H-booster

Apa Kandungan dan Komposisi H-booster?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi H-booster adalah:

Takaran per saji : 5 ml (1 sendok teh)
Jumlah sajian per kemasan : 10

  • Sodium Ascorbate 112.48 mg (Setara Vitamin C 100 mg)
  • Zinc Picolinate 9.40 mg (Setara Zn 1.88 mg)
  • Sodium Selenite 1.5 mg (Setara Selenium 13.5 mcg)
  • Dexpanthenol 3.60 mg
  • Nicotinamide 10.22 mg
  • Pyridoxine HCl 1.30 mg
  • Thiamine HCl 11.78 mg
  • dl-Alpha-Tocopheryl Acetate 7.00 mg

Bahan Tambahan :

Sucralose, Sorbitol, Essence Tutty Frutty, Nipagin, Nipasol

Sekilas Tentang Sucralose Pada H-booster
Sucralose adalah pemanis buatan. Di Uni Eropa, juga dikenal dengan nomor E (kode aditif) E955. Sucralose dijual dengan nama dagang Splenda. Sucralose kira-kira 600 kali lebih manis dari sukrosa (gula meja), dua kali lebih manis dari sakarin, dan empat kali lebih manis dari aspartam. Tidak seperti aspartam, aspartam stabil di bawah panas dan pada rentang kondisi pH yang luas dan dapat digunakan dalam pembuatan kue atau produk yang memerlukan masa simpan lebih lama. Sejak diperkenalkan pada tahun 1999, sucralose telah mengambil alih Equal di pasar pemanis buatan senilai $ 1,5 miliar, memegang pangsa pasar 62%. Menurut firma riset pasar IRI, seperti yang dilaporkan di Wall Street Journal, Splenda menjual $212 juta pada tahun 2006 di AS sementara Equal menjual $48,7 juta.

Sejarah

Sucralose ditemukan pada tahun 1976 oleh para ilmuwan dari Tate & Lyle, bekerja dengan peneliti Leslie Hough dan Shashikant Phadnis di Queen Elizabeth College (sekarang bagian dari King's College London). Duo ini mencoba menguji gula terklorinasi sebagai zat antara kimia. Pada suatu hari di akhir musim panas, Phadnis disuruh menguji bedak. Phadnis berpikir bahwa Hough memintanya untuk mencicipinya, jadi dia melakukannya. Dia menemukan senyawa itu sangat manis (formula akhir 600 kali lebih manis dari gula). Mereka bekerja dengan Tate & Lyle selama setahun sebelum menetapkan formula terakhir.

Ini pertama kali disetujui untuk digunakan di Kanada (dipasarkan sebagai Splenda) pada tahun 1991. Persetujuan berikutnya datang di Australia pada tahun 1993, di Selandia Baru pada tahun 1996, di Amerika Serikat pada tahun 1998, dan di Uni Eropa pada tahun 2004. Pada tahun 2006, itu telah disetujui di lebih dari 60 negara, termasuk Brasil, Cina, India, Kanada, Amerika Serikat, dan Jepang.

Tate & Lyle memproduksi sucralose di pabrik di McIntosh, Alabama, dengan kapasitas tambahan yang sedang dibangun di Jurong, Singapura. Ini diproduksi oleh klorinasi selektif sukrosa, di mana tiga gugus hidroksil diganti dengan atom klorin untuk menghasilkan 1,6-dikloro-1,6-dideoksi-β-D-frukto-furanosil 4-kloro-4-deoksi -α-D-galactopyranoside atau C12H19Cl3O8. Jalur alternatif adalah dengan selektif klorinasi raffinosa.

Ini digunakan dalam produk-produk seperti permen, bar sarapan dan minuman ringan. Sucralose yang dicampur dengan maltodekstrin dan dekstrosa (keduanya terbuat dari jagung) sebagai bahan pengisi dijual secara internasional oleh McNeil Nutritionals dengan merek Splenda. Di Amerika Serikat dan Kanada, campuran ini semakin banyak ditemukan di restoran, termasuk McDonalds dan Starbucks, dalam kemasan kuning, berbeda dengan kemasan merah muda yang biasa digunakan oleh pemanis sakarin dan kemasan biru yang digunakan oleh aspartam; meskipun di Kanada paket kuning juga dikaitkan dengan pemanis siklamat merek SugarTwin.

