Hico

By | Juni 26, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Hico?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Hico adalah:

Heparin Na.

Sekilas Tentang Heparin Pada Hico
Heparin adalah suatu glikosaminoglikan bersulfat tinggi secara luas digunakan sebagai antikoagulan yang dapat disuntikkan dan memiliki kerapatan muatan negatif tertinggi dari semua molekul biologis yang diketahui. Ini juga dapat digunakan untuk membentuk permukaan antikoagulan bagian dalam pada berbagai perangkat eksperimental dan medis seperti tabung reaksi dan mesin dialisis ginjal. Heparin grade farmasi umumnya berasal dari jaringan mukosa daging hewan yang dipotong seperti usus babi atau paru-paru sapi.

Sejarah

Heparin adalah salah satu obat tertua yang saat ini masih digunakan secara klinis secara luas. Penemuannya pada tahun 1916 mendahului pendirian Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat, meskipun tidak memasuki uji klinis sampai tahun 1935. Awalnya diisolasi dari sel hati anjing, maka namanya (hepar atau "ηπαρ" adalah bahasa Yunani untuk "hati" ). Penemuan Heparin dapat dikaitkan dengan kegiatan penelitian dua orang, Jay McLean dan William Henry Howell.

Pada tahun 1916 McLean, seorang mahasiswa kedokteran tahun kedua di Universitas Johns Hopkins, bekerja di bawah bimbingan Howell menyelidiki persiapan pro-koagulan, ketika ia mengisolasi anti-koagulan fosfatida larut dalam lemak. Howell-lah yang menciptakan istilah heparin untuk jenis antikoagulan yang larut dalam lemak ini pada tahun 1918. Pada awal 1920-an, Howell mengisolasi antikoagulan polisakarida yang larut dalam air, yang juga disebut heparin, meskipun ia berbeda dari preparat fosfatida yang sebelumnya diisolasi. Besar kemungkinan bahwa karya McLean mengubah fokus kelompok Howell untuk mencari antikoagulan, yang akhirnya mengarah pada penemuan polisakarida.

Antara tahun 1933 dan 1936, Connaught Medical Research Laboratories, yang saat itu merupakan bagian dari Universitas Toronto, menyempurnakan teknik untuk memproduksi heparin non-toksik yang aman yang dapat diberikan kepada pasien dalam larutan garam. Uji coba heparin pada manusia pertama dimulai pada Mei 1935, dan, pada 1937, jelas bahwa heparin Connaught adalah antikoagulan darah yang aman, mudah tersedia, dan efektif. Sebelum tahun 1933, heparin tersedia, tetapi dalam jumlah kecil, dan sangat mahal, beracun, dan, sebagai akibatnya, tidak memiliki nilai medis.

Struktur heparin

Heparin asli adalah polimer dengan berat molekul berkisar antara 3 kDa hingga 40 kDa, meskipun berat molekul rata-rata dari sebagian besar sediaan heparin komersial berada dalam kisaran 12 kDa hingga 15 kDa. Heparin adalah anggota dari keluarga karbohidrat glikosaminoglikan (yang mencakup molekul yang terkait erat heparan sulfat) dan terdiri dari unit disakarida berulang yang disulfatkan secara bervariasi. Unit disakarida utama yang terjadi pada heparin ditunjukkan di bawah ini. Unit disakarida yang paling umum terdiri dari asam iduronat 2-O-sulfat dan glukosamin N-sulfat 6-O-sulfat, IdoA(2S)-GlcNS(6S). Misalnya, ini membuat 85% heparin dari paru-paru sapi dan sekitar 75% dari mukosa usus babi. Tidak ditunjukkan di bawah ini adalah disakarida langka yang mengandung glukosamin 3-O-sulfat (GlcNS(3S,6S)) atau gugus amina bebas (GlcNH3+). Dalam kondisi fisiologis, gugus ester dan amida sulfat terdeprotonasi dan menarik ion lawan bermuatan positif untuk membentuk garam heparin. Dalam bentuk inilah heparin biasanya diberikan sebagai antikoagulan.

