Estradiol Valerate

Sekilas Tentang Estradiol Pada Estradiol Valerate
Estradiol adalah suat hormon seks yang dikenal sebagai hormon "wanita" tetapi juga ada pada pria, itu mewakili estrogen utama pada manusia. Estradiol tidak hanya berdampak penting pada fungsi reproduksi dan seksual, tetapi juga mempengaruhi organ lain termasuk struktur tulang.

Perpaduan

Estradiol, seperti steroid lainnya, berasal dari kolesterol. Setelah pembelahan rantai samping dan memanfaatkan jalur delta-5 atau jalur delta-4 androstenedion adalah perantara utama. Androstenedion diubah menjadi testosteron yang selanjutnya mengalami aromatisasi menjadi estradiol, atau sebagai alternatif, androstenedion diubah menjadi estron yang diubah menjadi estradiol.

Produksi

Selama tahun-tahun reproduksi, sebagian besar estradiol pada wanita diproduksi oleh sel granulosa ovarium melalui aromatisasi androstenedion (diproduksi di sel teka folikuli) menjadi estron, diikuti oleh konversi estron menjadi estradiol oleh 17β-hidroksisteroid reduktase. Sejumlah kecil estradiol juga diproduksi oleh korteks adrenal, dan (pada pria), oleh testis.

Estradiol tidak hanya diproduksi di gonad: pada kedua jenis kelamin, hormon prekursor, khususnya testosteron, diubah oleh aromatisasi menjadi estradiol. Secara khusus, sel-sel lemak aktif untuk mengubah prekursor menjadi estradiol, dan akan terus melakukannya bahkan setelah menopause. Estradiol juga diproduksi di otak dan di dinding arteri.

Mekanisme aksi

Estradiol memasuki sel secara bebas dan berinteraksi dengan reseptor sel target sitoplasma. Ketika reseptor estrogen telah mengikat ligan, ia dapat memasuki inti sel target, dan mengatur transkripsi gen yang mengarah pada pembentukan messenger RNA. mRNA berinteraksi dengan ribosom untuk menghasilkan protein spesifik yang mengekspresikan efek estradiol pada sel target.

Estradiol berikatan dengan baik pada reseptor estrogen, ERα dan ERβ, berbeda dengan estrogen tertentu lainnya, terutama obat yang bekerja pada salah satu reseptor ini. Obat-obatan ini disebut modulator reseptor estrogen selektif, atau SERM.

Baru-baru ini ada spekulasi tentang reseptor estrogen membran, ERX.

Metabolisme

Dalam plasma, estradiol sebagian besar terikat pada globulin pengikat hormon seks, juga dengan albumin, -hanya sebagian kecil yang bebas dan aktif secara biologis. Penonaktifan termasuk konversi ke estrogen yang kurang aktif seperti estron dan estriol. Estriol adalah metabolit urin utama. Estradiol dikonjugasi di hati oleh pembentukan sulfat dan glukuronida dan dengan demikian diekskresikan melalui ginjal. Beberapa konjugat yang larut dalam air diekskresikan melalui saluran empedu, dan sebagian diserap kembali setelah hidrolisis dari saluran usus. Sirkulasi enterohepatik ini berkontribusi untuk mempertahankan kadar estradiol.

Pengukuran

Pengukuran estradiol serum pada wanita terutama mencerminkan aktivitas ovarium. Dengan demikian mereka berguna dalam mendeteksi estrogen dasar pada wanita dengan amenore atau disfungsi menstruasi dan untuk mendeteksi keadaan hipoestrogenik dan menopause. Selanjutnya, pemantauan estrogen selama terapi kesuburan menilai pertumbuhan folikel dan berguna dalam memantau pengobatan. Tumor penghasil estrogen akan menunjukkan tingkat tinggi estradiol dan estrogen lainnya yang persisten. Pada pubertas dini, kadar estradiol meningkat secara tidak tepat.

 

Dalam siklus menstruasi normal, kadar estradiol biasanya <50 ng/ml saat menstruasi, meningkat seiring perkembangan folikel, turun sebentar saat ovulasi, dan naik lagi selama fase luteal untuk puncak kedua. Pada akhir fase luteal, kadar estradiol turun ke tingkat menstruasi kecuali ada kehamilan.

