Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar

By | Agustus 10, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar adalah:
  • Sodium fluoride 0.1%,
  • Menthol 0.6%,
  • Freshmint,
  • Anethole,
  • Poloxamer 407,
  • Sodium cyclamate,
  • Sodium saccharin,
  • Glycerin,
  • Ethanol,
  • Purified water
  • Alcohol

Sekilas Tentang Alcohol (Ethanol) Pada Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar
Alkohol dalam berbagai bentuknya merupakan suatu zat yang memiliki sifat antiseptik, disinfektan, dan antidot. Alkohol memiliki banyak bentuk yang digunakan untuk tujuan yang berbeda-beda. Pada pembahasan ini kita batasi alkohol dalam bentuk alkohol, n-butanol, dan ethanol. Alkohol dapat diaplikasikan pada kulit sebagai disinfektan kulit sebelum injeksi dan sebelum pembedahan pada operasi. Alkohol dalam bentuk ethanol (suatu komposisi kimia alkohol sederhana) secara intravena digunakan untuk perawatan toksisitas methanol atau toksisitas ethylene glycol saat fomepizole tidak tersedia. Efek toksik dari glycol dapat terkristalisasi pada ginjal dan menyebabkan efek yang sangat serius. Diperkirakan alkohol mulai digunakan sebagai antiseptik pada sekira tahun 1363 namun kemungkinan jauh lebih awal dari itu. Alkohol umumnya dihasilkan dari fermentasi ragi, gula, dan pati pada buah-buahan seperti anggur, kaktus, tebu, gandum, dan sebagainya.

Alkohol dalam bentuk n-butanol (produk minor hasil fermentasi gula) dalam jumlah kecil digunakan dalam industri makanan dan miuman sebagai pelarut dan pengaroma. Alkohol berupa ethanol (alkohol yang secara alami diproduksi oleh fermentasi gula oleh ragi) memiliki sifat memabukkan biasanya dijumpai pada produk-produk minuman keras seperti bir, wine, dan sejenisnya. Efek samping yang biasa terjadi saat seseorang mengonsumsi alkohol adalah pusing, mual, dan muntah. Alkoho dapat bersifat adiktif, menyebabkan alkoholisme, dan ketergantungan serta menimbulkan efek penarikan. Mengonsumsi alkohol dalam jangka lama dapat menyebabkan kerusakan hati kerusakan otak, dan berisiko menyebabkan kanker. Kebanyakan efek tadi ditimbulkan jika mengonsumsinya dalam dosis besar dan frekuensi sering. Namun kemungkinan efek samping itu bisa saja terjadi pada penggunaan dosis ringan dan moderat. Alkohol pada bir bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter yang disebut γ-aminobutyric acid atau GABA. GABA adalah inhibitor major neurotransmiter pada otak dan dengan memfasilitasi aksinya, alkohol dapat menekan aktifitas sistem saraf pusat. Alkohol juga secara langsung berefek pada sistem neurotransmiter lainnya termasuk glutamate, glycine, acetylcholine, dan serotonin. Hasilnya akan terjadi peningkatan kadar dopamin dan opioid endogen pada otak.

Pada industri farmasi, alkohol digunakan sebagai pelarut atau media "transportasi" pada berbagai jenis obat baik obat bebas maupun obat resep. Selain itu ia juga digunakan sebagai pengawet produk farmasi.
Sekilas Tentang Fluoride Pada Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar
Fluoride adalah bentuk ionik dari fluor. Flupride / fluorida merupakan senyawa organik dan anorganik yang mengandung unsur fluor. Sebagai halogen, fluor membentuk ion monovalen (muatan −1). Fluorida membentuk senyawa biner dengan unsur lain atau radikal. Contoh senyawa fluorida termasuk asam fluorida (HF), natrium fluorida (NaF) dan kalsium fluorida (CaF2), dan uranium heksafluorida (UF6).

Proses pembentukan

Senyawa fluorida, biasanya kalsium fluorida, secara alami ditemukan dalam konsentrasi rendah dalam air minum dan beberapa makanan, seperti teh, rumput laut, dan tulang ikan (seperti dalam sup ikan).

