Depakene


Apa Kandungan dan Komposisi Depakene?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Depakene adalah:

Valproic acid.

Sekilas Tentang Valproic Acid Pada Depakene
Valproic acid (asam valproat) adalah senyawa kimia yang penggunaan klinisnya sebagai obat antikonvulsan dan penstabil suasana hati, terutama dalam pengobatan epilepsi dan gangguan bipolar. Ini juga digunakan untuk mengobati sakit kepala migrain dan skizofrenia.

Obat terkait termasuk garam natrium natrium valproat, digunakan sebagai antikonvulsan, dan formulasi gabungan, valproat seminatrium, digunakan sebagai penstabil suasana hati dan tambahan di AS juga sebagai antikonvulsan.

Sejarah
Asam valproat (dengan nama resminya asam 2-propilvalerat) pertama kali disintesis pada tahun 1882 oleh Burton sebagai analog asam valerat, yang ditemukan secara alami di Valerian. Sebuah asam lemak cair bening pada suhu kamar, selama beberapa dekade hanya digunakan di laboratorium sebagai pelarut "metabolik inert" untuk senyawa organik. Pada tahun 1962, peneliti Prancis Pierre Eymard secara kebetulan menemukan aktivitas antiseizure asam valproat saat menggunakannya sebagai kendaraan untuk sejumlah senyawa lain yang sedang disaring untuk aktivitas anti-kejang. Dia menemukan bahwa itu mencegah kejang yang diinduksi pentylenetetrazole pada hewan pengerat. Sejak itu juga telah digunakan untuk migrain dan gangguan bipolar.

Farmakologi

Valproate diyakini mempengaruhi fungsi neurotransmiter GABA (sebagai inhibitor transaminase GABA) di otak manusia, menjadikannya sebagai alternatif garam lithium dalam pengobatan gangguan bipolar. Namun, beberapa mekanisme aksi lain pada gangguan neuropsikiatri telah diusulkan untuk asam valproat dalam beberapa tahun terakhir.

Asam valproat adalah penghambat enzim histone deacetylase 1 (HDAC1).

Penggunaan

Pada penderita epilepsi, asam valproat digunakan untuk mengontrol kejang absen, kejang tonik-klonik (grand mal), kejang parsial kompleks, epilepsi mioklonik remaja dan kejang yang terkait dengan sindrom Lennox-Gastaut. Ini juga digunakan dalam pengobatan mioklonus. Di beberapa negara, preparat valproat parenteral (diberikan secara intravena) juga digunakan sebagai pengobatan lini kedua status epileptikus, sebagai alternatif untuk fenitoin.

HDAC1 diperlukan agar HIV tetap berada dalam sel yang terinfeksi. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Agustus 2005 mengungkapkan bahwa pasien yang diobati dengan asam valproat selain terapi antiretroviral (ART) menunjukkan penurunan rata-rata 75% pada infeksi HIV laten.

Menurut Institut Kesehatan Nasional AS dan lainnya, asam valproat tampaknya memiliki implikasi luas dalam pengobatan berbagai kanker, termasuk multiple myeloma (kanker sumsum tulang), glioma (jenis tumor otak yang agresif), dan melanoma. Asam valproat bersifat sitotoksik terhadap berbagai jenis kanker melalui aksinya sebagai inhibitor histone-deacetylase.

Indikasi potensial lain mungkin leukemia pada pasien remaja. Studi yang dilakukan oleh beberapa pusat Eropa sedang berlangsung. Meskipun terlalu dini untuk membuat pernyataan definitif, hasil awal cukup menggembirakan.

Menurut Medical News Today, asam valproat dapat digunakan untuk pengobatan episode manik yang terkait dengan gangguan bipolar, terapi tambahan dalam beberapa jenis kejang (termasuk epilepsi), dan profilaksis sakit kepala migrain.

Kontraindikasi

Valproate relatif dikontraindikasikan pada kehamilan karena teratogenisitasnya; wanita yang hamil saat menggunakan valproate harus diberi konseling tentang risikonya, mengonsumsi asam folat dosis tinggi dan ditawarkan skrining antenatal (alfa-fetoprotein dan pemindaian ultrasound trimester kedua). Ini adalah antagonis folat yang diketahui, yang dapat menyebabkan cacat tabung saraf. Dengan demikian, suplemen asam folat dapat meringankan masalah teratogenik. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa anak-anak dari ibu yang memakai valproate selama kehamilan berisiko mengalami IQ yang jauh lebih rendah. Paparan asam valproat embrio manusia juga dikaitkan dengan risiko autisme, dan dimungkinkan untuk menduplikasi fitur karakteristik autisme dengan memaparkan embrio tikus ke asam valproat pada saat penutupan tabung saraf. Satu studi menemukan bahwa paparan valproat pada hari embrio 11,5 menyebabkan konektivitas berulang lokal yang signifikan pada neokorteks tikus remaja, konsisten dengan teori autisme yang kurang terhubung.

Valproate dikontraindikasikan pada pasien yang kelebihan berat badan karena menyebabkan penambahan berat badan

Kerusakan hati (hati) dan/atau ginjal (ginjal) yang sudah ada sebelumnya atau kanker, hepatitis, pankreatitis, infeksi HIV AIDS stadium akhir, depresi sumsum tulang, gangguan siklus urea, dan gangguan hematologi koagulasi merupakan kontraindikasi absolut.

Efek samping

Efek samping yang umum adalah dispepsia dan/atau penambahan berat badan. Yang kurang umum adalah kelelahan, edema perifer, pusing, kantuk, rambut rontok, sakit kepala, mual, sedasi dan tremor. Asam valproat juga menyebabkan hiperamonemia, yang dapat menyebabkan kerusakan otak. Kadar valproat dalam kisaran normal dapat menyebabkan hiperamonemia dan ensefalopati berikutnya. Sebenarnya, ada laporan ensefalopati otak berkembang tanpa hiperamonemia atau peningkatan kadar valproat.

Jarang, asam valproat dapat menyebabkan diskrasia darah, gangguan fungsi hati, penyakit kuning, trombositopenia, dan waktu koagulasi yang berkepanjangan. Pada sekitar 5% pengguna hamil, asam valproat akan melewati plasenta dan menyebabkan kelainan kongenital. Karena efek samping ini, kebanyakan dokter akan meminta tes darah, awalnya sesering seminggu sekali dan kemudian setiap 2 bulan sekali. Peningkatan enzim hati sementara telah dilaporkan pada 20% kasus selama beberapa bulan pertama penggunaan obat. Peradangan hati (hepatitis), gejala pertama yang merupakan penyakit kuning, ditemukan dalam kasus yang jarang terjadi.

Asam valproat juga dapat menyebabkan toksisitas hematologis akut, terutama pada anak-anak, termasuk laporan yang jarang mengenai myelodysplasia dan sindrom mirip leukemia akut.

Ada juga laporan disfungsi kognitif, Parkinsonisme, dan bahkan perubahan otak pseudoatrophic dalam pengobatan jangka panjang dengan asam valproat.

Interaksi obat

Asam valproat dapat berinteraksi dengan karbamazepin, karena valproat menghambat mikrosomal epoksida hidrolase (mEH), enzim yang bertanggung jawab untuk pemecahan karbamazepin-10,11 epoksida (metabolit aktif utama karbamazepin) menjadi metabolit tidak aktif. Dengan menghambat mEH, asam valproat menyebabkan penumpukan metabolit aktif, memperpanjang efek karbamazepin dan menunda ekskresinya.

Asam valproat juga menurunkan pembersihan amitriptyline dan nortriptyline.

Depakene Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Depakene?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Depakene adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Terapi tambahan pada kejang petit mal sederhana & kompleks. Juga kejang multipel.

Sekilas Tentang Obat Antikonvulsan
Antikonvulsan merupakan obat yang berfungsi mencegah, mengurangi, mengatasi serangan kejang.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Depakene?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Depakene:

Dosis awal 15 mg/kgBB/ hari. Ditingkatkan dengan interval 1 minggu: 5-10 mg/kgBB/hari. Maks 60 mg/kgBB/ hari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Depakene?

Sebaiknya diberikan bersama makanan.

Kontraindikasi

Gangguan fungsi hati, penyakit hati.

Apa saja Perhatian Penggunaan Depakene?

Riwayat penyakit hati, pasien yang mendapatkan antikonvulsan, anak dengan kelainan metabolik kongenital yang menyertai retardasi mental, penyakit otak organik. Hamil. Anak < 2 tahun.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Depakene Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Depakene, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Depakene?

Jika Anda lupa menggunakan Depakene, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Depakene Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Depakene?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Depakene yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Depakene?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Depakene yang mungkin terjadi adalah:

Perdarahan, memar, hiperammonemia, mual, muntah, peningkatan nafsu makan, trombositopenia, anemia, penekanan sumsum tulang, pankreatitis, iritasi GI.

Interaksi Obat

Antiepilepsi, obat depresi SSP, aspirin, barbiturat, warfarin, dikumarol.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Depakene Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Depakene untuk digunakan oleh wanita hamil:

D: Ada bukti positif mengenai risiko pada janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan obat ini pada wanita hamil dapat diterima meskipun berisiko pada janin (misalnya jika obat diperlukan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Bentuk Sediaan Kemasan/Harga

Depakene syrup 250 mg/5 mL 120 mL x 1’s (Rp101,475/botol),¬†125 mL x 1’s (Rp55,200/botol)

Apa Nama Perusahaan Produsen Depakene?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Depakene:

Abbott


Abbott Laboratories adalah suatu perusahaan farmasi besar yang memiliki kantor pusat di Abbott Park, Illinois, Amerika Serikat. Perusahaan ini didirikan oleh ahli fisika asal Chicago, Dr. Wallace Calvin Abbott. Perusahaan ini selain bergerak dalam bidang farmasi juga bergerak dalam bidang lainnya seperti peralatan medis dan diagnostik, produk nutrisi, alat laboratorium, dan sebagainya. Produk-produk perusahaan ini telah beredar di 130 negara termasuk Indonesia dan jumlah karyawan perusahaan ini diseluruh dunia diperkirakan mencapai 103 ribu orang (per Desember 2018). Saat ini pimpinan Abbott pusat dipimpin oleh Miles D. White yang bertindak sebagai Chairman dan CEO. Ia telah lama bekerja di Abbot sejak tahun 1984.

Abbot diketahui telah banyak melakukan akuisisi terhadap berbagai perusahaan farmasi dan perusahaan lain yang bergerak dibidang kesehatan. Diantaranya adalah Knoll, Kos Pharmaceuticals, TheraSense, STARLIMS, Piramal Healthcare, dan masih banyak lagi.