Galian Rapet Medunten

Apa Kandungan dan Komposisi Galian Rapet Medunten?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Galian Rapet Medunten adalah:

Setiap pil mengandung:

  • Curcumae domisticae rhizoma 44,4 mg
  • Curcumae heyneinae rhizoma 44,4 mg
  • Piperis betle folium 44,4 mg
  • Quercus infectoria fructus 44,4 mg
  • Guazumae ulmifolia folium 22,2 mg
  • Catecu 22,2 mg
  • Glukosa, Nipagin 28 mg

Sekilas Tentang Curcuma Domestica (Kunyit) Pada Galian Rapet Medunten
Kunyit (curcuma domestica) merupakan tumbuhan yang biasa tumbuh di ladang dan di hutan, terutama di hutan jati. Banyak juga ditanam di perkarangan. dapat tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 2000 m dpl. Tanaman herba tahunan ini menghasilkan umbi utama berbentuk rimpang berwarna kuning tua atau jingga terang dan bagian rimpang inilah yang banyak dijadikan obat.

Khasiatnya antara lain sebagai kholagog, stomakik, antispasmodik, anti inflamasi, anti bakteria, dan kholeretik. Kunyit biasa dipakai untuk menyembuhkan luka dan kurap, mencret, nyeri haid, dan sakit perut.
Sekilas Tentang Glucose Pada Galian Rapet Medunten
Glucose (glukosa (Glc), monosakarida (atau gula sederhana)) adalah suatu karbohidrat penting dalam biologi. Sel hidup menggunakannya sebagai sumber energi dan perantara metabolisme. Glukosa adalah salah satu produk utama fotosintesis dan memulai respirasi seluler pada prokariota dan eukariota. Nama tersebut berasal dari kata Yunani glykys (γλυκύς), yang berarti "manis", ditambah akhiran "-ose" yang menunjukkan gula.

Dua stereoisomer gula aldoheksosa dikenal sebagai glukosa, hanya satu di antaranya (D-glukosa) yang aktif secara biologis. Bentuk ini (D-glukosa) sering disebut sebagai dekstrosa monohidrat, atau, terutama dalam industri makanan, hanya dekstrosa (dari glukosa dekstrorotatori). Artikel ini membahas bentuk-D glukosa. Gambar cermin molekul, L-glukosa, tidak dapat dimetabolisme oleh sel dalam proses biokimia yang dikenal sebagai glikolisis.

Glukosa umumnya tersedia dalam bentuk zat putih atau sebagai kristal padat. Ini juga dapat ditemukan secara umum sebagai larutan berair.

Struktur kimia

Glukosa (C6H12O6) mengandung enam atom karbon yang salah satunya merupakan bagian dari gugus aldehida dan oleh karena itu disebut sebagai aldoheksosa. Molekul glukosa dapat berada dalam bentuk rantai terbuka (asiklik) dan cincin (siklik) (dalam kesetimbangan), yang terakhir merupakan hasil ikatan kovalen antara atom C aldehida dan gugus hidroksil C-5 untuk membentuk enam- hemiasetal siklik anggota. Dalam larutan air kedua bentuk berada dalam kesetimbangan, dan pada pH 7 bentuk siklik lebih dominan. Karena cincin mengandung lima atom karbon dan satu atom oksigen, yang menyerupai struktur piran, bentuk siklik glukosa juga disebut sebagai glukopiranosa. Pada cincin ini, setiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dengan pengecualian atom kelima, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk gugus CH2OH.

Isomer

Gula aldoheksosa memiliki 4 pusat kiral yang menghasilkan 24 = 16 stereoisomer. Ini dibagi menjadi dua kelompok, L dan D, dengan masing-masing 8 gula. Glukosa adalah salah satu dari gula ini, dan L dan D-glukosa adalah dua dari stereoisomer. Hanya 7 di antaranya ditemukan dalam organisme hidup, di mana D-glukosa (Glu), D-galaktosa (Gal) dan D-mannosa (Manusia) adalah yang paling penting. Kedelapan isomer ini (termasuk glukosa itu sendiri) semuanya diastereoisomer dalam hubungan satu sama lain dan semuanya termasuk dalam seri-D.

