Colme


Deskripsi Colme

Colme adalah antibiotik yang mengandung Chloramphenicol. Colme digunakan untuk mengobati infeksi bakteri pada mata, serta digunakan untuk mengobati peradangan pada daun telinga atau liang telinga. Colme bekerja dengan cara menghambat pembentukan protein yang dibutuhkan oleh bakteri untuk membentuk dinding sel bakteri.

Detail Colme


  1. Colme Tetes Mata
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Kloramfenikol

    • Apa Kandungan dan Komposisi Colme?

      Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

      Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Colme adalah:

      Chloramphenicol 0.5 %

    • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Colme?


      Tetes Mata
    • Satuan Penjualan: Botol Tetes
    • Kemasan: Botol Tetes 8 mL

    • Apa Nama Perusahaan Produsen Colme?

      Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

      Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Colme:

      Interbat
  2. Colme Tetes Telinga
    • Golongan= Obat Keras
    • Kategori= Antiinfeksi dan Antiseptik Telinga
    • Kandungan= Chloramphenicol 10%, lidocaine HCl 4%
    • Bentuk= Tetes Telinga
    • Satuan Penjualan= Botol Tetes Telinga
    • Kemasan= Botol Tetes Telinga @ 8 mL
    • Farmasi= Interbat
Sekilas Tentang Lidocaine Pada Colme
Lidocaine atau lignokain adalah obat bius lokal dan antiaritmia yang umum. Lidocaine digunakan secara topikal untuk menghilangkan rasa gatal, terbakar dan nyeri akibat radang kulit, disuntikkan sebagai anestesi gigi, dan dalam operasi kecil. Sediaan lidokain yang paling umum ditemui dipasarkan oleh Abraxis Pharmaceutical Products dengan merek dagang Xylocaine dan Xylocard, dan sebagai salep topikal 'Lanacane' di Inggris, meskipun lidokain juga ditemukan di banyak preparat berpemilik lainnya.

Sejarah

Lidokain, anestesi lokal tipe amida amino pertama, pertama kali disintesis dengan nama xylocaine oleh Nils Löfgren pada tahun 1943. Rekannya Bengt Lundqvist membuat eksperimen anestesi injeksi pertama pada dirinya sendiri. Ini pertama kali dipasarkan pada tahun 1948.

Farmakokinetik

Lidokain memiliki onset kerja yang lebih cepat dan durasi kerja yang lebih lama dibandingkan anestesi lokal tipe amino ester seperti prokain. Ini sekitar 90% dimetabolisme di hati oleh CYP1A2 (dan sebagian kecil CYP3A4) menjadi metabolit aktif farmakologis monoethylglycinexylidide dan glycinexylidide.

Waktu paruh eliminasi lidokain adalah sekitar 1,5-2 jam pada kebanyakan pasien. Ini dapat diperpanjang pada pasien dengan gangguan hati (rata-rata 343 menit) atau gagal jantung kongestif (rata-rata 136 menit). (Thomson et al., 1973)

Farmakodinamika

Anestesi

Lidokain mengubah depolarisasi di neuron, dengan memblokir saluran natrium (Na+) gerbang tegangan cepat di membran sel. Dengan blokade yang cukup, membran neuron prasinaps tidak akan terdepolarisasi sehingga gagal mentransmisikan potensial aksi, yang menyebabkan efek anestesinya. Titrasi yang hati-hati memungkinkan selektivitas tingkat tinggi dalam penyumbatan neuron sensorik, sedangkan konsentrasi yang lebih tinggi juga akan memengaruhi modalitas pensinyalan neuron lainnya.

Penggunaan klinis

Indikasi

Indikasi untuk penggunaan lidokain meliputi:

  • Anestesi topikal, infiltrasi, blok saraf, anestesi mata, epidural dan intratekal, anestesi regional IV (IVRA)

  • Pengobatan aritmia ventrikel yang serius (preparat IV), termasuk fibrilasi ventrikel (VF) dan takikardia ventrikel (VT) yang terkait dengan henti jantung

  • Lidokain topikal telah terbukti meredakan neuralgia postherpetik pada beberapa pasien, meskipun tidak ada cukup bukti penelitian untuk merekomendasikannya sebagai pengobatan lini pertama. (Khaliq dkk., 2007)


