Doxorubicin


Deskripsi Doxorubicin

Doxorubicin adalah obat generik yang digunakan untuk mengobati berbagai macam jenis kanker, seperti leukemia akut, kanker payudara, kanker tulang dan ovarium. Obat kanker ini diberikan dengan cara injeksi (di suntikkan) ke dalam pembuluh darah. Mekanisme kerja dari doxorubicin menghambat enzim topoisomerase II sehingga menghambat proses pembelahan sel kanker dan pembentukan DNA. Obat kanker ini mampu terdistribusi ke dalam jaringan termasuk paru-paru, hati, jantung, limpa dan ginjal. Mampu melintasi plasenta dan bisa memasuki air susu ibu.

Detail Doxorubicin


  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Kemoterapi Sitotoksik

  • Apa Kandungan dan Komposisi Doxorubicin?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Doxorubicin adalah:

    Doxorubicin 2 mg/ mL

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Doxorubicin?


    Vial
  • Satuan Penjualan: Vial
  • Kemasan: Vial @ 5 mL; Vial @ 25 mL

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Doxorubicin?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Doxorubicin:

     Dankos Farma; Sanbe Farma; Global Onkolab Farma; CKD Otto Pharmaceuticals

Nama Brand Doxorubicin?

Kemodoxin, Sandobicin, Caelyx, Naprodox, Sindroxocin, Doxotil, Doxorubin

Sekilas Tentang Doxorubicin Pada Doxorubicin
Doxorubicin atau hydroxyldaunorubicin adalah obat yang berinteraksi dengan DNA yang banyak digunakan dalam kemoterapi. Ini adalah antibiotik antrasiklin dan secara struktur terkait erat dengan daunomisin, dan juga interkalasi DNA. Hal ini umumnya digunakan dalam pengobatan berbagai jenis kanker.

Obat ini diberikan melalui suntikan. Ini dapat dijual dengan nama merek Adriamycin PFS, Adriamycin RDF, atau Rubex. Doxil adalah bentuk sediaan doxorubicin yang dienkapsulasi liposom yang dibuat oleh Ben Venue Laboratories untuk Johnson & Johnson. Manfaat utama dari bentuk ini adalah pengurangan kardiotoksisitas.

Sejarah

Sejarah doxorubicin dapat ditelusuri kembali ke tahun 1950-an, ketika sebuah perusahaan riset Italia, Farmitalia Research Laboratories, memulai upaya terorganisir untuk menemukan senyawa antikanker dari mikroba berbasis tanah. Sebuah sampel tanah diisolasi dari daerah sekitar Castel del Monte, sebuah kastil abad ke-13. Strain baru Streptomyces peucetius yang menghasilkan pigmen merah cerah diisolasi, dan antibiotik dihasilkan dari bakteri ini yang ditemukan memiliki aktivitas yang baik terhadap tumor murine. Karena sekelompok peneliti Prancis menemukan senyawa yang sama pada waktu yang hampir bersamaan, kedua tim menamai senyawa tersebut daunorubicin, menggabungkan nama Daunii, suku pra-Romawi yang menempati wilayah Italia tempat senyawa itu diisolasi, dengan kata Prancis untuk ruby, rubis, menggambarkan warna. Uji klinis dimulai pada 1960-an, dan obat itu berhasil mengobati leukemia dan limfoma akut. Namun, pada tahun 1967, diketahui bahwa daunorubisin dapat menghasilkan toksisitas jantung yang fatal.

Para peneliti di Farmitalia segera menemukan bahwa perubahan aktivitas biologis dapat dilakukan dengan perubahan kecil pada struktur senyawa. Strain Streptomyces dimutasi menggunakan N-nitroso-N-methyl urethane dan strain baru ini menghasilkan antibiotik berwarna merah yang berbeda. Mereka menamai senyawa baru ini Adriamycin, setelah Laut Adriatik, dan namanya kemudian diubah menjadi doxorubicin agar sesuai dengan konvensi penamaan yang ditetapkan. Doksorubisin menunjukkan aktivitas yang lebih baik daripada daunorubisin terhadap tumor murine, dan terutama tumor padat. Ini juga menunjukkan indeks terapi yang relatif lebih tinggi, namun kardiotoksisitas tetap ada.

Doksorubisin dan daunorubisin bersama-sama dapat dianggap sebagai senyawa prototipe untuk antrasiklin. Penelitian selanjutnya oleh banyak peneliti di seluruh dunia telah menghasilkan banyak antibiotik antrasiklin lainnya, atau analog, dan saat ini, diperkirakan ada lebih dari 2.000 analog doksorubisin yang diketahui. Pada tahun 1991, 553 dari mereka telah dievaluasi dalam program skrining di National Cancer Institute (NCI).

Biosintesis

Doxorubicin (DXR) adalah versi 14-hidroksilasi dari daunorubicin, prekursor langsung DXR dalam jalur biosintetiknya. Daunorubisin lebih banyak ditemukan sebagai produk alami karena diproduksi oleh sejumlah strain streptomyces tipe liar yang berbeda. Sebaliknya, hanya satu spesies non-liar yang diketahui, streptomyces peucetius subspecies cesius ATCC 27952, pada awalnya ditemukan mampu memproduksi doksorubisin yang lebih banyak digunakan. Strain ini diciptakan oleh Arcamone et. al pada tahun 1969 dengan memutasi strain yang menghasilkan daunorubicin, tetapi bukan DXR, setidaknya dalam jumlah yang dapat dideteksi. Selanjutnya, kelompok Hutchinson menunjukkan bahwa di bawah kondisi lingkungan khusus, atau dengan pengenalan modifikasi genetik, galur streptomisin lain dapat menghasilkan doksorubisin. Kelompoknya juga telah mengkloning banyak gen yang diperlukan untuk produksi DXR, meskipun tidak semuanya telah dikarakterisasi sepenuhnya.

Pada tahun 1996, kelompok Strohl menemukan, mengisolasi dan mengkarakterisasi dox A, gen yang mengkode enzim yang mengubah daunorubisin menjadi DXR. Pada tahun 1999, mereka menghasilkan Dox A rekombinan, sebuah sitokrom P450 oksidase, dan menemukan bahwa itu mengkatalisis beberapa langkah dalam biosintesis DXR, termasuk langkah-langkah yang mengarah ke daunorubicin. Ini penting karena menjadi jelas bahwa semua galur penghasil daunorubicin memiliki gen yang diperlukan untuk menghasilkan DXR, yang jauh lebih penting secara terapeutik dari keduanya. Kelompok Hutchinson terus mengembangkan metode untuk meningkatkan hasil DXR, dari proses fermentasi yang digunakan dalam produksi komersialnya, tidak hanya dengan memperkenalkan plasmid pengkode Dox A, tetapi juga dengan memperkenalkan mutasi untuk menonaktifkan enzim yang memindahkan prekursor DXR ke produk yang kurang berguna, misalnya glikosida mirip baumisin. Beberapa mutan rangkap tiga, yang juga mengekspresikan Dox A secara berlebihan, mampu menggandakan hasil DXR. Ini lebih dari kepentingan akademis karena pada saat itu biaya DXR sekitar $1,37 juta per kg dan produksi saat ini pada tahun 1999 adalah 225 kg per tahun.

Teknik produksi yang lebih efisien telah menurunkan harga menjadi $1,1 juta per kg untuk formulasi non-liposomal. Meskipun DXR dapat diproduksi secara semi-sintetis dari daunorubisin, prosesnya melibatkan brominasi elektrofilik dan beberapa langkah dan hasilnya buruk. Karena daunorubicin diproduksi oleh fermentasi, akan ideal jika bakteri dapat menyelesaikan sintesis DXR lebih efektif.

Mekanisme aksi

Mekanisme kerja yang tepat dari doksorubisin adalah kompleks dan masih agak tidak jelas, meskipun diperkirakan berinteraksi dengan DNA melalui interkalasi. Doksorubisin diketahui berinteraksi dengan DNA melalui interkalasi dan penghambatan biosintesis makromolekul. Ini menghambat perkembangan enzim topoisomerase II, yang membuka DNA untuk transkripsi. Doksorubisin menstabilkan kompleks topoisomerase II setelah memutus rantai DNA untuk replikasi, mencegah heliks ganda DNA disegel kembali dan dengan demikian menghentikan proses replikasi.

Bagian kromofor aromatik planar dari molekul interkalasi antara dua pasangan basa DNA, sedangkan gula daunosamine beranggota enam duduk di alur kecil dan berinteraksi dengan pasangan basa mengapit yang berbatasan langsung dengan situs interkalasi, sebagaimana dibuktikan oleh beberapa struktur kristal.