Pusat asimetris tambahan di C-1 (disebut atom karbon anomerik) dibuat ketika glukosa mengalami siklus dan dua struktur cincin, yang disebut anomer terbentuk - -glukosa dan -glukosa. Anomer-anomer ini berbeda secara struktural sehubungan dengan posisi relatif gugus hidroksilnya yang terkait dengan C-1 dan gugus pada C-6, yang disebut karbon referensi. Ketika D-glukosa digambarkan sebagai proyeksi Haworth atau dalam konformasi kursi standar, penunjukan berarti bahwa gugus hidroksil yang melekat pada C-1 diposisikan trans ke gugus -CH2OH pada C-5, sedangkan berarti adalah cis. Metode lain yang populer untuk membedakan dari adalah dengan mengamati apakah hidroksil C-1 masing-masing berada di bawah atau di atas bidang cincin, tetapi metode ini merupakan definisi yang tidak akurat dan dapat gagal jika cincin glukosa ditarik terbalik atau dalam konformasi kursi alternatif. Bentuk dan saling berkonversi selama rentang waktu jam dalam larutan berair, ke rasio stabil akhir :β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi.

Rotamer

Dalam bentuk siklik glukosa, rotasi dapat terjadi di sekitar sudut puntir O6-C6-C5-O5, yang disebut sudut , untuk membentuk tiga konformasi rotamer seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah. Mengacu pada orientasi sudut dan sudut O6-C6-C5-C4 tiga konformasi rotamer staggered stabil disebut gauche-gauche (gg), gauche-trans (gt) dan trans-gauche (tg). Untuk metil -D-glukopiranosa pada kesetimbangan rasio molekul dalam setiap konformasi rotamer dilaporkan sebagai 57:38:5 gg:gt:tg. Kecenderungan sudut untuk lebih memilih untuk mengadopsi konformasi gauche dikaitkan dengan efek gauche.

Produksi

Alami

Glukosa adalah salah satu produk fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
Pada hewan dan jamur, glukosa adalah hasil pemecahan glikogen, suatu proses yang dikenal sebagai glikogenolisis. Pada tumbuhan, substrat pemecahannya adalah pati.
Pada hewan, glukosa disintesis di hati dan ginjal dari intermediet non-karbohidrat, seperti piruvat dan gliserol, melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis.

Komersial

Glukosa diproduksi secara komersial melalui hidrolisis enzimatik pati. Banyak tanaman dapat digunakan sebagai sumber pati. Jagung, beras, gandum, kentang, singkong, garut, dan sagu semuanya digunakan di berbagai belahan dunia. Di Amerika Serikat, tepung jagung (dari jagung) digunakan hampir secara eksklusif.

Proses enzimatik ini memiliki dua tahap. Selama 1-2 jam mendekati 100 °C, enzim menghidrolisis pati menjadi karbohidrat yang lebih kecil yang masing-masing mengandung rata-rata 5-10 unit glukosa. Beberapa variasi pada proses ini memanaskan campuran pati secara singkat hingga 130 °C atau lebih panas satu kali atau lebih. Perlakuan panas ini meningkatkan kelarutan starch dalam air, tetapi menonaktifkan enzim, dan enzim segar harus ditambahkan ke dalam campuran setelah setiap pemanasan.

Pada langkah kedua, yang dikenal sebagai "sakarifikasi", pati yang terhidrolisis sebagian dihidrolisis sepenuhnya menjadi glukosa menggunakan enzim glukoamilase dari jamur Aspergillus niger. Kondisi reaksi yang khas adalah pH 4,0–4,5, 60 °C, dan konsentrasi karbohidrat 30–35% berat. Dalam kondisi ini, pati dapat diubah menjadi glukosa pada hasil 96% setelah 1-4 hari. Hasil yang lebih tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan larutan yang lebih encer, tetapi pendekatan ini membutuhkan reaktor yang lebih besar dan memproses volume air yang lebih besar, dan umumnya tidak ekonomis. Larutan glukosa yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan penyaringan dan dipekatkan dalam evaporator multi-efek. D-glukosa padat kemudian diproduksi oleh kristalisasi berulang.

Kegunaan

Kita dapat berspekulasi tentang alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa (Fru), begitu banyak digunakan dalam evolusi, ekosistem, dan metabolisme. Glukosa dapat terbentuk dari formaldehida dalam kondisi abiotik, sehingga mungkin telah tersedia untuk sistem biokimia primitif. Mungkin yang lebih penting untuk kehidupan lanjut adalah kecenderungan rendah glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, untuk bereaksi secara non-spesifik dengan gugus amino protein. Reaksi ini (glikasi) mengurangi atau menghancurkan fungsi banyak enzim. Tingkat glikasi yang rendah disebabkan oleh preferensi glukosa untuk isomer siklik yang kurang reaktif. Namun demikian, banyak komplikasi jangka panjang diabetes (misalnya, kebutaan, gagal ginjal, dan neuropati perifer) mungkin karena glikasi protein atau lipid. Sebaliknya, penambahan glukosa yang diatur oleh enzim ke protein melalui glikosilasi seringkali penting untuk fungsinya.

