Glucovance

Apa Kandungan dan Komposisi Glucovance?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Glucovance adalah:


Glibenclamide 1.25 mg, metformin hydrochloride 250 mg pertablet.
Glibenclamide 2.5 mg, metformin hydrochloride 500 mg pertablet.

Glibenclamide 5 mg, metformin hydrochloride 500 mg pertablet.

Sekilas Tentang Glibenclamide Pada Glucovance
Glibenclamide yang dikenal juga dengan sebutan glyburide adalah suatu obat yang digunakan pada terapi pengobatan diabetes mellitus tipe 2. Obat ini digunakan bersamaan dengan diet dan olah raga dan juga digunakan bersamaan dengan obat antidiabetes lainnya. Obat ini tidak direkomendasikan untuk penderita diabetes mellitus tipe 1. Fungsi glibenclamide utamanya adalah untuk mengendalikan kadar gula darah. Dengan terkendalinya kadar gula darah maka akan membantu mencegah kerusakan ginjal, kehilangan penglihatan, gangguan saraf, amputasi, dan lain-sebagainya yang dapat dialami oleh penderita diabetes mellitus tipe 2. Manfaat lain obat ini adalah mencegah serangan jantung dan stroke. Obat ini termasuk dalam golongan sulfonilurea.

Glibenclamide ditemukan pada tahun 1969 dan mulai digunakan untuk pengobatan di Amerika Serikat pada 1984. Glibenclamide bekerja dengan mengikat dan menghambat ATP-sensitive potassium channel pada sel beta pankreas. Penghambatan ini menyebabkan membran sel mengalami depolarisasi dan membuka voltage-dependent calcium channels sehingga menghasilkan peningkatan kalsium intraseluler pada sel beta pankreas dan memberikan stimulasi pada pelepasan insulin.

Efek samping yang umum terjadi akibat penggunaan glibenclamide adalah mual dan heartburn. Efek samping lainnya dapat berupa angioedema dan kadar gula darah menjadi terlalu rendah. Obat ini tidak direkomendasikan untuk digunakan oleh wanita hamil tetapi masih dapat digunakan oleh wanita menyusui dengan pengawasan ketat dokter.

Sekilas Tentang Metformin Pada Glucovance
Metformin adalah obat lini pertama untuk terapi pengobatan pasien diabetes tipe 2 khususnya mereka yang bagi mereka yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Obat ini juga digunakan dalam pengobatan sindrom ovarium polikistik. Metformin dapat mencegah penyakit kardiovaskular dan kanker akibat diabetes.

Uji coba yang dilakukan pada tahun 1980 hingga tahun 90-an membuktikan bahwa metformin dapat mengurangi efek negatif terhadap kardiovaskular yang diakibatkan oleh berat badan berlebih pada pasien diabetes tipe 2. Selain itu ia juga dapat menurunkan risiko hipoglikemia, sulfonilerea dan mengurangi tingkat LDL dan trigliserida. Metformin dapat mengurangi kebutuhan insulin pada diabetes tipe 1, meskipun dengan peningkatan risiko hipoglikemia. Pada fase pradiabetes, risiko berkembang menjadi diabetes tipe 2 kemungkinan dapat menurun akibat penggunaan metformin, meskipun harus diiringi dengan olahraga dan latihan intensif.

Metformin pertama kali ditemukan pada 1922 oleh Emil Werner dan James Bell, sebagai produk hasil sintesis N,N-dimethylguanidine dan pertama kali digunakan oleh dunia medis di Perancis tahun 1957 dan di Amerika Serikat tahun 1995. Keamanan metformin untuk digunakan oleh wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori B.

Glucovance Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Glucovance?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Glucovance adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Terapi tahap kedua untuk Diabetes Mellitus tipe 2 yang tidak dapat dikontrol dengan diet, olah raga, dan sulfonilurea atau metformin.

Perhatian

Hamil, laktasi, anak, lanjut usia.

Interaksi Obat :
Diuretik, kortikosteroid, fenotiazin, tiroid, estrogen, kontrasepsi oral, fenitoin, asam nikotinat, simpatomimetik, penghambat kanal kalsium, isoniazid.

Efek Samping

Infeksi saluran napas atas, diare, sakit kepala, mual, muntah, sakit perut, pusing.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Glucovance?


Strip @ 10 tablet .
Sekilas Tentang Diabetes
Diabetes merupakan kondisi di mana tubuh tidak dapat memproduksi insulin dengan benar. Hal ini menyebabkan meningkatnya kadar glukosa dalam darah. Diabetes yang umum terjadi adalah diabetes Tipe 1 dan tipe 2.

Pada diabetes Tipe 1 pankreas tidak dapat memproduksi insulin sedangkan pada diabetes tipe 2 pankreas dapat membuat insulin tapi dalam kadar yang tidak cukup banyak. Ini menyebabkan tubuh tidak mendapatkan insulin secara optimal. Meningkatnya kadar gula dalam darah akan membuat penderita diabetes sering merasa haus atau lapar dan juga sering buang air kecil.

Antidiabetes merupakan obat yang mengontrol tingkat glukosa (gula) dalam darah pada penderita diabetes.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Glucovance?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Glucovance:


Terapi awal Dosis permulaan yang dianjurkan: 1.25 mg/250 mg 1-2 x sehari.
Terapi kedua Dosis permulaan yang dianjurkan: 2.5 mg/500 mg 2 x sehari, dosis sehari max sampai glibenklamid 20 mg/metformin 2000 mg.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Glucovance?


Dikonsumsi bersamaan dengan makanan.

Apa Nama Perusahaan Produsen Glucovance?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Glucovance:


PT.Merck

HARGA

Rp 30.000 (Glibenclamide 1.25 mg, metformin hydrochloride 250 mg pertablet.)

Rp 48.000 (Glibenclamide 2.5 mg, metformin hydrochloride 500 mg pertablet.)

Rp 55.000 (Glibenclamide 5 mg, metformin hydrochloride 500 mg pertablet.)