Pengemasan dan penyimpanan

Sebagian besar produk yang mengandung sucralose menambahkan bahan pengisi dan pemanis tambahan untuk membawa produk ke perkiraan volume dan tekstur jumlah gula yang setara. Ini karena sukralosa hampir 600 kali lebih manis daripada sukrosa (gula meja). Sucralose murni dijual dalam jumlah besar, tetapi tidak dalam jumlah yang sesuai untuk penggunaan individu. Sucralose kering murni mengalami beberapa dekomposisi pada suhu tinggi. Ketika dalam larutan atau dicampur dengan maltodekstrin sedikit lebih stabil.

Kandungan energi (kalori)

Meskipun dipasarkan di A.S. sebagai “Pemanis tanpa kalori”, Splenda sebenarnya mengandung sedikit lebih banyak kalori daripada jumlah gula yang sama (391 kkal per 100 g vs 390 kkal per 100 g untuk gula pasir putih). Namun, karena Splenda sepersepuluh lebih padat dari gula, volume tertentu Splenda memiliki energi sepersepuluh dari volume gula yang sama. Ketika sucralose ditambahkan langsung ke produk komersial, pengisi dihilangkan dan tidak ada energi yang ditambahkan.

Perhatikan juga bahwa meskipun label "fakta gizi" pada kemasan ritel Splenda menyatakan bahwa satu porsi 0,5 gram (1 sendok teh atau 5 mililiter) mengandung nol kalori, Splenda sebenarnya mengandung dua kalori per sendok teh. Perhatikan bahwa paket individu yang sobek seperti yang ditunjukkan di sebelah kanan adalah ukuran ganda, porsi satu gram, yang mengandung empat kalori. Pelabelan tersebut sesuai di AS karena peraturan FDA mengizinkan produk untuk diberi label sebagai "nol kalori" jika "makanan mengandung kurang dari 5 kalori per jumlah referensi yang biasa dikonsumsi dan per porsi berlabel." Karena Splenda mengandung sukralosa dalam jumlah yang relatif kecil, sedikit yang dimetabolisme, hampir semua kandungan kalori Splenda berasal dari pengisi dekstrosa atau maltodekstrin yang sangat mengembang, atau pembawa, yang memberi Splenda volumenya. Seperti karbohidrat lainnya, dekstrosa dan maltodekstrin memiliki 4 kalori per gram.

Penggunaan dalam produk bermerek

Sucralose dapat ditemukan di lebih dari 4.500 produk makanan dan minuman. Sucralose digunakan sebagai pengganti, atau dalam kombinasi dengan, pemanis buatan atau alami lainnya seperti aspartam, acesulfame potassium atau sirup jagung fruktosa tinggi.

Sucralose dipasarkan di India oleh Zydus Cadila dengan nama merek Sugar free Natura.

Memasak

Sucralose sangat stabil terhadap panas memungkinkan untuk digunakan dalam banyak resep tanpa menggunakan gula. Sucralose tersedia dalam bentuk butiran yang memungkinkan penggantian cangkir demi cangkir dengan gula.

Keamanan

Sucralose telah diterima oleh beberapa badan pengatur keamanan pangan nasional dan internasional, termasuk US Food and Drug Administration (FDA), Joint Food and Agriculture Organization/World Health Organization Expert Committee on Food Additives, Komite Ilmiah Uni Eropa untuk Makanan, Perlindungan Kesehatan Cabang Kesehatan dan Kesejahteraan Kanada dan Standar Makanan Australia-Selandia Baru (FSANZ). Menurut Asosiasi Diabetes Kanada, seseorang dapat mengkonsumsi 15 mg/kg/hari Sucralose "setiap hari selama ... seumur hidup tanpa efek samping". Untuk orang dengan berat 150 pon, 15 mg/kg adalah sekitar 1000 mg, setara dengan sekitar 75 paket Splenda atau manisnya 612 gm atau 2500 kkal gula.