1 unit heparin adalah jumlah heparin yang dibutuhkan untuk menyimpan 1 mL cairan darah kucing selama 24 jam pada suhu 0°C.

Singkatan

  • GlcA = β-D-glucuronic acid

  • IdoA = α-L-iduronic acid

  • IdoA(2S) = 2-O-sulfo-α-L-iduronic acid

  • GlcNAc = 2-deoxy-2-acetamido-α-D-glucopyranosyl

  • GlcNS = 2-deoxy-2-sulfamido-α-D-glucopyranosyl

  • GlcNS(6S) = 2-deoxy-2-sulfamido-α-D-glucopyranosyl-6-O-sulfate


Struktur tiga dimensi

Struktur tiga dimensi heparin diperumit oleh fakta bahwa asam iduronat dapat hadir dalam salah satu dari dua konformasi berenergi rendah ketika diposisikan secara internal dalam oligosakarida. Kesetimbangan konformasi dipengaruhi oleh keadaan sulfasi gula glukosamin yang berdekatan. Namun demikian, struktur larutan dodecasacchride heparin yang hanya terdiri dari enam unit pengulangan GlcNS(6S)-IdoA(2S) telah ditentukan menggunakan kombinasi spektroskopi NMR dan teknik pemodelan molekul. Dua model dibangun, satu di mana semua IdoA(2S) berada dalam konformasi 2S0 (A dan B di bawah), dan satu di mana mereka berada dalam konformasi 1C4 (C dan D di bawah). Namun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa perubahan antara konformasi ini terjadi secara bersama-sama. Model ini sesuai dengan kode bank data protein 1HPN.

  • A = 1HPN (semua residu IdoA(2S) dalam konformasi 2S0) Jmol viewer

  • B = model pengisian ruang radius van der Waals dari A

  • C = 1HPN (semua residu IdoA(2S) dalam konformasi 1C4) Jmol viewer

  • D = model pengisian ruang radius van der Waals dari C


Dalam model ini, heparin mengadopsi konformasi heliks, rotasi yang menempatkan kelompok kelompok sulfat secara berkala sekitar 17 angstrom (1,7 nm) di kedua sisi sumbu heliks.

Penggunaan medis

Heparin adalah antikoagulan alami yang diproduksi oleh basofil dan sel mast. Heparin bertindak sebagai antikoagulan, mencegah pembentukan gumpalan dan perluasan gumpalan yang ada di dalam darah. Sementara heparin tidak memecah gumpalan yang telah terbentuk (pengaktif plasminogen jaringan akan), ini memungkinkan mekanisme lisis bekuan alami tubuh bekerja secara normal untuk memecah gumpalan yang telah terbentuk. Heparin digunakan untuk antikoagulan untuk kondisi berikut:

  • Sindrom koroner akut, misalnya, infark miokard

  • Fibrilasi atrium

  • Trombosis vena dalam dan emboli paru

  • Bypass jantung paru untuk operasi jantung.


Administrasi

Rincian administrasi tersedia dalam pedoman praktik klinis oleh American College of Chest Physicians:

Penyesuaian dosis heparin berbasis non-berat badan

Penyesuaian dosis heparin berdasarkan berat badan

Heparin diberikan secara parenteral, karena terdegradasi saat diminum. Ini dapat disuntikkan secara intravena atau subkutan (di bawah kulit). Suntikan intramuskular (ke dalam otot) dihindari karena berpotensi membentuk hematoma.

Karena waktu paruh biologisnya yang pendek sekitar satu jam, heparin harus sering diberikan atau sebagai infus kontinu. Namun, penggunaan heparin berat molekul rendah (LMWH) telah memungkinkan dosis sekali sehari, sehingga tidak memerlukan infus obat terus menerus. Jika antikoagulan jangka panjang diperlukan, heparin sering digunakan hanya untuk memulai terapi antikoagulan sampai warfarin antikoagulan oral bekerja.