Penggunaan klinis

Doksorubisin umumnya digunakan untuk mengobati beberapa leukemia, limfoma Hodgkin, serta kanker kandung kemih, payudara, perut, paru-paru, ovarium, tiroid, sarkoma jaringan lunak, multiple myeloma, dan lain-lain. Regimen yang mengandung doksorubisin yang umum digunakan adalah CA (cyclophosphamide, Adriamycin), TAC (Taxotere, CA), ABVD (Adriamycin, Bleomycin, Vinblastine, Dacarbazine), CHOP (Cyclophosphamide, Adriamycin, Vincristine, Prednison) atau FAC (5-Fluriamycinacil). , Siklofosfamid). Doxil digunakan terutama untuk pengobatan kanker ovarium di mana penyakit telah berkembang atau kambuh setelah kemoterapi berbasis platinum, atau untuk pengobatan sarkoma Kaposi terkait AIDS.

Terapi eksperimental

Eksperimen terapi kombinasi dengan sirolimus (rapamycin) dan doxorubicin telah menunjukkan harapan dalam mengobati limfoma Akt-positif pada tikus.

Penelitian hewan terbaru yang menggabungkan antibodi monoklonal murine dengan doksorubisin telah menciptakan imunokonjugat yang mampu menghilangkan infeksi HIV-1 pada tikus. Pengobatan saat ini dengan terapi antiretroviral (ART) masih menyisakan kantong HIV di dalam tubuh pejamu. Imunokonjugat berpotensi memberikan pengobatan gratis untuk ART untuk membasmi sel T yang mengekspresikan antigen.

Efek samping

Efek samping akut dari doksorubisin dapat mencakup mual, muntah, dan aritmia jantung. Ini juga dapat menyebabkan neutropenia (penurunan sel darah putih), serta alopecia lengkap (rambut rontok). Ketika dosis kumulatif doksorubisin mencapai 550 mg/m², risiko mengembangkan efek samping jantung, termasuk gagal jantung kongestif, kardiomiopati dilatasi, dan kematian, meningkat secara dramatis. Kardiotoksisitas doksorubisin ditandai dengan penurunan tergantung dosis pada fosforilasi oksidatif mitokondria. Spesies oksigen reaktif, yang dihasilkan oleh interaksi doksorubisin dengan besi, kemudian dapat merusak miosit (sel jantung), menyebabkan hilangnya miofibril dan vakuolisasi sitoplasma. Selain itu, beberapa pasien mungkin mengalami Palmar plantar erythrodysesthesia, atau, "Sindrom Tangan-Kaki," yang ditandai dengan erupsi kulit pada telapak tangan atau telapak kaki, yang ditandai dengan pembengkakan, nyeri, dan eritema.

Karena efek samping ini dan warna merahnya, doxorubicin mendapat julukan "setan merah."

Doxorubicin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Doxorubicin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Doxorubicin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Doxorubicin diindikasikan untuk terapi pengobatan leukemia akut, tumor Wilm, neuroblastoma, sarkoma jaringan lunak dan tulang, kanker payudara, kanker ovarium, kanker kandung kemih (sel transisional), kanker tiroid, kanker paru, kanker lambung, limfoma (kanker kelenjar getah bening).

Sekilas Tentang Obat Kemoterapi Sitotoksik
Kemoterapi sitotoksik adalah kemoterapi menggunakan agen sitotoksik untuk membunuh atau merusak sel-sel kanker yang bereproduksi. Terapi ini secara spesifik menargetkan sel kanker yang membelah dengan cepat.

Kemoterapi dapat dianggap sebagai cara untuk merusak atau menekan sel, yang kemudian dapat menyebabkan kematian sel jika apoptosis dimulai. Efek samping dari kemoterapi seperti dapat merusak sel-sel normal yang membelah dengan cepat dan karenanya sensitif terhadap obat-obatan anti-mitosis: sel-sel di sumsum tulang, saluran pencernaan dan folikel rambut. Hal ini menghasilkan efek samping kemoterapi yang paling umum seperti: myelosuppression (penurunan produksi sel darah, karenanya juga imunosupresi), mukositis (peradangan pada lapisan saluran pencernaan), dan alopesia (kerontokan rambut). Karena efeknya pada sel-sel kekebalan tubuh (terutama limfosit), obat-obat kemoterapi sering digunakan dalam sejumlah penyakit yang diakibatkan oleh aktivitas berlebih yang berbahaya dari sistem kekebalan terhadap diri sendiri (disebut autoimunitas). Ini termasuk rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus, multiple sclerosis, vasculitis dan lain-lain.
Sekilas tentang kanker dan tumor
Kanker adalah penyakit yang disebabkan oleh ketidakteraturan perjalanan hormon yang mengakibatkan tumbuhnya daging pada jaringan tubuh yang normal atau sering dikenal sebagai tumor ganas. Selain itu gejala ini juga dikenal sebagai neoplasma ganas dan seringkali ditandai dengan kelainan siklus sel khas yang menimbulkan kemampuan sel untuk:

  • Tumbuh tidak terkendali (pembelahan sel melebihi batas normal)

  • Menyerang jaringan biologis di dekatnya

  • Bermigrasi ke jaringan tubuh yang lain melalui sirkulasi darah atau sistem limfatik, disebut metastasis

Tiga karakter ganas inilah yang membedakan kanker dari tumor jinak. Sebagian besar kanker membentuk tumor, tetapi beberapa tidak, seperti leukemia. Cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan studi, diagnosis, perawatan, dan pencegahan kanker disebut onkologi.

Tumor atau barah (bahasa Inggris: tumor, tumour) adalah sebutan untuk neoplasma atau lesi padat yang terbentuk akibat pertumbuhan sel tubuh yang tidak semestinya, yang mirip dengan simtoma bengkak. Tumor berasal dari kata tumere dalam bahasa latin yang berarti "bengkak". Pertumbuhannya dapat digolongkan sebagai ganas (malignan) atau jinak (benign).

Tumor ganas disebut kanker. Kanker memiliki potensi untuk menyerang dan merusak jaringan yang berdekatan dan menciptakan metastasis. Tumor jinak tidak menyerang tissue berdekatan dan tidak menyebarkan benih (metastasis), tetapi dapat tumbuh secara lokal menjadi besar. Mereka biasanya tidak muncul kembali setelah penyingkiran melalui operasi.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Doxorubicin?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Doxorubicin:

Doxorubicin termasuk dalam golongan obat keras sehingga hanya bisa didapatkan dan digunakan berdasarkan resep dokter.

  • Dosis orang dewasa untuk kanker: Ketika digunakan dalam kombinasi dengan obat-obatan kemoterapi lainnya, penggunaan dosis doxorubicin paling umum sebanyak 40-60 mg/m2 di berikan melalui injeksi intravena (pembuluh darah) setiap 21-28 hari. Pilihan lain, 60-75 mg/m2 di berikan melalui injeksi intravena (pembuluh darah) sekali setiap 21 hari. Dosis lebih rendah disarankan pada pasien dengan cadangan sumsum tulang tidak memadai karena usia lanjut, terapi sebelumnya, atau infiltrasi sumsum tulang neoplastik
  • Dosis orang dewasa untuk multiple myeloma (dalam kombinasi dengan agen kemoterapi lainnya sebagai bagian regimen VAD): 8 mg/m2/hari di berikan melalui injeksi intravena (pembuluh darah) infus berkelanjutan pada hari pertama sampai hari ke-4

Bagaimana Cara Penyimpanan Doxorubicin?


Simpan dilemari pendingin dengan suhu 2-8 derajat Celcius, jangan dibekukan.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Doxorubicin Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Doxorubicin, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Doxorubicin?

Jika Anda lupa menggunakan Doxorubicin, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Doxorubicin Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Doxorubicin?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Doxorubicin yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Doxorubicin?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Doxorubicin yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping penggunaan Doxorubicin yang mungkin terjadi adalah:

  • Kulit terasa sakit, terbakar, iritasi, atau berubah warna di tempat pemberian suntikan
  • Napas terasa pendek, walaupun tidak terlalu banyak mengeluarkan tenaga
  • Bengkak, berat badan bertambah dengan sangat cepat (terutama pada wajah dan perut)
  • Mual, sakit perut atas, gatal-gatal, kehilangan nafsu makan
  • Urin berwarna gelap, kotoran berwarna tanah liat
  • Sakit kuning
  • Detak jantung cepat, lambat, atau tidak teratur
  • Cemas, berkeringat
  • Nyeri dada
  • Batuk mendadak, batuk dengan lendir berbusa,  batuk darah
  • Napas sangat cepat

Apa Saja Kontraindikasi Doxorubicin?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Doxorubicin dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari penggunaan Doxorubicin pada pasien dengan kondisi:

  • Mielosupresi (menekan produksi darah)
  • Penyakit jantung
  • Telah mendapat dosis kumulatif maksimum anthracycline
  • Hipersensitif terhadap kandungan obat
  • Kehamilan

Apa Saja Interaksi Obat Doxorubicin?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Doxorubicin antara lain:


Doxorubicin dapat berinteraksi dengan sejumlah obat lain seperti:

  • Antibiotik (aminoglikosida)
  • Steroid
  • Aminofilin
  • Propranolol
  • Berpotensi Fatal: Kolestasis yang diinduksi oleh mercaptopurine dapat diperkuat dengan pemberian obat secara bersamaan. Toksisitas dapat meningkat jika streptozocin diberikan bersamaan

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Doxorubicin Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Doxorubicin untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Doxorubicin ke dalam Kategori D:
Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Overdosis

  • Overdosis akut dapat meningkatkan efek toksik dari mucositis (gangguan kesehatan mulut akibat kemoterapi), leukopenia (jumlah leukosit kurang dari normal) dan trombositopenia (jumlah trombosit kurang dari normal)
  • Perawatan termasuk rawat inap pada pasien yang mengalami myelosuppressed parah, antimikroba, transfusi platelet dan pengobatan simptomatik pada mucositis. Penggunaan faktor pertumbuhan hemopoietik (G-CSF, GM-CSF) dapat dipertimbangkan. Penanganan pasien overdosis hanya dapat dilakukan oleh tenaga medis profesional
Sanbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 28 Juni 1975 oleh Drs. Jahja Santoso, Apt yang merupakan seorang apoteker lulusan ITB yang berhasil lulus dengan predikat cum laude. Awalnya Sanbe Farma hanyalah sebuah industri rumahan yang memproduksi kapsul Colsancetine. Kemudian seiring dengan meningkatnya kebutuhan produksi, pada 1980 perusahaan ini memindahkan lokasinya ke tempat yang lebih luas yaitu di Cimahi dan di tempat itu perusahaan ini mendirikan fasilitas produksi berbagai jenis obat.

Selanjutnya pada 1992, Sanbe Farma mulai memproduksi obat-obatan bebas atau OTC. Pada 1996 perusahaan ini kembali memperluas area industrinya untuk memenuhi kebutuhan produksi yang semakin besar diantaranya untuk memproduksi produk betalaktam, sefalosporin, injeksi, tetes mata, sediaan steril, serbuk injeksi, dan lain-lain. Sanbe Farma telah mengantongi lebih kurang 43 sertifikat CPOB dari berbagai negara. Perusahaan ini memiliki produk yang telah dipasarkan di lebih kurang 20 negara. Berdasarkan informasi, perusahaan ini menepati urutan ke-4 sebagai perusahaan farmasi terbesar di Indonesia. Sanbe Farma juga memiliki beberapa anak perusahaan yang juga bergerak dibidang farmasi dan produk kesehatan seperti PT Caprifarmindo Laboratories dan PT Bina San Prima .
Otto Pharmaceutical merupakan suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada tahun 1963 di kota Bandung, Jawa Barat. Pada tahun 1981, perusahaan ini diakuisisi oleh Mensa (Menjangan Sakti Group) sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama dalam lini perusahaan Mensa Group.

Pada tahun 1991, Otto Pharmaceutical berhasil mendapatkan sertifikat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik). Kemudian pada Juni 2005 perusahaan mendapatkan sertifikat ISO 9001:2000 dari RWTUV GmbH Jerman sebagai pengakuan atas standar manajemen kualitas yang diterapkan dalam perusahaan.

Otto Pharmaceutical memiliki area produksi seluas dua hektar yang digunakan untuk memproduksi produk betalaktam dan non-betalaktam serta sefalosporin. Fasilitas itu dilengkapi dengan gudang penyimpanan, riset and development, quality control, dan sebagainya. Perusahaan ini memiliki total karyawan sebanyak 600 orang dengan cakupan pemasaran produk tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Pada tahun 2015, Otto Pharmaceutical bersama CKD Pharma (perusahaan asal Korea Selatan) membuat suatu perusahaan joint venture bernama PT. CKD Otto Pharma untuk memproduksi obat-obatan onkologi dan telah selesai membangun area fasilitas produksi obat kanker yang sesuai dengan standar Eropa (EU-GMP) yang produknya selain dapat dipasarkan di Indonesia juga dapat diekspor ke mancanegara. Fasilitas produksi baru ini mencakup area seluas 12.588 meter persegi dengan total investasi $ 30 juta dengan total kapasitas produksi 1,6 juta vial per tahun. Beberapa obat yang diproduksi seperti Oxaliplatin, Gemcitabine dan Docetaxel. Produk obat anti-kanker yang diproduksi telah mandapatkan sertifikat halal dari MUI