CEQUALIN Lozenges

Farmasi-id.com > Obat Gigi dan Mulut > CEQUALIN Lozenges

By | 23/12/2018

Komposisi

Tiap tablet mengandung:

  • Dequalinium Chloride 0,250 mg
  • Acidum Ascorbicum 50 mg

Indikasi

Sariawan, infeksi di mulut dan kerongkongan : angina, faringitis, tonsilitis, gingivitis dan nafas bau akibat infeksi tersebut.

Kontra Indikasi

Pada penderita yang hipersensitif

Dosis

  • Enam kali sehari satu tablet dihisap, tidak melebihi delapan tablet per hari.
  • Cequalin dirancang untuk larut dalam mulut secara berangsur-angsur tanpa dikunyah.
  • Dosis dapat disesuaikan dengan berkurangnya gejala penyakit.

Cara Penyimpanan

Simpan pasa suhu dibawah 30°C, terlindung dari cahaya

Kemasan dan Sediaan

Dus, 2 strip @ 12 tablet hisap

Izin BPOM

DBL7206316512A1

Produsen

Erela

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C)

Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:


  1. Menjaga kulit tetap sehat bersinar.

  2. Menjaga kesehatan kulit.

  3. Mencegah penyakit jantung.

  4. Sebagai antioksidan.

  5. Mengobati kanker.


  1. Memerangi stroke.

  2. Memperbaiki mood.

  3. Meningkatkan kekebalan tubuh.

  4. Menyembuhkan luka.

  5. Menurunkan hipertensi.


Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas tentang gigi

Gigi adalah bagian keras yang terdapat di dalam mulut. Gigi memiliki struktur yang bervariasi yang memungkinkan mereka untuk melakukan banyak tugas. Fungsi utama dari gigi adalah untuk merobek dan mengunyah makanan. Akar dari gigi tertutup oleh gusi. Gigi memiliki struktur pelindung yang disebut email gigi, yang membantu mencegah lubang di gigi. Pulp dalam gigi menciut dan dentin terdeposit di tempatnya.
---------------------
Jenis Jenis Penyakit Gigi
---------------------
Gingivitis

Jenis penyakit gigi gingivitis yang disebut dengan radang gusi atau gusi bengkak ini adalah sebuah kondisi yang biasanya terjadi karena mulut kurang terjaga kebersihannya sehingga muncul karang-karang gigi atau plak yang menumpuk berbatasan dengan tepi gusi. Infeksi akan terjadi di bagian gusi, ini disebabkan oleh banyaknya bakteri di bagian plak dan karang gigi.

Kondisi dapat menjadi semakin parah dan serius jika gingivitis tak segera ditangani dengan benar sehingga bisa berkembang menjadi penyakit lainnya. Kasus ini dapat terjadi dari kebiasaan buruk misalnya merokok, gosok gigi terlalu kuat, jarang membersihkan gigi dan lain-lain. Maka, diperlukan perawatan gigi yang benar agar tidak muncul plak di gigi anda yang dapat menyebabkan penyakit gingivitis.

Gigi Hipersensitif

Hipersensitivitas ialah jenis penyakit gigi yang biasanya penderita akan merasa ngilu ketika memakan makanan dingin atau meminum minuman dingin. Penyakit ini disebabkan dari kebiasaan sering makan dan minum yang dingin, manis dan asam, dampak dari pemutihan gigi atau adanya plak. Selain itu, penyakit ini juga dapat dialami oleh para orang tua secara alamiah. Ada beberapa cara mengatasi gigi sensitif yakni dengan menghindari makanan dan minuman yang sifatnya erosive atau makanan yang dapat merusak gigi, menghindari menggosok gigi dengan pasta gigi bersifat abrasive dan menghindari memberikan tekanan berlebih ketika menggosok gigi.

Abses Gusi

Diantara jenis-jenis penyakit gigi, penderita yang mengalami abses gusi, gusinya dapat bernanah. Nanah yang keluar tampak seperti cairan kental yang berwarna kuning, putih agak kuning atau bisa juga kuning agak cokelat. Nanah dapat muncul apabila terjadi inflamasi pada gusi ketika bagian gusi terinfeksi. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang berkembang biak, atau dari kebiasaan terlalu sering mengkonsumsi makanan dan minuman yang tinggi karbohidrat.

Obat pereda nyeri akan dapat membantu ketika penyakit ini datang. Abses yang posisinya menempel pada gusi berdekatan dengan gigi, dapat menularkan sakitanya sampai ke gigi. Abses juga dapat sembuh ketika nanah di gusinya pecah, baik memalui prosedur dokter ataupun meletus sendiri. Mengumurinya dengan garam dapat membantu mempercepat agar nanah cepat keluar. Karena penyakit ini disebabkan oleh bakteri, maka menjaga kesehatan gigi dan memperbaiki pola konsumsi terhadap makanan, dapat dilakukan untuk pencegahan.

