Fitkom Gummy Fruit & Veggie


Apa Kandungan dan Komposisi Fitkom Gummy Fruit & Veggie?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Fitkom Gummy Fruit & Veggie adalah:


Sirup glukosa, gula ,sari buah-buahan, sari sayuran, air, gelatin sapi, pemanis buatan sorbitol, minyak nabati, pewarna makanan.
Sekilas Tentang Gelatin Pada Fitkom Gummy Fruit & Veggie
Gelatin merupakan suatu protein yang berasal dari hewan. Gelatin diproses dengan merebus tulang rawan dan kulit untuk mengekstrak kolagennya. Kolagen merupakan protein berserat yang menghubungkan otot, tulang, dan kulit pada hewan. Ketika kolagen diproses, itu menjadi zat tanpa rasa, tidak berwarna yang disebut gelatin. Setelah gelatin dingin, ia memiliki tekstur seperti jeli. Tidak seperti kolagen, gelatin larut dalam air panas, dan teksturnya membuatnya praktis untuk digunakan dalam saus, sup, dan makanan penutup.

Manfaat kesehatan gelatin mirip dengan manfaat kolagen karena gelatin mengandung asam amino yang sama. Asam amino adalah senyawa yang bergabung untuk membuat protein, dan sangat penting untuk berfungsinya berbagai organ, serta untuk menyediakan energi.

Berikut adalah beberapa manfaat dari gelatin:

  • Meningkatkan kesehatan kulit

  • Sebagai sumber protein

  • Membantu fungsi pencernaan

  • Meringankan nyeri sendi

  • Membantu mengendalikan kadar gula darah

  • Menjaga kesehatan rambut

  • Memperkuat tulang dan sendi

  • Memperkuat kuku

  • Menurunkan berat badan

  • Membantu mengatasi osteoporosis

Sekilas Tentang Sorbitol Pada Fitkom Gummy Fruit & Veggie
Sorbitol adalah suatu zat atau bahan pemanis pengganti gula dengan jumlah kalori yang relatif kecil. Jumlah kalori dalam satu gram sorbitol yaitu sekira 2 kalori saja. Di dalam tubuh, sorbitol diserap hanya sekira 50%-80% dan sisanya akan dipecah oleh bakteri dalam sistem pencernaan dan menghasilkan gas. Sorbitol banyak dijumpai sebagai salah satu komponen dalam komposisi berbagai produk seperti permen, obat-obatan, kosmetik, dan lain-lain. Sorbitol memiliki tingkat kemanisan 60% lebih rendah dari sukrosa dan harganya lebih murah dari xylitol.

Secara almi, sorbitol ini dijumpai pada berbagai buah seperti pir, kismis, aprikot, apel, persik, prem, dan kurma. Sorbitol kebanyakan dihasilkan dari proses sintesa reaksi pengurangan glukosa dari sirup jagung (sirup yang terbuat dari pati jagung). Sorbitol merupakan pemanis yang relatif aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Berikut ini beberapa manfaat sorbitol bagi kesehatan:

1. Mengurangi karies gigi akibat pemanis

Umumnya gula pemanis biasa dimetabolisme oleh bakteri pada rongga mulut sehingga bakteri berkembang biak dan menyebabkan karies dan plak. Dengan menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol, bakteri pada rongga mulut tidak dapat memetabolismenya sehingga mengurangi risiko karies dan plak sehingga aman bagi kesehatan gigi.

2. Mengatasi konstipasi

Sorbitol memiliki efek laksatif (pencahar) pada mereka yang terkena konstipasi. Sorbitol dapat menahan air dalam feses sehingga feses lebih lembut dan mempermudah pengeluarannya dari dalam tubuh.

3. Pemanis alternatif untuk penderita diabetes

Sorbitol hanya diserap sekira 50%-80% oleh sistem pencernaan dan kemudian dikonversi mejadi glikogen di dalam hati. Menurut penelitian, sorbitol tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan tidak bergantung pada insulin untuk penyerapannya serta tidak menyebabkan hiperglikemia (tidak seperti glukosa atau sukrosa).

4. Menjaga kesehatan kulit

Sorbitol dapat melindungi keratinosit epidermis dari toksisitas osmotik yang diinduksi oleh sodium chloride sehingga secara signifikan meningkatkan kelembaban dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

5. Menjaga kesehatan rambut dan kulit kepala

Sorbitol yang sering dijumpai ada pada komponen shampoo mampu mengikat kotoran dan minyak pada kulit kepala sehingga kotoran tadi lebih mudah larut dalam air dan menjaga kebersihan kulit kepala. Selain itu sorbitol dapat menjaga kulit kepala tetap lembab mencegahnya dari kekeringan, kotoran, dan risiko infeksi.

Sorbitol relatif aman jika digunakan hanya dalam jumlah kecil, namun jika digunakan terlalu banyak (20 g-50 g) dapat menimbulkan overdosis dengan gejala seperti diare, kram perut, dan masalah pencernaan lainnya.

Sekilas Tentang Glucose Pada Fitkom Gummy Fruit & Veggie
Glucose (glukosa (Glc), monosakarida (atau gula sederhana)) adalah suatu karbohidrat penting dalam biologi. Sel hidup menggunakannya sebagai sumber energi dan perantara metabolisme. Glukosa adalah salah satu produk utama fotosintesis dan memulai respirasi seluler pada prokariota dan eukariota. Nama tersebut berasal dari kata Yunani glykys (γλυκύς), yang berarti "manis", ditambah akhiran "-ose" yang menunjukkan gula.

Dua stereoisomer gula aldoheksosa dikenal sebagai glukosa, hanya satu di antaranya (D-glukosa) yang aktif secara biologis. Bentuk ini (D-glukosa) sering disebut sebagai dekstrosa monohidrat, atau, terutama dalam industri makanan, hanya dekstrosa (dari glukosa dekstrorotatori). Artikel ini membahas bentuk-D glukosa. Gambar cermin molekul, L-glukosa, tidak dapat dimetabolisme oleh sel dalam proses biokimia yang dikenal sebagai glikolisis.

Glukosa umumnya tersedia dalam bentuk zat putih atau sebagai kristal padat. Ini juga dapat ditemukan secara umum sebagai larutan berair.

Struktur kimia

Glukosa (C6H12O6) mengandung enam atom karbon yang salah satunya merupakan bagian dari gugus aldehida dan oleh karena itu disebut sebagai aldoheksosa. Molekul glukosa dapat berada dalam bentuk rantai terbuka (asiklik) dan cincin (siklik) (dalam kesetimbangan), yang terakhir merupakan hasil ikatan kovalen antara atom C aldehida dan gugus hidroksil C-5 untuk membentuk enam- hemiasetal siklik anggota. Dalam larutan air kedua bentuk berada dalam kesetimbangan, dan pada pH 7 bentuk siklik lebih dominan. Karena cincin mengandung lima atom karbon dan satu atom oksigen, yang menyerupai struktur piran, bentuk siklik glukosa juga disebut sebagai glukopiranosa. Pada cincin ini, setiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dengan pengecualian atom kelima, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk gugus CH2OH.

Isomer

Gula aldoheksosa memiliki 4 pusat kiral yang menghasilkan 24 = 16 stereoisomer. Ini dibagi menjadi dua kelompok, L dan D, dengan masing-masing 8 gula. Glukosa adalah salah satu dari gula ini, dan L dan D-glukosa adalah dua dari stereoisomer. Hanya 7 di antaranya ditemukan dalam organisme hidup, di mana D-glukosa (Glu), D-galaktosa (Gal) dan D-mannosa (Manusia) adalah yang paling penting. Kedelapan isomer ini (termasuk glukosa itu sendiri) semuanya diastereoisomer dalam hubungan satu sama lain dan semuanya termasuk dalam seri-D.

Pusat asimetris tambahan di C-1 (disebut atom karbon anomerik) dibuat ketika glukosa mengalami siklus dan dua struktur cincin, yang disebut anomer terbentuk - -glukosa dan -glukosa. Anomer-anomer ini berbeda secara struktural sehubungan dengan posisi relatif gugus hidroksilnya yang terkait dengan C-1 dan gugus pada C-6, yang disebut karbon referensi. Ketika D-glukosa digambarkan sebagai proyeksi Haworth atau dalam konformasi kursi standar, penunjukan berarti bahwa gugus hidroksil yang melekat pada C-1 diposisikan trans ke gugus -CH2OH pada C-5, sedangkan berarti adalah cis. Metode lain yang populer untuk membedakan dari adalah dengan mengamati apakah hidroksil C-1 masing-masing berada di bawah atau di atas bidang cincin, tetapi metode ini merupakan definisi yang tidak akurat dan dapat gagal jika cincin glukosa ditarik terbalik atau dalam konformasi kursi alternatif. Bentuk dan saling berkonversi selama rentang waktu jam dalam larutan berair, ke rasio stabil akhir :β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi.

Rotamer

Dalam bentuk siklik glukosa, rotasi dapat terjadi di sekitar sudut puntir O6-C6-C5-O5, yang disebut sudut , untuk membentuk tiga konformasi rotamer seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah. Mengacu pada orientasi sudut dan sudut O6-C6-C5-C4 tiga konformasi rotamer staggered stabil disebut gauche-gauche (gg), gauche-trans (gt) dan trans-gauche (tg). Untuk metil -D-glukopiranosa pada kesetimbangan rasio molekul dalam setiap konformasi rotamer dilaporkan sebagai 57:38:5 gg:gt:tg. Kecenderungan sudut untuk lebih memilih untuk mengadopsi konformasi gauche dikaitkan dengan efek gauche.

Produksi

Alami

Glukosa adalah salah satu produk fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
Pada hewan dan jamur, glukosa adalah hasil pemecahan glikogen, suatu proses yang dikenal sebagai glikogenolisis. Pada tumbuhan, substrat pemecahannya adalah pati.
Pada hewan, glukosa disintesis di hati dan ginjal dari intermediet non-karbohidrat, seperti piruvat dan gliserol, melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis.

Komersial

Glukosa diproduksi secara komersial melalui hidrolisis enzimatik pati. Banyak tanaman dapat digunakan sebagai sumber pati. Jagung, beras, gandum, kentang, singkong, garut, dan sagu semuanya digunakan di berbagai belahan dunia. Di Amerika Serikat, tepung jagung (dari jagung) digunakan hampir secara eksklusif.

Proses enzimatik ini memiliki dua tahap. Selama 1-2 jam mendekati 100 °C, enzim menghidrolisis pati menjadi karbohidrat yang lebih kecil yang masing-masing mengandung rata-rata 5-10 unit glukosa. Beberapa variasi pada proses ini memanaskan campuran pati secara singkat hingga 130 °C atau lebih panas satu kali atau lebih. Perlakuan panas ini meningkatkan kelarutan starch dalam air, tetapi menonaktifkan enzim, dan enzim segar harus ditambahkan ke dalam campuran setelah setiap pemanasan.

Pada langkah kedua, yang dikenal sebagai "sakarifikasi", pati yang terhidrolisis sebagian dihidrolisis sepenuhnya menjadi glukosa menggunakan enzim glukoamilase dari jamur Aspergillus niger. Kondisi reaksi yang khas adalah pH 4,0–4,5, 60 °C, dan konsentrasi karbohidrat 30–35% berat. Dalam kondisi ini, pati dapat diubah menjadi glukosa pada hasil 96% setelah 1-4 hari. Hasil yang lebih tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan larutan yang lebih encer, tetapi pendekatan ini membutuhkan reaktor yang lebih besar dan memproses volume air yang lebih besar, dan umumnya tidak ekonomis. Larutan glukosa yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan penyaringan dan dipekatkan dalam evaporator multi-efek. D-glukosa padat kemudian diproduksi oleh kristalisasi berulang.

Kegunaan

Kita dapat berspekulasi tentang alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa (Fru), begitu banyak digunakan dalam evolusi, ekosistem, dan metabolisme. Glukosa dapat terbentuk dari formaldehida dalam kondisi abiotik, sehingga mungkin telah tersedia untuk sistem biokimia primitif. Mungkin yang lebih penting untuk kehidupan lanjut adalah kecenderungan rendah glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, untuk bereaksi secara non-spesifik dengan gugus amino protein. Reaksi ini (glikasi) mengurangi atau menghancurkan fungsi banyak enzim. Tingkat glikasi yang rendah disebabkan oleh preferensi glukosa untuk isomer siklik yang kurang reaktif. Namun demikian, banyak komplikasi jangka panjang diabetes (misalnya, kebutaan, gagal ginjal, dan neuropati perifer) mungkin karena glikasi protein atau lipid. Sebaliknya, penambahan glukosa yang diatur oleh enzim ke protein melalui glikosilasi seringkali penting untuk fungsinya.

Sebagai sumber energi

Glukosa adalah bahan bakar di mana-mana dalam biologi. Ini digunakan sebagai sumber energi di sebagian besar organisme, dari bakteri hingga manusia. Penggunaan glukosa dapat dilakukan dengan respirasi aerobik atau anaerobik (fermentasi). Karbohidrat adalah sumber energi utama tubuh manusia, melalui respirasi aerobik, menyediakan sekitar 4 kalori (17 joule) energi makanan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono dan disakarida, yang sebagian besar adalah glukosa. Melalui glikolisis dan kemudian dalam reaksi siklus asam sitrat (TCAC), glukosa dioksidasi untuk akhirnya membentuk CO2 dan air, menghasilkan energi, sebagian besar dalam bentuk ATP. Reaksi insulin, dan mekanisme lainnya, mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kadar gula darah puasa yang tinggi merupakan indikasi kondisi pradiabetes dan diabetes.

Glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, dan karenanya ketersediaannya mempengaruhi proses psikologis. Ketika glukosa rendah, proses psikologis yang membutuhkan upaya mental (misalnya, pengendalian diri) terganggu.

Glukosa dalam glikolisis

Penggunaan glukosa sebagai sumber energi dalam sel adalah melalui respirasi aerobik atau anaerobik. Keduanya dimulai dengan langkah awal jalur metabolisme glikolisis. Langkah pertama dari ini adalah fosforilasi glukosa oleh heksokinase untuk mempersiapkannya untuk pemecahan kemudian untuk menyediakan energi.

Alasan utama untuk fosforilasi glukosa segera oleh heksokinase adalah untuk mencegah difusi keluar dari sel. Fosforilasi menambahkan gugus fosfat bermuatan sehingga glukosa 6-fosfat tidak dapat dengan mudah melintasi membran sel. Langkah pertama yang ireversibel dari jalur metabolisme adalah umum untuk tujuan pengaturan.

Sebagai pendahulu

Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan metabolisme lipid. Juga, pada tumbuhan dan sebagian besar hewan, itu adalah prekursor untuk produksi vitamin C (asam askorbat). Ini dimodifikasi untuk digunakan dalam proses ini oleh jalur glikolisis.

Glukosa digunakan sebagai prekursor untuk sintesis beberapa zat penting. larutan pati Pati, selulosa, dan glikogen ("pati hewan") adalah polimer glukosa umum (polisakarida). Laktosa, gula utama dalam susu, adalah disakarida glukosa-galaktosa. Dalam sukrosa, disakarida penting lainnya, glukosa bergabung dengan fruktosa. Proses sintesis ini juga bergantung pada fosforilasi glukosa melalui langkah pertama glikolisis.

Sumber dan penyerapan

Semua karbohidrat makanan utama mengandung glukosa, baik sebagai satu-satunya bahan penyusunnya, seperti pada pati dan glikogen, atau bersama-sama dengan monosakarida lain, seperti pada sukrosa dan laktosa. Dalam lumen duodenum dan usus halus, oligo- dan polisakarida dipecah menjadi monosakarida oleh glikosidase pankreas dan usus. Glukosa kemudian diangkut melintasi membran apikal enterosit oleh SLC5A1, dan kemudian melintasi membran basalnya oleh SLC2A2. Beberapa glukosa langsung menuju ke sel-sel otak dan eritrosit, yang sementara itu sisanya membuat jalan ke hati dan otot, di mana ia disimpan sebagai glikogen, dan ke sel-sel lemak, di mana ia dapat digunakan untuk reaksi kekuatan yang mensintesis beberapa lemak. Glikogen adalah sumber energi tambahan tubuh, disadap dan diubah kembali menjadi glukosa ketika ada kebutuhan energi.

Fitkom Gummy Fruit & Veggie Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Fitkom Gummy Fruit & Veggie?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Fitkom Gummy Fruit & Veggie adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin anak.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Fitkom Gummy Fruit & Veggie?


Box @ 15 tablet chewable.
sekilas tentang vitamin dan mineral
Vitamin (bahasa Inggris: vital amine, vitamin) adalah sekelompok senyawa organik berbobot molekul kecil yang memiliki fungsi vital dalam metabolisme setiap organisme, yang tidak dapat dihasilkan oleh tubuh.

Nama ini berasal dari gabungan kata bahasa Latin vita yang artinya "hidup" dan amina (amine) yang mengacu pada suatu gugus fungsi yang memiliki atom nitrogen (N), karena pada awalnya vitamin dianggap demikian. Kelak diketahui bahwa banyak vitamin yang sama sekali tidak memiliki atom N. Dipandang dari sisi enzimologi (ilmu tentang enzim), vitamin adalah kofaktor dalam reaksi kimia yang dikatalisasi oleh enzim. Pada dasarnya, senyawa vitamin ini digunakan tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang secara normal.

Terdapat 13 jenis vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang dengan baik. Vitamin tersebut antara lain vitamin A, C, D, E, K, dan B (tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, biotin, vitamin B6, vitamin B12, dan folat). Walau memiliki peranan yang sangat penting, tubuh hanya dapat memproduksi vitamin D dan vitamin K dalam bentuk provitamin yang tidak aktif. Sumber berbagai vitamin ini dapat berasal dari makanan, seperti buah-buahan, sayuran, dan suplemen makanan.

Vitamin memiliki peranan spesifik di dalam tubuh dan dapat pula memberikan manfaat kesehatan. Bila kadar senyawa ini tidak mencukupi, tubuh dapat mengalami suatu penyakit. Tubuh hanya memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan ini diabaikan maka metabolisme di dalam tubuh kita akan terganggu karena fungsinya tidak dapat digantikan oleh senyawa lain. Gangguan kesehatan ini dikenal dengan istilah avitaminosis. Contohnya adalah bila kita kekurangan vitamin A maka kita akan mengalami kerabunan. Di samping itu, asupan vitamin juga tidak boleh berlebihan karena dapat menyebabkan gangguan metabolisme pada tubuh.

Mineral adalah unsur atau elemen seperti tembaga, besi, kalsium, kalium, dll yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah tertentu (sering dalam jumlah kecil). adalah unsur kimia yang diperlukan sebagai nutrisi penting oleh organisme untuk melakukan fungsi yang diperlukan untuk kehidupan. Namun, empat elemen struktural utama dalam tubuh manusia berdasarkan berat (oksigen, hidrogen, karbon, dan nitrogen), biasanya tidak termasuk dalam daftar mineral nutrisi utama (nitrogen dianggap sebagai "mineral" untuk tanaman, seperti yang sering dimasukkan dalam pupuk). Keempat elemen ini menyusun sekitar 96% dari berat tubuh manusia, dan mineral utama (makromineral) dan mineral minor (juga disebut elemen jejak) menyusun sisanya.

