Cetirizine


Apa Kandungan dan Komposisi Cetirizine?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cetirizine adalah:

Cetirizine di-HCl 10 mg.

Bagaimana Farmakologi Cetirizine?

Antihistamin H1 generasi ketiga dengan efek sedasi minimal.


Sekilas Tentang Cetirizine Pada Cetirizine
Cetirizine (cetirizine hydrochloride) adalah metabolit utama hidroksizin, dan antagonis reseptor H1 selektif rasemat yang digunakan dalam pengobatan alergi, demam, angioedema, dan urtikaria. Kesamaan struktural cetirizine dengan hidroksizin, dan turunannya dari piperazin, menyebabkan reaksi dan sifat merugikan yang serupa dengan turunan piperazin lainnya.

Penjelasan klinis

Metode administrasi dan metabolisme

Cetirizine dalam sediaan sirup maupun tablet diserap dengan cepat dan efektif. Makanan yang dimakan sangat mempengaruhi tingkat penyerapan yang menghasilkan tingkat serum puncak satu jam setelah pemberian; dalam sebuah penelitian terhadap sukarelawan sehat yang meresepkan tablet 10mg, sekali sehari selama 10 hari, tingkat puncak serum rata-rata 311 ng/mL diamati. Efek metabolik cetirizine bekerja lama; tetap berada dalam sistem selama maksimal 21 jam sebelum diekskresikan, waktu paruh eliminasi rata-rata adalah 8 jam. 70% obat diekskresikan atau dihilangkan oleh fungsi ginjal dalam waktu 72 jam, dan 10% dikeluarkan melalui urin atau kotoran; dari yang, setengah diamati sebagai senyawa cetirizine tidak berubah.

Seperti banyak obat antihistamin lainnya, cetirizine biasanya diresepkan dalam kombinasi dengan pseudoefedrin hidroklorida, dekongestan. Kombinasi ini dipasarkan menggunakan nama merek yang sama dengan cetirizine dengan akhiran "-D" (Zyrtec-D, Virlix-D, dll.)

Versi Levo

Levo, atau enansiomer aktif, versi Cetirizine dikenal sebagai Levocetirizine. Itu dipasarkan dengan nama Xyzal dan Xusal. Ini diklaim memiliki efek samping yang lebih sedikit.

Penggunaan klinis

Penyakit Kimura

Cetirizine adalah agen yang efektif dalam pengobatan penyakit Kimura, yang kebanyakan terjadi pada pria muda Asia, mempengaruhi kelenjar getah bening dan jaringan lunak kepala dan leher dalam bentuk lesi seperti tumor. Sifat Cetirizine yang efektif baik dalam pengobatan pruritus dan sebagai agen anti-inflamasi membuatnya cocok untuk pengobatan pruritus yang terkait dengan lesi ini.

Dalam sebuah penelitian tahun 2005, American College of Rheumatology melakukan perawatan yang awalnya menggunakan prednison, diikuti dengan dosis steroid dan suplemen azathioprine, omeprasole, dan kalsium dan vitamin D selama dua tahun. Kondisi kulit pasien mulai membaik dan lesi kulit berkurang. Namun, ada gejala cushingoid dan hirsutisme yang diamati sebelum pasien dikeluarkan dari steroid dan diberi cetirizine 10mg/hari untuk mencegah lesi kulit; agen yang cocok untuk pengobatan pruritus yang terkait dengan lesi tersebut. Tanpa gejala, lesi kulit pasien menghilang setelah pengobatan dengan cetirizine, jumlah eosinofil darah menjadi normal, efek kortikosteroid teratasi, dan remisi dimulai dalam waktu 2 bulan. Diperkirakan juga bahwa penghambatan eosinofil mungkin menjadi kunci pengobatan penyakit Kimura karena peran eosinofil, daripada sel lain yang berkaitan dengan lesi kulit.

Cetirizine Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cetirizine?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cetirizine adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Pengobatan rhinitis menahun, alergi rhinitis musimanĀ  dan idiopatik urtikaria kronik.


Sekilas tentang alergi
Alergi atau hipersensitivitas tipe I (1 dari 4) adalah kegagalan kekebalan tubuh di mana tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi terhadap bahan-bahan yang umumnya imunogenik (antigenik) atau dikatakan orang yang bersangkutan bersifat atopik. Dengan kata lain, tubuh manusia bereaksi berlebihan terhadap lingkungan atau bahan-bahan yang oleh tubuh dianggap asing dan berbahaya, padahal sebenarnya tidak untuk orang-orang yang tidak bersifat atopik. Bahan-bahan yang menyebabkan hipersensitivitas tersebut disebut alergen.

Simtomanya meliputi mata merah, gatal-gatal, rhinorrhea, eksem, urticaria, atau serangan asma. Pada sebagian orang, alergi berat terhadap lingkungan, atau alergi makanan atau alergi obat-obatan atau reaksi terhadap sengatan dari tawon mungkin dapat membahayakan jiwa dengan timbulnya anafilaksis. Tidak semua reaksi dari hipersensivitas adalah alergi.

