Capsaicin Cream

By | Februari 12, 2021 |

Kandungan dan Komposisi Capsaicin Cream

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Capsaicin Cream adalah:

Per 20 gr:

  • Capsaicin 5 mg
  • Stearic Acid 2100 mg
  • Glycerol Monostearate 800 mg
  • White Vaseline 1600 mg
  • Light Liquid Paraffin 2900 mg
  • Triethanolamine 80 mg
  • Sodium Lauryl Sulfate 80 mg
  • Glycerin 2900 mg
  • Oleum Menthae 200 mg
  • Purified Water add to 20 g

Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Capsaicin Cream
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Sekilas Tentang Glyceryl Stearate / Glycerol Monostearate Pada Capsaicin Cream
Glyceryl Stearate atau dikenal juga dengan sebutan glyceryl/glycerol monostearate (GMS) adalah suatu zat asam lemak yang bersumber dari minyak sayur, minyak kacang kedelai, minyak kelapa, dan sebenarnya tubuh manusia juga dapat menghasilkan asam lemak ini. Glyceryl Stearate dapat terbentuk ketika glyceryl dan stearic acid selesai menjalani proses esterifikasi.

Fungsi dari glyceryl stearate adalah menjaga kadar air pada kulit dan menjaganya agar tetap terhidrasi. Cara kerjanya yakni dengan memicu emolien untuk membentuk lapisan pelindung pada permukaan kulit. Manfaat lainnya dari zat ini adalah menjaga kelembaban kulit, melembutkan kulit, memiliki efek antioksidan, dan membantu melindungi kulit dari radikal bebas.

Glyceryl stearate banyak digunakan dalam berbagai produk kosmetik dan perawatan kulit karena selain memiliki manfaat bagi kulit, zat ini juga mampu menyeimbangkan pH produk, mencegahnya menjadi terlalu asam atau basa, menjaga agar tahan lama, mencegah produk dari pembekuan, meningkatkan ketahanan produk dari paparan cahaya, menjaga tekstur produk lotion dan cream tetap halus dan lembut. Beberapa produk yang menggunakan glyceryl stearate diantaranya shampo/conditioner, maskara, eye shadow, eyeliner, sabun wajah, sabun mandi, body lotion, sunscreen, krim wajah, dan lain-lain.

Menurut FDA, secara umum glyceryl stearate adalah bahan yang aman untuk digunakan. Pastikan sebelum menggunakan produk yang mengandung glyceryl stearate, Anda tidak hipersensitif terhadap zat ini sebab jika anda terlalu sensitif dengannya maka dapat menimbulkan gejala hipersensitivitas seperti ruam, iritasi, sensasi terbakar, dan sebagainya.
Sekilas Tentang Stearic Acid (Asam Stearat) Pada Capsaicin Cream
Stearic acid (asam stearat) adalah suatu asam lemak yang larut dalam air yang biasanya berasal dari lemak hewani atau lemak nabati dan minyak. Secara umum stearic acid ini digunakan dalam produksi tablet dan kapsul sebagai agen pengemulsi, agen pelarut, dan juga pelumas kapsul. Stearic acid juga digunakan dalam pembuatan lotion, deterjen, sabun, sampo, dan juga pada cocoa butter dan shea butter. Stearic acid ini aman untuk digunakan.
Sekilas Tentang Purified Water (Air Purifikasi/Air Murni) Pada Capsaicin Cream
Purified water (air purifikasi atau air murni) adalah air yang telah melalui proses penyaringan atau diproses sedemikian rupa untuk menghilangkan berbagai jenis kotoran dan kontaminan lainnya. Biasanya air purifikasi ini diproduksi dari air tanah dan air ledeng. Beberapa kontaminan yang dihilangkan pada air purifikasi ini seperti bakteri, alga, jamur, parasit, logam (tembaga, timah), dan polutan lainnya.

Beberapa proses yang digunakan utuk menghasilkan air purifikasi ini seperti:

  • Koagulasi dan flokulasi yaitu dengan memasukkan bahan kimia dengan muatan positif ke dalam air untuk kemudian terikat dengan partikel bermuatan negatif di dalam air sehingga polutan dapat terpisah dan tersaring

  • Sedimentasi, partikel yang ukurannya besar akan tersedimentasi dan mengendap di dasar air, terpisah dari air bersih

  • Filtrasi, air disaring menggunakan berbagai jenis bahan seperti pasir, arang, kerikil dan sebagainya untuk menghilangkan kontaminan seperti partikel debu, bahan kimia, virus dan bakteri

  • Disinfeksi, desinfektan seperti klorin ditambahkan ke dalam air untuk membunuh bakteri dan virus

Cara pengolahan ini berbeda-beda tergantung pada kondisi alam, lingkungan, air, dan tujuan penggunaannya.

Berikut ini manfaat air purifikasi untuk tubuh:

  • Mencerahkan kulit

  • Meningkatkan kesehatan rambut dan kulit kepala

  • Membantu menurunkan berat badan

  • Membantu memelihara kesehatan sendi dan otot

  • Memelihara kesehatan sistem pencernaan

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Capsaicin Cream

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Capsaicin Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu meringankan nyeri akibat encok, nyeri otot dan nyeri sendi.

Perhatian dan Peringatan

Hanya untuk pemakaian luar.

Cara Pakai dan Dosis

Untuk pemakaian luar, dioleskan sehari 3-4 kali di bagian yang sakit.

Cara Penyimpanan Capsaicin Cream

Simpan di tempat yang kering, sejuk, dan terhindar dari sinar matahari langsung. Simpan pada suhu di bawah 30 C.

Kemasan dan Sediaan Capsaicin Cream

Dus @ tube @ 10 & 20 gram

Izin BPOM Capsaicin Cream

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Capsaicin Cream:

QI174709441

Harga Capsaicin Cream

Rp 35.000/tube 20 gr

Produsen Capsaicin Cream

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Capsaicin Cream:

Changchun Puhua Pharmaceutical CO LTD – China

Pendaftar

Saras Subur Abadi

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *