CoQuinone 30


Deskripsi CoQuinone 30

CoQuinone 30 adalah suplemen yang mengandung coenzyme Q10 dan alpha-lipoic acid. CoQuinone 30 digunakan untuk membantu memelihara kesehatan tubuh, khususnya dalam menjaga atau mendukung kesehatan kardiovaskular (jantung) dan digunakan sebagai antioksidan agar tubuh selalu sehat.

Detail CoQuinone 30


  • Golongan: Suplemen
  • Kelas Terapi: Vitamin dan Suplemen

  • Apa Kandungan dan Komposisi CoQuinone 30?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi CoQuinone 30 adalah:

    Coenzyme Q10 30 mg, Alpha-Lipoic Acid 12,5 mg

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan CoQuinone 30?


    Kapsul
  • Satuan Penjualan: Botol Plastik
  • Kemasan: Botol Plastik @ 56 Kapsul

  • Apa Nama Perusahaan Produsen CoQuinone 30?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk CoQuinone 30:

    PT Usana Health Sciences Indonesia
Sekilas Tentang Alpha Lipoic Acid Pada CoQuinone 30
Alpha lipoic acid atau yang biasa disingkat dengan ALA (α-lipoic acid) merupakan suatu senyawa organik yang secara alami ada di dalam sel tubuh manusia. Ia adalah suatu senyawa organosulfur yaitu suatu senyawa organik yang mengandung sulfur. ALA merupakan produk turunan dari octanoid acid. ALA dihasilkan di dalam mitokondria dan diketahui sebagai zat antioksidan yang sangat bermanfaat bagi tubuh. Namun sayangnya tubuh manusia hanya menghasilkan sedikit zat ALA ini. Alpha lipoic acid juga dikenal dengan sebutan thioctic acid.

Sumber lain untuk mendapatkan ALA ada pada daging merah. Sayuran seperti brokoli, tomat, dan bayam juga memiliki kandungan ALA. Berikut ini beberapa manfaat ALA bagi kesehatan:
  • Membantu menurunkan berat badan melalui penurunan aktivitas enzim AMPK (AMP-activated protein kinase) yang ada pada hipotalamus di dalam otak. Dengan penurunan aktivitas AMPK, maka rasa lapar dan nafsu makan dapat ditekan.
  • ALA dapat membantu menurunkan kadar gula darah pada penderita diabetes mellitus. Tingginya kadar gula darah khususnya pada penderita diabetes dapat berakibat fatal seperti kehilangan penglihatan, penyakit jantung, gagal ginjal, komplikasi penyakit, dan masalah lainnya. ALA mampu mengurangi resistensi insulin dan menurunkan kadar gula darah puasa.
  • ALA dapat menghambat munculnya tanda-tanda penuaan pada kulit melalui manfaat antioksidannya untuk melawan efek radiasi sinar ultraviolet matahari. Selain itu ALA juga mampu meningkatkan kadar glutathione yakni suatu zat antioksidan yang membantu melindungi sel kulit dari kerusakan dan penuaan dini.
  • ALA mampu menghambat penurunan daya ingat khususnya pada orang lanjut usia dengan mengurangi stres oksidatif melalui penetralan radikal bebas dan menekan inflamasi. Hal itu disebabkan oleh efek antioksidan yang ada pada ALA.
  • ALA dapat mendetoksifikasi merkuri dari dalam sel otak dan mentransfernya ke dalam darah untuk kemudian diangkut oleh dimercaptosuccinic acid (DMSA) atau methylsulfonylmethane (MSM) menuju urin untuk dibuang keluar. Pada penderita autis, merkuri melekat pada sel otak dan zat lain kurang bisa untuk menembus blood-brain barrier untuk memisahkan merkuriitu darisel otak. ALA memiliki kemapuan yang baik untuk menembusnya dan memisahkan merkuri dari sel otak. Kemungkinan dikemudian hari ALA dapat digunakan dalam terapi pengobatan autisme, Alzheimer, dan Parkinson.

Manfaat lainnya adalah menjaga kesehatan fungsi saraf, menurunkan risiko penyakit jantung (dengan penurunan kadartrigliserida dan kolesterol jahat LDL. ALA juga memiliki kemampuan mengurangi peradangan kronis yang berhubungan dengan kanker dan diabetes.

ALA relatif aman untuk dikonsumsi. Namun pada beberapa orang yang hipersensitif kemungkinan akan mengalami gejala efek samping ringan seperti mual, ruam, atau gatal, namun ini sangat jarang terjadi. Asupan yang aman untuk ALA berkisar 300-600 mg per hari.
Sekilas Tentang Coenzyme Q10 Pada CoQuinone 30
Coenzyme Q10 (Koenzim Q10 (juga dikenal sebagai ubiquinone, ubidecarenone, koenzim Q, dan kadang-kadang disingkat menjadi CoQ10, CoQ, Q10, atau Q)) adalah benzokuinon, di mana Q mengacu pada kelompok kimia kuinon, dan 10 mengacu pada subunit kimia isoprenil.

