Clozer


Deskripsi Clozer

Clozer adalah obat yang mengandung Clozapine. Clozer berfungsi untuk mengobati gangguan mental atau mood tertentu (schizophernia, schizoaffective). Clozer merupakan obat psikiatrik (anti psikotik) yang bekerja menyeimbangkan zat alami tertentu dalam otak (neurotransmitter).

Detail Clozer


  • Golongan: Psikotropik
  • Kelas Terapi: Antipsikotik

  • Apa Kandungan dan Komposisi Clozer?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Clozer adalah:

    Clozapine 25 mg; Clozapine 100 mg

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Clozer?


    Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Strip @ 10 Tablet

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Clozer?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Clozer:

    PT Dexa Medica
Sekilas Tentang Clozapine Pada Clozer
Clozapine adalah antipsikotik atipikal pertama yang dikembangkan. Obat ini disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) pada tahun 1989 dan merupakan satu-satunya obat yang disetujui FDA yang diindikasikan untuk skizofrenia yang resistan terhadap pengobatan dan untuk mengurangi risiko perilaku bunuh diri pada pasien dengan skizofrenia.

Clozapine telah terbukti unggul dalam kemanjuran dalam mengobati skizofrenia. Jika bukan karena efek sampingnya, ini akan menjadi pengobatan lini pertama; namun efek samping yang jarang namun berpotensi mematikan dari agranulositosis dan miokarditis menurunkannya ke penggunaan lini ketiga. Selanjutnya mungkin jarang menurunkan ambang kejang, menyebabkan leukopenia, menyebabkan disfungsi hati, penambahan berat badan dan berhubungan dengan diabetes tipe II. Efek samping yang lebih umum didominasi antikolinergik di alam, dengan mulut kering, sedasi dan sembelit. Ini juga merupakan antagonis kuat pada berbagai subtipe reseptor adrenergik, kolinergik, histaminergik, dan serotonergik.

Penggunaan clozapine yang lebih aman memerlukan pemantauan darah mingguan selama sekitar lima bulan diikuti dengan empat pengujian mingguan sesudahnya. Ekokardiogram direkomendasikan setiap 6 bulan untuk menyingkirkan kerusakan jantung.

Sejarah

Clozapine dikembangkan oleh Sandoz pada tahun 1961, dan diperkenalkan di Eropa sepuluh tahun kemudian. Pada tahun 1975, setelah laporan agranulositosis yang menyebabkan kematian pada beberapa pasien yang diobati dengan clozapine, clozapine secara sukarela ditarik oleh produsen. Clozapine tidak disukai selama lebih dari satu dekade. Namun, ketika penelitian menunjukkan bahwa clozapine lebih efektif melawan skizofrenia yang resistan terhadap pengobatan daripada antipsikotik lainnya, FDA dan otoritas kesehatan di sebagian besar negara lain menyetujui penggunaannya hanya untuk skizofrenia yang resistan terhadap pengobatan, dan memerlukan pemantauan hematologi rutin untuk mendeteksi granulositopenia, sebelum agranulositosis berkembang. . Pada bulan Desember 2002, clozapine juga disetujui untuk mengurangi risiko bunuh diri pada pasien skizofrenia atau skizoafektif yang dinilai berada pada risiko kronis untuk perilaku bunuh diri.

Indikasi

Clozapine digunakan terutama dalam mengobati skizofrenia yang resistan terhadap pengobatan, istilah yang umumnya digunakan untuk kegagalan gejala untuk merespons setidaknya dua antipsikotik yang berbeda secara memuaskan; Jelas telah terbukti lebih efektif dalam mengurangi gejala skizofrenia daripada antipsikotik tipikal yang lebih tua, dengan efek maksimal pada mereka yang merespons pengobatan lain dengan buruk; meskipun tingkat kekambuhan lebih rendah dan penerimaan pasien lebih baik, ini belum diterjemahkan ke manfaat yang diamati signifikan dalam fungsi global.

Ini juga digunakan untuk mengurangi risiko bunuh diri pada pasien yang dinilai termasuk dalam kelompok berisiko tinggi dengan risiko kronis untuk perilaku bunuh diri. Clozapine terbukti memperpanjang waktu upaya bunuh diri secara signifikan lebih besar daripada olanzapine.

