Corsalit 200


Deskripsi Corsalit 200

Corsalit 200 adalah sediaan oralit berbentuk serbuk yang di produksi oleh Corsa Industries Ltd. Sediaan oralit Corsalit 200 mengandung Glukosa anhidrat, NaCl, Na sitrat, KCl yang diindikasikan untuk mencegah dehidrasi pada kasus diare.

Detail Corsalit 200


  • Golongan: Obat Bebas
  • Kategori: Elektrolit

  • Apa Kandungan dan Komposisi Corsalit 200?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Corsalit 200 adalah:

    Glukosa anhidrat 4 gram, NaCl 0.7 gram, Na sitrat 0.58 gram, KCl 0.3 gram

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Corsalit 200?


    Serbuk
  • Satuan Penjualan: Sachet
  • Kemasan: Sachet @ 4.12 gram

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Corsalit 200?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Corsalit 200:

    Corsa Industries Ltd
Sekilas Tentang Sodium Chloride (Natrium Chloride) Pada Corsalit 200
Sodium chloride atau garam atau dalam istilah kimia disebut dengan NaCl adalah suatu mineral dan nutrisi yang secara alami ada di alam dan dapat dijumpai pada buah-buahan, sayuran, dan sebagainya. Sodium chloride memiliki banyak manfaat seperti:

  • Menyerap dan mentransportasikan nutrisi

  • Memelihara tekanan darah

  • Memelihara keseimbangan cairan tubuh

  • Membantu menjaga kesehatan saraf dalam mengirim sinyal

  • Menjaga kesehatan otot

  • mengurangi bakteri pada air liur

Kekurangan sodium chloride dapat mengakibatkan gangguan kesehatan seperti terganggunya keseimbangan hormon, muntah dan diare, penyakit ginjal, dan lain-lain.

Sekilas Tentang Glucose Pada Corsalit 200
Glucose (glukosa (Glc), monosakarida (atau gula sederhana)) adalah suatu karbohidrat penting dalam biologi. Sel hidup menggunakannya sebagai sumber energi dan perantara metabolisme. Glukosa adalah salah satu produk utama fotosintesis dan memulai respirasi seluler pada prokariota dan eukariota. Nama tersebut berasal dari kata Yunani glykys (γλυκύς), yang berarti "manis", ditambah akhiran "-ose" yang menunjukkan gula.

Dua stereoisomer gula aldoheksosa dikenal sebagai glukosa, hanya satu di antaranya (D-glukosa) yang aktif secara biologis. Bentuk ini (D-glukosa) sering disebut sebagai dekstrosa monohidrat, atau, terutama dalam industri makanan, hanya dekstrosa (dari glukosa dekstrorotatori). Artikel ini membahas bentuk-D glukosa. Gambar cermin molekul, L-glukosa, tidak dapat dimetabolisme oleh sel dalam proses biokimia yang dikenal sebagai glikolisis.

Glukosa umumnya tersedia dalam bentuk zat putih atau sebagai kristal padat. Ini juga dapat ditemukan secara umum sebagai larutan berair.

Struktur kimia

Glukosa (C6H12O6) mengandung enam atom karbon yang salah satunya merupakan bagian dari gugus aldehida dan oleh karena itu disebut sebagai aldoheksosa. Molekul glukosa dapat berada dalam bentuk rantai terbuka (asiklik) dan cincin (siklik) (dalam kesetimbangan), yang terakhir merupakan hasil ikatan kovalen antara atom C aldehida dan gugus hidroksil C-5 untuk membentuk enam- hemiasetal siklik anggota. Dalam larutan air kedua bentuk berada dalam kesetimbangan, dan pada pH 7 bentuk siklik lebih dominan. Karena cincin mengandung lima atom karbon dan satu atom oksigen, yang menyerupai struktur piran, bentuk siklik glukosa juga disebut sebagai glukopiranosa. Pada cincin ini, setiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dengan pengecualian atom kelima, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk gugus CH2OH.

Isomer

Gula aldoheksosa memiliki 4 pusat kiral yang menghasilkan 24 = 16 stereoisomer. Ini dibagi menjadi dua kelompok, L dan D, dengan masing-masing 8 gula. Glukosa adalah salah satu dari gula ini, dan L dan D-glukosa adalah dua dari stereoisomer. Hanya 7 di antaranya ditemukan dalam organisme hidup, di mana D-glukosa (Glu), D-galaktosa (Gal) dan D-mannosa (Manusia) adalah yang paling penting. Kedelapan isomer ini (termasuk glukosa itu sendiri) semuanya diastereoisomer dalam hubungan satu sama lain dan semuanya termasuk dalam seri-D.