Selama kehamilan, kadar estrogen termasuk estradiol terus meningkat menuju aterm. Sumber estrogen ini adalah plasenta yang mengaromatis prohormon yang diproduksi di kelenjar adrenal janin.

Efek

Reproduksi wanita

Pada wanita, estradiol bertindak sebagai hormon pertumbuhan untuk jaringan organ reproduksi, mendukung lapisan vagina, kelenjar serviks, endometrium dan lapisan saluran tuba. Ini meningkatkan pertumbuhan miometrium. Estradiol tampaknya diperlukan untuk mempertahankan oosit di ovarium. Selama siklus menstruasi, estradiol yang diproduksi oleh folikel yang sedang tumbuh memicu, melalui sistem umpan balik positif, peristiwa hipotalamus-hipofisis yang menyebabkan lonjakan hormon luteinisasi, yang menginduksi ovulasi. Pada fase luteal, estradiol, bersama dengan progesteron, mempersiapkan endometrium untuk implantasi. Selama kehamilan estradiol meningkat karena produksi plasenta. Pada babun, penghambatan produksi estrogen menyebabkan keguguran menunjukkan bahwa estradiol memiliki peran dalam pemeliharaan kehamilan. Penelitian sedang menyelidiki peran estrogen dalam proses inisiasi persalinan.

Perkembangan seksual

Perkembangan karakteristik seks sekunder pada wanita didorong oleh estrogen, khususnya estradiol. Perubahan ini dimulai pada saat pubertas, paling meningkat selama masa reproduksi dan menjadi kurang jelas dengan menurunnya dukungan estradiol setelah menopause. Dengan demikian, estradiol meningkatkan perkembangan payudara, dan bertanggung jawab atas perubahan bentuk tubuh yang mempengaruhi tulang, sendi, timbunan lemak. Struktur lemak dan komposisi kulit dimodifikasi oleh estradiol.

Reproduksi pria

Efek estradiol (dan estrogen) pada reproduksi pria sangat kompleks. Estradiol diproduksi di sel Sertoli testis. Ada bukti bahwa estradiol adalah untuk mencegah apoptosis sel germinal laki-laki.

Beberapa penelitian telah mencatat bahwa jumlah sperma telah menurun di banyak bagian dunia dan telah dipostulasikan bahwa ini mungkin terkait dengan paparan estrogen di lingkungan. Penekanan produksi estradiol dalam subpopulasi pria subfertil dapat meningkatkan analisis semen.

Pria dengan kondisi genetik kromosom seks seperti Sindrom Klinefelters akan memiliki tingkat estradiol yang lebih tinggi.

Tulang

Ada banyak bukti bahwa estradiol memiliki efek mendalam pada tulang. Individu tanpa estradiol (atau estrogen lainnya) akan menjadi tinggi dan eunuchoid karena penutupan epifisis tertunda atau mungkin tidak terjadi. Struktur tulang terpengaruh mengakibatkan osteopenia dini dan osteoporosis. Juga, wanita yang melewati masa menopause mengalami percepatan kehilangan massa tulang karena kekurangan estrogen relatif.

Hati

Estradiol memiliki efek kompleks pada hati. Ini dapat menyebabkan kolestasis. Ini mempengaruhi produksi beberapa protein termasuk lipoprotein, protein pengikat, dan protein yang bertanggung jawab untuk pembekuan darah.

Otak

Estrogen dapat diproduksi di otak dari prekursor steroid. Sebagai antioksidan, mereka telah ditemukan memiliki fungsi neuroprotektif.

Umpan balik positif dan negatif dari siklus menstruasi melibatkan estradiol ovarium sebagai penghubung ke sistem hipotalamus-hipofisis untuk mengatur gonadotropin.

Pembuluh darah

Estrogen mempengaruhi pembuluh darah tertentu. Peningkatan aliran darah arteri telah ditunjukkan di arteri koroner.

Onkogen

Estrogen dianggap sebagai onkogen karena mendukung kanker tertentu, terutama kanker payudara dan kanker lapisan rahim. Selain itu ada beberapa kondisi ginekologi jinak yang bergantung pada estrogen seperti endometriosis, leiomyomata uteri, dan perdarahan uterus.

Kehamilan

Efek estradiol, bersama dengan estron dan estriol, pada kehamilan kurang jelas. Mereka dapat meningkatkan aliran darah rahim, pertumbuhan miometrium, merangsang pertumbuhan payudara dan pada saat aterm, mendorong pelunakan serviks dan ekspresi reseptor oksitosin miometrium.

