yang paling kuat hanya dicadangkan untuk dermatosis yang sukar diatasi seperti diskoid kronis lupus eritematosus, lichen simplex chronicus, hypertrophic lichen planus dan palmoplantar pustulosis. Kortikosteroid yang kuat tidak boleh digunakan pada wajah dan fleksur kulit, tetapi kadang-kadang pada keadaan tertentu dokter spesialis meresepkannya untuk daerah tersebut dengan pengawasan khusus. Bila pengobatan topikal gagal, injeksi kortikosteroid intralesi khusus digunakan hanya pada kasus-kasus tertentu saja dengan lesi setempat (seperti parut keloid, lichen planus hypertrofik atau alopecia localised areata).

PEMAKAIAN PADA ANAK

Anak-anak khususnya bayi sangat rentan terhadap efek samping. Namun, jangan karena profil keamanan kortikosteroid topikal, maka anak-anak menjadi tidak diobati. Tujuannya adalah untuk mengatasi kondisi sebaik mungkin; pengobatan yang tidak memadai akan memperparah kondisi. Kortikosteroid lemah seperti salep atau krim hidrokortison 1% bermanfaat untuk mengobati ruam popok dan untuk eksim atopik pada masa kanak-kanak. Kortikosteroid sedang sampai kuat cocok untuk eksim atopik parah pada anggota badan, digunakan hanya 1-2 minggu, bila kondisi membaik ganti ke sediaan yang kurang kuat. Pada keadaan kambuhan akut eksim atopik cocok menggunakan sediaan kortikosteroid kuat dalam jangka pendek untuk mengendalikan kondisi penyakit. Penggunaan harian terus menerus tidak dianjurkan meskipun kortikosteroid ringan seperti hidrokortison 1% sebanding dengan betametason 0,1% yang digunakan sesekali. Untuk bayi di bawah 1 tahun, hidrokortison merupakan satu-satunya kortikosteroid yang direkomendasikan penggunaannya. Kortikosteroid lain dengan potensi lebih kuat dikontraindikasikan. Untuk anak usia di atas 1 tahun, kortikosteroid topikal dengan potensi kuat dan kuat-sedang sebaiknya digunakan dengan sangat hati-hati dan hanya digunakan dalam jangka pendek (1-2 minggu). Kortikosteroid yang sangat poten hanya dapat digunakan berdasarkan konsultasi dengan dokter spesialis kulit. Kortikosteroid topikal untuk anak dapat digunakan pada kondisi berikut:

  • Gigitan dan sengatan serangga: kortikosteroid dengan potensi ringan seperti krim hidrokortison 1 %

  • Ruam kulit yang disertai inflamasi berat akibat penggunaan popok pada bayi di atas 1 bulan: kortikosteroid dengan potensi ringan seperti hidrokortison 0,5 atau 1% selama 5-7 hari (dikombinasikan dengan antimikroba jika terjadi infeksi)

  • Eksim ringan hingga sedang, flexural dan eksim wajah atau psoriasis: kortikosteroid ringan seperti hidrokortison 1%

  • Eksim berat di sekitar badan dan lengan pada anak usia di atas 1 tahun: kortikosteroid dengan potensi kuat atau kuat; sedang selama hanya 1-2 minggu; segera ganti ke sediaan dengan potensi lebih ringan pada saat kondisi membaik

  • Eksim di sekitar area kulit yang mengeras (misal: telapak kaki): kortikosteroid topikal dengan potensi kuat dalam kombinasi dengan urea atau asama salisilat (untuk meningkatkan penetrasi kortikosteroid)

PILIHAN FORMULASI

Krim larut air untuk lesi yang lembab atau eksudatif dan salep umumnya dipilih untuk lesi yang kering, lichenified atau bersisik atau bila efek oklusif diperlukan. Losion mungkin berguna bila aplikasi minimal dibutuhkan untuk daerah yang luas atau untuk pengobatan luka eksudatif. Perban oklusif polythene meningkatkan absorpsi, tetapi juga meningkatkan efek samping. Oleh karena itu dipakai hanya di bawah pengawasan dalam jangka waktu pendek untuk daerah kulit yang sangat tebal (seperti telapak tangan dan kaki). Penambahan urea atau asam salisilat meningkatkan penetrasi dari kortikosteroid.

KEKUATAN KORTIKOSTEROID TOPIKAL
PotensiContoh
RinganHidrokortison 1%
Kuat-sedangKlobetason butirat 0.05%
KuatBetametason 0,1% (sebagai valerat), Hidrokortison butirat
Sangat KuatKlobetasol propionat 0,05%

Sediaan yang mengandung kortikosteroid paling ringan dengan dosis efektif terendah merupakan salah satu pilihan. Sedapat mungkin pengenceran harus dihindari.

PERINGATAN

Hindari penggunaan jangka panjang kortikosteroid topikal pada wajah karena dapat meninggalkan bekas yang tidak hilang (dan hindarkan dari mata). Pada anak-anak hindari penggunaan jangka panjang dan penggunaan kortikosteroid kuat atau sangat kuat harus di bawah pengawasan dokter spesialis. Peringatan keras juga ditujukan pada dermatosis pada bayi termasuk ruam popok, pengobatan sebaiknya dibatasi 5-7 hari. PSORIASIS. Penggunaan kortikosteroid kuat dan sangat kuat pada psoriasis dapat menyebabkan penyakit muncul lagi, timbulnya psoriasis pustular yang merata dan toksisitas lokal dan sistemik.

KONTRA INDIKASI

Lesi kulit akibat bakteri, jamur atau virus yang tidak diobati; rosasea (jerawat rosasea) dan perioral dermatitis; kortikosteroid kuat dikontraindikasikan untuk plak psoriasis dengan sebaran yang luas.

EFEK SAMPING

Berbeda dengan golongan yang kuat dan sangat kuat, kelompok kortikosteroid sedang dan lemah jarang menyebabkan efek samping. Semakin kuat sediaannya, semakin perlu untuk berhati-hati, karena absorpsi dari kulit dapat menyebabkan penekanan adrenal dan Cushing syndrome (lihat 8.3.2) tergantung dari daerah tubuh yang diobati dan lamanya pengobatan. Perlu diingat bahwa absorpsi terbanyak terjadi dari kulit yang tipis, permukaan kasar serta daerah lipatan kulit dan absorpsi ditingkatkan oleh adanya oklusi.

Efek samping lokal meliputi:

  • Penyebaran dan perburukan infeksi yang tidak diobati

  • Penipisan kulit yang belum tentu pulih setelah pengobatan dihentikan karena struktur asli mungkin tak akan kembali

  • Striae atrofis yang menetap

  • Dermatitis kontak

  • Dermatitis perioral

  • Jerawat, perburukan jerawat atau rosasea

  • Depigmentasi ringan; yang mungkin hanya sementara tetapi bisa menetap sebagai bercak-bercak putih

  • Hipertrikosis

Untuk meminimalkan efek samping kortikosteroid topikal, pemakaian sediaan ini hendaknya dioleskan secara tipis saja pada daerah yang akan diobati dan gunakan kortikosteroid yang paling kecil kekuatannya tapi efektif.

FREKUENSI APLIKASI

Sediaan kortikosteroid sebaiknya diberikan sekali atau dua kali sehari saja. Tidak perlu mengoleskan obat ini lebih sering. Kortikosteroid topikal diratakan secara tipis pada kulit. Panjang/banyaknya salep/krim yang dikeluarkan dari tube dapat digunakan untuk menentukan banyaknya obat yang dioleskan pada kulit. Berikut ini adalah besar kemasan sediaan kortikosteroid yang tepat untuk peresepan bagi daerah tubuh tertentu.
Bagian tubuhKrim dan Salep
Wajah dan leher15 hingga 30 g
Tangan15 hingga 30 g
Kulit kepala15 hingga 30 g
Lengan30 hingga 60 g
Kaki100 g
Badan100 g
Selangkangan dan alat kelamin15 hingga 30 g