Reaksi alergi dapat diduga dan berlangsung cepat. Alergi disebabkan oleh produksi antibodi berjenis IgE. Maka pembengkakan terjadi dari bersifat tidak nyaman hingga membahayakan.
Sekilas tentang imunitas
Imunitas atau kekebalan adalah sistem mekanisme pada organisme yang melindungi tubuh terhadap pengaruh biologis luar dengan mengidentifikasi dan membunuh patogen serta sel tumor. Sistem ini mendeteksi berbagai macam pengaruh biologis luar yang luas, organisme akan melindungi tubuh dari infeksi, bakteri, virus sampai parasit, serta menghancurkan zat-zat asing lain dan memusnahkan mereka dari sel organisme yang sehat dan jaringan agar tetap dapat berfungsi normal. Deteksi sistem ini sulit karena adaptasi patogen dan memiliki cara baru agar dapat menginfeksi organisme.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cetirizine?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cetirizine:

– Dewasa dan anak usia diatas 12 tahun : 1 tablet 10 mg, 1 kali sehari.

– Penggunaan pada penderita gangguan fungsi ginjal: dosis sebaiknya dikurangi menjadi Ā½ tablet sehari.


Apa Saja Kontraindikasi Cetirizine?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Cetirizine dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitif terhadap cetirizine.


Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Cetirizine?

Pregnancy category C.

– Jangan menggunakan melebihi dosis yang dianjurkan jika mengendarai kendaraan atau
mengoperasikan mesin.



Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Cetirizine Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Cetirizine, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Cetirizine?

Jika Anda lupa menggunakan Cetirizine, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Cetirizine Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Cetirizine?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Cetirizine yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Cetirizine?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Cetirizine yang mungkin terjadi adalah:

– Kadang-kadang: sakit kepala, pusing, mengantuk, agitasi, mulut kering dan rasa tidak enak pada

pencernaan.

– Reaksi hipersensitifitas (reaksi kulit dan angioedema) dapat terjadi.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Cetirizine?

Tablet.

Apa Nama Perusahaan Produsen Cetirizine?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cetirizine:

Hexpharm Jaya

Kalbe Farma

PT Kalbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Perusahaan ini didirikan pada 10 September 1966 oleh Khouw Lip Tjoen,Khouw Lip Hiang, Khouw Lip Swan, Boenjamin Setiawan, Maria Karmila, F. Bing Aryanto. Produk dari perusahaan ini sangat banyak mencakup produk obat resep, obat bebas, minuman energi, susu, suplemen, minuman kesehatan, distribusi produk dan pengemasan, dan sebagainya.

Diperkirakan nilai kapitalisasi pasar perusahaan ini mencapai Rp 15 triliun. Perusahaan ini memiliki grup perusahaan (kalbe Group) yang bergerak dalam berbagai bidang divisi usaha diantara seperti divisi obat resep (PT Kalbe Farma, PT Hexpharm Jaya Laboratories, PT Dankos Farma, dll), divisi consumer health (PT Bintang Toedjoe, PT Saka farma Lab, PT Hale International, dll), divisi nutrisi (PT Sanghiang Perkasa, PT Kalbe Morinaga Indonesia, dll), divisi distribusi dan kemasan (PT Enseval Putra Megatrading, PT Enseval Medika Prima, PT Milenia Dharma Insani, dll).

Selain di Indonesia, Kalbe Farma memiliki 10 cabang di luar negeri yaitu negara-negara ASEAN (Singapura, Filipina, Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar), Srilanka, Nigeria, dan Afrika Selatan.
Sekilas Tentang Hexpharm Jaya Laboratories
PT. Hexpharm Jaya Laboratories atau dikenal juga dengan sebutan HJ adalah perusahaan farmasi yang berdiri pada 1971. Pada November 1993 perusahaan ini diakuisisi oleh PT. Dankos Laboratories Tbk sekaligus masuk dalam perusahaan Kalbe Group. Pada 2006, PT. Dankos Laboratories Tbk bergabung dengan PT. Kalbe Farma Tbk, sehingga otomatis membuat PT. Hexpharm Jaya Laboratories menjadi anak perusahaan PT. Kalbe Farma Tbk.

PT. Hexpharm Jaya Laboratories telah lama dikenal sebagai perusahaan produsen obat-obatan farmasi baik generik maupun branded yang berkualitas dan telah mendapatkan sertifikat pengakuan berupa CPOB, ISO 9001, ISO 14001, dan OHSAS 18001. Produk yang dihasilkan seperti obat alergi dan sistem imun, endokrin dan sistem metabolik, sistem gastrointestinal dan hepatobilier, obat sistem muskuloskeletal, antibiotik, obat dermatologi, dan sebagainya. Produk branded yang diproduksi perusahaan ini antara lain Girabloc, Alodan, Diabit, Cetrin, Hexalgin, Elanos, dan sebagainya. Kegiatan produksi produk farmasi dilakukan di pabriknya yang ada di Cikarang. Produk PT. Hexpharm Jaya Laboratories didistribusikan oleh PT. Enseval Putra Megatrading dan PT. Tri sapta Jaya. PT. Hexpharm Jaya Laboratories memiliki kantor pusat di KEM Tower Lt. 12, kemayoran, Jakarta Pusat.