Efek samping

Efek samping yang serius dari heparin adalah trombositopenia yang diinduksi heparin (sindrom HIT). HITS disebabkan oleh reaksi imunologis yang membuat agregasi trombosit di dalam pembuluh darah, dengan menggunakan faktor koagulasi. Pembentukan bekuan trombosit dapat menyebabkan trombosis, sedangkan hilangnya faktor koagulasi dan trombosit dapat menyebabkan perdarahan. HITS dapat (jarang) terjadi segera setelah heparin diberikan, tetapi juga ketika seseorang telah menggunakan heparin untuk waktu yang lama. Tes imunologi tersedia untuk diagnosis HITS. Ada juga bentuk trombositopenia jinak yang terkait dengan penggunaan heparin dini, yang sembuh tanpa menghentikan heparin.

Efek samping yang lebih jarang termasuk alopecia dan osteoporosis dengan penggunaan kronis.

Seperti banyak obat, overdosis heparin bisa berakibat fatal. Pada bulan September 2006, heparin mendapat publisitas di seluruh dunia ketika 3 bayi yang lahir prematur meninggal setelah mereka keliru diberikan overdosis heparin di rumah sakit Indianapolis.

Overdosis

Dalam kasus overdosis, protamine sulfate dapat diberikan untuk melawan aksi heparin, dalam jumlah yang sama dengan heparin.

Mekanisme aksi antikoagulan

Heparin berikatan dengan inhibitor enzim antitrombin III (AT-III) menyebabkan perubahan konformasi yang mengakibatkan situs aktifnya terpapar. AT-III yang teraktivasi kemudian menginaktivasi trombin dan protease lain yang terlibat dalam pembekuan darah, terutama faktor Xa. Tingkat inaktivasi protease ini oleh AT-III meningkat 1000 kali lipat karena pengikatan heparin.

AT-III mengikat urutan sulfasi pentasakarida spesifik yang terkandung dalam polimer heparin

GlcNAc/NS(6S)-GlcA-GlcNS(3S,6S)-IdoA(2S)-GlcNS(6S)

Perubahan konformasi AT-III pada pengikatan heparin memediasi penghambatannya terhadap faktor Xa. Namun, untuk penghambatan trombin, trombin juga harus berikatan dengan polimer heparin di lokasi proksimal pentasakarida. Kepadatan muatan yang sangat negatif dari heparin berkontribusi pada interaksi elektrostatik yang sangat kuat dengan trombin. Pembentukan kompleks terner antara AT-III, trombin, dan heparin mengakibatkan inaktivasi trombin. Untuk alasan ini aktivitas heparin melawan trombin bergantung pada ukuran, kompleks terner membutuhkan setidaknya 18 unit sakarida untuk pembentukan yang efisien. Sebaliknya aktivitas anti faktor Xa hanya membutuhkan situs pengikatan pentasakarida.

Perbedaan ukuran ini telah menyebabkan pengembangan heparin berat molekul rendah (LMWHs) dan baru-baru ini ke fondaparinux sebagai antikoagulan farmasi. Heparin dengan berat molekul rendah dan fondaparinux menargetkan aktivitas anti-faktor Xa daripada aktivitas anti-trombin (IIa), dengan tujuan memfasilitasi regulasi koagulasi yang lebih halus dan indeks terapeutik yang lebih baik. Struktur kimia fondaparinux ditunjukkan di sebelah kiri. Ini adalah pentasakarida sintetis yang struktur kimianya hampir identik dengan struktur urutan pentasakarida pengikat AT-III yang dapat ditemukan dalam heparin polimer dan heparan sulfat.

Dengan LMWH dan fondaparinux, ada penurunan risiko osteoporosis dan trombositopenia yang diinduksi heparin (HIT). Pemantauan APTT juga tidak diperlukan dan memang tidak mencerminkan efek antikoagulan, karena APTT tidak sensitif terhadap perubahan faktor Xa.