Peran dalam diferensiasi jenis kelamin otak

Salah satu hal menarik untuk diferensiasi jenis kelamin mamalia adalah bahwa estradiol adalah salah satu dari dua metabolit aktif testosteron pada laki-laki (yang lainnya adalah dihidrotestosteron), dan karena janin dari kedua jenis kelamin terpapar pada tingkat estradiol ibu yang sama tinggi, sumber ini tidak dapat memiliki dampak yang signifikan pada diferensiasi seks prenatal. Estradiol tidak dapat dengan mudah dipindahkan dari sirkulasi ke otak, sedangkan testosteron dapat, sehingga diferensiasi jenis kelamin dapat disebabkan oleh testosteron di otak sebagian besar mamalia jantan, termasuk manusia, yang beraromatisasi dalam jumlah yang signifikan menjadi estradiol. Ada juga sekarang bukti bahwa pemrograman perilaku seksual laki-laki dewasa pada hewan sebagian besar tergantung pada estradiol yang diproduksi di sistem saraf pusat selama kehidupan prenatal dan masa bayi awal dari testosteron. Namun, belum diketahui apakah proses ini memainkan peran minimal atau signifikan dalam perilaku seksual manusia meskipun bukti dari mamalia lain cenderung menunjukkan hal itu.

Baru-baru ini, ditemukan bahwa volume struktur otak dimorfik seksual pada laki-laki fenotipikal berubah mendekati struktur otak khas perempuan ketika terkena estradiol selama beberapa bulan. Ini menunjukkan bahwa estradiol memiliki peran penting dalam diferensiasi jenis kelamin otak, baik pra-kelahiran dan sepanjang hidup.

Obat estradiol

Estrogen dipasarkan dalam beberapa cara untuk mengatasi masalah hipoestrogenisme. Jadi ada preparat oral, transdermal, topikal, injeksi, dan vagina. Selanjutnya, molekul estradiol dapat dihubungkan dengan gugus alkil pada posisi C3 untuk memudahkan pemberian. Modifikasi tersebut menimbulkan estradiol asetat (aplikasi oral dan vagina) dan estradiol cyprionate (suntik).

Sediaan oral tidak selalu dapat diprediksi diserap dan harus melewati hati terlebih dahulu di mana mereka dapat dimetabolisme dan juga memulai efek samping yang tidak diinginkan. Dengan demikian, rute pemberian alternatif telah dikembangkan yang melewati hati sebelum organ target utama terkena. Rute transdermal dan transvaginal tidak tunduk pada jalur hati awal.

Perubahan yang lebih mendalam adalah etinilestradiol, bahan estrogen yang paling umum dalam pil kontrasepsi oral kombinasi

Terapi

Terapi penggantian hormon

Jika efek samping yang parah dari tingkat estradiol yang rendah dalam darah wanita dialami (umumnya pada awal menopause atau setelah ooforektomi), terapi penggantian hormon dapat diresepkan. Seringkali terapi semacam itu dikombinasikan dengan progestin.

Terapi estrogen dapat digunakan dalam pengobatan infertilitas pada wanita ketika ada kebutuhan untuk mengembangkan lendir serviks yang ramah sperma atau lapisan rahim yang sesuai.

Terapi estrogen juga digunakan untuk mempertahankan kadar hormon wanita pada transeksual pria-wanita.

Memblokir estrogen

Menginduksi keadaan hipoestrogenisme mungkin bermanfaat dalam situasi tertentu di mana estrogen berkontribusi terhadap efek yang tidak diinginkan, misalnya, beberapa bentuk kanker payudara, ginekomastia, dan penutupan epifisis prematur. Kadar estrogen dapat dikurangi dengan menghambat produksi menggunakan agonis faktor pelepas gonadotropin (agonis GnRH) atau memblokir enzim aromatase menggunakan inhibitor aromatase, atau efek estrogen dapat dikurangi dengan antagonis estrogen seperti tamoxifen. Biji rami dikenal untuk mengurangi estradiol.

Kontrasepsi hormonal

Bentuk sintetis estradiol, yang disebut etinilestradiol, adalah komponen utama alat kontrasepsi hormonal. Bentuk kombinasi kontrasepsi hormonal mengandung etinilestradiol dan progestin, yang keduanya berkontribusi pada penghambatan GnRH, LH, dan FSH. Penghambatan hormon-hormon ini menjelaskan kemampuan metode pengendalian kelahiran ini untuk mencegah ovulasi dan dengan demikian mencegah kehamilan. Jenis lain dari kontrasepsi hormonal hanya mengandung progestin dan tidak ada etinilestradiol.

Daftar obat estradiol

Berikut ini adalah versi estradiol yang dipasarkan:

Versi oral: Estrace®, Activella® (juga mengandung progestin), estradiol acetate, Progynova®, estrofem®
Persiapan transdermal: Alora®, Climara®, Vivelle®, Vivelle-Dot®, Menostar®, Estraderm TTS®
Salep: Estrasorb Topical®, Estrogel®, Elestrin®
Injeksi: Estradiol cyprionate: Injeksi bulanan Lunelle®, Estradiol valerate
Salep vagina: Estrace Vaginal Cream®, Premarin Cream®
Cincin vagina: Estring® (estradiol asetat), Femring®
Estradiol juga merupakan bagian dari preparat estrogen terkonjugasi, termasuk Premarin® tetapi bukan bahan utama (Premarin terdiri dari ratusan turunan estrogen karena sumber alaminya... urin kuda betina hamil.

Kontraindikasi

Estradiol tidak boleh diberikan kepada wanita yang sedang hamil atau menyusui, wanita dengan perdarahan rahim yang tidak dapat dijelaskan, bentuk kanker tertentu, atau rentan terhadap gangguan pembekuan darah. Obat harus dijauhkan dari anak-anak. Informasi resep terperinci tersedia

Efek samping

Efek samping terapi estradiol mungkin termasuk perdarahan rahim, nyeri payudara, mual dan muntah, chloasma, kolestasis, dan sakit kepala migrain.

Estradiol Valerate Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Estradiol Valerate?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Estradiol Valerate adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Terapi sulih hormon untuk defisiensi estrogen yang disebabkan menopause alamiah atau kastrasi. Pencehahan osteoporosis pasca menopause

Apa Saja Kontraindikasi Estradiol Valerate?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Estradiol Valerate dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Perdarahan genital abnormal yang tidak terdiagnosis
  • Pengidap kanker payudara
  • Estrogen-dependent neoplasia
  • Trombosis vena aktif dalam, emboli paru atau pernah memiliki riwayat kondisi ini
  • Pengidap tromboemboli arteri (Stroke, infark miokard)
  • Disfungsi hati atau penyakit hati
  • Sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap komponen obat ini
  • Wanita hamil


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Estradiol Valerate Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Estradiol Valerate, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Estradiol Valerate?

Jika Anda lupa menggunakan Estradiol Valerate, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Estradiol Valerate Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Estradiol Valerate?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Estradiol Valerate yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Estradiol Valerate?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Estradiol Valerate yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping yang kurang umum namun serius meliputi:

  • Kanker payudara
  • Kanker rahim
  • Stroke
  • Serangan jantung
  • penggumpalan darah
  • Demensia
  • Penyakit kandung empedu
  • Kanker ovarium

Ini adalah beberapa tanda peringatan efek samping yang serius:

  • Benjolan payudara
  • Pendarahan vagina yang tidak biasa
  • Pusing dan pingsan
  • Perubahan dalam pidato
  • Sakit kepala parah
  • Sakit dada
  • Sesak napas
  • Sakit di kaki Anda
  • Perubahan dalam penglihatan
  • Muntah

Segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mendapatkan salah satu tanda peringatan ini, atau gejala lain yang tidak biasa yang Anda hadapi.

Efek samping yang umum meliputi:

  • Sakit kepala
  • Nyeri payudara
  • Perdarahan vagina tidak teratur atau bercak
  • Kram perut / perut, kembung
  • Mual dan muntah
  • Rambut rontok

Efek samping lainnya meliputi:

  • Tekanan darah tinggi
  • Masalah hati
  • Gula darah tinggi
  • Retensi cairan
  • Pembesaran tumor jinak rahim (“fibroid”)
  • Infeksi vagina

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Estradiol Valerate?