Kontraindikasi

Kontraindikasi penggunaan lidokain meliputi:

  • Blok jantung, derajat kedua atau ketiga (tanpa alat pacu jantung)

  • Blok sinoatrial berat (tanpa alat pacu jantung)

  • Reaksi obat merugikan yang serius terhadap lidokain atau anestesi lokal amida

  • Pengobatan bersamaan dengan quinidine, flecainide, disopyramide, procainamide (agen antiaritmia Kelas I)

  • Penggunaan sebelumnya dari Amiodarone Hydrochloride

  • Hipotensi bukan karena Aritmia

  • Bradikardia

  • Irama idioventrikular yang dipercepat


Efek Samping

Reaksi obat yang merugikan (ADR) jarang terjadi ketika lidokain digunakan sebagai anestesi lokal dan diberikan dengan benar. Sebagian besar ADR yang terkait dengan lidokain untuk anestesi berhubungan dengan teknik pemberian (mengakibatkan paparan sistemik) atau efek farmakologis anestesi, tetapi reaksi alergi jarang terjadi.

Paparan sistemik untuk jumlah yang berlebihan dari lidokain terutama mengakibatkan sistem saraf pusat (SSP) dan efek kardiovaskular – efek SSP biasanya terjadi pada konsentrasi plasma darah yang lebih rendah dan efek kardiovaskular tambahan hadir pada konsentrasi yang lebih tinggi, meskipun kolaps kardiovaskular juga dapat terjadi dengan konsentrasi rendah. Efek SSP mungkin termasuk eksitasi SSP (gugup, kesemutan di sekitar mulut, tinitus, tremor, pusing, penglihatan kabur, kejang) diikuti oleh depresi (mengantuk, kehilangan kesadaran, depresi pernapasan dan apnea). Efek kardiovaskular termasuk hipotensi, bradikardia, aritmia, dan/atau henti jantung – beberapa di antaranya mungkin karena hipoksemia sekunder akibat depresi pernapasan. (Rossi, 2006)

ADR yang terkait dengan penggunaan lidokain intravena mirip dengan efek toksik dari paparan sistemik di atas. Ini terkait dosis dan lebih sering pada kecepatan infus tinggi (≥3 mg/menit). ADR umum meliputi: sakit kepala, pusing, kantuk, kebingungan, gangguan penglihatan, tinitus, tremor, dan/atau parestesia. ADR yang jarang terkait dengan penggunaan lidokain meliputi: hipotensi, bradikardia, aritmia, henti jantung, otot berkedut, kejang, koma, dan/atau depresi pernapasan. (Rossi, 2006)

Bentuk sediaan

Lidokain, biasanya dalam bentuk lidokain hidroklorida, tersedia dalam berbagai bentuk termasuk:

  • Anestesi lokal yang disuntikkan (kadang-kadang dikombinasikan dengan epinefrin)

  • Patch dermal (kadang-kadang dikombinasikan dengan prilocaine)

  • Injeksi intravena (kadang-kadang dikombinasikan dengan epinefrin)

  • Infus intravena

  • Instilasi / semprotan hidung (dikombinasikan dengan fenilefrin)

  • Gel oral (sering disebut sebagai "lidokain kental" atau disingkat "lidokain visc" atau "lidokain hcl visc" dalam farmakologi; digunakan sebagai gel gigi)

  • cairan oral

  • Gel topikal (seperti gel Aloe Vera yang mengandung Lidocaine)

  • cairan topikal

  • Patch topikal (Tambalan Lidocaine 5% dipasarkan sebagai "Lidoderm" di AS (sejak 1999) dan "Versatis" di Inggris (sejak 2007 oleh Grünenthal))


Aditif dalam kokain

Lidokain sering ditambahkan ke kokain sebagai pengencer. Kokain membuat gusi mati rasa saat dioleskan, dan karena lidokain menyebabkan mati rasa gusi yang lebih kuat, pelanggan mendapatkan kesan kokain berkualitas tinggi padahal sebenarnya, pengguna menerima produk yang diencerkan.
Sekilas Tentang Chloramphenicol Pada Colme
Chloramphenicol merupakan suatu antibiotik yang digunakan dalam berbagai jenis infeksi bakteri seperti konjungtivitis, meningitis, kolera, demam tipus, dan lain-lain. Sediaan dan penggunaannya juga berbagai bentuk mulai dari tetes mata hingga injeksi. Chloramphenicol pertama kali ditemukan dalam bakteri Streptomyces venezuelae yang kemudian dipisahkan komposisi kimianya di dalam laboratorium pada sekira tahun 1947. Kemudian versi artifisialnya dibuat pada tahun 1949 sekaligus menjadi antibiotik pertama yang diekstrak dari mikroorganisme.

