Coformula

Farmasi-id.com > Herbal > Herbal Hipertensi > Coformula

By | 26/10/2016

Kandungan

  • Phytosterol
  • Asam lemak Omega-3

Khasiat dan Kegunaan

Membantu mengurangi kadar kolesterol.

Aturan Pakai

1-2 kali sehari 1 kapsul lunak.

Perhatian

Tidak dianjurkan untuk diminum oleh wanita hamil dan menyusui.

Kemasan dan Sediaan

Botol @ 60 kapsul.

Izin BPOM

SI124303811

Penyimpanan

Simpan di tempat sejuk dan kering.

Harga

Rp 625.000/60 kapsul.

Produsen

Eckhart Corp, United States.

Importir

PT. Parit padang Global.

Sekilas Tentang Omega 3

Omega 3 merupakan suatu tipe spesifik dari asam lemak tak jenuh ganda. Angka '3' setelah kata omega mengacu pada keberadaan struktur kimia ikatan rangkap pertamanya. Omega 3 pertama kali diteliti manfaatnya mulai tahun 1970-an dimana penduduk Greenland memiliki tingkat kesehatan yang baik sebagai contoh kecilnya tingkat penyakit jantung, rheumatoid arthritis, kolesterol, dan sebagainya. Dan berdasarkan penelitian, omega 3 yang terkandung dalam ikan yang mereka konsumsi memegang pernanan penting dalam menjaga kesehatannya. Beberapa bentuk omega 3 adalah ALA, EPA, ETA dan DHA yang masing-masing memiliki struktur dan fungsi yang berbeda.

Berikut ini beberapa manfaat omega 3 bagi kesehatan:


  1. Membantu melawan depresi dan kecemasan.

  2. Meningkatkan kesehatan mata.

  3. Pada masa kehamilan, omega 3 dapat membantu perkembangan otak janin.

  4. Mengurangi gejala ADHD pada anak.

  5. Mengurangi gejala sindrom metabolik.


  1. Membantu mengatasi peradangan.

  2. Membantu melawan penyakit autoimun.

  3. Membantu mengurangi gangguan perubahan mood, schizophrenia, dan bipolar.

  4. Membantu mencegah kanker.

  5. Meningkatkan kesehatan tulang dan sendi.

Sumber: ikan mackarel atlantik, minyak ikan salmon, minyak hati ikan cod, kenari, biji chia, ikan haring, salmon alaska, biji rami (flaxseed), tuna albacore , ikan putih, ikan sarden, teri, natto, kuning telur.

Sekilas tentang darah tinggi/hipertensi

Hipertensi (HTN) atau tekanan darah tinggi, kadang-kadang disebut juga dengan hipertensi arteri, adalah kondisi medis kronis dengan tekanan darah di arteri meningkat. Peningkatan ini menyebabkan jantung harus bekerja lebih keras dari biasanya untuk mengedarkan darah melalui pembuluh darah. Tekanan darah melibatkan dua pengukuran, sistolik dan diastolik, tergantung apakah otot jantung berkontraksi (sistole) atau berelaksasi di antara denyut (diastole). Tekanan darah normal pada saat istirahat adalah dalam kisaran sistolik (bacaan atas) 100–140 mmHg dan diastolik (bacaan bawah) 60–90 mmHg. Tekanan darah tinggi terjadi bila terus-menerus berada pada 140/90 mmHg atau lebih.

Hipertensi terbagi menjadi hipertensi primer (esensial) atau hipertensi sekunder. Sekitar 90–95% kasus tergolong "hipertensi primer", yang berarti tekanan darah tinggi tanpa penyebab medis yang jelas. Kondisi lain yang mempengaruhi ginjal, arteri, jantung, atau sistem endokrin menyebabkan 5-10% kasus lainnya (hipertensi sekunder).

Hipertensi adalah faktor risiko utama untuk stroke, infark miokard (serangan jantung), gagal jantung, aneurisma arteri (misalnya aneurisma aorta), penyakit arteri perifer, dan penyebab penyakit ginjal kronik. Bahkan peningkatan sedang tekanan darah arteri terkait dengan harapan hidup yang lebih pendek. Perubahan pola makan dan gaya hidup dapat memperbaiki kontrol tekanan darah dan mengurangi risiko terkait komplikasi kesehatan. Meskipun demikian, obat seringkali diperlukan pada sebagian orang bila perubahan gaya hidup saja terbukti tidak efektif atau tidak cukup dan biasanya obat harus diminum seumur hidup sampai dokter memutuskan tidak perlu lagi minum obat.

Seseorang yang pernah mengalami tekanan darah tinggi, pada kondisi normal dapat saja mengalami tekanan darah kembali dan ini yang harus diwaspadai, banyak kasus stroke terjadi pada saat seseorang lepas obat. Dan banyak orang tidak menyangka bahwa seseorang yang biasanya mengalami tekanan darah rendah suatu kali dapat juga mengalami tekanan darah tinggi. Oleh karena itu pengontrolan tekanan darah secara rutin mutlak dilakukan.
Sekilas tentang penyakit jantung

Penyakit jantung umumnya adalah setiap gangguan yang mempengaruhi jantung. Kadang-kadang istilah “penyakit jantung” digunakan secara sempit sebagai sinonim untuk penyakit arteri koroner. Penyakit jantung dalam arti luas mencakup berbagai jenis penyakit jantung, seperti angina, aritmia, penyakit jantung kongenital, penyakit arteri koroner, kardiomiopati dilatasi, serangan jantung (infark miokard), gagal jantung, kardiomiopati hipertrofik, regurgitasi mitral, prolaps katup mitral, dan stenosis paru.