“Dalam menentukan keamanan sucralose, FDA meninjau data dari lebih dari 110 penelitian pada manusia dan hewan. Banyak penelitian yang dirancang untuk mengidentifikasi kemungkinan efek toksik termasuk efek karsinogenik, reproduksi dan neurologis. Tidak ada efek seperti itu yang ditemukan, dan persetujuan FDA didasarkan pada temuan bahwa sucralose aman untuk dikonsumsi manusia.” Misalnya, studi McNeil Nutritional LLC yang diajukan sebagai bagian dari Petisi Aditif Makanan FDA AS 7A3987, menunjukkan bahwa "dalam 2 tahun bioassay hewan pengerat...tidak ada bukti aktivitas karsinogenik untuk sucralose atau produk hidrolisisnya.... "

Setelah persetujuan FDA, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Head and Face Pain melaporkan sucralose sebagai pemicu yang mungkin untuk pasien migrain. Studi lain yang diterbitkan dalam Journal of Mutation Research mengaitkan sucralose dosis tinggi (2000 mg per kg) dengan kerusakan DNA pada tikus.

Kekhawatiran telah dikemukakan tentang efek sucralose pada timus, organ yang penting untuk sistem kekebalan tubuh. Sebuah laporan dari NICNAS mengutip dua penelitian pada tikus, keduanya menemukan "penurunan signifikan dalam berat timus rata-rata" pada dosis tertentu. Dosis sukralosa yang menyebabkan efek kelenjar timus yang dirujuk dalam laporan NICNAS adalah 3000 mg/kg bb/hari selama 28 hari. Untuk manusia dengan berat 80 kg (176 lb), ini berarti asupan 240 gram sucralose selama 28 hari, yang setara dengan lebih dari 20.000 paket Splenda individu/hari selama kurang lebih satu bulan. Dosis yang diperlukan untuk memicu respon imunologis adalah 750 mg/kg bb/hari, atau 60 gram sucralose per hari, yang berarti lebih dari 5.000 paket Splenda/hari (ada 11,9 mg sucralose dalam 1g paket ritel Splenda). Ini dan penelitian lain dipertimbangkan oleh regulator sebelum menyimpulkan bahwa sucralose aman. Namun, karena beberapa sucralose yang dicerna dipecah dan diserap oleh tubuh, ada kekhawatiran bahwa konsumsi kronis dapat menyebabkan penyusutan timus atau efek samping lainnya.

Sebagian besar sukralosa yang tertelan tidak meninggalkan saluran pencernaan dan langsung diekskresikan dalam tinja sementara 11-27% diserap. Jumlah yang diserap dari saluran GI sebagian besar dikeluarkan dari aliran darah oleh ginjal dan diekskresikan dalam urin dengan 20-30% sukralosa yang diserap dimetabolisme. Sucralose dapat dicerna oleh sejumlah mikroorganisme dan dipecah setelah dilepaskan ke lingkungan.

Splenda biasanya mengandung 95% dekstrosa (isomer "tangan kanan" dari glukosa - lihat dekstrorotasi dan kiralitas), yang siap dimetabolisme oleh tubuh. Informasi keamanan yang diberikan oleh banyak spesialis dan media kepada konsumen adalah bahwa Splenda aman dikonsumsi sebagai pengganti gula diabetes "bebas masalah".

Alternatif alami

Kritikus sucralose sering mendukung alternatif alami, termasuk xylitol, maltitol, thaumatin, dan isomalt. Namun, zat tersebut menimbulkan masalah kesehatan lainnya, dan produk alami umumnya tidak menjalani uji coba terkontrol sebelum diizinkan dalam makanan. Stevia bagaimanapun telah digunakan selama ratusan tahun di Cina tanpa efek samping yang dilaporkan.

Organoklorida

Dasar kekhawatiran tentang keamanan sukralosa berasal dari kelas bahan kimia yang dimilikinya. Molekul sukralosa adalah organoklorida (atau klorokarbon). Karena beberapa organoklorida diketahui menyebabkan efek kesehatan yang merugikan dalam konsentrasi yang sangat kecil, pengkritik sucralose merasa beban pembuktian ekstra tinggi diperlukan. Meskipun beberapa klorokarbon beracun, sukralosa tidak diketahui beracun dalam jumlah kecil dan sangat tidak larut dalam lemak; itu tidak dapat menumpuk dalam lemak seperti hidrokarbon terklorinasi. Selain itu, sucralose tidak memecah atau mendeklorinasi.

Berbeda dengan kekhawatiran ini, banyak organoklorida terjadi secara alami dalam sumber makanan seperti rumput laut.