Zat seperti vitamin ini, secara alami, hadir di semua sel manusia dan bertanggung jawab atas produksi energi tubuh sendiri. Di setiap sel manusia, energi makanan diubah menjadi energi di mitokondria dengan bantuan CoQ10. Sembilan puluh lima persen dari semua kebutuhan energi tubuh manusia (ATP) diubah dengan bantuan CoQ10. Oleh karena itu, organ-organ dengan kebutuhan energi tertinggi – seperti jantung, paru-paru, dan hati – memiliki konsentrasi CoQ10 tertinggi.

Sejarah

Koenzim Q pertama kali ditemukan oleh profesor Fred L. Crane dan rekan-rekannya di Institut Enzim Universitas Wisconsin-Madison pada tahun 1957. Pada tahun 1958, struktur kimianya dilaporkan oleh Profesor Karl Folkers dan rekan kerja di Merck. Untuk penemuannya tentang bagian penting yang dimainkan oleh CoQ10 dalam produksi energi, ilmuwan Inggris Peter D. Mitchell dianugerahi Hadiah Nobel untuk kimia pada tahun 1978.

Sifat kimia

Struktur teroksidasi CoQ, atau Q, diberikan di sini. Berbagai macam Koenzim Q dapat dibedakan berdasarkan jumlah rantai samping isoprenoid yang dimilikinya. CoQ yang paling umum dalam mitokondria manusia adalah Q10. Gambar di sebelah kanan memiliki tiga unit isoprenoid dan akan disebut Q3.

Jika Koenzim Q direduksi dengan satu ekuivalen, struktur berikut menghasilkan, ubisemikuinon, dan dilambangkan QH. Perhatikan radikal bebas pada salah satu cincin oksigen (oksigen dapat menjadi radikal bebas, dalam hal ini oksigen teratas ditunjukkan seperti itu).
Jika Koenzim Q direduksi dengan dua ekivalen, senyawa tersebut menjadi ubikuinol, dilambangkan QH2:

Peran biokimia

CoQ ditemukan di membran retikulum endoplasma, peroksisom, lisosom, vesikel, dan membran dalam mitokondria, di mana ia merupakan bagian penting dari rantai transpor elektron; di sana ia melewati ekuivalen pereduksi ke akseptor seperti Koenzim Q: sitokrom c - oksidoreduktase:

CoQH2+ 2 FeIII-sitokrom c → CoQ + 2 FeII-sitokrom c

CoQ juga penting dalam pembentukan apoptosom, bersama dengan protein adaptor lainnya. Hilangnya faktor trofik mengaktifkan enzim pro-apoptosis, menyebabkan kerusakan mitokondria.

Selain sebagai kofaktor dalam rantai transpor elektron mitokondria, CoQ10 dalam bentuk tereduksinya (ubiquinol atau CoQ10 H2) berfungsi sebagai antioksidan penting dalam mitokondria dan membran lipid, di mana ia melindungi sel-sel tubuh dalam pertempuran mereka melawan efek destruktif dari bebas. -radikal.

Pada LDL manusia, ia memberikan perlindungan terhadap modifikasi oksidatif LDL itu sendiri, sehingga menurunkan potensi aterogeniknya. CoQ10 sangat penting dalam regenerasi vitamin E. Ubiquinol menghambat oksidasi protein dan lipid dalam membran sel, dan membantu meminimalkan cedera oksidatif pada DNA. CoQ10 adalah bagian integral dari rantai pernapasan dan dengan demikian terletak persis di mana radikal bebas dihasilkan, di mitokondria. Radikal bebas yang diproduksi secara endogen ini dianggap sebagai faktor penting dalam proses penuaan.

Karena kemampuannya untuk mentransfer elektron dan karena itu bertindak sebagai antioksidan, Koenzim Q juga digunakan sebagai suplemen makanan. Orang-orang muda dapat membuat Q10 dari ubiquinones bernomor lebih rendah seperti Q6 atau Q8. Orang sakit dan lanjut usia mungkin tidak dapat membuat cukup, sehingga Q10 menjadi vitamin di kemudian hari dan dalam penyakit.

Suplementasi Koenzim Q10 adalah pengobatan untuk beberapa gangguan mitokondria yang sangat langka dan serius serta gangguan metabolisme lainnya, di mana pasien tidak mampu memproduksi cukup koenzim Q10 karena gangguan mereka. Koenzim Q10 kemudian diresepkan oleh dokter.

Suplementasi Coenzyme Q10 telah ditemukan memiliki efek menguntungkan pada kondisi beberapa penderita sakit kepala migrain. Sejauh ini, tiga penelitian telah dilakukan, dua di antaranya kecil, tidak memiliki kelompok plasebo, tidak diacak, dan label terbuka, dan satu adalah percobaan double-blind, acak, terkontrol plasebo, yang ditemukan secara statistik hasil yang signifikan meskipun ukuran sampelnya kecil yaitu 42 pasien. Dosisnya adalah 150 hingga 300 mg/hari.

