Fusigra Cream

By | Agustus 2, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Fusigra Cream?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Fusigra Cream adalah:
Tiap gram krim mengandung:
-Asam Fusidat
2%

Sekilas Tentang Fusidic Acid (Asam Fusidat) Pada Fusigra Cream
Fusidic acid (asam fusidat) adalah antibiotik bakteriostatik yang sering digunakan secara topikal dalam krim dan obat tetes mata, tetapi juga dapat diberikan secara sistemik sebagai tablet atau suntikan.

Farmakologi

Asam fusidat bekerja dengan mengganggu sintesis protein bakteri, khususnya dengan mencegah translokasi faktor pemanjangan G (EF-G) dari ribosom. Asam fusidat hanya efektif pada bakteri gram positif seperti spesies Staphylococcus dan spesies Corynebacterium. Asam fusidat menghambat replikasi bakteri dan tidak membunuh bakteri, dan karena itu disebut "bakteriostatik".

Asam fusidat adalah antibiotik sejati, berasal dari jamur Fusidium coccineum dan dikembangkan oleh Leo Laboratories di Ballerup, Denmark dan dirilis untuk penggunaan klinis pada 1960-an. Itu juga telah diisolasi dari Mucor ramannianus dan Isaria kogana. Obat ini tidak dilisensikan untuk digunakan di AS, tetapi, sebagai natrium fusidat, obat ini disetujui untuk digunakan dengan resep di Inggris, Kanada, Eropa, Australia, dan Selandia Baru.

Penggunaan

Asam fusidat aktif secara in vitro terhadap Staphylococcus aureus, sebagian besar staphylococci koagulase-negatif, spesies Corynebacterium, sebagian besar spesies clostridium. Asam fusidat tidak memiliki aktivitas yang berguna melawan streptokokus, enterokokus, atau sebagian besar bakteri Gram-negatif (kecuali Neisseria, Moraxella, Legionella pneumophila dan Bacteroides fragilis). Asam fusidat aktif secara in vitro dan secara klinis melawan Mycobacterium leprae tetapi hanya memiliki aktivitas marginal terhadap Mycobacterium tuberculosis.

Penggunaan paling penting dari asam fusidat secara klinis adalah aktivitasnya melawan Methicillin Resistant Staphylococcus Aureus, 'superbug' yang didapat di rumah sakit yang terkadang fatal. Banyak strain MRSA tetap sensitif terhadap asam fusidat, tetapi karena hambatan genetik yang rendah terhadap resistensi (hanya satu titik mutasi yang diperlukan), asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati MRSA dan harus dikombinasikan dengan yang lain. antimikroba seperti rifampisin.

Asam fusidat sering ditemukan pada sediaan topikal untuk kulit dan mata (misalnya Fusibet®), penggunaan yang masih diperdebatkan.

Dosis

Asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati Staph. infeksi aureus. Penggunaan preparat topikal (krim kulit dan salep mata) yang mengandung asam fusidat sangat terkait dengan perkembangan resistensi, dan ada suara yang menentang penggunaan monoterapi asam fusidat yang berkelanjutan di masyarakat. Sediaan topikal yang digunakan di Eropa sering mengandung asam fusidat dan gentamisin dalam kombinasi, yang membantu mencegah perkembangan resistensi.

Tergantung pada alasan mengapa natrium fusidate diresepkan, dosis dewasa dapat menjadi 250 mg dua kali sehari dan atau hingga 750 mg tiga kali sehari. (Kondisi kulit biasanya membutuhkan dosis yang lebih kecil). Ini tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi. Ada preparat intravena yang tersedia tetapi mengiritasi vena, menyebabkan flebitis. Kebanyakan orang menyerap obat dengan sangat baik setelah meminumnya secara oral sehingga, jika pasien dapat menelan, tidak perlu banyak memberikannya secara intravena, termasuk endokarditis (infeksi pada bilik jantung).

Hati-hati kehamilan

'Tidak ada bukti yang memadai tentang keamanan pada kehamilan manusia. Penelitian pada hewan dan pengalaman klinis selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa asam fusidat tidak memiliki efek teratogenik (cacat lahir)...asam fusidat dapat melewati sawar plasenta.