Jumlah ini biasanya cocok untuk dewasa dengan penggunaan dua kali sehari selama seminggu. Mencampur sediaan topikal pada kulit se-dapat mungkin sebaiknya dihindari, sekurang-kurangnya sebaiknya berselang 30 menit antara pemakaian sediaan yang berbeda. Penggunaan emolien sesaat sebelum pemakaian kortikosteroid adalah tidak tepat.
Sekilas tentang mata dan penyakitnya
Mata adalah organ penglihatan. Mata mendeteksi cahaya dan mengubahnya menjadi impuls elektrokimia pada sel saraf. Mata manusia memiliki cara kerja otomatis yang sempurna, mata dibentuk dengan 40 unsur utama yang berbeda dan ke semua bagian ini memiliki fungsi penting dalam proses melihat kerusakan atau ketiadaan salah satu fungsi bagiannya saja akan menjadikan mata mustahil dapat melihat. Lapisan tembus cahaya di bagian depan mata adalah kornea, tepat di belakangnya terdapat pupil, fungsi dari pupil sendiri adalah untuk mengatur insensitas cahaya yang masuk ke mata.

Selain pupil ada juga bagian mata yang disebut selaput pelangi, fungsinya adalah memberi warna pada mata, selaput pelangi juga dapat mengubah ukuran pupil secara otomatis sesuai kekuatan cahaya yang masuk, dengan bantuan otot yang melekat padanya. Misalnya ketika berada di tempat gelap pupil akan membesar untuk memasukkan cahaya sebanyak mungkin. Ketika kekuatan cahaya bertambah, pupil akan mengecil untuk mengurangi cahaya yang masuk ke mata.

Berikut adalah berbagai macam penyakit pada mata:

Miopi

Miopi yakni seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh. Biasanya terjadi pada pelajar. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cekung.

Hipermetropi

Hipermetropi yaitu seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat dari mata. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cembung.

Presbiopi

Presbiopi adalah seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat maupun berjarak jauh. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa rangkap. Biasa terjadi pada lansia.

Kerabunan dan kebutaan

Buta berarti seseorang tidak dapat melihat benda apa pun sama sekali. Buta bisa saja diakibatkan keturunan, maupun kecelakaan. Bayi yang lahir prematur dengan usia kehamilan kurang dari 32 minggu, juga dapat mengalami Retinopathy of Prematurity (ROP) dan dapat mengalamai ganguan penglihatan hingga kebutaan total, jika tidak diterapi secepatnya. Rabun berarti seseorang hanya dapat melihat dengan samar-samar. Orang-orang yang buta maupun rabun biasanya "membaca" menggunakan jari-jarinya dengan alat bantu berupa huruf Braille.

Buta warna

Buta warna adalah suatu kondisi seseorang tidak mampu merepresentasikan warna. Buta warna total sama sekali tidak dapat membedakan warna, yang dapat dilihat hanyalah warna hitam, abu-abu, dan putih (grey scale). Sedangkan jika tidak bisa membedakan warna tertentu disebut buta warna parsial. Buta warna biasanya merupakan penyakit turunan, artinya jika seseorang buta warna, pasti anaknya juga mewarisi gen buta warna, namun belum tentu menderita buta warna.

Katarak

Katarak adalah suatu penyakit mata di mana lensa mata menjadi buram karena penebalan, terjadi pada orang lanjut usia (lansia).

Astigmatis

Ketidakaturan lengkung-lengkung permukaan bias mata yang berakibat cahaya tidak fokus pada satu titik retina (bintik kuning). Dapat dibantu dengan kacamata silinder/Operasi refraktif.

Rabun senja

Rabun senja adalah penyakit mata yang disebabkan karena mata kekurangan vitamin A. Penderita biasanya tidak bisa melihat pada saat sore hari saja.

Dosis dan Aturan Pakai Hydrocortisone

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Hydrocortisone:

Injeksi
Peradangan jaringan lunak

Dewasa: Sebagai ester Na fosfat atau Na suksinat: 100-200 mg sebagai injeksi lokal.

Intra-artikular
Peradangan sendi

Dewasa: Sebagai asetat: 5-50 mg tergantung pada ukuran sendi yang terkena.

Intravena
Suplemen dalam insufisiensi adrenal selama operasi minor dengan anestesi umum

Dewasa: Pada pasien yang mengonsumsi> 10 mg prednisolon atau yang setara melalui mulut setiap hari. 25-50 mg saat induksi. Lanjutkan dengan kortikosteroid oral biasa setelah operasi.

Intravena
Suplemen dalam insufisiensi adrenal selama operasi sedang atau besar

Dewasa: Pada pasien yang mengonsumsi> 10 mg prednisolon atau yang setara melalui mulut setiap hari. Dosis kortikosteroid oral yang biasa pada pagi hari operasi diikuti oleh 25-50 mg pada saat induksi, kemudian dosis hidrokortison yang sama diberikan selama 24 jam setelah operasi sedang atau 48-72 jam setelah operasi besar. Lanjutkan terapi oral setelah injeksi dihentikan.

Intravena
Insufisiensi adrenokortikal akut

Dewasa: 100-500 mg 3-4 kali / 24 jam sesuai dengan keparahan kondisi dan respons pasien. Cairan dan elektrolit harus diberikan sesuai kebutuhan untuk memperbaiki gangguan metabolisme. Dosis juga dapat diberikan melalui injeksi IM tetapi responsnya mungkin lebih lambat.
Anak: <1 tahun: 25 mg; 1-5 tahun: 50 mg; 6-12 tahun: 100 mg. Cairan dan elektrolit harus diberikan sesuai kebutuhan untuk memperbaiki gangguan metabolisme. Dosis juga dapat diberikan melalui injeksi IM tetapi responsnya mungkin lebih lambat.

Oral
Terapi penggantian pada insufisiensi adrenokortikal

Dewasa: 20-30 mg setiap hari dalam 2 dosis terbagi.
Anak: 400-800 mcg / kg / hari, dalam 2-3 dosis terbagi.

Topikal / Kulit

Dermatosis kortikosteroid responsif
Dewasa: Oleskan krim / salep / lotion 0,1-2,5% ke area yang terkena.

Sediaan

Injeksi, oral, krim.

Nama Brand Hydrocortisone

Armacort, Nestacort, Berlicort, Nufacort, Brentan, Omnicort, Calacort, Ramicort, Chloramfecort, Sancortmycin, Cortigra, Solacort, Enpicortyn, Terikortin, Erlaneohydrocort, Terra Cortril, Haemocaine, Thecort, Hydrocortisone, Thecort, Hydrocortisone, Triamcort, Indoson, Trifamcort, Kemiderm, Vaslone, Lexacorton, Viohydrocort, Locoid, Visancort, Micort.

Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Hydrocortisone Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Hydrocortisone, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Hydrocortisone?

Jika Anda lupa menggunakan Hydrocortisone, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Hydrocortisone Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Hydrocortisone?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Hydrocortisone yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2020, 21 Juli). Hydrocortisone. Diakses pada 24 Oktober 2020, dari https://www.farmasi-id.com/hydrocortisone/


Format MLA (Modern Language Association)

"Hydrocortisone". Farmasi-id.com. 21 Juli 2020. 24 Oktober 2020. https://www.farmasi-id.com/hydrocortisone/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Hydrocortisone", 21 Juli 2020, <https://www.farmasi-id.com/hydrocortisone/> [Diakses pada 24 Oktober 2020]


Bagikan ke Rekan Anda
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *