Diabenia


Deskripsi Diabenia

Diabenia adalah obat herbal yang memiliki kandungan Ekstrak Eugenia polyantha (daun salam), ekstrak Andrographis paniculata (sambiloto), ekstrak Cinnamomum verum (kayu manis), ekstrak Garcinia mangostana (manggis) sebagai zat aktifnya. Diabenia secara tradisional dapat membantu memelihara daya tahan tubuh, membantu mengendalikan kadar gula darah, dan membantu meringankan infeksi saluran kemih.

Detail Diabenia


  • Golongan: Obat Tradisional
  • Kelas Terapi: Jamu; Herbal

  • Apa Kandungan dan Komposisi Diabenia?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Diabenia adalah:

    Ekstrak Eugenia polyantha 150 mg, Ekstrak Andrographis paniculata 145 mg, ekstrak Cinnamomum verum 5 mg, ekstrak Garcinia mangostana 200 mg

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Diabenia?


    Kapsul
  • Satuan Penjualan: Botol
  • Kemasan: Box, Botol @ 30, 60, 90, 120, 200 kapsul

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Diabenia?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Diabenia:

    CV Indoherbal Mandiri Indonesia/ CV. Basmallah Food
Sekilas Tentang Garcinia Mangostana (Manggis) Pada Diabenia
Garcinia mangostana (mangosteen) atau di Indonesia dikenal dengan sebutan manggis, merupakan buah yang tanamannya bisa tumbuh di negara beriklim tropis seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, Puerto Rico, dan negara lainnya dengan iklim serupa. Buah manggis memiliki tekstur yang halus dengan rasa perpaduan antara manis dan asam, daging buah yang berwarna putih, dengan kulit buah yang telah matang berwarna ungu. Tanaman manggis tumbuh dengan baik di iklim tropis yang hangat. Tanaman manggis tumbuh tegak ke atas dengan batang yang berkayu. Daunnya berwarna hijau berbentuk bulat memanjang, tebal, dan mengkilap. Awalnya buah manggis muda berwarna hijau kemudian ketika akan matang berubah warna menjadi merah, dan jika matang sempurna maka warnanya akan berubah lagi menjadi ungu dan perubahan warna ini dapat terjadi dalam waktu sekira sepuluh hari.

Beberapa kandungan nutrisi yang terkandung dalam 100 gram daging buah manggis antara lain:

  • Energi 305 kJ (73 kcal)

  • Karbohidrat 17.91 g

  • Diet fiber 1.8 g

  • Fat 0.58 g

  • Protein 0.41 g

  • Thiamine (B1) 0.054 mg

  • Riboflavin (B2) 0.054 mg

  • Niacin (B3) 0.286 mg

  • Pantothenic acid (B5) 0.032 mg

  • Vitamin B6 0.018 mg

  • Folate (B9) 31 μg

  • Vitamin C 2.9 mg

  • Calcium 12 mg

  • Iron 0.3 mg

  • Magnesium 13 mg

  • Manganese 0.102 mg

  • Phosphorus 8 mg

  • Potassium 48 mg

  • Sodium 7 mg

  • Zinc 0.21 mg

Selain kandungan di atas, beberapa kandungan kimia yang ada pada buah manggis antara lain pada kulitnya mengandung xantonoid, seperti mangostin, dan phytochemical lainnya. Senyawa polisakarida dan santon ditemukan dalam daging buah, daun, dan kayu pohon manggis. Buah yang matang sempurna mengandung xanthone, garthanin, 8-disoxygartanin, dan normangostin. Buah manggis juga kaya akan kandungan antioksidan. Antioksidan dapat menetralisir efek negatif dari radikal bebas yang dapat menyebabkan penyakit kronis. Antioksidan itu termasuk vitamin C, folat, dan xanthone. Xanthone memiliki khasiat sebagai antikanker, anti penuaan, agen antidiabetik, dan anti radang. Manggis juga dapat membantu menurunkan berat badan. Berdasarkan studi yang dilakukan ilmuwan selama delapan minggu, mereka yang mengonsumsi antara 3 hingga 8 ons manggis dua kali sehari akan mengalami penurunan BMI (Body Mass Index). Kemungkinan hal itu disebabkan oleh agen antiinflamasi yang ada pada buah manggis mampu mendukung metabolisme lemak dan mencegah kenaikan berat badan.

Selain untuk dimakan begitu saja karena rasanya yang enak, buah manggis juga dapat digunakan dalam dunia pengobatan tradisional untuk mengobati berbagai macam penyakit. Bagian yang sering dijadikan sebagai bahan obat adalah daging buah dan kulitnya.

Pada penderita diabetes, buah manggis mampu mengendalikan kadar gula darah dikarenakan ada serat atau fiber yang dapat mengontrol keseimbangan gula darah. Vitamin C dan fiber yang ada pada buah manggis dapat meningkatkan sistem imunitas tubuh. Kandungan fiber itu mampu mendukung bakteri baik yang ada dalam usus yang berperan penting dalam sistem imun. Hal itu terbukti dari penelitian yang dilakukan terhadap 59 orang yang mengonsumsi suplemen mengandung buah manggis selama 30 hari, sistem imunitasnya mengalami peningkatan signifikan.

Berikut ini beberapa manfaat kesehatan lainnya dari buah manggis:

  • Mengobati diare (kulit buahnya mengandung tannin yang dapat membantu mengobati diare)

  • Menjaga kesehatan jantung dengan menurunkan faktor risikonya seperti menurunkan kadar kolesterol buruk (LDL), menurunkan trigliserida, meningkatkan kolesterol baik (HDL)

  • Meningkatkan kesehatan otak (membantu mencegah penurunan kondisi otak, peradangan, gangguan mental, menurunkan risiko depresi)

  • Menjaga kesehatan sistem pencernaan (dengan kandungan fibernya mampu mendukung kinerja bakteri baik yang ada di dalam sistem pencernaan)

  • Menjaga kesehatan kulit
Jika Anda tidak dapat menemukan buah manggis di daerah sekitar Anda, maka saat ini sudah banyak suplemen kesehatan yang memiliki kandungan baik buah atau kulit manggis, sehingga mudah untuk mendapatkan manfaatnya. Mengonsumsi suplemen tersebut dapat memberikan asupan antioksidan untuk meningkatkan daya tahan tubuh untuk menangkal berbagai penyakit.

Buah manggis kemungkinan dapat menurunkan kemampuan darah untuk membeku. Mengonsumsi buah manggis sebelum menjalani prosedur operasi dapat menyebabkan risiko perdarahan, oleh sebab itu hentikan konsumsi buah manggis setidaknya dua minggu sebelum menjalani operasi.
Sekilas Tentang Andrographis Paniculata (Sambiloto) Pada Diabenia
Sambiloto tumbuh liar di tempat terbuka, seperti di kebun, tepi sungai, tanah kosong yang agak lembap, atau di pekarangan. Tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 700 m dpl. Memiliki kandungan antara lain andrografin, andrografoloid, panikulin. Berkhasiat sebagai antiinflamasi, antipiretik, analgesik, diuretik,  stomatik, antibengkak. Biasa digunakan untuk mengobati gatal-gatal, kudis, demam digigit serangga atau binatang berbisa, kencing manis, radang usus buntu, tifus, kaki bengkak.

Diabenia Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Diabenia?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Diabenia adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Diabenia secara tradisional dapat membantu mengendalikan kadar gula darah, membantu meringankan infeksi saluran kemih, dan membantu memelihara daya tahan tubuh.

Sekilas Tentang Diabetes
Diabetes merupakan kondisi di mana tubuh tidak dapat memproduksi insulin dengan benar. Hal ini menyebabkan meningkatnya kadar glukosa dalam darah. Diabetes yang umum terjadi adalah diabetes Tipe 1 dan tipe 2.

Pada diabetes Tipe 1 pankreas tidak dapat memproduksi insulin sedangkan pada diabetes tipe 2 pankreas dapat membuat insulin tapi dalam kadar yang tidak cukup banyak. Ini menyebabkan tubuh tidak mendapatkan insulin secara optimal. Meningkatnya kadar gula dalam darah akan membuat penderita diabetes sering merasa haus atau lapar dan juga sering buang air kecil.

Antidiabetes merupakan obat yang mengontrol tingkat glukosa (gula) dalam darah pada penderita diabetes.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Diabenia?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Diabenia:

Dosis pemberian: 1 kapsul, diminum 3 kali sehari setelah makan.

Bagaimana Cara Penyimpanan Diabenia?


Simpan pada suhu dibawah 30 derajat Celcius, ditempat yang kering, serta terhindar dari sinar matahari langsung.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Diabenia Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Diabenia, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Diabenia?

Jika Anda lupa menggunakan Diabenia, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Diabenia Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Diabenia?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Diabenia yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Diabenia?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Diabenia yang mungkin terjadi adalah:

Belum ada efek samping yang dilaporkan. Jika terjadi efek samping yang tidak diinginkan, hentikan penggunaan dan segera hubungi Dokter.

Apa Saja Kontraindikasi Diabenia?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Diabenia dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari penggunaan Diabenia pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Hipersensitif terhadap komposisinya
  • Wanita hamil dan menyusui