Danaparoid, campuran heparan sulfat, dermatan sulfat, dan kondroitin sulfat dapat digunakan sebagai antikoagulan pada pasien yang telah mengembangkan HIT. Karena danaparoid tidak mengandung heparin atau fragmen heparin, reaktivitas silang danaparoid dengan antibodi yang diinduksi heparin dilaporkan kurang dari 10%.

Efek heparin diukur di laboratorium dengan waktu tromboplastin parsial (aPTT), (waktu yang dibutuhkan plasma darah untuk membeku).

Peran fisiologis yang tepat dari heparin masih belum jelas, karena anti-koagulasi darah sebagian besar dicapai oleh proteoglikan heparan sulfat yang diturunkan dari sel endotel. Heparin biasanya disimpan dalam granula sekretorik sel mast dan dilepaskan hanya ke dalam pembuluh darah di tempat cedera jaringan. Telah diusulkan bahwa, daripada antikoagulasi, tujuan utama heparin adalah dalam mekanisme pertahanan di lokasi cedera jaringan terhadap bakteri yang menyerang dan bahan asing lainnya.

 

Konservasi evolusioner heparin

Selain jaringan sapi dan babi dari mana heparin tingkat farmasi biasanya diekstraksi, heparin juga telah diekstraksi dan dikarakterisasi dari spesies berikut:

  • Kalkun

  • Paus

  • unta dromedaris

  • Tikus

  • Manusia

  • Lobster

  • Kerang air tawar

  • Kerang

  • Udang

  • kepiting bakau

  • dolar pasir


Aktivitas biologis heparin dalam spesies 6-11 tidak jelas dan selanjutnya mendukung gagasan bahwa peran fisiologis utama heparin bukanlah antikoagulasi. Spesies ini tidak memiliki sistem pembekuan darah yang serupa dengan yang ada dalam spesies yang terdaftar 1-5. Daftar di atas juga menunjukkan bagaimana heparin telah sangat evolusioner dilestarikan dengan molekul dari struktur yang sama yang diproduksi oleh berbagai organisme milik banyak filum yang berbeda.

Kegunaan/informasi lain

Gel heparin (topikal) terkadang dapat digunakan untuk mengobati cedera olahraga. Diketahui bahwa bentuk diprotonasi dari histamin mengikat situs khusus untuk heparin. Pelepasan histamin dari sel mast di lokasi cedera jaringan berkontribusi pada respon inflamasi. Alasan di balik penggunaan gel topikal tersebut mungkin untuk memblokir aktivitas histamin yang dilepaskan, dan dengan demikian membantu mengurangi peradangan.

Heparin memperoleh kapasitas untuk memulai angiogenesis ketika garam tembaganya terbentuk. Molekul bebas tembaga bersifat non-angiogenik. Sebaliknya heparin dapat menghambat angiogenesis bila diberikan dengan adanya kortikosteroid. Efek anti-angiogenik ini tidak tergantung pada aktivitas antikoagulan heparin.

Tabung reaksi, Vacutainer, dan tabung kapiler yang menggunakan garam litium heparin (lithium heparin) sebagai antikoagulan biasanya ditandai dengan stiker hijau dan atasan hijau. Heparin memiliki keunggulan dibandingkan EDTA sebagai antikoagulan, karena tidak mempengaruhi kadar sebagian besar ion. Namun telah ditunjukkan bahwa kadar kalsium terionisasi dapat menurun jika konsentrasi heparin dalam spesimen darah terlalu tinggi. Heparin dapat mengganggu beberapa immunoassays, namun. Karena litium heparin biasanya digunakan, kadar litium seseorang tidak dapat diperoleh dari tabung ini; untuk tujuan ini, digunakan Vacutainer berwarna biru tua yang mengandung natrium heparin.

Oksigenator darah berlapis heparin tersedia untuk digunakan pada mesin jantung-paru. Antara lain, oksigenator khusus ini dianggap meningkatkan biokompatibilitas keseluruhan dan homeostasis inang dengan memberikan karakteristik yang mirip dengan endotelium asli.

Situs pengikatan DNA pada RNA polimerase dapat ditempati oleh heparin, mencegah pengikatan polimerase ke DNA promotor. Properti ini dieksploitasi dalam berbagai tes biologi molekuler.
Prosedur diagnostik umum memerlukan amplifikasi PCR dari DNA pasien, yang mudah diekstraksi dari sel darah putih yang diobati dengan heparin. Ini menimbulkan masalah potensial, karena heparin dapat diekstraksi bersama dengan DNA, dan telah ditemukan mengganggu reaksi PCR pada tingkat serendah 0,002 U dalam campuran reaksi 50 L.

Heparin amobil dapat digunakan sebagai ligan afinitas dalam pemurnian protein. Dalam kapasitas ini, dapat digunakan dalam dua cara. Yang pertama adalah menggunakan heparin untuk memilih faktor koagulasi spesifik atau jenis protein pengikat heparin lainnya dari campuran kompleks protein non-heparin-binding. Protein spesifik kemudian dapat dipisahkan secara selektif dari heparin dengan menggunakan konsentrasi garam yang berbeda atau dengan menggunakan gradien garam. Penggunaan kedua adalah menggunakan heparin sebagai penukar kation berkapasitas tinggi. Penggunaan ini mengambil keuntungan dari heparin jumlah tinggi kelompok sulfat anionik. Gugus-gugus ini akan menangkap kation umum seperti Na+ atau Ca2+ dalam larutan.
Heparin tidak memecah fibrin, hanya mencegah konversi fibrinogen menjadi fibrin. Hanya trombolitik yang dapat memecah gumpalan.

Pada bulan Desember 2007 FDA menarik kembali pengiriman Heparin karena pertumbuhan Serratia marcescens di beberapa jarum suntik yang belum dibuka dari produk ini. Bakteri Serratia marcescens dapat menyebabkan cedera yang mengancam jiwa dan/atau kematian.

Lainnya

  • Anak kembar aktor Dennis Quaid yang berusia dua belas hari secara keliru diberi 1.000 kali dosis heparin yang diminta pada November 2007.

  • Heparin ditampilkan dalam novel Dan Brown Angels and Demons , di mana overdosis obat yang disengaja digunakan dalam pembunuhan karakter penting yang disamarkan menyerupai kematian akibat stroke.

  • Ditampilkan dalam acara televisi Scrubs. Protagonis (JD) dipanggil oleh seorang mahasiswa kedokteran baru tentang apakah heparin dengan berat molekul rendah atau tidak terfraksi harus digunakan untuk pasien. JD menjawab dengan mengatakan bahwa mereka adalah hal yang sama persis. Ini dimaksudkan sebagai lelucon karena mereka bukan hal yang sama!

Hico Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Hico?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Hico adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Trombosis permukaan, tromboflebitis, hematoma. Pencegahan & pengobatan pada tromboflebitis sesudah injeksi IV.

Apa saja Perhatian Penggunaan Hico?

Tdk boleh digunakan pada luka terbuka.

Sediaan, Kemasan, Harga Hico?

Hico topical gel 200 IU, 15 g x 1’s (Rp25,133/tube)

Apa Nama Perusahaan Produsen Hico?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Hico:

Ifars

Sekilas Tentang Ifars Pharmaceutical Laboratories
PT Ifars Pharmaceutical Laboratories adalah suatu perusahaan farmasi yang didirikan pada 1974 dan memproduksi berbagai macam obat dengan beberapa varian sediaan seperti solid (tablet, kaplet, dan kapsul), liquid (sirup, suspensi, emulsi, dan suspensi kering), dan produk krim, gel, dan salep. Beberapa produk yang dihasilkan seperti produk beta-laktam untuk memproduksi produk antibiotik, dan sebagainya. Saat ini lebih dari 100 varian produk telah diproduksi oleh perusahaan ini yang cakupan pemasarannya tersebar di seluruh Indonesia. PT Ifars memiliki fasilitas produksi di Karanganyar, Jawa Tengah.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.