Green Sinergi Greensimax

Farmasi-id.com > Jamu > Jamu Kesehatan & Imunitas > Green Sinergi Greensimax

By | 24/11/2018

Kandungan dan Komposisi

Tiap 500 mg kapsul mengandung ekstrak yang setara dengan:

  • Daun pegagan (centella asiatica herba) 2,5 g
  • Daun sambiloto (andrographis paniculata herba) 2,5 g
  • Kulit manggis (garcinia mangostana pericarpium) 5 g
  • Sirsak (anonna muricata) 2,5 g

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Membantu memelihara kesehatan

Dosis dan Aturan Pakai

3 x 3 kapsul/hari

Selanjutnya 1 x 1 kapsul/hari

Kemasan dan Sediaan

Botol @60 kapsul @500mg

Izin BPOM

TR163395931

Harga

Rp 25.000/Botol @60 kapsul @500mg

Produsen

CV Herba Inovation Centre

Sekilas Tentang Andrographis Paniculata (Sambiloto)
Sambiloto tumbuh liar di tempat terbuka, seperti di kebun, tepi sungai, tanah kosong yang agak lembap, atau di pekarangan. Tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 700 m dpl. Memiliki kandungan antara lain andrografin, andrografoloid, panikulin. Berkhasiat sebagai antiinflamasi, antipiretik, analgesik, diuretik,  stomatik, antibengkak. Biasa digunakan untuk mengobati gatal-gatal, kudis, demam digigit serangga atau binatang berbisa, kencing manis, radang usus buntu, tifus, kaki bengkak.
Sekilas Tentang Garcinia Mangostana (Manggis)
Garcinia mangostana (mangosteen) atau di Indonesia dikenal dengan sebutan manggis, merupakan buah yang tanamannya bisa tumbuh di negara beriklim tropis seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, Puerto Rico, dan negara lainnya dengan iklim serupa. Buah manggis memiliki tekstur yang halus dengan rasa perpaduan antara manis dan asam, daging buah yang berwarna putih, dengan kulit buah yang telah matang berwarna ungu. Tanaman manggis tumbuh dengan baik di iklim tropis yang hangat. Tanaman manggis tumbuh tegak ke atas dengan batang yang berkayu. Daunnya berwarna hijau berbentuk bulat memanjang, tebal, dan mengkilap. Awalnya buah manggis muda berwarna hijau kemudian ketika akan matang berubah warna menjadi merah, dan jika matang sempurna maka warnanya akan berubah lagi menjadi ungu dan perubahan warna ini dapat terjadi dalam waktu sekira sepuluh hari.

Beberapa kandungan nutrisi yang terkandung dalam 100 gram daging buah manggis antara lain:


  • Energi 305 kJ (73 kcal)

  • Karbohidrat 17.91 g

  • Diet fiber 1.8 g

  • Fat 0.58 g

  • Protein 0.41 g

  • Thiamine (B1) 0.054 mg

  • Riboflavin (B2) 0.054 mg

  • Niacin (B3) 0.286 mg

  • Pantothenic acid (B5) 0.032 mg

  • Vitamin B6 0.018 mg

  • Folate (B9) 31 μg

  • Vitamin C 2.9 mg

  • Calcium 12 mg

  • Iron 0.3 mg

  • Magnesium 13 mg

  • Manganese 0.102 mg

  • Phosphorus 8 mg

  • Potassium 48 mg

  • Sodium 7 mg

  • Zinc 0.21 mg


Selain kandungan di atas, beberapa kandungan kimia yang ada pada buah manggis antara lain pada kulitnya mengandung xantonoid, seperti mangostin, dan phytochemical lainnya. Senyawa polisakarida dan santon ditemukan dalam daging buah, daun, dan kayu pohon manggis. Buah yang matang sempurna mengandung xanthone, garthanin, 8-disoxygartanin, dan normangostin. Buah manggis juga kaya akan kandungan antioksidan. Antioksidan dapat menetralisir efek negatif dari radikal bebas yang dapat menyebabkan penyakit kronis. Antioksidan itu termasuk vitamin C, folat, dan xanthone. Xanthone memiliki khasiat sebagai antikanker, anti penuaan, agen antidiabetik, dan anti radang. Manggis juga dapat membantu menurunkan berat badan. Berdasarkan studi yang dilakukan ilmuwan selama delapan minggu, mereka yang mengonsumsi antara 3 hingga 8 ons manggis dua kali sehari akan mengalami penurunan BMI (Body Mass Index). Kemungkinan hal itu disebabkan oleh agen antiinflamasi yang ada pada buah manggis mampu mendukung metabolisme lemak dan mencegah kenaikan berat badan.

Selain untuk dimakan begitu saja karena rasanya yang enak, buah manggis juga dapat digunakan dalam dunia pengobatan tradisional untuk mengobati berbagai macam penyakit. Bagian yang sering dijadikan sebagai bahan obat adalah daging buah dan kulitnya.