Kontroversi pemasaran

Pada tahun 2006 Merisant, pembuat Equal, mengajukan gugatan terhadap McNeil Nutritionals di pengadilan federal di Philadelphia dengan tuduhan bahwa tagline Splenda "Terbuat dari gula, jadi rasanya seperti gula" adalah palsu dan menyesatkan dan situs web Merisant menyebutnya sebagai mitos urban. McNeil berargumen selama persidangan bahwa mereka tidak pernah menipu konsumen atau bermaksud menipu mereka, karena produk itu sebenarnya dimulai dengan gula. Merisant meminta agar McNeil diperintahkan untuk menyerahkan keuntungan dan memodifikasi iklannya. Kasus ini berakhir dengan kesepakatan yang dicapai di luar pengadilan, dengan kondisi penyelesaian yang dirahasiakan. Gugatan itu adalah langkah terbaru dalam perselisihan yang telah lama memanas. Pada tahun 2004, Merisant mengajukan keluhan kepada Better Business Bureau mengenai iklan McNeil. McNeil menuduh bahwa keluhan Merisant adalah pembalasan atas keputusan di pengadilan federal di Puerto Rico, yang memaksa Merisant untuk berhenti mengemas Equal dalam paket yang mirip dengan Splenda. McNeil mengajukan gugatan di Puerto Rico mencari keputusan yang akan menyatakan iklannya tidak menyesatkan. Setelah gugatan Merisant di Philadelphia, McNeil menyetujui pengadilan juri dan pembatalan gugatannya di Puerto Rico.

Pada tahun 2007, Merisant France memenangkan kemenangan signifikan di Pengadilan Komersial Paris melawan anak perusahaan McNeil Nutritionals LLC, perusahaan Amerika yang memasarkan Splenda. Pengadilan memberikan ganti rugi kepada Merisant $54,000 dan memerintahkan para terdakwa untuk menghentikan klaim iklan yang ditemukan melanggar undang-undang perlindungan konsumen Prancis. Klaim iklan yang ditemukan melanggar hukum Prancis dan yang harus dihentikan McNeil meliputi: "Karena berasal dari gula, sucralose rasanya seperti gula" dan "Dengan sucralose: Berasal dari gula dan rasanya seperti gula". Keputusan tersebut memerintahkan McNeil untuk mengubah semua iklan dan promosi Splenda yang mengandung klaim menyesatkan ini dan untuk mengubah semua kemasan. Pengadilan melarang distribusi produk apa pun di bawah merek dagang Splenda dengan kemasan yang tidak berubah setelah jangka waktu empat bulan setelah menjalankan putusan ini.

Keluhan Asosiasi Gula kepada Komisi Perdagangan Federal menunjukkan bahwa "Splenda bukanlah produk alami. Itu tidak dibudidayakan atau tumbuh dan tidak terjadi di alam." McNeil Nutritionals, produsen Splenda, telah menanggapi bahwa "iklannya mewakili produk dengan cara yang akurat dan informatif serta mematuhi aturan periklanan yang berlaku di negara tempat produk merek Splenda dipasarkan." Asosiasi Gula A.S. juga telah memulai situs web di mana mereka mengajukan kritik mereka terhadap sucralose.
Sekilas Tentang Dexpanthenol Pada H-booster
Dexpanthenol adalah suatu bentuk alkohol turunan pantothenic acid, suatu komponen vitamin B kompleks dan komponen esensial bagi fungsi epitel. Dexpanthenol ini secara enzimatik dibelah menjadi pantothenic acid yang merupakan suatu komponen esensial dari Koenzim A untuk metabolisme protein pada epitel.

Karena memiliki tingkat penetrasi dan konsentrasi internal yang baik maka ia banyak digunakan dalam berbagai macam produk topikal seperti salep dan lotion untuk perawatan berbagai macam kondisi dermatologis seperti untuk menghilangkan rasa gatal, kulit kering, kulit kasar dan bersisik, iritasi, kulit terbakar akibat terapi radiasi, dan mempercepat penyembuhan kulit. Dexpanthenol akan meningkatkan proliferasi fibroblast dan mempercepat epitalisasi ulang dalam proses penyembuhan. Lebih jauh ia bertindak sebagai pelindung topikal, pelembab, dan antiinflamasi.