Mineral, sebagai unsur, tidak dapat disintesis secara biokimia oleh organisme hidup. Tumbuhan mendapatkan mineral dari tanah. Sebagian besar mineral dalam makanan manusia berasal dari makan tumbuhan dan hewan atau dari air minum. Sebagai sebuah kelompok, mineral adalah salah satu dari empat kelompok nutrisi penting, yang lain adalah vitamin, asam lemak esensial, dan asam amino esensial. Lima mineral utama dalam tubuh manusia adalah kalsium, fosfor, kalium, natrium, dan magnesium. Semua elemen yang tersisa dalam tubuh manusia disebut "elemen jejak". Elemen jejak yang memiliki fungsi biokimia spesifik dalam tubuh manusia adalah belerang, besi, klorin, kobalt, tembaga, seng, mangan, molibdenum, yodium dan selenium.

Sebagian besar unsur kimia yang dicerna oleh organisme adalah dalam bentuk senyawa sederhana. Tumbuhan menyerap unsur-unsur terlarut dalam tanah, yang selanjutnya dicerna oleh herbivora dan omnivora yang memakannya, dan unsur-unsur tersebut bergerak ke atas rantai makanan.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Fitkom Gummy Fruit & Veggie?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Fitkom Gummy Fruit & Veggie:


Anak : 1-3 tablet perhari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Fitkom Gummy Fruit & Veggie?


Tak ada pilihan.

Apa Nama Perusahaan Produsen Fitkom Gummy Fruit & Veggie?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Fitkom Gummy Fruit & Veggie:


PT.Soho

HARGA

Rp 35.000

Sekilas Tentang SOHO
Sejarah SOHO dimulai oleh pengusaha asal Bangka Tan Tjhoen Lim yang pada tahun 1946 mendirikan suatu perusahaan bernama N.V. Ethica Handel Maatschappij yang memproduksi obat-obatan dengan sediaan injeksi. Setelah itu perusahaan ini berubah namanya menjadi PT. Ethica Industri Farmasi. Perusahaan ini sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama ia miliki. Setelah perusahaan ini sukses, maka pada 1951, Tan Tjhoen Lim mendirikan PT. Soho Industri Farmasi yang memproduksi obat-obatan herbal yang kemudian pada 1996 mulai memproduksi produk-produk obat bebas (OTC). Nama "SOHO" sendiri merupakan singkatan dari "Societas Honorabilis" yang berarti "perkumpulan orang-orang terhormat".

Usaha Tan Tjhoen Lim berkembang dengan pesat kemudian ia mendirikan lagi beberapa perusahaan yang bergerak di berbagai bidang produk dan layanan seperti PT. Parit padang Global, bergerak dibidang distribusi produk obat dan alat kesehatan. Selain itu ada PT. Global Harmony Retailindo yang bergerak dibidang layanan apotek, klinik, laboratorium, dan ritel. Adalagi PT. Unihealth (Universal Health Network) yang bergerak dibidang penjualan langsung dan netrowk marketing untuk produk-produk suplemen, vitamin, makanan kesehatan, dan produk-produk perawatan kulit. Setelah Tan Tjhoen Lim meninggal, tongkat estafet kepemimpinan perusahaan-perusahaan ini dipegang oleh penerusnya yakni Tan Eng Liang. Karena ingin mempermudah koordinasi, maka Tan Eng Liang mendirikan SOHO Group yang menjadi group dari perusahaan-perusahaan tadi.

Saat ini Soho Group memiliki sekira 6000 karyawan dengan jumlah varian produk mencapai lebih dari 350 produk yang dipasarkan hingga ke mancanegara seperti Malaysia, Myanmar, Nigeria, Brunei, Mongolia, Vietnam, Suriname, dan masih banyak lagi. Pada 1 Oktober 2013, SOHO Group resmi mengubah namanya menjadi Soho Global Health untuk menyesuaikan dinamika bisnis yang semakin berkembang.

Leave a Comment