Pada penderita diabetes, buah manggis mampu mengendalikan kadar gula darah dikarenakan ada serat atau fiber yang dapat mengontrol keseimbangan gula darah. Vitamin C dan fiber yang ada pada buah manggis dapat meningkatkan sistem imunitas tubuh. Kandungan fiber itu mampu mendukung bakteri baik yang ada dalam usus yang berperan penting dalam sistem imun. Hal itu terbukti dari penelitian yang dilakukan terhadap 59 orang yang mengonsumsi suplemen mengandung buah manggis selama 30 hari, sistem imunitasnya mengalami peningkatan signifikan.

Berikut ini beberapa manfaat kesehatan lainnya dari buah manggis:



  • Mengobati diare (kulit buahnya mengandung tannin yang dapat membantu mengobati diare).

  • Menjaga kesehatan jantung dengan menurunkan faktor risikonya seperti menurunkan kadar kolesterol buruk (LDL), menurunkan trigliserida, meningkatkan kolesterol baik (HDL).

  • Meningkatkan kesehatan otak (membantu mencegah penurunan kondisi otak, peradangan, gangguan mental, menurunkan risiko depresi).

  • Menjaga kesehatan sistem pencernaan (dengan kandungan fibernya mampu mendukung kinerja bakteri baik yang ada di dalam sistem pencernaan).

  • Menjaga kesehatan kulit.


Jika Anda tidak dapat menemukan buah manggis di daerah sekitar Anda, maka saat ini sudah banyak suplemen kesehatan yang memiliki kandungan baik buah atau kulit manggis, sehingga mudah untuk mendapatkan manfaatnya. Mengonsumsi suplemen tersebut dapat memberikan asupan antioksidan untuk meningkatkan daya tahan tubuh untuk menangkal berbagai penyakit.

Buah manggis kemungkinan dapat menurunkan kemampuan darah untuk membeku. Mengonsumsi buah manggis sebelum menjalani prosedur operasi dapat menyebabkan risiko perdarahan, oleh sebab itu hentikan konsumsi buah manggis setidaknya dua minggu sebelum menjalani operasi.
Sekilas Tentang Annona Muricata (Sirsak)
Anonna muricata L. atau yang dalam bahasa Indonesia dikenal dengan nama sirsak adalah suatu buah yang berasal dari tanaman annona muricata dengan pohon bercirikan berdaun lebar berwarna hijau, buah juga berwarna hijau, tanamannya memiliki bunga, dan dapat tumbuh pada daerah dengan kelembaban tinggi dan hangat. Sirsak banyak tumbuh di daerah tropis seperti Indonesia, Vietnam, Meksiko, Peru, Brazil, dan negara tropis lainnya.

Rasa buah sirsak lebih mirip kombinasi antara apel dan stroberi dengan tekstur daging buah berwarna putih yang lembut dan sedikit berserat. Beberapa nutrisi yang ada pada buah sirsak seperti thiamine, riboflavin, niacin, pantothenic acid, choline, vitamin C, kalsium, besi, magnesium, fosfor, potasium, sodium, zinc, dan lain-lain.

Bagian tanaman yang biasa digunakan sebagai obat herbal adalah daun dan buahnya. Manfaatnya seperti untuk mengobati kejang, bisul, wasir, buang air kecil tidak lancar, disentri, dan lain-lain. Sirsak juga digunakan sebagai suplementasi vitamin C yang mana pada 100 g daging buahnya terkandung 20.6 mg vitamin C.
Sekilas Tentang Centella Asiatica (Pegagan)
Centella terdiri dari sekitar 40 spesies dengan ragam yang berbeda-beda di Indonesia, dimana penyebarannya terbatas, kecuali Centella Asiatica yang penyebarannya sampai Asia Tenggara dan meluas ke berbagai negara subtropis. Tanaman ini telah digunakan untuk proses penyembuhan agar lebih baik, perbaikan ingatan, kanker, kekebalan, jamu, penyakit pernafasan, perawatan penyakit pada kulit (seperti psoriasis dan eczema), memperbaiki bekas luka, nyeri haid, menguatkan urat, pembersih darah, tekanan darah tinggi, obat penenang, obat anti-stress, anti-cemas, dan perangsang, peningkat kekebalan, dan penyesuaian tubuh, dan lain-lain.

Tanaman ini memiliki Kandungan antara lain Asiaticoside, thankunside, isothankunside, madecassoside, brahmoside, brahmic acid, madasiatic acid, mesoinosetol, centellose, carotenoids, garam K, Na, Ca, Fe, vellarine, tatin, mucilago, resin, pektin, gula, vitamin B.
Sekilas tentang imunitas
Imunitas atau kekebalan adalah sistem mekanisme pada organisme yang melindungi tubuh terhadap pengaruh biologis luar dengan mengidentifikasi dan membunuh patogen serta sel tumor. Sistem ini mendeteksi berbagai macam pengaruh biologis luar yang luas, organisme akan melindungi tubuh dari infeksi, bakteri, virus sampai parasit, serta menghancurkan zat-zat asing lain dan memusnahkan mereka dari sel organisme yang sehat dan jaringan agar tetap dapat berfungsi normal. Deteksi sistem ini sulit karena adaptasi patogen dan memiliki cara baru agar dapat menginfeksi organisme.