Air dengan sumber bawah tanah lebih cenderung memiliki tingkat fluorida yang lebih tinggi, sedangkan konsentrasi total dalam air laut memiliki konsentrasi rata-rata 1,3 bagian per juta (ppm). Pasokan air tawar umumnya mengandung antara 0,01-0,3 ppm, sedangkan lautan mengandung antara 1,2 dan 1,5 ppm.

Penggunaan

Asam fluorida digunakan dalam etsa kaca dan aplikasi industri lainnya, termasuk manufaktur sirkuit terpadu.

Fluorida, sebagai gel pekat, busa, atau pernis, digunakan sebagai obat resep. Fluor juga merupakan bagian dari molekul obat tertentu untuk melawan detoksifikasi di hati oleh sitokrom P450 oksidase karena ikatan C-F yang kuat tidak mudah putus. Ini untuk memastikan bahwa obat yang diberikan secara oral tidak dinonaktifkan sebelum mencapai aliran darah.

Ion fluorida memiliki kegunaan yang sangat signifikan dalam kimia organik sintetik. Ikatan kimia silikon-fluorin cukup kuat. Gugus pelindung silil eter dapat dengan mudah dihilangkan dengan penambahan ion fluorida. Sodium fluoride atau tetra-n-butylammonium fluoride (TBAF) adalah reagen yang paling umum digunakan.

Dalam biokimia, garam fluorida biasanya digunakan untuk menghambat aktivitas serin/treonin fosfatase.

Sulfur heksafluorida adalah propelan yang hampir inert dan tidak beracun. Uranium heksafluorida digunakan dalam pemisahan isotop uranium antara isotop fisil U-235 dan isotop non-fisil U-238 dalam persiapan bahan bakar reaktor nuklir dan bom atom.

Fluoridasi air

Senyawa yang mengandung fluorida seperti natrium fluorida, kalsium fluorida, dan natrium monofluorofosfat biasanya ditambahkan ke pasta gigi, air minum, perawatan yang ditentukan, dan produk kebersihan mulut lainnya yang tersedia secara komersial karena fluorida meningkatkan ketahanan email terhadap pembusukan. Awalnya, natrium fluorida digunakan untuk fluoridat air; namun, asam heksafluorosilikat (H2SiF6) dan garamnya natrium heksafluorosilikat (Na2SiF6) lebih umum digunakan, terutama di Amerika Serikat.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa fluoridasi dikaitkan dengan penurunan rata-rata jumlah anak dengan gigi berlubang sebesar 12,5%, dan penurunan rata-rata 2,25 gigi dengan gigi berlubang. Namun, fluoridasi air bukannya tanpa kritik (lihat Kontroversi fluoridasi air).

Fluoridasi garam

Di negara-negara di mana sistem air terpusat yang besar jarang terjadi, fluoridasi garam kadang-kadang digunakan sebagai alternatif untuk fluoridasi air. Di negara-negara di mana fluoridasi garam umum, seperti Swiss, Prancis, dan Jamaika, di antara banyak lainnya, pengalaman karies juga menurun pada kelompok yang menggunakan garam berfluoride dibandingkan dengan kelompok yang menggunakan garam tanpa fluoride.

Toksikologi

Akut

Dalam konsentrasi tinggi, senyawa fluoride bersifat racun dan dapat menyebabkan kematian. Pada tikus, LD50 diperkirakan 184 miligram fluoride stannous per kilogram massa tubuh. Sebuah laporan individu yang melibatkan kematian setelah pemberian ion fluoride yang tidak disengaja kepada seorang anak pada 5 mg/kg dikutip oleh GM Whitford pada tahun 1987, sementara setelah bereksperimen pada dirinya sendiri pada tahun 1899, Herbert H Baldwin melaporkan gejala toksisitas akut (misalnya gangguan gastrointestinal) terjadi pada dosis serendah 0,1-0,3 mg/kg.

Ketika tertelan secara langsung, senyawa fluoride mudah diserap oleh usus. Seiring waktu, senyawa diekskresikan melalui urin, dan waktu paruh untuk konsentrasi senyawa fluor dalam urutan jam. Diperkirakan bahwa fluoride dikeluarkan dari sirkulasi oleh tubuh dan sejumlah kecil menjadi terikat di tulang. Tes urin merupakan indikasi yang baik dari paparan tinggi senyawa fluoride di masa lalu.