Clozapine bekerja dengan baik melawan gejala skizofrenia positif (misalnya delusi, halusinasi) dan negatif (misalnya penarikan emosi dan sosial). Ini tidak memiliki efek diskognitif yang sering terlihat dengan obat psikoaktif lain dan bahkan mampu meningkatkan kemampuan pasien untuk bereaksi terhadap lingkungan ini dan dengan demikian mendorong rehabilitasi sosial.

Penggunaan obat off-label dan investigasi

  • Pengobatan psikosis pada pasien yang diobati dengan L-Dopa (25 sampai 50 mg pada waktu tidur seringkali cukup); indikasi ini saat ini disetujui di Swiss

  • Pengobatan gejala psikotik yang terjadi pada pasien dengan demensia tipe tubuh Lewy

  • Pengobatan episode akut mania yang resisten

  • Pengobatan insomnia kronis yang sulit diatasi, jika semua tindakan lain gagal

  • Pengobatan gangguan kepribadian skizoid


Meskipun banyak penelitian telah dilakukan untuk mengevaluasi manfaat clozapine dalam mengobati kondisi yang disebutkan di atas, masih terlalu dini untuk mencapai hasil yang konklusif. Jika Anda mempertimbangkan clozapine sebagai obat untuk kondisi ini, pertimbangkan baik-baik manfaat dan risikonya dan beri tahu pasien sepenuhnya, jika mungkin, tentang keuntungan dan risiko pengobatan clozapine, sebelum keputusan bersama dibuat. Jika pasien tidak dapat membuat keputusan sendiri, orang tua atau wali atau pengadilan yang berwenang harus memberikan persetujuan mereka.

Kontraindikasi

Clozapine dikontraindikasikan pada individu dengan epilepsi yang tidak terkontrol, penyakit mieloproliferatif, atau agranulositosis dengan pengobatan clozapine sebelumnya.

Banyak kontraindikasi (relatif) lainnya (misalnya, kerusakan kardiovaskular atau hati yang sudah ada sebelumnya, epilepsi) juga ada.

Efek samping

Penggunaan clozapine dikaitkan dengan cukup banyak efek samping, banyak kecil meskipun beberapa serius dan berpotensi fatal: yang lebih umum termasuk sembelit, air liur, kekakuan otot, sedasi, tremor, ortostasis, hiperglikemia, dan penambahan berat badan. Risiko gejala ekstrapiramidal seperti tardive dyskinesia jauh lebih sedikit dengan clozapine bila dibandingkan dengan antipsikotik tipikal; ini mungkin karena efek antikolinergik clozapine. Gejala ekstrapiramidal mungkin sedikit mereda setelah seseorang beralih dari antipsikotik lain ke clozapine.

Clozapine mungkin memiliki efek sinergis dengan tindakan sedasi obat lain seperti benzodiazepin, dan dengan demikian depresi pernapasan dapat terjadi dengan penggunaan bersamaan. Perhatian harus diberikan, terutama jika obat yang terakhir diberikan secara parenteral.

Banyak pasien pria mengalami penghentian ejakulasi selama orgasme sebagai efek samping dari Clozapine meskipun hal ini tidak didokumentasikan dalam panduan obat resmi.

Agranulositosis

Clozapine membawa peringatan kotak hitam untuk agranulositosis yang diinduksi obat. Tanpa pemantauan, agranulositosis terjadi pada sekitar 1% pasien yang menggunakan clozapine selama beberapa bulan pertama pengobatan; risiko mengembangkannya paling tinggi sekitar tiga bulan setelah pengobatan, dan menurun secara substansial setelahnya, menjadi kurang dari 0,01% setelah satu tahun. Pasien yang pernah mengalami agranulositosis dengan pengobatan sebelumnya dengan clozapine tidak boleh menerimanya lagi. Clozapine juga membawa peringatan kotak hitam untuk kejang, miokarditis, dan "efek kardiovaskular dan pernapasan yang merugikan lainnya." Penurunan ambang kejang mungkin terkait dosis dan titrasi dosis awal yang lambat dapat menurunkan risiko pencetus kejang. Titrasi dosis yang lambat juga dapat menurunkan risiko hipotensi ortostatik dan efek samping kardiovaskular lainnya yang merugikan.

Toksisitas jantung

Efek samping yang baru-baru ini diidentifikasi dan kadang-kadang fatal adalah miokarditis yang biasanya berkembang dalam bulan pertama permulaan dan muncul dengan tanda-tanda gagal jantung dan aritmia jantung. Kardiomiopati adalah kondisi jantung yang berpotensi fatal lainnya yang mungkin timbul kurang akut.

Sistem syaraf pusat

Gejala psikotik dapat memburuk saat berada di bawah pengaruh dan setelah penghentian terutama setelah penggunaan jangka panjang.

Kenaikan berat badan dan diabetes

FDA mengharuskan produsen semua antipsikotik atipikal untuk menyertakan peringatan tentang risiko hiperglikemia dan diabetes dengan obat-obatan ini. Memang, ada laporan kasus hiperglikemia dan diabetes yang diinduksi clozapine; selain itu, ada laporan kasus ketoasidosis diabetik yang diinduksi clozapine. Ada data yang menunjukkan bahwa clozapine dapat menurunkan sensitivitas insulin. Clozapine harus digunakan dengan hati-hati pada pasien yang didiagnosis dengan diabetes atau pada pasien yang berisiko terkena diabetes. Semua pasien yang menerima clozapine harus dipantau glukosa darah puasanya.

Selain hiperglikemia, kenaikan berat badan yang signifikan sering dialami oleh pasien yang diobati dengan clozapine. Gangguan metabolisme glukosa dan obesitas telah terbukti menjadi konstituen dari sindrom metabolik dan dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Data menunjukkan bahwa clozapine mungkin lebih mungkin menyebabkan efek metabolik yang merugikan daripada beberapa antipsikotik atipikal lainnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa clozapine dapat menyebabkan kekurangan selenium.

Pada tahun 2007, tes farmakogenetik diperkenalkan untuk mengukur kemungkinan berkembangnya agranulositosis. Tes ini memiliki dua gradasi - Risiko lebih tinggi dan lebih rendah, dengan risiko agranulositosis relatif 2,5 dan 0,5 dibandingkan dengan tingkat umum. Perusahaan menyatakan bahwa tes ini didasarkan pada dua SNP dari gen HLA-DQB1.

Sifat kimia

Ini tidak larut dalam air, larut dalam aseton, sangat larut dalam kloroform.

Kelarutannya dalam air adalah 11,8 mg/L (25 C)

Pabrikan Novartis mengklaim kelarutan <0,01% dalam air

Farmakologi

Clozapine diklasifikasikan sebagai obat antipsikotik atipikal karena profilnya mengikat reseptor serotonergik serta dopamin; efeknya pada berbagai perilaku yang dimediasi dopamin juga berbeda dari yang ditunjukkan oleh antipsikotik yang lebih tipikal. Secara khusus, clozapine mengganggu pada tingkat yang lebih rendah dengan pengikatan dopamin pada reseptor D1, D2, D3 dan D5, dan memiliki afinitas tinggi untuk reseptor D4, tetapi tidak menginduksi katalepsi atau menghambat stereotip yang diinduksi apomorfin pada model hewan. terlihat dengan neuroleptik 'konvensional'. Bukti ini menunjukkan clozapine lebih disukai lebih aktif di limbik daripada di reseptor dopamin striatal dan dapat menjelaskan kebebasan relatif clozapine dari efek samping ekstrapiramidal bersama dengan aktivitas antikolinergik yang kuat.

Clozapine juga merupakan agonis parsial pada reseptor 5-HT1A, diduga meningkatkan depresi, kecemasan, dan gejala negatif/kognitif.

Clozapine juga merupakan antagonis kuat pada berbagai subtipe reseptor adrenergik, kolinergik, dan histaminergik, dua yang terakhir bertanggung jawab atas profil efek sampingnya.

Ini memiliki potensi yang kira-kira sama dengan klorpromazin.

Farmakokinetik

Penyerapan clozapine hampir selesai, tetapi bioavailabilitas oral hanya 60 hingga 70% karena metabolisme lintas pertama. Waktu untuk mencapai konsentrasi puncak setelah pemberian dosis oral adalah sekitar 2,5 jam, dan makanan tampaknya tidak mempengaruhi ketersediaan hayati clozapine. Waktu paruh eliminasi clozapine adalah sekitar 14 jam pada kondisi tunak (bervariasi dengan dosis harian).

Clozapine dimetabolisme secara ekstensif di hati, melalui sistem sitokrom P450, menjadi metabolit polar yang cocok untuk eliminasi dalam urin dan feses. Metabolit utama, norclozapine (desmethyl-clozapine), secara farmakologis aktif. Isoenzim 1A2 sitokrom P450 terutama bertanggung jawab untuk metabolisme clozapine, tetapi 2C, 2D6, 2E1 dan 3A3/4 tampaknya juga berperan. Agen yang menginduksi (misalnya asap rokok) atau menghambat (misalnya teofilin, ciprofloxacin, fluvoxamine) CYP1A2 dapat meningkatkan atau menurunkan, masing-masing, metabolisme clozapine.

Pemantauan

Di AS, pasien yang menggunakan clozapine diwajibkan untuk menghitung jumlah sel darah setiap minggu, selama enam bulan pertama terapi. Setelah ini, mereka diminta untuk menghitung sel darah setiap minggu selama enam bulan kedua setelah terapi. Setelah dua belas bulan, jumlah sel darah perlu dilakukan setiap empat minggu.

Jika jumlah sel darah putih turun drastis, seseorang harus berkonsultasi dengan ahli hematologi. Jika Anda menggunakan clozapine dan mengalami sakit tenggorokan, atau demam, maka Anda harus memberi tahu dokter Anda.

Tingkat plasma clozapine dan norclozapine juga dapat dipantau, meskipun mereka menunjukkan tingkat variasi yang signifikan dan lebih tinggi pada wanita dan meningkat seiring bertambahnya usia.

Baru-baru ini, ekokardiogram enam bulanan secara teratur juga direkomendasikan untuk mendeteksi miokarditis.

Produsen clozapine merek dan generik diharuskan oleh FDA untuk melacak jumlah sel darah putih untuk pasien yang menerima clozapine, dan apotek diminta untuk mendapatkan salinan CBC sebelum memberikan obat kepada pasien. Tujuan dari sistem pemantauan adalah untuk mencegah tantangan ulang dengan clozapine pada pasien dengan riwayat agranulositosis yang diinduksi clozapine dan untuk mendeteksi kejadian leukopeni di antara pasien yang memakai clozapine. Di negara lain (misalnya di Eropa), pembatasan telah dilonggarkan.

Dosis

Karena risiko efek samping yang serius, pengobatan clozapine dimulai dengan dosis yang sangat rendah (25 mg setiap hari) dan meningkat perlahan sampai dosis terapeutik (300-600 mg setiap hari) tercapai. Pada pasien yang sakit parah dan/atau lebih muda hingga 900 mg mungkin diperlukan. Pada orang tua, dosis yang jauh lebih rendah mungkin cukup (25 sampai 100 mg). Setelah pasien stabil dan dosis pemeliharaan telah ditentukan, sebagian besar atau seluruh dosis harian dapat diberikan sebelum tidur. Ini akan memperbaiki sedasi siang hari dan masalah ortostatik; kebanyakan orang mendapat manfaat dari obat penenang untuk tetap tidur. Selanjutnya, kepatuhan terhadap pengobatan yang diminum lebih dari sekali sehari menurun drastis.

Clozer Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Clozer?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Clozer adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Clozer digunakan untuk mengurangi halusinasi dan membantu mencegah bunuh diri pada orang-orang yang mencoba menyakiti diri mereka sendiri, membantu berpikir lebih jelas dan positif, mengurangi rasa gugup, dan membantu kehidupan.

Sekilas Tentang Obat Antipsikotik
Antipsikotik (neuroleptik atau obat penenang utama) adalah suatu kelas obat yang digunakan untuk terapi pengobatan psikosis (termasuk delusi, halusinasi, paranoia, atau gangguan jiwa), terutama dalam skizofrenia dan bipolar. Antipsikotik biasanya efektif dalam meredakan gejala psikosis dalam jangka pendek.

Antipsikotik pertama yang diluncurkan ke publik adalah Thorazine (chlorpromazine), obat medis yang sebenarnya semula digunakan untuk tujuan anestesi atau pembiusan sebelum proses bedah. Thorazine ditemukan dapat menimbulkan ketenangan pada orang yang dibiusnya, dan setelah diputuskan untuk dirilis ke ranah kesehatan dan diberikan pada orang dengan skizofrenia, terbukti bahwa obat medis ini menimbulkan pemulihan yang sangat berarti, sehingga sejak peluncurannya pada pertengahan tahun 1950-an sebagai obat resmi kejiwaan, ada banyak sekali pasien gangguan jiwa yang dirawat di rumah sakit jiwa kemudian dipulangkan ke masyarakat karena gangguannya dianggap sudah membaik.

Di Indonesia pada masa sekarang ini, Thorazine masih banyak dipergunakan untuk mengobati skizofrenia dengan gangguan halusinasi dan waham yang kuat yang diiringi dengan gangguan sukar untuk terlelap tidur. Thorazine dikenal di Indonesia dengan nama CPZ (baca: cépézét) yang merupakan singkatan dari nama generiknya, chlorpromazine. Sebelum itu, reserpin merupakan obat medis yang bisa ditelusur riwayatnya dari tumbuhan Rauwolfia serpentina yang di India telah lama dipergunakan untuk mengobati gigitan ular, insomnia, tekanan darah tinggi, dan masalah kejiwaan. Mekanisme jamu dari tumbuhan ini yang berdampak terhadap depresi, memberikan inspirasi untuk membuat obat yang mirip untuk menangani gangguan psikotik.

Pada akhir tahun 1950-an, sebuah penelitian yang dilakukan oleh sebuah perusahaan farmasi di Belgia, tiba pada kesimpulan akan sebuah penemuan haloperidol, yang pada proses pembuatannya meniru mekanisme Thorazine namun merupakan obat dengan struktur kimiawi yang benar-benar berbeda.

Jika obat-obatan di atas secara bio-kimiawi hanya menghambat neurotransmiter yang bernama dopamin, maka penemuan obat selanjutnya, clozapine, yang merupakan antipsikotik golongan baru yang pertama pada tahun 1970-an, menggunakan mekanisme yang berbeda dengan antipsikotik sebelumnya. Antipsikotik jenis yang terakhir ini punya mekanisme kerja yang lain dalam otak (yang membuatnya banyak disebut dengan antipsikotik atipikal, atau antipsikotik yang cara bekerjanya "tidak biasa"), yang tidak hanya menghambat penerimaan dopamin pada sel saraf, tapi juga bekerja pada serotonin, sehingga lebih mampu untuk mengembalikan keseimbangan neurotransmiter atau "zat penyampai pesan dari satu sel saraf ke sel saraf yang lainnya" yang berdampak pada tercapainya pemulihan dari skizofrenia.

Rangkaian penelitian jangka panjang telah melahirkan sejumlah antipsikotik yang bervariasi keefektifan dan efek sampingnya, termasuk penemuan aripiprazole, sebuah antipsikotik yang hingga kini dianggap sebagai paling minim efek samping. Dalam uji klinisnya dan dari penggunaan selama ini, diketahui bahwa beberapa di antaranya, misalnya olanzapin dan quetiapine, dapat digunakan untuk memulihkan gangguan alam perasaan (affective disorders) sehingga dapat diberikan untuk mengobati gangguan skizoafektif maupun gangguan bipolar.

Di Indonesia, risperidon, merupakan obat medis yang banyak sekali digunakan untuk mengobati gangguan psikotik yang ringan hingga tingkat menengah. Untuk gangguan yang berat dan sulit untuk ditangani, antipsikotik ini kalah efektif dibandingkan dengan antipsikotik hasil temuan setelahnya; atau dalam beberapa kasus dengan gangguan tidur dan halusinasi yang akut, clozapine terbukti lebih mampu menangani gejala.

Antipsikotik generasi pertama seperti chlorpromazine dan haloperidol, dikenal sebagai obat yang menimbulkan efek samping yang tidak membuat nyaman terhadap fisik orang yang menggunakannya. Namun antipsikotik generasi kedua dan setelahnya, seperti clozapine, risperidone, quetiapine, dan olanzapine, juga bukan obat yang bebas efek samping. Perbedaan dalam hal efek samping pada keduanya adalah pada waktu kemunculannya: efek samping antipsikotik generasi pertama dirasakan segera setelah obatnya diminum; sementara obat generasi kedua dan setelahnya, efek sampingnya, misalnya penambahan berat badan atau gangguan metabolisme, muncul setelah penggunaan yang terus-menerus dalam jangka waktu panjang. Walaupun demikian, efek samping tersebut dapat dikelola dengan baik; misalnya saja, kekakuan pada otot halus karena penggunaan antipsikotik generasi pertama dapat ditangani dengan penggunaan THP (trihexyphenidyl), dan penambahan berat badan dapat direduksi akibatnya dengan melakukan diet dan olahraga.

Antipsikotik generasi yang lebih baru dan yang diharapkan lebih efektif untuk menangani skizofrenia, yang semula diperkirakan kemunculannya pada dasawarsa kedua abad ke-21, hingga sekarang belum ada. Sejumlah obat yang telah menjalani uji klinis, misalnya Bifeprunox yang diproduksi oleh Solvay dan Lundbeck, dinyatakan telah gagal untuk memenuhi harapan akan antipsikotik yang lebih baik dan dihentikan proses penelitiannya setelah aplikasinya yang diajukan ke FDA (Food and Drugs Administration, yaitu Badan Pengawasan Obat dan Makanan di Amerika Serikat) ditolak pada bulan Agustus 2007. Dengan demikian, diperlukan waktu yang lebih panjang untuk mencapai angka kesembuhan yang lebih tinggi bagi gangguan psikosis ini, jika yang diharapkan adalah peran antipsikotik yang lebih besar.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Clozer?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Clozer:

Clozer merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembelian nya harus menggunakan resep Dokter.

  • Hari ke-1: dosis 12.5 mg, diminum 1-2 kali sehari
  • Hari ke-2: dosis 25 mg, diminum 1-2 kali sehari Dosis dapat ditingkatkan sesuai dengan anjuran Dokter, dosis maksimal 300 mg/hari

Bagaimana Cara Penyimpanan Clozer?


Simpan pada suhu 20-25 derajat Celcius, di tempat kering dan sejuk.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Clozer Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Clozer, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Clozer?

Jika Anda lupa menggunakan Clozer, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Clozer Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Clozer?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Clozer yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Clozer?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Clozer yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping yang mungkin terjadi apabila mengkonsumsi Clozer adalah:

  • Pusing
  • Mual dan muntah
  • Mudah berkeringat
  • Berat badan bertambah namun nafsu makan berkurang
  • Sulit buang air
  • Perubahan pada hasil tes darah dan EKG

Kontraindikasi
Hindari penggunaan pada pasien dengan kondisi:

  • Pasien yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap clozapine
  • Pasien yang memiliki riwayat penyakit jantung, hati, kerusakan ginjal, kelainan sumsum tulang, koma atau depresi sistem saraf pusat berat, epilepsi
  • Wanita hamil dan menyusui

Apa Saja Interaksi Obat Clozer?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Clozer antara lain:


Clozer dapat berinteraksi dengan obat-obat dibawah ini:

  • Amifampridine
  • Dronedarone
  • Droperidol
  • Ketoconazole
  • Mesoridazine
  • Ziprasidone
  • Thioridazine
  • Saquinavir
  • Nelfinavir
  • Pimozide
  • Piperaquine
  • Posaconazole
  • Sparfloxacin
  • Terfenadine
  • Fluconazole
  • Cisapride
  • Metoclopramide

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Clozer Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Clozer untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Clozer ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).


Dexa Medica adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1969 oleh Drs. Rudy Soetikno Apt. seroang apoteker muda yang pernah bertugas sebagai tentara. Dikarenakan pernah terjadi kelangkaan pasokan obat, maka ia bersama rekannya mulai mendirikan sebuah perusahaan farmasi kecil dengan produk obat tablet.

Karena semakin meningkatnya permintaan, maka Dexa Medica meningkatkan kuantitas produksinya sehingga pada 1975 produknya telah tersedia di seluruh pulau Sumatera, dan pada 1978, produk perusahaan ini telah tersebar di seluruh Indonesia. Sebagai perusahaan nasional, maka pada 1984 perusahaan ini mendirikan kantor pemasaran di Jakarta. Perusahaan ini pun semakin berkembang dan dibuktikan dengan produk-produknya yang berhasil menembus pasar negara-negara Asia dan Afrika sekaligus menjadikan Dexa Medica menjadi salah satu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia. Saat ini posisi CEO perusahaan dijabat oleh Ir. Ferry A. Soetikno, M.Sc., M.B.A.