Selain dicampurkan dalam produk salep dan lotion, dexpanthenol juga tersedia dalam sediaan injeksi untuk pencegahan kemungkinan ileus paralitik setelah operasi atau pembedahan.

Dexpanthenol memiliki ciri larut dalam air dan alkohol, namun tidak larut dalam lemak dan zat lain yang berbasis minyak. Dexpanthenol siap untuk dikonversi menjadi pantothenic acid dan secara luas didistribusikan pada jaringan tubuh terutama sebagai koenzim A. Konsentrasi tinggi ditemukan pada liver, kelenjar adrenal, jantung, dan ginjal. Dexpanthenol diekskresikan melalui urin dan feses. Belum diketahui dengan pasti apakah dexpanthenol aman untuk digunakan oleh wanita hamil dan menyusui.
Sekilas Tentang Niacinamide / Nicotinamide Pada H-booster
Niacinamide, juga disebut nicotinamide, adalah bentuk vitamin B-3, dan merupakan suatu nutrisi penting. Kekurangan vitamin B-3 dapat menyebabkan gangguan pada kulit, ginjal, dan otak. Berikut adalah manfaat dari niacinamide:

  • Mengencangkan kulit

  • mempertahankan kelembaban kulit

  • Meminimalkan kemerahan dan noda hitam

  • Menjaga kulit tetap halus dan lembab

  • Mengatur produksi minyak pada kulit

  • Melindungi dari kerusakan kulit akibat sinar matahari

  • Mengobati hiperpigmentasi

  • Meminimalkan garis-garis halus dan kerutan

  • Melindungi dari stres oksidatif

  • Mengobati jerawat

Sumber: telur, sereal, sayuran hijau, kacang polong, ikan, susu.

Sekilas Tentang Zinc Picolinate Pada H-booster
Zinc picolinate adalah zinc yang terikat dengan asam amino pikolinat. Zinc picolinate diserap dengan lebih baik oleh tubuh dibandingkan dengan zinc citrate dan zinc gluconate. Hal itu disebabkan oleh asam amino pikolinat ada secara alami ada di dalam tubuh manusia dan bertindak sebagai pengelat atau pengikat. Asam pikolinat diproduksi di dalam hati dan kemudian dibawa menuju pankreas dan dalam proses pencernaan, ia akan dicampur dengan makanan untuk mempermudah penyerapan mineral oleh tubuh. Penyerapan berbagai jenis zinc akan meningkat jika dikombinasikan dengan asam pikolinat. Secara umum kekurangan zinc dapat menyebabkan beberapa kondisi serius seperti anemia, nafsu makan menurun, rambut rontok, depresi, dan penurunan kesehatan kulit.

Berikut ini adalah beberapa manfaat zinc picolinate bagi kesehatan:

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan kemampuan otak

  • Mempercepat penyembuhan flu

  • Membantu penyembuhan luka

  • Mengurangi depresi

  • Mengurangi risiko kanker prostat

  • Membantu mencegah dan merawat kesehatan hati

  • Mengurangi risiko penyakit kronis yang bekaitan dengan usia

  • Meningkatkan kesuburan pria

  • Mempercepat penyembuhan diare

Dosis zinc yang direkomendasikan sebagai berikut:

  • Bayi usia 0-6 bulan: 2 mg per hari

  • Bayi usia 7-12 bulan: 3 mg per hari

  • Anak usia 1-3 tahun: 3 mg per hari

  • Anak usia 4-8 tahun: 5 mg per hari

  • Anak usia 9-13 tahun: 8 mg per hari

  • Pria usia 14 tahun ke atas: 11 mg per hari

  • Wanita usia 14-18 tahun: 9 mg per hari

  • Wanita usia 19 tahun ke atas: 8 mg per hari

  • Wanita hamil usia 19 tahun ke atas: 11 mg per hari

  • Wanita menyusui usia 19 tahun ke atas: 12 mg per hari

Zinc picolinate ini aman untuk digunakan oleh individu dengan berbagai rentang usia. Namun mengonsumsinya dalam jumlah besar tidak aman karena dapat menghalangi penyerapan copper (tembaga) oleh tubuh dan menyebabkan berbagai kondisi seperti demam, batuk, mual, penurunan sel darah putih, muntah, nyeri abdomen, sakit kepala, fatigue, diare, gangguan pencernaan, dan berisiko terkena batu ginjal.