Dulu obat ini digunakan untuk penyakit tipus, tapi semakin lama Salmonella typhi yang dianalisa menunjukkan resistensi terhadap chloramphenicol sehingga obat ini sudah jarang digunakan lagi untuk mengobati tipus. Chloramphenicol digunakan dalam pengobatan infeksi okuler seperti konjungtivitis dan blefaritis yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumoniae, dan Escherichia coli. Namun obat ini tidak efektif untuk mengatasi infeksi yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa. Cara kerja chloramphenicol yaitu dengan menghambat aktivitas peptidil transferase dari ribosom bakteri yang pada akhirnya mencegah bakteri untuk menggandakan diri.

Colme Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Colme?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Colme adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Colme digunakan untuk mengobati peradangan pada telinga, peradangan bisa terjadi di bagian luar, tengah atau bagian dalam telinga, serta mengobati infeksi bakteri pada mata.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Colme?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Colme:

Colme termasuk dalam golongan obat keras sehingga hanya bisa didapatkan dan digunakan berdasarkan resep dokter.

  1. Aturan Penggunaan Colme Tetes Mata:
    • Dewasa dan anak-anak: teteskan 1 – 2 tetes Colme pada mata yang sakit, di berikan 6 kali sehari
  2. Dosis penggunaan Colme Tetes Telinga
    • Aturan penggunaan: teteskan 3-4 tetes Colme pada telinga yang sakit, sebanyak 2-3 kali sehari. Atau sesuai petunjuk Dokter

Bagaimana Cara Penyimpanan Colme?


Simpan pada suhu 2-8 derajat Celcius.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Colme Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Colme, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Colme?

Jika Anda lupa menggunakan Colme, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Colme Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Colme?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Colme yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Colme?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Colme yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping penggunaan Colme yang mungkin terjadi adalah:

  • Mata perih
  • Penglihatan kabur
  • Iritasi ringan
  • Ototoksisitas (gangguan pada fungsi pendengaran akibat obat atau zat kimia)

Apa Saja Kontraindikasi Colme?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Colme dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Tidak boleh di berikan pada pasien yang hipersensitif terhadap kandungan obat
  • Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi gendang telinga berlubang

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Colme Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Colme untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Colme ke dalam Kategori C:
Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Interbat adalah suatu perusahaan farmasi asal Indonesia yang didirikan pada 1948 oleh Bapak Djoko Sukamto yang awalnya sebagai distributor produk-produk obat buatan perusahaan Eropa seperti Crinos S.p.A., Zambon, Gentili S.p.A., dan Cipan Pharmaceutical. Pada tahun 1959 perusahaan ini mendapatkan ijin untuk untuk memproduksi obat sendiri dan pada 1971 perusahaan ini mendapatkan sertifikat GMP (Good Manufacture Practises) atau CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik) untuk fasilitas produksinya sehingga sesuai standar yang telah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan pada waktu itu.

Pada tahun 1977, Interbat memindahkan semua kegiatan produksinya ke lokasi di Sidoarjo seluas dua hektar dimana di sana berdiri pabrik baru mereka. Kemudian setelah itu Interbat kembali melakukan ekspansi pabriknya hingga mencapai empat hektar untuk berbagai macam unit produksi seperti fasilitas produksi, peralatan, laboratorium mutu, dan fasilitas lainnya sehingga sesuai dengan standar WHO. Hingga saat ini Interbat telah menerima setidaknya 31 sertifikat GMP/CPOB.

Saat ini Interbat memiliki sekira 270 produk obat yang terdiri dari berbagai macam kategori mulai dari produk obat hingga suplemen. Produknya pun telah diekspor ke berbagai negara.