Sebagai sumber energi

Glukosa adalah bahan bakar di mana-mana dalam biologi. Ini digunakan sebagai sumber energi di sebagian besar organisme, dari bakteri hingga manusia. Penggunaan glukosa dapat dilakukan dengan respirasi aerobik atau anaerobik (fermentasi). Karbohidrat adalah sumber energi utama tubuh manusia, melalui respirasi aerobik, menyediakan sekitar 4 kalori (17 joule) energi makanan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono dan disakarida, yang sebagian besar adalah glukosa. Melalui glikolisis dan kemudian dalam reaksi siklus asam sitrat (TCAC), glukosa dioksidasi untuk akhirnya membentuk CO2 dan air, menghasilkan energi, sebagian besar dalam bentuk ATP. Reaksi insulin, dan mekanisme lainnya, mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kadar gula darah puasa yang tinggi merupakan indikasi kondisi pradiabetes dan diabetes.

Glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, dan karenanya ketersediaannya mempengaruhi proses psikologis. Ketika glukosa rendah, proses psikologis yang membutuhkan upaya mental (misalnya, pengendalian diri) terganggu.

Glukosa dalam glikolisis

Penggunaan glukosa sebagai sumber energi dalam sel adalah melalui respirasi aerobik atau anaerobik. Keduanya dimulai dengan langkah awal jalur metabolisme glikolisis. Langkah pertama dari ini adalah fosforilasi glukosa oleh heksokinase untuk mempersiapkannya untuk pemecahan kemudian untuk menyediakan energi.

Alasan utama untuk fosforilasi glukosa segera oleh heksokinase adalah untuk mencegah difusi keluar dari sel. Fosforilasi menambahkan gugus fosfat bermuatan sehingga glukosa 6-fosfat tidak dapat dengan mudah melintasi membran sel. Langkah pertama yang ireversibel dari jalur metabolisme adalah umum untuk tujuan pengaturan.

Sebagai pendahulu

Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan metabolisme lipid. Juga, pada tumbuhan dan sebagian besar hewan, itu adalah prekursor untuk produksi vitamin C (asam askorbat). Ini dimodifikasi untuk digunakan dalam proses ini oleh jalur glikolisis.

Glukosa digunakan sebagai prekursor untuk sintesis beberapa zat penting. larutan pati Pati, selulosa, dan glikogen ("pati hewan") adalah polimer glukosa umum (polisakarida). Laktosa, gula utama dalam susu, adalah disakarida glukosa-galaktosa. Dalam sukrosa, disakarida penting lainnya, glukosa bergabung dengan fruktosa. Proses sintesis ini juga bergantung pada fosforilasi glukosa melalui langkah pertama glikolisis.

Sumber dan penyerapan

Semua karbohidrat makanan utama mengandung glukosa, baik sebagai satu-satunya bahan penyusunnya, seperti pada pati dan glikogen, atau bersama-sama dengan monosakarida lain, seperti pada sukrosa dan laktosa. Dalam lumen duodenum dan usus halus, oligo- dan polisakarida dipecah menjadi monosakarida oleh glikosidase pankreas dan usus. Glukosa kemudian diangkut melintasi membran apikal enterosit oleh SLC5A1, dan kemudian melintasi membran basalnya oleh SLC2A2. Beberapa glukosa langsung menuju ke sel-sel otak dan eritrosit, yang sementara itu sisanya membuat jalan ke hati dan otot, di mana ia disimpan sebagai glikogen, dan ke sel-sel lemak, di mana ia dapat digunakan untuk reaksi kekuatan yang mensintesis beberapa lemak. Glikogen adalah sumber energi tambahan tubuh, disadap dan diubah kembali menjadi glukosa ketika ada kebutuhan energi.
Sekilas Tentang Guazuma Ulmifolia (Jati Belanda) Pada Galian Rapet Medunten
Tanaman Jati Belanda memiliki ciri dapat tumbuh hingga ketinggian 10 meter, batangnya keras, permukaannya kasar dan memiliki banyak alur, berkayu, berwarna hijau keputihan. Bentuk daunnya bulat mirip telur dengan tepi bergerigi dan ujungnya runcing. Bentuk bunga tunggal dan bulat di ketiak daun. Tanaman ini biasnaya tumbuh di ketinggian 700-1200 dpl. Bagian yang dapat dimanfaatkan adalah daun, kulit kayu, dan buahnya.