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.
Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada H-booster

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Sorbitol Pada H-booster
Sorbitol adalah suatu zat atau bahan pemanis pengganti gula dengan jumlah kalori yang relatif kecil. Jumlah kalori dalam satu gram sorbitol yaitu sekira 2 kalori saja. Di dalam tubuh, sorbitol diserap hanya sekira 50%-80% dan sisanya akan dipecah oleh bakteri dalam sistem pencernaan dan menghasilkan gas. Sorbitol banyak dijumpai sebagai salah satu komponen dalam komposisi berbagai produk seperti permen, obat-obatan, kosmetik, dan lain-lain. Sorbitol memiliki tingkat kemanisan 60% lebih rendah dari sukrosa dan harganya lebih murah dari xylitol.

Secara almi, sorbitol ini dijumpai pada berbagai buah seperti pir, kismis, aprikot, apel, persik, prem, dan kurma. Sorbitol kebanyakan dihasilkan dari proses sintesa reaksi pengurangan glukosa dari sirup jagung (sirup yang terbuat dari pati jagung). Sorbitol merupakan pemanis yang relatif aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Berikut ini beberapa manfaat sorbitol bagi kesehatan:

1. Mengurangi karies gigi akibat pemanis

Umumnya gula pemanis biasa dimetabolisme oleh bakteri pada rongga mulut sehingga bakteri berkembang biak dan menyebabkan karies dan plak. Dengan menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol, bakteri pada rongga mulut tidak dapat memetabolismenya sehingga mengurangi risiko karies dan plak sehingga aman bagi kesehatan gigi.

2. Mengatasi konstipasi

Sorbitol memiliki efek laksatif (pencahar) pada mereka yang terkena konstipasi. Sorbitol dapat menahan air dalam feses sehingga feses lebih lembut dan mempermudah pengeluarannya dari dalam tubuh.

3. Pemanis alternatif untuk penderita diabetes

Sorbitol hanya diserap sekira 50%-80% oleh sistem pencernaan dan kemudian dikonversi mejadi glikogen di dalam hati. Menurut penelitian, sorbitol tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan tidak bergantung pada insulin untuk penyerapannya serta tidak menyebabkan hiperglikemia (tidak seperti glukosa atau sukrosa).

4. Menjaga kesehatan kulit

Sorbitol dapat melindungi keratinosit epidermis dari toksisitas osmotik yang diinduksi oleh sodium chloride sehingga secara signifikan meningkatkan kelembaban dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

5. Menjaga kesehatan rambut dan kulit kepala

Sorbitol yang sering dijumpai ada pada komponen shampoo mampu mengikat kotoran dan minyak pada kulit kepala sehingga kotoran tadi lebih mudah larut dalam air dan menjaga kebersihan kulit kepala. Selain itu sorbitol dapat menjaga kulit kepala tetap lembab mencegahnya dari kekeringan, kotoran, dan risiko infeksi.

Sorbitol relatif aman jika digunakan hanya dalam jumlah kecil, namun jika digunakan terlalu banyak (20 g-50 g) dapat menimbulkan overdosis dengan gejala seperti diare, kram perut, dan masalah pencernaan lainnya.

Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada H-booster
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada H-booster
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.

H-booster Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan H-booster?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. H-booster adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

  • Membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral
  • Membantu memelihara daya tahan tubuh

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai H-booster?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai H-booster:

Anak-anak usia 1 – 2 tahun : 1/2 sendok teh sehari
Anak-anak usia 2 – 5 tahun : 1 sendok teh sehari
Usia > 5 tahun : 2 sendok teh sehari

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai H-booster?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai H-booster:

Kocok Dahulu Sebelum Dipakai

Apa saja Perhatian Penggunaan H-booster?

  • Mengandung pemanis buatan sucralose
  • Tidak boleh digunakan pada anak < 1 tahun

Bagaimana Cara Penyimpanan H-booster?

Simpan di tempat sejuk dan kering, jauh dari jangkauan anak.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan H-booster?

Dus @ botol kaca @ 50 ml, sirup

Berapa Nomor Izin BPOM H-booster?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk H-booster:

SD151646621

Berapa Harga H-booster?

Rp 20.000

Apa Nama Perusahaan Produsen H-booster?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk H-booster:

PT Gratia Husada Farma