  • Hipertensi. Dalam sejumlah kecil laporan kasus, peningkatan tekanan darah yang substansial telah dihubungkan dengan reaksi terhadap estrogen
  • Hipertrigliseridemia
  • Gangguan fungsi hati. Estrogen mungkin dimetabolisme dengan buruk pada pasien dengan gangguan fungsi hati. Untuk pasien dengan riwayat ikterus kolestatik yang terkait dengan penggunaan estrogen di masa lalu atau dengan kehamilan, kehati-hatian sangat diperlukan dan dalam kasus terjadi kekambuhan, pengobatan harus dihentikan
  • Retensi cairan. Karena estrogen dapat menyebabkan beberapa tingkat retensi cairan, pasien dengan kondisi yang mungkin dipengaruhi oleh faktor ini, seperti disfungsi jantung dan ginjal, memerlukan pengamatan cermat saat estrogen diberikan
  • Hipokalsemia
  • Kanker ovarium. Estrogen plus progestin meningkatkan risiko kanker ovarium
  • Eksaserbasi endometriosis. Endometriosis dapat diperburuk dengan pemberian estrogen
  • Eksaserbasi lainnya. Estrogen dapat menyebabkan eksaserbasi asma, diabetes melitus, epilepsi, migrain atau porfiria, lupus eritematosus sistemik, dan hemangioma hepatik dan harus digunakan dengan hati-hati pada wanita dengan kondisi ini
  • Hiperkoagulabilitas. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa wanita yang menggunakan terapi penggantian estrogen memiliki hiperkoagulabilitas, terutama terkait dengan aktivitas antitrombin yang menurun
  • Perdarahan uterus dan mastodynia. Pasien tertentu mungkin mengalami manifestasi stimulasi estrogenik yang tidak diinginkan, seperti pendarahan uterus yang tidak normal dan mastodynia
  • Karsinogenesis, Mutagenesis, dan Penurunan Kesuburan. Pemberian estrogen secara terus-menerus dalam jangka panjang, dengan dan tanpa progestin, pada wanita dengan dan tanpa rahim, telah menunjukkan peningkatan risiko karsinogenesis, mutagenesis, dan penurunan kesuburan

Apa Saja Interaksi Obat Estradiol Valerate?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Estradiol Valerate antara lain:

Hidantoin, barbiturat, pirimidon, karbamazepin, rifampisin, okskarbazepin, topiramat, felbamat dan griseofulvin, penicillin dan tetrasiklin. Parasetamol. Kebutuhan antidiabetes oral dan insulin dapat berubah. Alkohol

Sekilas tentang obat estrogen dan progesteron
Estrogen merupakan salah satu dari kelompok hormon steroid yang diproduksi oleh ovarium, plasenta, kelenjar adrenal dan, dalam jumlah kecil, oleh testis laki-laki. Estrogen menyebabkan perkembangan karakteristik seksual sekunder (misalnya payudara, pinggul lebih besar) pada remaja putri dan terlibat dalam pembangunan kembali lapisan rahim setelah menstruasi. Estrogen juga berperan dalam penyerapan kalsium dan keseimbangan. Penurunan estrogen pasca-menopause pada perempuan mengakibatkan demineralisasi tulang dan osteoporosis, serta gejala-gejala menopause lainnya. Senyawa mirip estrogen juga dibentuk oleh tanaman-tanaman tertentu (disebut fitoestrogen). Nama lain estrogen adalah strone, estrodiol, atau estriol.

Progesteron adalah hormon yang dikeluarkan oleh korpus luteum (massa sel yang terbentuk di ovarium di tempat di mana sel telur dilepaskan) setelah ovulasi. Progesteron berperan menyiapkan rahim untuk kehamilan. Bila kehamilan terjadi, produksi progesteron pada akhirnya akan dilakukan oleh plasenta. Bila kehamilan tidak terjadi, korpus luteum akan terpecah dalam 12-16 hari dan berhenti memproduksi progesteron, sehingga memicu menstruasi.

Progesteron berperan besar dalam perkembangan fetus. Pengaruh progesteron pada reproduksi diantaranya adalah:

  • Mempertebal dinding endometrium setelah terjadi ovulasi

  • Menghambat produksi LH agar korpus luteum mengalami degenerasi saat tidak terjadi fertilisasi

  • Menghambat laktasi saat kehamilan

  • Mempersiapkan endometrium untuk implantasi zigot

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Estradiol Valerate?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Estradiol Valerate:

Sesuai petunjuk dokter.

Sediaan

Tablet, vial.

Nama Brand Estradiol Valerate?

Progynova, Progynon Depot, dan Delestrogen