Ini juga sedang diselidiki sebagai pengobatan untuk kanker, dan sebagai bantuan dari efek samping pengobatan kanker.

Studi terbaru menunjukkan bahwa sifat antioksidan Coenzyme Q10 bermanfaat bagi tubuh dan otak pada model hewan. Beberapa penelitian ini menunjukkan bahwa Coenzyme Q10 melindungi otak dari penyakit neurodegeneratif seperti Parkinson, meskipun tidak meredakan gejalanya. Dosis adalah 300 mg per hari.

Studi lain baru-baru ini menunjukkan manfaat kelangsungan hidup setelah serangan jantung jika koenzim Q10 diberikan selain memulai pendinginan aktif (sampai 32-34 derajat Celcius).

Ada beberapa laporan mengenai efek CoQ10 pada tekanan darah dalam penelitian pada manusia. Dalam meta-analisis baru-baru ini dari uji klinis CoQ10 untuk hipertensi, kelompok penelitian yang dipimpin oleh Profesor FL Rosenfeldt (dari Unit Penelitian Bedah Jantung, Rumah Sakit Alfred, Melbourne, Australia) meninjau semua uji coba yang diterbitkan dari Coenzyme Q10 untuk hipertensi, dan menilai kemanjuran keseluruhan, konsistensi tindakan terapeutik, dan efek samping. insidensi. Meta-analisis dilakukan dalam 12 uji klinis (362 pasien) yang terdiri dari tiga uji coba terkontrol secara acak, satu studi crossover, dan delapan studi label terbuka. Kelompok penelitian menyimpulkan bahwa koenzim Q10 memiliki potensi pada pasien hipertensi untuk menurunkan tekanan darah sistolik hingga 17 mm Hg dan tekanan darah diastolik hingga 10 mm Hg tanpa efek samping yang signifikan.

Bagian benzokuinon dari Koenzim Q10 disintesis dari tirosin, sedangkan rantai samping isoprena disintesis dari asetil-KoA melalui jalur mevalonat. Jalur mevalonat digunakan untuk langkah pertama biosintesis kolesterol.

Koenzim Q10 berbagi jalur biosintetik yang sama dengan kolesterol. Sintesis prekursor perantara Coenzyme Q10, mevalonate, dihambat oleh beberapa beta blocker, obat penurun tekanan darah, dan statin, kelas obat penurun kolesterol. Statin dapat mengurangi kadar serum koenzim Q10 hingga 40%. Beberapa penelitian menyarankan pilihan logis dari suplementasi dengan koenzim Q10 sebagai tambahan rutin untuk pengobatan apa pun yang dapat mengurangi produksi koenzim Q10 endogen, berdasarkan keseimbangan kemungkinan manfaat terhadap risiko yang sangat kecil.

CoQ10 terjadi pada jaringan jantung segar makarel dan herring dalam konsentrasi 105-148 g/g. Dalam "jaringan merah dan putih" makarel segar, konsentrasi CoQ10 masing-masing 67 dan 15 g/g, telah dilaporkan. Dalam jaringan herring segar, sejumlah 15-24 g/g CoQ10 telah dilaporkan.

CoQuinone 30 Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan CoQuinone 30?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. CoQuinone 30 adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

CoQuinone 30 bermanfaat dalam mengurangi kelelahan, menjaga kesehatan jantung, meningkatkan fungsi hormon, meningkatkan fungsi saraf, serta baik untuk kesuburan.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai CoQuinone 30?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai CoQuinone 30:

CoQuinone 30 termasuk dalam golongan suplemen, sehingga untuk pembeliannya dapat diperoleh di apotek tanpa menggunakan resep dokter.

Dosis pemberian: 1-2 kapsul per hari, disarankan dikonsumsi dengan makanan.

Bagaimana Cara Penyimpanan CoQuinone 30?


Simpan pada suhu dibawah 25 derajat Celcius.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan CoQuinone 30 Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan CoQuinone 30, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan CoQuinone 30?

Jika Anda lupa menggunakan CoQuinone 30, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan CoQuinone 30 Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan CoQuinone 30?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan CoQuinone 30 yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping CoQuinone 30?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping CoQuinone 30 yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping penggunaan CoQuinone 30 yang mungkin terjadi adalah:

  • Kelelahan
  • Sakit kepala, pusing

Apa Saja Kontraindikasi CoQuinone 30?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian CoQuinone 30 dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Memiliki alergi terhadap salah satu kandungan suplemen
  • Wanita hamil dan menyusui
  • Anak-anak

Apa Saja Interaksi Obat CoQuinone 30?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat CoQuinone 30 antara lain:


Tidak boleh diberikan bersamaan dengan obat diabetes, warfarin.