Berikut ini manfaat dari tanaman Jati Belanda bagi kesehatan:

  • Menyembuhkan sakit perut, kolera dan diare

  • Menurunkan berat badan (obesitas)

  • Mengobati penyakit kaki gajah

Sekilas Tentang Piper Betle (Sirih) Pada Galian Rapet Medunten
Sirih merupakan tanaman merambat yang bisa mencapai tinggi 15 m. Batang sirih berwarna coklat kehijauan, berbentuk bulat, beruas dan merupakan tempat keluarnya akar. Daunnya yang tunggal berbentuk jantung, berujung runcing, tumbuh berselang-seling, bertangkai, dan mengeluarkan bau yang sedap bila diremas.

Minyak atsiri dari daun sirih mengandung minyak terbang (betlephenol), seskuiterpen, pati, diatase, gula dan zat samak dan chavicol yang memiliki daya mematikan kuman, antioksidasi dan fungisida, anti jamur. Sirih berkhasiat menghilangkan bau badan yang ditimbulkan bakteri dan cendawan. Daun sirih juga bersifat menahan perdarahan, menyembuhkan luka pada kulit, dan gangguan saluran pencernaan. Selain itu juga bersifat mengerutkan, mengeluarkan dahak, meluruhkan ludah, hemostatik, dan menghentikan perdarahan.

Sirih bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit seperti:

  • Batuk

  • Sariawan

  • Bronchitis

  • Jerawat

  • Sakit gigi karena berlubang (daunnya)

  • Demam berdarah

  • Bau mulut

  • Haid tidak teratur

  • Asma

  • Radang tenggorokan (daun dan minyaknya)

Galian Rapet Medunten Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Galian Rapet Medunten?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Galian Rapet Medunten adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu mengurangi lendir yang berlebihan pada daerah kewanitaan.

Apa saja Peringatan Penggunaan Galian Rapet Medunten?

Wanita hamil dilarang minum jamu ini.

Sekilas tentang keputihan
Keputihan atau Fluor Albus atau Leukorea adalah suatu debit lengket kuning keputihan yang keluar dari vagina. Biasanya, keputihan dalam jumlah tertentu adalah normal, sebagai ketidakseimbangan temporer flora vagina alami. Jumlah normal yang lebih besar terjadi pada kehamilan, yang diharapkan menurun setelah melahirkan/ selama menyusui.

Namun, keputihan mungkin merupakan gejala gangguan pada organ reproduksi atau di tempat lain dalam tubuh. Sebuah cairan putih kekuningan atau krem, terutama jika kental, sering berisi nanah dan dapat merupakan tanda infeksi seperti trikomoniasis, kandidiasis, dan vaginitis bakteri. Debit trikomoniasis biasanya kekuningan, berbau, dan gatal. Debit kandidiasis adalah cairan putih kental dengan iritasi dan gatal-gatal. Wanita dengan bakterial vaginosis sering mengeluhkan debit kuning keabu-abuan dengan bau amis ofensif (fishy odor). Leukorea juga dapat menjadi tanda infeksi leher rahim dan penyakit menular 5ek5ual.

Keputihan merupakan sekresi vaginal pada wanita. Keputihan pada dasarnya dapat digolongkan menjadi dua golongan yaitu keputihan normal (fisiologis) dan keputihan abnormal (patologis). keputihan fisiologis adalah keputihan yang biasanya terjadi setiap bulannya, biasanya muncul menjelang menstruasi atau sesudah menstruasi ataupun masa subur. Keputihan patologis dapat disebabkan oleh infeksi biasanya disertai dengan rasa gatal di dalam vagina dan di sekitar bibir vagina bagian luar. Yang sering menimbulkan keputihan ini antara lain bakteri, virus, jamur atau juga parasit. Infeksi ini dapat menjalar dan menimbulkan peradangan ke saluran kencing, sehingga menimbulkan rasa pedih saat si penderita buang air kecil.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Galian Rapet Medunten?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Galian Rapet Medunten:

Minumlah 3 kali sehari 3 pil sekali minum.

Bagaimana Cara Penyimpanan Galian Rapet Medunten?

Simpan ditempat yang kering dan sejuk, terhindar dari sinar matahari langsung, dibawah suhu 30C.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Galian Rapet Medunten?

Dus Kertas isi 12 Pot Plastik @ 25 pil @ 250 mg

Berapa Nomor Izin BPOM Galian Rapet Medunten?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Galian Rapet Medunten:

TR163492781

Berapa Harga Galian Rapet Medunten?

Rp 15.000/Pot Plastik @ 25 pil @ 250 mg

Apa Nama Perusahaan Produsen Galian Rapet Medunten?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Galian Rapet Medunten:

CV GP Mandiri