Karies Gigi

Nama lain dari penyakit karies gigi adalah dental caries, penyakit ini salah satu jenis infeksi yang dapat memicu kerusakan struktur gigi. Misalnya memicu gigi berlubang. Apabila tidak segera mendapat penangan yang tepat, dapat menyebabkan rasa nyeri, terjadinya infeksi, gigi tanggal serta kasus bahaya lainnya. Bakteri yang berkembang biak, dapat menimbulkan penyakit ini. Terjadinya karies bisa ditandai dengan warna hitam atau cokelat pada lubang di bagian jaringan keras gigi.

Biasanya, gigi yang berlubang tak akan terasa sakit hingga lubang tersebut ukurannya membesar. Karies yang semakin membesar bisa sampai ke kamar pulpa (kamar pulpa memiliki jaringan saraf serta pembuluh darah) yang merupakan sebuah rongga di dalam gigi. Ketika karies sudah berada di kamar pulpa, peradangan dapat terjadi yang menyebabkan penderita merasakan denyutan nyeri.

Maka jagalah kesehatan dan kebersihan gigi anda supaya penyakit ini tidak menyerang. Ketika karies telah membentuk lubang pada gigi anda, maka cara merawat gigi berlubang perlu anda lakukan supaya tidak bertambah semakin parah. Sedangkan yang sudah terlanjur karies menyerang sampai menimbulkan sakit gigi, cara mengatasi gigi ngilu salah satunya dengan memijat salah satu dari kumpulan titik pijat sakit gigi.

Tumor Gigi

Penyakit tumor gigi adalah penyakit yang sama seriusnya dengan kasus tumor lainnya. Penyakit ini ditandai dengan adanya pertumbuhan daging yang seperti parasit dan bisa membuat jaringan sekitar gigi dan mulut menjadi rusak. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal seperti mencabut gigi secara sembarangan, bakteri yang berkembang serta kurang terjaganya kebersihan mulut. Maka untuk mencegahnya, kita harus lebih memeperhatikan kesehatan gigi dan mulut dengan memastikan selalu bersih serta hindari mencabut gigi dengan sembarangan

Pulpitis

Jenis-jenis penyakit gigi yang berikutnya ialah pulpitis yang berupa peradangan pada pulpa gigi yang menimbulkan rasa nyeri. Bagian gigi paling dalam, yang mengandung saraf dan pembuluh disebut pulpa. Sebagian besar dari kasus penyakit pulpitis, disebabkan oleh pembususkan gigi dan cedera.

Alveolar Osteitis

Penyakit yang dapat menyerang gigi selanjutnya ialah alveolar osteitis atau biasa disebut sebagai dry socket. Dry socket ini bersifat sementara. Penyakit ini muncul sebagai efek lanjutan dari pencabutan gigi permanen. Bila gigi anda dicabut secara permanen, maka tulang rahang dan daerah sekitar akan mengalami sakit yang luar biasa. Kondisi ini juga akan menyerang (sekitar 20%) pada orang-orang yang mencabut giginya secara permanen.

Kelainan pada Jaringan Lunak

Jenis-jenis penyakit gigi yang terakhir adalah kelainan pada jaringan lunak. Misalnya seperti sariawan ( stomatitis), gusi berdarah ( gingivitis ), bibir kering dan pecah-pecah ( cheilitis ). Meski letaknya tidak langsung pada gigi, namun kondisi ini dapat menyebabkan rasa ngilu pada gigi yang berdekatan dengan pusat masalah.

Source:
https://halogigi.com/jenis-jenis-penyakit-gigi
Sekilas tentang sariawan

Sariawan (seriawan/stomatitis aftosa (stomatitis aphtosa) adalah suatu kelainan pada selaput lendir mulut berupa luka pada mulut yang berbentuk bercak berwarna putih kekuningan dengan permukaan agak cekung. Munculnya Seriawan ini disertai rasa sakit yang tinggi. Seriawan merupakan penyakit kelainan mulut yang paling sering ditemukan. Sekitar 10% dari populasi menderita dari penyakit ini, dan wanita lebih mudah terserang daripada pria.

Ada beberapa faktor penyebab yang diduga menjadi penyebab munculnya seriawan, seperti luka tergigit, mengonsumsi makanan atau minuman panas, alergi, kekurangan vitamin C dan zat besi, kelainan pencernaan, kebersihan mulut tidak terjaga, faktor psikologi, dan kondisi tubuh yang tidak fit. Seriawan di tempat yang sama selama dua minggu hingga satu bulan dapat dijadikan indikasi adanya kanker rongga mulut.