EPINEPHRINE / ADRENALIN

Kandungan, Indikasi, Efek Samping, Kontra, Interaksi, Dosis, Obat Apa | FARMASI-ID.COM > Sistem Kardiovaskular & Hematopoietik > EPINEPHRINE / ADRENALIN

Deskripsi

Epinephrine / epinefrin (Adrenalin) merupakan obat yang digunakan untuk menyempitkan pembuluh darah dan membuka saluran udara di paru-paru. Epinephrine biasa digunakan untuk terapi alergi serius sebagai akibat dari gigitan serangga, konsumsi makanan, obat-obatan, dan penggunaan zat lainnya. Epinephrine bekerja cepat untuk membuka saluran pernapasan di paru-paru sehingga memingkatkan kemampuan bernapas, menstimulasi jantung, emingkatkan tekanan darah, menyembuhkan gatal-gatal, dan mengurangi pembengkakan di wajah, bibir, dan tenggorokan.

Farmakologi

Mekanisme aksi

Epinefrin bekerja pada reseptor alfa dan beta-adrenergik.

Farmakodinamik

Melalui aksinya pada reseptor alfa-adrenergik, epinefrin mengurangi vasodilatasi dan meningkatkan permeabilitas pembuluh darah yang terjadi selama anafilaksis, yang dapat menyebabkan hilangnya volume cairan intravaskular dan hipotensi.

Melalui aksinya pada reseptor beta-adrenergik, epinefrin menyebabkan relaksasi otot polos bronkus dan membantu meringankan bronkospasme, mengi dan dyspnea yang mungkin terjadi selama anafilaksis.

Epinefrin juga meredakan pruritus, urtikaria, dan angioedema dan dapat meredakan gejala gastrointestinal dan genitourinari yang berhubungan dengan anafilaksis karena efek relaksnya pada otot polos lambung, usus, rahim dan kandung kemih.

Epinefrin meningkatkan glikogenolisis, mengurangi glukosa oleh jaringan, dan menghambat pelepasan insulin di pankreas, menghasilkan hiperglikemia dan peningkatan asam laktat darah.

Epinefrin menyebabkan midriasis saat diberikan secara intraokular atau parenteral.

Farmakokinetik

Ketika diberikan secara parenteral atau intraokular, epinefrin memiliki onset yang cepat dan durasi kerja yang pendek.

Sejauh mana paparan sistemik manusia pada dosis intraokular berlabel belum dievaluasi, bagaimanapun, konsentrasi sistemik yang signifikan atau paparan plasma epinefrin tidak diharapkan ketika diberikan intraokular.

Peringatan dan Perhatian

Untuk memastikan penggunaan epinephrine eman untuk Anda, maka katakan pada dokter jika Anda mengalami:

Efek Samping

Beberapa efek samping yang mengkin terjadi akibat penggunaan epinephrine seperti:

Interaksi Obat

Beberapa obat yang mungkin akan berinteraksi dengan epinephrine seperti:

Obat antiaritmia (mis., amiodarone, quinidine), beta-blocker (misalnya propranolol), digoxin, entacapone, ergot alkaloid (misalnya ergotamine), inhibitor MAO (isocarboxazid, linezolid, metilen biru, moclobemide, phenelzine, procarbazine, rasagiline , safinamide, selegiline, tranylcypromine), phenothiazines (misalnya, chlorpromazine), hormon tiroid (misalnya, levothyroxine), antidepresan trisiklik (misalnya, amitriptyline, doxepin).

  • Pasien yang secara bersamaan menerima glikosida jantung, digitalis, diuretik, quinidine, dan antiaritmia lainnya harus diamati dengan hati-hati untuk perkembangan aritmia jantung.
  • Berikan epinefrin secara hati-hati kepada pasien yang menerima anestesi hidrokarbon halogenasi, seperti halotan, karena pemberian bersama dapat menyebabkan aritmia.
  • Efek epinefrin dapat diperkuat oleh antidepresan trisiklik seperti imipramine, monoamine oxidase inhibitor (MAOI), natrium levothyroxine, dan antihistamin tertentu, terutama diphenhydramine, tripelannamine, dan dexchlorpheniramine.
  • Efek cardiostimulating dan bronchodilating dari epinefrin dimusuhi oleh obat-obat pemblokiran beta-adrenergik, seperti propranolol.
  • Efek vasokonstriksi dan hipertensi epinefrin dibantah oleh obat pemblokiran alfaadrenergik, seperti phentolamine.
  • Alkaloid ergot dapat membalikkan efek pressor dari epinefrin.
  • Epinefrin tidak boleh digunakan untuk mengatasi kolaps sirkulasi atau hipotensi yang disebabkan oleh fenotiazin, karena pembalikan efek pressor epinefrin dapat menyebabkan penurunan tekanan darah lebih lanjut.

Overdosis

Gejala overdosis epinephrine mungkin termasuk gangguan pernapasan yang memburuk, mati rasa tiba-tiba atau kelemahan pada satu sisi tubuh, bicara cadel, masalah dengan penglihatan atau keseimbangan, atau tekanan darah tinggi yang berbahaya (sakit kepala berat, penglihatan kabur, berdengung di telinga, kecemasan, kebingungan, nyeri dada, sesak napas, denyut jantung yang tidak seimbang, kejang).

Keamanan Penggunaan Pada Wanita Hamil dan Menyusui

Belum diketahu apakah epinephrine aman untuk digunakan oleh wanita hamil, ibu menyusui, maupun bayi yang baru lahir. Selalu konsultasikan dengan dokter Anda.

Dosis

Epinephrine 1 mL Single-Use Dan 30 mL Multiple-Dose Vials)

Suntikkan secara intramuskular atau subkutan ke dalam aspek anterolateral paha, melalui pakaian jika perlu. Ketika memberikan kepada seorang anak, untuk meminimalkan risiko cedera terkait injeksi, pegang kaki dengan kuat di tempatnya dan batasi gerakan sebelum dan selama suntikan. Suntikan dapat diulang setiap 5 sampai 10 menit jika diperlukan. Untuk pemberian intramuskular, gunakan jarum yang cukup panjang (setidaknya 1/2 inci sampai 5/8 inci) untuk memastikan injeksi diberikan ke otot. Pantau pasien secara klinis untuk tingkat keparahan reaksi alergi dan efek jantung potensial obat, dengan dosis berulang dititrasi untuk efek. Jangan berikan suntikan berulang di tempat yang sama, karena vasokonstriksi yang terjadi dapat menyebabkan nekrosis jaringan.

Periksa secara visual untuk materi partikulat dan perubahan warna sebelum pemberian. Jangan gunakan jika larutan berwarna atau keruh, atau jika mengandung partikel.

Dewasa Dan Anak-anak 30 kg Atau Lebih:

0,3 hingga 0,5 mg (0,3 mL hingga 0,5 mL) dari epinephrine murni yang diberikan secara intramuskular atau subkutan pada aspek anterolateral paha, hingga maksimum 0,5 mg (0,5 mL) per suntikan, diulang setiap 5 sampai 10 menit jika diperlukan. Pantau secara klinis untuk tingkat keparahan reaksi dan efek jantung.

Anak-Anak Kurang dari 30 kg:

0,01 mg / kg (0,01 mL / kg) dari epinephrine murni yang diberikan secara intramuskular atau subkutan pada aspek anterolateral paha, hingga maksimum 0,3 mg (0,3 mL) per suntikan, diulang setiap 5 sampai 10 menit jika diperlukan. Pantau secara klinis untuk tingkat keparahan reaksi dan efek jantung.

Induksi Dan Pemeliharaan Mydriasis Selama Bedah Intraocular

Epinephrine 1 mL Single-Use Vial Only)

Epinephrine harus diencerkan sebelum digunakan intraokular. Encerkan 1 mL epinephrine 1 mg / mL (1: 1000) dalam 100 hingga 1000 mL cairan irigasi tetes mata untuk menciptakan konsentrasi epinephrine 1: 100.000 hingga 1: 1.000.000 (10 mcg / mL hingga 1 mcg / mL). Gunakan larutan pengairan sesuai kebutuhan untuk prosedur pembedahan.

Setelah pengenceran dalam cairan irigasi tetes mata, epinephrine juga dapat disuntikkan secara intrapereral sebagai dosis bolus 0,1 mL pada pengenceran 1: 100.000 hingga 1: 400.000 (10 mcg / mL hingga 2,5 mcg / mL).

Periksa secara visual untuk materi partikulat dan perubahan warna sebelum pemberian. Jangan gunakan jika larutan berwarna atau keruh, atau jika mengandung partikel.

Catatan: Epinephrine 30 mL dosis multi-dosis bukan untuk penggunaan oftalmik. Gunakan hanya epinephrine 1 ml single-use vial untuk penggunaan ophthalmic.

Bentuk Sediaan

  • Vial, injeksi 1 mg/mL (1:1000).
  • 1 mL vial: untuk penggunaan intramuskular, subkutan, dan intraokuler.
  • 30 mL vial: untuk Penggunaan Intramuscular dan Subkutan.

Cara Penyimpanan

Simpan pada suhu 20°C-25°C.

Nama Brand

Adrenaclick Two-Pack, Adrenalin, Auvi-Q, EpiPen 2-Pak, EpiPen JR 2-Pak, EPIsnap, Ana-Guard, Sus-Phrine Injection, EpiPen JR Auto-Injector, Bronitin, Micronefrin (obsolete), Asthmahaler, Nephron (obsolete), Primatene Mist Inhaler, Primatene Mist Suspension, S2 Inhalant (obsolete), Bronchial Mist with Pump, Epi EZ Pen, EpiPen Auto-Injector, Medihaler-Epi, Asthmanefrin (obsolete), Bronkaid Mist, Twinject Auto-Injector, Twinject Auto-Injector Two Pack, Primatene Mist Inhaler Refill, Adrenaclick, Epinephrine, Pehacain, Inacain, Phinev, Lidocaine Compositum, Xylestesin-A.