Kontak kulit atau mata dengan banyak senyawa fluoride dalam konsentrasi tinggi berbahaya. Dalam kasus tertelan secara tidak sengaja, susu, kalsium karbonat, atau susu magnesium diberikan untuk memperlambat penyerapan. Kontak mata atau kulit diobati dengan melepas pakaian yang terkontaminasi dan membilasnya dengan air.

Kronis

Ion fluorida menggantikan ion hidroksida dalam kalsium hidroksiapatit, Ca5, pada gigi, membentuk kalsium fluoroapatit, Ca5, yang lebih stabil secara kimiawi dan larut pada pH 4,5, dibandingkan dengan pH 5,5 untuk kalsium hidroksiapatit. Ini umumnya diyakini menyebabkan lebih sedikit gigi berlubang, karena asam yang lebih kuat diperlukan untuk menyerang email gigi. Pada tahun 1951, Joseph C. Muhler dan Harry G. Day dari Indiana University melaporkan hasil penelitian mereka tentang stannous fluoride sebagai pencegah kerusakan gigi dan universitas pertama kali menjual teknologi tersebut ke Procter & Gamble untuk digunakan dalam pasta gigi Crest. Kelompok-kelompok yang telah mengevaluasi studi yang tersedia dan mendukung fluoridasi air termasuk The American Dental Association (ADA), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan beberapa organisasi kesehatan lainnya yang merekomendasikan untuk meningkatkan tingkat fluoride pasokan air kota ke tingkat antara 0,7 dan 1,2 ppm.

Efek merugikan yang paling banyak diterima dari fluoridasi konsentrasi rendah saat ini adalah fluorosis. Ini adalah kondisi yang disebabkan oleh asupan 'berlebihan' senyawa fluor dalam jangka waktu yang lama, dan dapat menyebabkan gigi menguning. Definisi 'berlebihan' dalam konteks fluorosis jatuh pada urutan bagian per juta dan secara umum diterima berarti secara signifikan lebih tinggi daripada jumlah 0,7 hingga 1,2 ppm yang direkomendasikan untuk air berfluoride. Namun, dosis sangat penting untuk efek samping, dan oleh karena itu, konsentrasi apa yang bermasalah akan tergantung pada jumlah fluoride yang tertelan, seberapa banyak yang diserap, dan berat orang yang menelannya. Untuk alasan ini, banyak dokter menyarankan untuk tidak menggunakan air berfluoride untuk membuat susu formula untuk bayi.

Perdebatan

Beberapa penentang fluoridasi telah menyatakan keprihatinan bahwa fluoride merusak fungsi tubuh. Salah satu kekhawatiran utama adalah bahwa fluoride dapat melemahkan kekuatan tulang, yang menyebabkan peningkatan patah tulang pinggul dan pergelangan tangan. Kekhawatiran tambahan lawan fluoridasi termasuk potensi fluoride untuk merusak otak, mengurangi fungsi tiroid, dan menyebabkan kanker tulang pada remaja laki-laki. Sementara tinjauan baru-baru ini dari Dewan Riset Nasional AS mendukung kekhawatiran bahwa fluorida dapat menyebabkan beberapa efek ini, setidaknya pada dosis tinggi, namun, lebih dari 100 lembaga layanan kesehatan nasional dan internasional dan organisasi profesional terus menerima bahwa ada manfaat dari komunitas. Fluoridasi air dalam mencegah kerusakan gigi.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Sekilas Tentang Menthol Pada Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar
Menthol adalah senyawa organik yang dibuat secara sintetis biasanya berasal dari herbal peppermint, eucalyptus dan pennyroyal. Mentol memiliki banyak manfaat kesehatan potensial. Diterapkan secara topikal atau digunakan secara oral, mentol telah terbukti membantu mengobati masalah pencernaan, nyeri, peradangan dan hidung tersumbat.

Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Untuk para perokok. Dibuat khusus dengan bahan-bahan penyegar yang dapat mengurangi napas tak sedap akibat merokok.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar:

Semprotkan satu-dua kali ke dalam rongga mulut.

Untuk hasil yang memuaskan, dianjurkan untuk tidak makan dan minum selama 30 menit setelah penggunaan.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Blister @ 1 Botol 13 ml

Berapa Nomor Izin BPOM Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar:

NA18141400042

Berapa Harga Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Rp 20.000

Apa Nama Perusahaan Produsen Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Frezza Antiseptic Mouthspray After Cigar:

PT Konimex

Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.