Pusat asimetris tambahan di C-1 (disebut atom karbon anomerik) dibuat ketika glukosa mengalami siklus dan dua struktur cincin, yang disebut anomer terbentuk - -glukosa dan -glukosa. Anomer-anomer ini berbeda secara struktural sehubungan dengan posisi relatif gugus hidroksilnya yang terkait dengan C-1 dan gugus pada C-6, yang disebut karbon referensi. Ketika D-glukosa digambarkan sebagai proyeksi Haworth atau dalam konformasi kursi standar, penunjukan berarti bahwa gugus hidroksil yang melekat pada C-1 diposisikan trans ke gugus -CH2OH pada C-5, sedangkan berarti adalah cis. Metode lain yang populer untuk membedakan dari adalah dengan mengamati apakah hidroksil C-1 masing-masing berada di bawah atau di atas bidang cincin, tetapi metode ini merupakan definisi yang tidak akurat dan dapat gagal jika cincin glukosa ditarik terbalik atau dalam konformasi kursi alternatif. Bentuk dan saling berkonversi selama rentang waktu jam dalam larutan berair, ke rasio stabil akhir :β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi.

Rotamer

Dalam bentuk siklik glukosa, rotasi dapat terjadi di sekitar sudut puntir O6-C6-C5-O5, yang disebut sudut , untuk membentuk tiga konformasi rotamer seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah. Mengacu pada orientasi sudut dan sudut O6-C6-C5-C4 tiga konformasi rotamer staggered stabil disebut gauche-gauche (gg), gauche-trans (gt) dan trans-gauche (tg). Untuk metil -D-glukopiranosa pada kesetimbangan rasio molekul dalam setiap konformasi rotamer dilaporkan sebagai 57:38:5 gg:gt:tg. Kecenderungan sudut untuk lebih memilih untuk mengadopsi konformasi gauche dikaitkan dengan efek gauche.

Produksi

Alami

Glukosa adalah salah satu produk fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
Pada hewan dan jamur, glukosa adalah hasil pemecahan glikogen, suatu proses yang dikenal sebagai glikogenolisis. Pada tumbuhan, substrat pemecahannya adalah pati.
Pada hewan, glukosa disintesis di hati dan ginjal dari intermediet non-karbohidrat, seperti piruvat dan gliserol, melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis.

Komersial

Glukosa diproduksi secara komersial melalui hidrolisis enzimatik pati. Banyak tanaman dapat digunakan sebagai sumber pati. Jagung, beras, gandum, kentang, singkong, garut, dan sagu semuanya digunakan di berbagai belahan dunia. Di Amerika Serikat, tepung jagung (dari jagung) digunakan hampir secara eksklusif.

Proses enzimatik ini memiliki dua tahap. Selama 1-2 jam mendekati 100 °C, enzim menghidrolisis pati menjadi karbohidrat yang lebih kecil yang masing-masing mengandung rata-rata 5-10 unit glukosa. Beberapa variasi pada proses ini memanaskan campuran pati secara singkat hingga 130 °C atau lebih panas satu kali atau lebih. Perlakuan panas ini meningkatkan kelarutan starch dalam air, tetapi menonaktifkan enzim, dan enzim segar harus ditambahkan ke dalam campuran setelah setiap pemanasan.

Pada langkah kedua, yang dikenal sebagai "sakarifikasi", pati yang terhidrolisis sebagian dihidrolisis sepenuhnya menjadi glukosa menggunakan enzim glukoamilase dari jamur Aspergillus niger. Kondisi reaksi yang khas adalah pH 4,0–4,5, 60 °C, dan konsentrasi karbohidrat 30–35% berat. Dalam kondisi ini, pati dapat diubah menjadi glukosa pada hasil 96% setelah 1-4 hari. Hasil yang lebih tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan larutan yang lebih encer, tetapi pendekatan ini membutuhkan reaktor yang lebih besar dan memproses volume air yang lebih besar, dan umumnya tidak ekonomis. Larutan glukosa yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan penyaringan dan dipekatkan dalam evaporator multi-efek. D-glukosa padat kemudian diproduksi oleh kristalisasi berulang.