Efek samping

Tablet dan Suspensi Fucidin kadang-kadang dapat menyebabkan gangguan hati yang dapat menyebabkan penyakit kuning (menguningnya kulit pasien dan bagian putih matanya). Kondisi ini hampir selalu membaik setelah Anda selesai mengonsumsi Fucidin Tablet atau Suspension. Efek samping terkait lainnya termasuk urin berwarna gelap, feses lebih terang dari biasanya. Ini juga harus menjadi normal ketika pengobatan selesai.
Pasien yang memakai obat harus memberitahu dokter mereka jika mereka melihat bahwa urin mereka 'sangat gelap', kotoran mereka 'sangat pucat' atau jika kulit atau bagian putih mata mereka menjadi kuning, lembar data Australia untuk pasien menambahkan.

Lainnya

Karena obat ini tidak berlisensi untuk digunakan di AS, dan oleh karena itu tidak ada definisi standar dari Clinical and Laboratory Standards Institute tentang resistensi asam fusidat.

Di Inggris dan Australia, kerentanan didefinisikan sebagai konsentrasi hambat minimum (Minimum Inhibitory Concentration/MIC) 0,25mg/l atau 0,5mg/l atau kurang. Resistensi didefinisikan sebagai MIC 2mg/l atau lebih. Di laboratorium yang menggunakan metode difusi cakram, kerentanan untuk cakram 2,5µg didefinisikan sebagai zona 22 mm atau lebih, dan resistansi didefinisikan sebagai zona 17 mm atau kurang; nilai antara didefinisikan sebagai resistansi menengah.

Mekanisme resistensi hanya dipelajari secara ekstensif pada Staphylococcus aureus. Mekanisme yang paling penting adalah perkembangan mutasi titik pada fusA, gen kromosom yang mengkode EF-G. Mutasi tersebut mengubah EF-G sehingga asam fusidat tidak mampu lagi mengikatnya. Resistensi mudah diperoleh ketika asam fusidat digunakan sendiri dan umumnya berkembang selama pengobatan, tetapi resistensi tidak terjadi ketika asam fusidat digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik lain. Untuk alasan ini, asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati Staph. infeksi aureus.

Beberapa bakteri juga memediasi resistensi melalui gen fusB, yang dibawa pada plasmid; mekanisme dimana fusB menyebabkan resistensi tidak diketahui.

Interaksi obat

Asam fusidat tidak boleh digunakan dengan kuinolon, yang bersifat antagonis. Ketika dikombinasikan dengan rifampisin, aksi asam fusidat bersifat aditif atau sinergis.

Sediaan

Fusidic acid tersedia dalam berbagai sediaan seperti salep, krim, tetes mata atau dalam bentuk tablet.

Fusigra Cream Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Fusigra Cream?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Fusigra Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

– Untuk pengobatan infeksi kulit yang disebabkan oleh Staphylococcus atau bakteri lain yang sensitif terhadap asam fusidat, seperti pada impetigo contagiosa, superficial folliculitis, furunculosis, sycosis barbae, hidraderitis axillaris, abses, paronychia dan erythrasma

Apa Saja Kontraindikasi Fusigra Cream?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Fusigra Cream dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


– Penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen obat
– Infeksi yang disebabkan oleh organisme yang tidak peka terhadap asam fusidat khususnya Pseudomonas aeruginosa
Efek Samping: – Reaksi sensitivitas seperti rash kulit, urtikaria, iritasi

PERINGATAN:
– Bila digunakan untuk kulit muka jangan kena mata
– Dapat meningkatkan resiko sensitisasi dan terjadi resistensi bakterial
– Jika mungkin, hindari selama bulan terakhir kehamilan
– Dapat menyebabkan kernikterus pada bayi selama bulan pertama

ATURAN PAKAI:

– Lesi terbuka :3-4 kali sehari
– Lesi tertutup:Pengolesan lebih sering akan lebih baik
– Lama pengobatan rata – rata 7 hari dan dapat digunakan dengan atau tanpa pembalut.

CARA PENYIMPANAN:

Simpan di tempat yang sejuk dan kering

Kemasan, Sediaan, dan Harga Fusigra Cream

– Fusigra krim Tube @5 gram. No.Reg: DKL0531110529A1 – Fusigra salep Tube @5 gram. No.Reg: DKL0631111430A1

Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.