Kegunaan

Kita dapat berspekulasi tentang alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa (Fru), begitu banyak digunakan dalam evolusi, ekosistem, dan metabolisme. Glukosa dapat terbentuk dari formaldehida dalam kondisi abiotik, sehingga mungkin telah tersedia untuk sistem biokimia primitif. Mungkin yang lebih penting untuk kehidupan lanjut adalah kecenderungan rendah glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, untuk bereaksi secara non-spesifik dengan gugus amino protein. Reaksi ini (glikasi) mengurangi atau menghancurkan fungsi banyak enzim. Tingkat glikasi yang rendah disebabkan oleh preferensi glukosa untuk isomer siklik yang kurang reaktif. Namun demikian, banyak komplikasi jangka panjang diabetes (misalnya, kebutaan, gagal ginjal, dan neuropati perifer) mungkin karena glikasi protein atau lipid. Sebaliknya, penambahan glukosa yang diatur oleh enzim ke protein melalui glikosilasi seringkali penting untuk fungsinya.

Sebagai sumber energi

Glukosa adalah bahan bakar di mana-mana dalam biologi. Ini digunakan sebagai sumber energi di sebagian besar organisme, dari bakteri hingga manusia. Penggunaan glukosa dapat dilakukan dengan respirasi aerobik atau anaerobik (fermentasi). Karbohidrat adalah sumber energi utama tubuh manusia, melalui respirasi aerobik, menyediakan sekitar 4 kalori (17 joule) energi makanan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono dan disakarida, yang sebagian besar adalah glukosa. Melalui glikolisis dan kemudian dalam reaksi siklus asam sitrat (TCAC), glukosa dioksidasi untuk akhirnya membentuk CO2 dan air, menghasilkan energi, sebagian besar dalam bentuk ATP. Reaksi insulin, dan mekanisme lainnya, mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kadar gula darah puasa yang tinggi merupakan indikasi kondisi pradiabetes dan diabetes.

Glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, dan karenanya ketersediaannya mempengaruhi proses psikologis. Ketika glukosa rendah, proses psikologis yang membutuhkan upaya mental (misalnya, pengendalian diri) terganggu.

Glukosa dalam glikolisis

Penggunaan glukosa sebagai sumber energi dalam sel adalah melalui respirasi aerobik atau anaerobik. Keduanya dimulai dengan langkah awal jalur metabolisme glikolisis. Langkah pertama dari ini adalah fosforilasi glukosa oleh heksokinase untuk mempersiapkannya untuk pemecahan kemudian untuk menyediakan energi.

Alasan utama untuk fosforilasi glukosa segera oleh heksokinase adalah untuk mencegah difusi keluar dari sel. Fosforilasi menambahkan gugus fosfat bermuatan sehingga glukosa 6-fosfat tidak dapat dengan mudah melintasi membran sel. Langkah pertama yang ireversibel dari jalur metabolisme adalah umum untuk tujuan pengaturan.

Sebagai pendahulu

Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan metabolisme lipid. Juga, pada tumbuhan dan sebagian besar hewan, itu adalah prekursor untuk produksi vitamin C (asam askorbat). Ini dimodifikasi untuk digunakan dalam proses ini oleh jalur glikolisis.

Glukosa digunakan sebagai prekursor untuk sintesis beberapa zat penting. larutan pati Pati, selulosa, dan glikogen ("pati hewan") adalah polimer glukosa umum (polisakarida). Laktosa, gula utama dalam susu, adalah disakarida glukosa-galaktosa. Dalam sukrosa, disakarida penting lainnya, glukosa bergabung dengan fruktosa. Proses sintesis ini juga bergantung pada fosforilasi glukosa melalui langkah pertama glikolisis.

Sumber dan penyerapan

Semua karbohidrat makanan utama mengandung glukosa, baik sebagai satu-satunya bahan penyusunnya, seperti pada pati dan glikogen, atau bersama-sama dengan monosakarida lain, seperti pada sukrosa dan laktosa. Dalam lumen duodenum dan usus halus, oligo- dan polisakarida dipecah menjadi monosakarida oleh glikosidase pankreas dan usus. Glukosa kemudian diangkut melintasi membran apikal enterosit oleh SLC5A1, dan kemudian melintasi membran basalnya oleh SLC2A2. Beberapa glukosa langsung menuju ke sel-sel otak dan eritrosit, yang sementara itu sisanya membuat jalan ke hati dan otot, di mana ia disimpan sebagai glikogen, dan ke sel-sel lemak, di mana ia dapat digunakan untuk reaksi kekuatan yang mensintesis beberapa lemak. Glikogen adalah sumber energi tambahan tubuh, disadap dan diubah kembali menjadi glukosa ketika ada kebutuhan energi.
Sekilas Tentang Potassium Chloride (Kalium Chloride) Pada Corsalit 200
Potassium chloride (kalium chloride) merupakan suatu mineral yang digunakan untuk terapi atau pencegahan rendahnya kadar potassium dalam darah. Potassium sangat penting untuk organ seperti jantung, ginjal, pembuluh darah, saraf, dan sistem pencernaan agar dapat melaksanakan fungsinya dengan baik karena sifat potassium yang bertindak sebagai elektrolit. Manfaat potassium chloride diantaranya adalah memperendah risiko stroke, menurunkan tekanan darah, mengatasi gangguan jantung dan ginjal, mengatasi gangguan mental seperti ansietas dan stress. Ia juga memperkuat otot, memperlancar metabolisme tubuh, menyeimbangkan cairan dalam tubuh, dan memelihara kesehatan sistem saraf.

Kekurangan potassium dapat menyebabkan berbagai risiko kesehatan seperti mual, muntah, diare, gangguan ginjal, gangguan kelenjar adrenal, gangguan pencernaan, ketoasidosis diabetik.

Sumber: ikan salmon, daging ayam, susu, kacang almond, kentang, alpukat, pisang.

Sekilas Tentang Sodium Citrate (Natrium Citrate) Pada Corsalit 200
Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.

Corsalit 200 Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Corsalit 200?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Corsalit 200 adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Corsalit 200 diindikasikan untuk mencegah dan mengobati dehidrasi akibat muntaber dan diare.

Sekilas tentang elektrolit
Elektrolit adalah mineral bermuatan listrik yang ada pada tubuh manusia. Elektrolit bisa ditemukan di dalam darah, keringat, air seni, dan cairan tubuh lainnya. Zat-zat yang disebut sebagai elektrolit, antara lain sodium, potasium, klorin, magnesium, kalsium, dan bikarbonat.

Elektrolit memiliki fungsi untuk menjaga cairan dalam tubuh, menjaga keasaman darah (pH), dan membantu kerja fungsi otot. Keseimbangan elektrolit didalam tubuh dapat membantu kerja otot, darah, dan fungsi tubuh yang lain. Eletrolit yang dibutuhkan tubuh adalah natrium, kalsium, kalium, klorida, fosfat, dan magnesium.

Kadar elektrolit dalam tubuh dapat berubah menjadi terlalu rendah atau terlalu tinggi. Hal ini disebabkan ketika terjadi perubahan jumlah cairan pada tubuh karena dehidrasi atau overhidrasi. Penyebab terjadinya perubahan cairan adalah karena obat-obatan, muntah, diare, berkeringat, atau masalah pada ginjal. Kadar elektrolit yang sering kali berubah adalah kadar natrium, kalium, atau kalsium.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Corsalit 200?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Corsalit 200:

Cara Penggunaan Corsalit 200 adalah sebagai berikut:

  1. Anak Usia < 1 tahun:
    • Dosis 3 jam pertama: 1.5 sachet Corsalit 200 dilarutkan dalam 1,5 gelas air
    • Dosis selanjutnya: tiap kali diare ½ sachet Corsalit dilarutkan dalam ½ gelas air
  2. Anak Usia 1- < 5 tahun:
    • Dosis 3 jam pertama: 3 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam 3 gelas air
    • Dosis selanjutnya: tiap kali diare 1 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam segelas
  3. Anak Usia 5-12 tahun:
    • Dosis 3 jam pertama: 6 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam 6 gelas air
    • Dosis selanjutnya: tiap kali diare 1,5 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam 1.5 gelas air
  4. Usia > 12 tahun
    • Dosis 3 jam pertama: 12 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam 12 gelas air
    • Dosis selanjutnya: tiap kali diare 2 sachet Corsalit 200, dilarutkan dalam 2 gelas air

Bagaimana Cara Penyimpanan Corsalit 200?


Simpan pada suhu di bawah 30 derajat Celcius, di tempat kering dan sejuk.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Corsalit 200 Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Corsalit 200, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Corsalit 200?

Jika Anda lupa menggunakan Corsalit 200, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Corsalit 200 Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Corsalit 200?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Corsalit 200 yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Corsalit 200?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Corsalit 200 yang mungkin terjadi adalah:

Belum ada efek samping yang dilaporkan.

Apa Saja Kontraindikasi Corsalit 200?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Corsalit 200 dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari penggunaan pada pasien yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap salah satu dari komposisi Corsalit.